24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Airlines Bandara Penerbangan Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Orang-orang keselamatan Teknologi Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan Berita Terkini Amerika Serikat

Teknologi penerbangan NASA untuk menghemat waktu bagi penumpang bandara

Demonstrasi Teknologi Ruang Udara 2 NASA dipindahkan ke Administrasi Penerbangan Federal

Teknologi penerbangan NASA untuk menghemat waktu bagi penumpang bandara
Teknologi penerbangan NASA untuk menghemat waktu bagi penumpang bandara
Ditulis oleh Harry Johnson

Teknologi penjadwalan penerbangan pesawat yang dikembangkan NASA akan segera meningkatkan kehandalan penumpang.

Cetak Ramah, PDF & Email

Administrator NASA Bill Nelson mengunjungi Bandara Internasional Orlando di Florida pada hari Rabu dan bertemu dengan para pemimpin penerbangan untuk membahas penerapan teknologi penjadwalan penerbangan pesawat yang dikembangkan oleh badan tersebut yang akan segera meningkatkan ketergantungan bagi penumpang – yang sangat penting selama waktu perjalanan puncak seperti liburan Thanksgiving. 

Pada bulan September, teknologi yang diuji selama NASAAirspace Technology Demonstration 2 (ATD-2) dipindahkan ke Administrasi Penerbangan Federal (FAA). Bandara besar di seluruh negeri – termasuk Orlando International – akan segera menerapkan teknologi tersebut. Nelson membahas transfer teknologi dengan CEO Greater Orlando Aviation Authority Phil Brown.

"NASAkemitraan dengan Jawatan Penerbangan Federal terus memberikan untuk rakyat Amerika, meningkatkan efisiensi industri penerbangan komersial untuk lingkungan dan penumpang di seluruh negeri, ”kata Nelson. “Teknologi penjadwalan penerbangan kami, yang memungkinkan personel untuk mengoordinasikan pergerakan pesawat dengan lebih baik saat mereka berada di bandara, akan segera membantu memastikan lebih banyak penumpang turun dan pulang untuk liburan lebih cepat dan lebih efisien daripada sebelumnya. ”

NASA dan Jawatan Penerbangan Federal menyelesaikan hampir empat tahun penelitian dan pengujian operasi permukaan untuk menghitung pushback gerbang melalui pengukuran berbasis waktu di bandara hub yang sibuk, sehingga pesawat dapat meluncur langsung ke landasan pacu untuk lepas landas dan menghindari waktu tunggu dan taksi yang berlebihan, mengurangi penggunaan bahan bakar, emisi, dan keterlambatan penumpang. 

“Saat kami menggunakan perangkat lunak ini, pengalaman perjalanan menjadi lebih baik bagi penumpang sambil mengurangi emisi penerbangan. Ini adalah win-win,” kata Jawatan Penerbangan Federal Administrator Steve Dickson. “NASA tetap menjadi mitra penting dalam upaya FAA untuk membangun sistem penerbangan yang berkelanjutan.”

FAA berencana untuk menyebarkan teknologi pengukuran permukaan NASA pada awalnya ke 27 bandara, termasuk Orlando International, sebagai bagian dari investasi yang lebih besar dalam teknologi manajemen permukaan bandara yang disebut program Terminal Flight Data Manager (TFDM). Peningkatan efisiensi dan pergeseran waktu tunggu keberangkatan dari taxiway ke gerbang menghemat bahan bakar, mengurangi emisi, dan memberikan maskapai dan penumpang lebih fleksibel dalam periode sebelum meninggalkan gerbang.  

“Peluncuran yang diantisipasi dari TFDM yang diperbarui pada tahun 2023 sejalan dengan proyeksi kami untuk kembali ke lalu lintas penumpang pra-pandemi pada tahun yang sama,” kata Brown. “Pembaruan ini akan menghasilkan pengalaman yang lebih lancar bagi publik yang bepergian dan meningkatkan 'The Orlando Experience' yang kami upayakan untuk ditawarkan setiap hari di bandara kelas dunia kami."

Tim ATD-2 NASA pertama kali menguji teknologi penjadwalan pesawat mereka dengan pengguna dunia nyata pada September 2017 di Bandara Internasional Charlotte-Douglas. Pada September 2021, alat sistem kedatangan dan keberangkatan terintegrasi (IADS) telah menghemat lebih dari 1 juta galon bahan bakar jet. Penghematan tersebut dimungkinkan dengan mengurangi waktu pengoperasian mesin jet, yang juga menurunkan biaya perawatan dan menghemat biaya awak pesawat yang diperkirakan hampir $1.4 juta. Secara keseluruhan, penumpang terhindar 933 jam dalam penundaan penerbangan dan menghemat nilai waktu sekitar $4.5 juta.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar