Berita Asosiasi Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Edukasi mode Berita Berita Pemerintah Industri Perhotelan Rapat Berita Industri Rapat Berita Orang-orang Tanggung jawab Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Duta Besar Elizabeth Thompson menyampaikan pidato utama di Konferensi Pariwisata Berkelanjutan CTO

Pilih bahasa Anda
Duta Besar Elizabeth Thompson menyampaikan pidato utama di Konferensi Pariwisata Berkelanjutan CTO
Duta Besar Elizabeth Thompson

Sungguh luar biasa berada di Karibia, di negara yang indah St Vincent dan Grenadines, di antara saudara dan saudari yang bertanggung jawab atas kepemimpinan dan pengelolaan penghasil devisa utama di wilayah kita. Saya berterima kasih kepada CTO Atas undangannya yang memberikan saya kehormatan dan kesenangan bergabung dengan Anda untuk merenungkan dan merayakan isu-isu yang dihadapi sektor pariwisata dalam konteks keberlanjutan.

Saya harus mengakui bahwa saya sangat senang berada di YIR… .. triple cruelty - lebih tua, lebih berat, pergi. Rumah Mac.

Karena itu, saya terkesan dengan kegigihan dan ketahanan CTO dan mereka yang berhasil di sini. Dengan enggan, saya mulai bertanya-tanya apakah saya masalahnya, karena terakhir kali CTO mengundang saya untuk menyampaikan keynote, konferensi itu juga harus ditunda karena Maria, yang mengunjungi wilayah kami tanpa undangan atau membayar akomodasinya dan menderu malapetaka di setiap pantai tempat dia mendarat.

Selain itu, merupakan kehormatan bagi saya untuk hadir di Aula Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk menyaksikan pencapaian puncak Perdana Menteri Ralph Gonsalves, Menteri Luar Negeri yang terhormat dan kebangsawanan serta Duta Besar PBB yang sangat kompeten di negara ini, pada hari St Vincent sangat dipilih oleh hampir setiap negara di dunia untuk menjadi negara terkecil yang pernah duduk di Dewan Keamanan PBB yang agung. Saya mengucapkan selamat kepada Pemerintah dan semua Vinsensian dengan hangat. Kita harus berdiri bangga sebagai orang Karibia.

Saya menjanjikan dukungan saya kepada SVG, untuk memperkuat ikatan persaudaraan regional, tujuan bersama dan masa depan bersama oleh mereka yang terpikat oleh birunya air Laut Karibia yang membasuh pantai kita, yang mengetahui keindahan dan kerenyahan pasir keemasan di antara jari-jari kaki telanjang pada malam yang diterangi cahaya bulan, namun memahami perjuangan sosial, ekonomi dan lingkungan dari orang-orang karang dan batuan vulkanik ini dan yang menyebutnya "rumah", yakin bahwa kita di Karibia hidup di salah satu yang terindah dan bagian dunia yang diberkati dan yang paling penting, kami menegaskan kembali komitmen kami untuk bertindak atas tanggung jawab untuk memastikan kelangsungan hidup sosioekonomi dan ekologi kawasan kami dan keberlanjutannya.

Dalam menyuarakan catatan sejarah ini, izinkan saya mengambil titik berangkat untuk komentar saya hari ini, sebuah anekdot sejarah saya sendiri, menggunakan gaya dari tayangan ulang TV Golden Girls yang masih populer - “Bayangkan ini, awal tahun 2000-an. Saya Menteri Pembangunan Fisik Lingkungan dan Perencanaan Barbados. Rt Hon Owen Arthur adalah Perdana Menteri. Kami berada di pertemuan Komite Perencanaan dan Prioritas yang melibatkan semua kementerian, teknokrat senior dan pejabat pemerintah yang meninjau perencanaan, kapitalisasi prioritas dan kemajuan proyek pembangunan fisik negara kami. Pada pertemuan ini, saya menentang pendirian keras bahwa sebuah hotel ingin diletakkan di pantai karena saya telah dinasihati oleh para ahli teknis bahwa sementara pertambahan dan pantai yang indah akan menghasilkan lokasi yang diusulkan dari ibukota bekerja, jika diizinkan, the bangunan akan mengakibatkan hilangnya pantai di tempat lain dan sangat berdampak pada lokasi bersarangnya penyu.

