Breaking Tanzania News budaya Berita Pembangunan kembali Tanggung jawab Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Penemuan baru manusia purba di lokasi wisata Olduvai Gorge

Pilih bahasa Anda
apolinari 2
Ngarai Olduvai

Ngarai Olduvai adalah situs wisata utama di mana pengunjung dapat belajar tentang evolusi manusia dan prasejarah. Situs dan museum baru ini menarik wisatawan lokal dan internasional untuk berkunjung dan merasakan bagaimana rasanya hidup seperti manusia purba.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tim arkeolog dan paleoantropologi internasional telah menemukan koleksi besar peralatan batu berusia dua juta tahun, fosil tulang, dan bahan tanaman di Ngarai Olduvai di Tanzania utara.

Batu yang baru ditemukan mengungkapkan bahwa manusia paling awal menggunakan lingkungan yang beragam dan berubah dengan cepat di Afrika untuk menjalankan kehidupan awal di Bumi. Berasal dari 2.6 juta tahun yang lalu, alat yang baru ditemukan kemungkinan besar diproduksi oleh manusia purba. Ngarai Olduvai sekarang menjadi kunci Tanzania tempat wisata di mana pengunjung dapat belajar tentang evolusi manusia dan prasejarah.

Tempat penting ini mengungkapkan bahwa kehidupan awal manusia mengungkapkan bahwa mereka hidup secara primitif di antara hewan liar yang ganas di lingkungan Afrika yang keras selama hari-hari awal evolusi manusia. Penemuan baru termasuk konsentrasi peralatan batu dan fosil hewan mamalia yang berbeda di lokasi penggalian, memberikan bukti bahwa manusia purba hidup bersama dengan hewan liar di sekitar sumber air.

Penelitian terbaru mengungkapkan bahwa lanskap geologi, sedimen, dan tumbuhan berubah dengan cepat di Afrika, memberikan bukti keberadaan manusia purba dengan jejak kehidupan awal di Bumi telah dimulai di benua ini.

Situs penggalian Olduvai adalah situs wisata ajaib yang menarik wisatawan lokal dan internasional untuk berkunjung dan merasakan bagaimana rasanya hidup seperti manusia purba. Penemuan Hominid berasal dari 1.75 juta tahun yang lalu.

Situs ini adalah ngarai kecil sekitar 41 kilometer sebelah utara Kawah Ngorongoro yang terkenal, tempat arkeolog Inggris kelahiran Kenya yang terkenal, Dr. Louis Leakey dan istrinya Mary, berkemah dan kemudian melakukan penelitian tentang kehidupan manusia purba.

Museum Ngarai Olduvai dipenuhi dengan sisa-sisa manusia purba yang terawat baik.

Mary Leakey menemukan pada 17 Juli 1959, tengkorak manusia purba yang mereka beri nama Zinjanthropus boisei. Penemuannya tentang tengkorak manusia paling awal di Bumi ini bertanggal lebih dari 1.75 juta tahun yang lalu. Pada tahun 1960, Louis Leakey menemukan tulang tangan dan kaki seorang manusia berusia 12 tahun yang dia beri nama Homo habilis. Louis Leakey meninggal pada tahun 1972, tetapi istrinya Mary terus membuat penemuan baru di Olduvai. Pada tahun 1976, Mary menemukan jejak kaki manusia purba di Laetoli dekat Olduvai, di selatan Ngarai Olduvai.

Penggalian ekstensif di Ngarai Olduvai mengungkapkan apa yang saat itu merupakan lantai kehidupan manusia primitif yang paling awal diketahui, kata Bapak Godfrey Ole Moita, Petugas Warisan Budaya untuk Otoritas Kawasan Konservasi Ngorongoro.

Situs prasejarah ini membentang sekitar 50 kilometer dari Danau Ndutu hingga Depresi Olbalbal dan 90 meter ke dalam Tanzania Utara. Situs penggalian adalah daerah berbatu kering, sekarang dihuni oleh jerapah, rusa kutub, zebra, rusa, macan tutul, dan sesekali singa serta hewan liar lainnya, termasuk reptil dan burung.

Tulang hominid yang termasuk dalam garis keturunan Homo yang mencakup Homo habilis, Homo erectus, dan Homo sapiens juga telah digali di Olduvai, serta ratusan tulang dan peralatan batu fosil lainnya yang berasal dari lebih dari 3 juta tahun yang lalu. Penggalian dan penelitian Olduvai telah mengarahkan sejarawan dan ilmuwan lain untuk menyimpulkan bahwa manusia atau spesies manusia berevolusi di Afrika, seperti yang diceritakan oleh Ole-Moita.

Museum Ngarai Olduvai memamerkan banyak fosil dan peralatan batu nenek moyang hominid termasuk kerangka banyak hewan punah yang digali di ngarai. Museum ini didirikan oleh Mary Leakey dan didedikasikan untuk apresiasi dan pemahaman terhadap situs fosil Ngarai Olduvai dan Laetoli. Selain pameran di dalam museum, terdapat juga area kuliah di luar ruangan dimana kurator museum memberikan presentasi orientasi kepada pengunjung. Di museum, seseorang juga dapat merencanakan tur menyusuri ngarai.

Catatan arkeologi yang ditemukan di Museum Olduvai mencakup sisa-sisa hominid sekitar 4 juta tahun, terutama dari tahap paling awal evolusi manusia. Catatan ini, termasuk jejak kaki manusia paling awal, berusia sekitar 3.5 juta tahun. Peninggalan hominid yang disimpan di Museum berasal dari 2 juta hingga 17,000 tahun yang lalu. Sekitar 7,000 spesies hewan punah telah ditemukan di ngarai tersebut. Sejarawan dan ilmuwan evolusi manusia lainnya telah menyimpulkan bahwa manusia atau manusia paling awal yang berevolusi di Olduvai kemudian pindah ke tempat lain di dunia.

Land Rover tua Mary Leakey dari situs penggalian sekarang disimpan di museum baru. Mengunjungi Ngarai Olduvai dan museum adalah pengalaman sekali seumur hidup bagi para pelancong.

#rebuildingtravel

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Apolinari Tairo - eTN Tanzania