24/7 eTV BreakingNewsShow :
Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Breaking Travel News Berita Berita Terkini Rwanda Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berita Terbaru Uganda Berbagai Berita

Keluarga gorila Rwanda bermigrasi ke Uganda: Pemimpin taman nasional harus memperhatikan

Gorila Rwanda

Menurut sumber di kawasan konservasi Virunga, 20 gorila dari keluarga Hirwa menyeberang ke Gn. Taman Nasional Gorila Mgahinga di barat daya Uganda. Mereka telah berada di sana setidaknya selama seminggu sekarang.

Ini dikonfirmasi oleh Otoritas Margasatwa UgandaFotografer dan eksekutif situs web (UWA), Paddy Musiime Muramura, yang memastikan bahwa gorila telah berada di Uganda selama beberapa minggu, dan mereka dikelola bersama gorila yang telah hidup sesuai dengan pedoman Program Konservasi Gorila Internasional (IGCP).

Pendapatan program dibagi 50-50 antara Rwanda dan Uganda saat gorila dilacak melintasi kedua perbatasan. Paradoksnya adalah disparitas biaya perizinan antara 2 negara. Izin Rwanda berharga $ 1,500 dibandingkan dengan Uganda yang seharga $ 600. Kedua negara itu awalnya menyelaraskan harga mereka sebelum Rwanda mengingkari.

Gorila gunung bergerak bebas, melintasi perbatasan geografis yang dibagi dengan Uganda dan Rwanda, serta Kongo DR di tempat yang dikenal sebagai Bentang Alam Virunga Besar. Keluarga Hirwa berasal dari bagian utara Rwanda yang dikenal sebagai Kinigi, dan mereka sekarang berkemah di Mgahinga. Ini bukan pertama kalinya hal ini terjadi. Hingga beberapa tahun lalu, pemesanan izin gorila di Mgahinga tidak mungkin dilakukan karena keluarga Mgahinga telah bermigrasi melintasi perbatasan hampir satu dekade sebelumnya.

Taman Nasional Gorila Mgahinga bertengger di awan pada ketinggian antara 2,227 dan 4,127 meter. Seperti namanya, itu dibuat untuk melindungi gorila gunung langka yang menghuni hutan lebatnya. Ini juga merupakan habitat penting bagi monyet emas yang terancam punah

Selain penting bagi satwa liar, taman ini juga memiliki makna budaya yang sangat besar khususnya bagi kerdil Batwa asli. Suku pemburu-pengumpul ini adalah "orang pertama" hutan, dan pengetahuan kuno mereka tentang rahasianya tetap tak tertandingi.

Mgahinga adalah bagian dari Greater Virunga Landscape yang juga merupakan bagian dari Albertine Rift. Ia terkaya dalam spesies endemik dan terancam termasuk semua gorila gunung, gorila grauers, dan simpanse di dunia. Berisi 8 taman nasional, 4 suaka hutan, dan 3 suaka margasatwa, lanskap ini melintasi perbatasan Republik Demokratik Kongo, Rwanda, dan Uganda. Virunga, Hutan yang Tidak Dapat Ditembus Bwindi, dan Taman Nasional Rwenzori adalah situs Warisan Dunia, sedangkan Taman Nasional Ratu Elizabeth adalah Cagar Biosfer UNESCO, dan Danau George adalah situs Ramsar.

Potensi penjualan wilayah ini sangat besar, dan dengan DRC berharap untuk bergabung dengan Komunitas Afrika Timur (EAC) sebagai satu blok wilayah, diharapkan para pemimpin EAC meminjam daun dari keluarga Hirwa dan sisa gorila menuju integrasi taman nasional ini.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Tony Ofungi - eTN Uganda