Saya membuat argumen saya sekuat dan sekuat yang saya bisa. CEO hotel menatap saya dengan sedikit geli dan memang dengan sangat geli dan kemudian dia mengucapkan kata-kata ini, “Perdana Menteri, saya mengusulkan untuk membangun pantai di hotel ini untuk membantu Anda menciptakan pekerjaan bagi orang-orang. Menteri yang terhormat, mencoba menyelamatkan penyu untuk laut. Dia mengatakannya dengan cara yang membuatku terdengar tidak terhormat dan sebenarnya, konyol. Ruangan itu, termasuk Perdana Menteri, meledak dalam tawa. Saya duduk di sana dengan wajah kaku dan tabah. Saya senang untuk mengatakan bahwa pada akhirnya Perdana Menteri Arthur mengambil poin saya dan menerima saran dari para ahli dari Unit Manajemen Zona Pesisir Barbados dan Kepala Perencana Kota dan menolak karya skala besar yang diusulkan CEO hotel.

Jika ini adalah sebuah cerita, kita sekarang bisa mengatakan “dan mereka semua hidup bahagia selamanya” tetapi kenyataan yang menyedihkan adalah akhir dari cerita seperti ini, tidak selalu bahagia. Terlalu sering, dalam mengejar peningkatan kedatangan dan penerimaan pariwisata, nasihat teknis yang baik dibuang, diabaikan dan dalam banyak kasus tidak pernah dicari sama sekali.

Contoh yang saya berikan menimbulkan sejumlah pertanyaan yang relevan:

 Ketika sebuah hotel berusaha untuk menghancurkan dan membangun di atas kawasan bakau yang tersisa atau ekosistem khusus, apakah pembangunan tersebut ditolak atau diizinkan?
 Ketika vila pariwisata baru akan memutus akses masyarakat lokal ke pantai populer, siapa yang didahulukan?
 Ketika penjaga keamanan di properti hotel mencegah warga negara bahkan untuk berjalan-jalan di pantai, siapa sebenarnya pemilik dan penerima produk dan negaranya?
 Ketika nelayan mengeluh bahwa praktik pembuangan hotel dan pembuangannya ke lingkungan laut merusak stok ikan di lokasi penangkapan ikan tradisional, siapa yang mendengarkan?
 Siapa di pemerintahan dan sektor pariwisata kita yang membuat keputusan untuk mengejar keuntungan jangka pendek daripada keberlanjutan jangka panjang?
 Apakah kita benar-benar menghargai hubungan antara ketahanan iklim, profitabilitas di sektor pariwisata dan keberlanjutan?
 Apakah kita bahkan memiliki visi keberlanjutan untuk negara dan sektor pariwisata kita?
 Apakah keberlanjutan merupakan kata kunci, atau apakah koagulan yang ditanamkan dalam perencanaan strategis dan operasi kami di sektor pariwisata dan pada tingkat nasional yang lebih luas?
 Apakah kita benar-benar menghargai bahwa kita tidak dapat merusak dan menghancurkan lingkungan tempat kedatangan dan pendapatan pariwisata kita dihasilkan?
 Apakah keberlanjutan dan penciptaan pekerjaan yang layak serta manfaat yang lebih luas bagi warga negara tidak sesuai?
 Apakah para perencana nasional dan pariwisata kita menghindari keuntungan jangka pendek demi keuntungan jangka panjang dan pembangunan berkelanjutan?
 Bagaimana kita mencegah perlombaan sampai ke titik terendah yang menurut kita secara alami ditimbulkan oleh persaingan?
 Bagaimana kita mengubah pariwisata dari jumlah dan kedatangan yang didorong menjadi nilai, dengan nilai tersebut termasuk hasil yang tinggi dalam hal pengeluaran dan langsung, bukan periferal, manfaat bagi warga dan komunitas kita?

Pertanyaan-pertanyaan ini membantu untuk menetapkan tema konferensi Anda dalam konteks bagi saya karena menurut saya tema tersebut memaksa kita untuk mengajukan beberapa pertanyaan terkait, di antaranya:

“Apa jenis, sifat dan kecepatan dari diversifikasi yang terjadi?”

kedua,

“Sejauh diversifikasi mewakili perubahan, apakah Karibia sedang menghadapi dan beradaptasi dengan periode perubahan di sektor pariwisata dan dunia secara umum, di mana megatren ekonomi, sosial, lingkungan, dan politik memengaruhi industri, beberapa lebih mendalam daripada lainnya. "

dan ketiga,

Apakah diversifikasi membantu kita mencapai jawaban yang memuaskan atas pertanyaan yang saya ajukan di awal?

World Travel and Tourism Council menunjuk ke lima megatren global yang memengaruhi pariwisata, yang menurut saya cukup menarik.
 Konsumsi: ditata ulang.
 Kekuasaan: didistribusikan (secara politik dari Barat ke Timur).
 Data: merevolusi.
 Hidup: direstrukturisasi.
 Realitas: ditingkatkan.

Izinkan saya sekarang mencoba menyesuaikan megatren ini ke dalam parameter produk dan praktik pariwisata Karibia.

Reimagined Konsumsi - para ilmuwan memberi tahu kita bahwa kita hidup di era Antroposen di mana tindakan dan pilihan kita dapat memengaruhi lingkungan alam dan iklim planet secara tidak dapat diubah. Akibatnya, di seluruh dunia, ada dorongan untuk "go green", untuk mengurangi jejak karbon kita, dengan menyesuaikan pola konsumsi dan gaya hidup kita. Hal ini berdampak pada perjalanan - perjalanan yang lebih pendek, perjalanan di daerah asal atau lebih dekat dengan rumah, perjalanan yang dapat dilakukan dengan transportasi yang tidak menggunakan bahan bakar fosil, pajak untuk mengimbangi emisi karbon, dan telah menimbulkan pengunjung yang lebih peka lingkungan. tertarik pada praktik keberlanjutan hotel atau tujuan.

Apa artinya bagi produk pariwisata Karibia, harga, aksesibilitas, dan keberlanjutannya, di wilayah di mana pertimbangan lingkungan tidak mendukung operasi hotel, tidak dilihat sebagai sumber pengendalian biaya, atau sebagai daya tarik yang kuat bagi pengunjung? Pemikiran ini merupakan inti dari Ekonomi Peduli, gagasan bahwa hidup berkelanjutan itu menguntungkan, baik untuk planet ini dan bagi mereka yang hidup di atasnya. Di hotel-hotel di seluruh dunia, faucet secara rutin memiliki sensor, solar digunakan, lampu kamar diaktifkan oleh sensor di slot kunci setelah masuk dan para tamu diundang untuk menggunakan kembali handuk dan linen. Dapat ditambahkan pada hal ini semakin pentingnya apa yang disebut sebagai Sektor Keempat yang menggabungkan pendekatan berbasis pasar dari sektor swasta dengan tujuan sosial dan lingkungan dari sektor publik dan nirlaba, dengan kata lain, menciptakan keadilan dan kesetaraan. hasil untuk negara, perusahaan, warga dan ekosistem; orang, planet, keuntungan.

Gagasan tentang ekonomi yang peduli, di mana kebijakan publik lingkungan sosial dan ekonomi kita sangat selaras sehingga barang dan jasa negara ditargetkan ke arah peningkatan kehidupan semua warga negara yang pada gilirannya berfokus pada produksi dan perlindungan warisan nasional di warisan dan aset alam dan binaan, adalah inti dari harapan dan praktik keberlanjutan dan harus tercermin dalam produk pariwisata kami. Manfaat sosial dan lingkungan selaras dengan, tidak bertentangan dengan kepentingan bisnis. Dengan beberapa kreativitas dan kolaborasi, keduanya dapat hidup berdampingan dalam menempa produk pariwisata dan ekonomi yang bernilai tambah.

Apakah sektor pariwisata Karibia mengejar keberlanjutan dengan memanfaatkan prinsip-prinsip Ekonomi Peduli dalam menghasilkan keuntungan bagi perusahaan, pembangunan untuk warga negara dan pelestarian serta perlindungan ekosistem yang membentuk suatu negara?

Distribusi Tenaga Listrik - kita di Karibia, seperti di belahan dunia lainnya, menyaksikan pergeseran geopolitik. Teman-teman dari Barat tidak bertingkah laku seperti biasa. Timur, khususnya Cina, sekarang memiliki bank pembangunan yang bermodal lebih baik daripada Bank Dunia, yang biasanya didanai oleh Barat. Demonstrasi diplomatik yang kuat oleh negara-negara berhaluan kiri dan Cina sebagai pemberi dana penting untuk proyek-proyek pembangunan di kawasan kita, bersama dengan menyusutnya ODA dan FDI, seperti yang disebutkan sebelumnya, dan sentimen nasionalis dan anti-globalisasi baru yang kuat di bagian-bagian penting Barat, ada di beberapa menghormati pembentukan kembali hubungan regional dengan mitra pembangunan dan lanskap geopolitik global yang lebih luas.

Apa artinya ini bagi keberlanjutan cara kita memasarkan, kepada siapa kita memasarkan dan siapa yang merupakan pasar kita?

Data Revolutionized - Baik data dan teknologi mendefinisikan ulang bisnis pariwisata. Ke dalam kata data, saya akan menyisipkan kata teknologi, yaitu merestrukturisasi lapangan kerja dan pasar kerja. Yang pertama terkena dampak adalah agen perjalanan. Lalu periksa agen. Lalu agen imigrasi. Ketersediaan data di situs seperti Yelp dan platform media sosial berfungsi untuk mengarahkan wisatawan ke satu tujuan di atas yang lain dan menginformasikan pilihan pengunjung. Bagaimana agen pariwisata menavigasi ruang baru ini? Kami dapat sepenuhnya mengharapkan perubahan industri yang lebih jauh dan radikal dari teknologi, otomatisasi, dan kecerdasan buatan. Beberapa perubahan sudah dimulai.

Bagaimana tingkat kesiapan daerah dalam melihat dan menangkap peluang baru dan mempersiapkan perubahan ke depan?

Ada pengertian lain di mana data telah menjadi perhatian terus-menerus bagi saya, fakta bahwa definisi sukses dalam pariwisata ditentukan oleh angka, bukan nilai. Dasar dari upaya pemasaran kami adalah peningkatan kedatangan pariwisata. Bagi saya, sebagai spesialis non-pariwisata, menghitung kedatangan lebih diutamakan daripada menghitung dan meningkatkan pengeluaran pengunjung per kapita. Negara Karibia adalah ekosistem kecil dan rapuh. Kita sebagian besar, sangat langka air atau stres air. Ada batasan jumlah badan dan kaki yang jatuh yang dapat kita alami di pantai, di gua, di air terjun, atau di atraksi pada hari apa pun, sebelum tekanan pada ekosistem itu menjadi tidak berkelanjutan.

Dalam beberapa kasus, kelebihan wisata dan kelelahan ekosistem terlihat jelas di beberapa lokasi dan di beberapa negara. Untuk beberapa waktu yang cukup lama dan memang pada keynote yang saya sampaikan pada konferensi CTO sekitar tiga tahun lalu, saya telah mengangkat masalah daya dukung ekosistem, infrastruktur dan layanan pulau-pulau, termasuk timbulan dan pembuangan limbah. Bagaimana cara kita menentukan harga produk kita berdasarkan kenyataan, bukan dengan menaikkan jumlahnya, tetapi dengan menghormati daya dukung pulau-pulau itu, sambil mencoba meningkatkan pengeluaran pengunjung? Daya dukung dan keberlanjutan menurut definisi sangat terkait erat. Untuk tujuan inilah kita harus mengumpulkan dan menyusun data untuk tujuan perencanaan.

Beberapa dari Anda telah mendengar saya tentang hal ini. Farmville di mana orang di seluruh dunia menanam bunga buatan, merawat tanaman khayalan, dan dibayar untuk kesenangan melakukannya, menghasilkan miliaran dolar setiap tahun dengan rata-rata pemain berusia 45 tahun. Mengapa kita tidak mengejar permainan Karibia, atau kompetisi online berdasarkan lingkungan alam kita, festival, warisan dan situs penting, sebagai bagian dari perluasan cap dan eksotika produk pariwisata pulau dan karena itu mengarah pada produk baru yang mampu meningkatkan apa yang ada dan mana yang bisa dibilang cukup berkelanjutan?

Restrukturisasi Kehidupan - Dorongan untuk barang dan layanan yang bersumber secara etis dan sehat, dikombinasikan dengan kesehatan dan keseimbangan hidup, menjadikan Karibia lebih laku sebagai tujuan ganja medis, rehabilitasi, kosmetik, terapeutik, perawatan paliatif dan sebagai tujuan pensiun dan ekowisata / pedalaman . Potensi ini masih belum maksimal. Saya telah berbicara dengan fenomena utama di bawah subjudul ini, yaitu Ekonomi Peduli. Elemen kedua, kemunculan Ekonomi Berbagi tepat di jantung model pariwisata Karibia dan membawa janji untuk menjadi transformasional.

Mengenai masalah penerima manfaat pariwisata, megatren lain dalam ekonomi global menghadirkan peluang yang sangat nyata untuk menumbuhkan kepentingan warga negara di sektor pariwisata. Para wisatawan menginginkan pengalaman mandiri yang lebih autentik dan imersif, dikombinasikan dengan pertumbuhan ekonomi berbagi, telah menghasilkan permintaan yang lebih kuat untuk AirBnB dan perumahan lokal sebagai akomodasi bagi wisatawan yang ingin beralih dari paket hotel biasa. Sanggar masak yang menawarkan masakan asli, nelayan lokal yang ingin memberikan pelajaran kepada wisatawan, pemilik properti kecil, ahli campuran yang ingin menggoda selera dan koki lokal sekarang bisa mendapatkan sebagian dari pendapatan pariwisata tanpa harus bergantung pada dermawan hotel. Yang lebih penting adalah bahwa tren baru ini akan menghasilkan lebih banyak uang untuk tinggal di negara ini, tersebar di antara lebih banyak orang daripada ketika hotel dibayar di luar negeri bahkan sebelum turis menginjakkan kaki di salah satu pulau kami.

Yang saya maksud di sini bukan semacam trickle down, manfaat hap hazard, tapi di mana produk pariwisata kita berbasis budaya nasional dan dilakukan serta diupayakan di masyarakat nasional. Ikan goreng di Oistins di Barbados, dan persembahan di Gros Islet di St Lucia hanyalah contoh dari kegiatan pariwisata berbasis komunitas yang menyenangkan sekaligus bermanfaat. Jika inisiatif seperti itu tidak muncul dengan cepat atau secara spontan, izinkan saya menunjukkan fakta bahwa Alan Greenspan, Mantan Ketua Federal Reserve AS mengingatkan kita dalam bukunya tahun 2007, The Age of Turbulence, bahwa rekayasa yang disengaja seperti itu adalah peran dan tanggung jawab pemerintah.

Orang lebih cenderung untuk memainkan peran mereka, berkontribusi dan memastikan keberhasilan dari apa yang mereka diberi taruhan, bukan yang darinya mereka terasing secara sosial dan ekonomi. Bisakah kita merestrukturisasi produk pariwisata kita untuk memperbesar basis penerima manfaat nasional?

Peningkatan Realitas - Bukti menunjukkan bahwa untuk waktu senggang mereka, wisatawan saat ini, terutama milenial dan Generasi X, mendambakan dan mengejar layanan dan pengalaman yang dipersonalisasi serta jenis pengalaman imersi unik yang menciptakan kenangan khusus. Sejauh mana pakar pariwisata regional berusaha untuk sepenuhnya memanfaatkan tingkat permintaan konsumen yang baru ini? Budaya kita adalah realitas kita dan kita harus membuatnya menguntungkan.

Dalam pandangan saya, "kenangan khusus" yang harus dibawa pulang oleh turis adalah kecintaan pada budaya Karibia, dari makanan hingga musik. Tidaklah cukup hanya mendapatkan seorang musisi pada saat festival atau beberapa pertunjukan besar dalam setahun, kita harus menciptakan lingkungan agar artis kita dapat menghasilkan, mereka juga harus menjadi lebih wirausaha. Selain itu, kami tidak cukup membuat tautan ke apa yang kami berikan kepada wisatawan. Hotel dan restoran harus menyajikan lebih banyak makanan lokal, buah-buahan dan jus. Ini tidak hanya akan mengurangi tagihan impor dan arus keluar valuta asing, tetapi juga menciptakan aliran pendapatan dan pasar baru. Seorang pengunjung dapat makan profiterole atau pancake di mana pun di dunia, tetapi dia tidak bisa mendapatkan keju panggang atau jambu biji. Hanya di wilayah kami dia bisa menikmati sepotong roti manis yang sempurna dengan kelapa manis yang lembut di tengahnya.

Berkenaan dengan itu, ada beberapa siklus bajik di mana kita harus menutup putarannya. Perpindahan dari produk primer ke produk tersier yang akan meningkatkan pengeluaran pengunjung. Kami menangkap ikan dan membuang banyak yang kami sebut limbah yang dapat digunakan untuk produksi jari-jari ikan, burger ikan, nugget ikan, ikan asap, makan malam ikan di TV ditambah dengan rasa Karibia seperti mangga markisa dan kelapa. Kulit ikan menjadi kulit yang indah karena ada pasarnya. Makanan ikan adalah makanan pokok hewan peliharaan. Sargassum adalah sumber daya yang dapat digunakan sebagai bahan untuk pakan ternak dan produk rias wajah dan perawatan kulit kelas atas.

Setiap turis, setelah mencicipinya di hotel dan restoran, harus meninggalkan pulau dengan berbagai macam saus botolan, pengawet, dan camilan. Dan di dunia di mana setiap orang berikutnya tidak toleran terhadap gluten, mengapa kita tidak memproduksi dan mengekspor singkong, sukun, dan tepung kelapa? SVG digunakan untuk menghasilkan mahi mahi asap yang sangat baik. Ini adalah salah satu cara untuk memperluas dan meningkatkan pengalaman dan pengeluaran pengunjung. Masakan dan budaya kami tidak boleh dilihat secara terpisah dan berbeda dari produk pariwisata, tetapi merupakan bagian integral untuk memberikan pengalaman imersif dan berkesan yang unik bagi pengunjung.

Apakah kita sudah sampai?

Mendatangkan turis ke tujuan kami hanyalah sebagian dari persamaan. Apakah kita menempatkan resonansi sosial, ekonomi dan budaya sebagai inti dari rencana pemasaran pariwisata dan pada akhirnya keberlanjutan dan kesuksesan kita?

Seperti yang ingin dilakukan konferensi ini, saya telah menyentuh sejumlah tema.

Kami melanjutkan dengan premis bahwa akan selalu ada produk pariwisata Karibia, tetapi izinkan saya mengingatkan Anda bahwa "untuk segala sesuatu ada musim dan waktu." Ekspor pisang dan gula memiliki waktu dan musim. Ada masa ketika nenek moyang kita tidak bisa membayangkan perekonomian kita tanpa barang-barang pertanian ini. Mari kita belajar dari pengalaman mereka dan berusaha mengembangkan produk pariwisata yang benar-benar berkelanjutan dan lebih berorientasi pada masyarakat dan budaya.

Masih banyak lagi tema yang ingin saya jelajahi, tetapi saya khawatir saya telah melanggar waktu Anda terlalu lama dan sebelum MOC dan wasit angkat jari, saya akan mulai berjalan.

Saya sangat berterima kasih atas waktu, perhatian dan kesabaran Anda.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Pemimpin Redaksi Penugasan

Editor Penugasan Kepala adalah OlegSziakov