Badan Pariwisata Afrika Breaking Travel News Negara | Wilayah Berita Pemerintah LGBTQ Berita uganda Amerika Serikat

Uganda sedang berburu penyihir LGBTQ baru lagi

Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Serangan profil tinggi lainnya terhadap komunitas LGBTQ UGANDA pemberani tercatat minggu lalu ketika Sexual Minorities Uganda (SMIG) harus ditutup.

sexmanoritiesuganda.com tidak dapat dihubungi. Di belakang domain ini ada sebuah organisasi bernama: Sexual Minorities Uganda (SMUG)

Apakah Uganda masih aman bagi pengunjung LGBTQ?

Organisasi pemberani ini bertekad untuk tugas yang mustahil membantu komunitas LGBTQ di Uganda. Komunitas ini telah diserang sejak 1902 ketika homoseksualitas dikriminalisasi di bawah pemerintahan Inggris.

Selain Inggris, seorang aktivis anti-gay Amerika dan ekstremis agama meyakinkan para pemimpin di Kampala untuk bertindak lebih brutal terhadap komunitas LGBTQ-nya.

Pada tahun 2014 di Springfield, MA, USA (SMUG), diwakili oleh Pusat Hak Konstitusional (CCR) dan co-counsel, muncul di pengadilan untuk menyatakan bahwa gugatan federal terhadap Abding Truth Ministries Presiden Scott Lively harus diadili. Dua belas anggota SMUG melakukan perjalanan dari Uganda untuk berdebat, dan satu aktivis datang dari Latvia, di mana Lively juga bekerja untuk mencabut hak-hak dasar komunitas lesbian, gay, biseksual, transgender, dan interseks (LGBTI).

Reuni perjalanan global World Travel Market London kembali! Dan Anda diundang. Ini adalah kesempatan Anda untuk terhubung dengan sesama profesional industri, jaringan peer-to-peer, mempelajari wawasan berharga dan mencapai kesuksesan bisnis hanya dalam 3 hari! Daftar untuk mengamankan tempat Anda hari ini! akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

Scott Douglas Lively (lahir 14 Desember 1957) adalah seorang aktivis Amerika, penulis, pengacara, dan presiden dari Abiding Truth Ministries, sebuah kelompok anti-LGBT yang berbasis di Temecula, California. Dia juga salah satu pendiri kelompok Watchmen on the Walls yang berbasis di Latvia, direktur negara bagian dari American Family Association cabang California, dan juru bicara untuk Oregon Citizens Alliance. Dia gagal berusaha untuk terpilih sebagai gubernur Massachusetts pada tahun 2014 dan 2018.

Dia menulis sebuah buku yang mengklaim bahwa kaum gay menonjol di Partai Nazi dan berada di balik kekejaman Nazi. Dia telah menyerukan kriminalisasi "advokasi publik homoseksualitas" sejauh tahun 2007. Secara luas dikreditkan sebagai insinyur Undang-Undang Anti-Homoseksualitas Uganda, 2014, dia memberikan serangkaian pembicaraan kepada anggota parlemen Uganda sebelum menyusun RUU Anti-Homoseksualitas di Uganda.

Pada 3 Agustus 2022, pemerintah Uganda memerintahkan SMUG untuk segera ditutup.

SMUG memposting pernyataan perpisahan ini ke akun Twitter-nya pada hari yang sama, dengan mengatakan:

Pada hari Rabu, 3 Agustus 2022, Biro Nasional untuk Organisasi Non-Pemerintah (Biro LSM), badan pemerintah yang mengatur LSM di Uganda, menghentikan operasi Seksual Minoritas Uganda untuk nonregistrasi dengan Biro LSM.

Perlu dicatat bahwa pada tahun 2012, Frank Mugusha dan yang lainnya mengajukan permohonan ke Biro Layanan Registrasi Uganda (URSB) berdasarkan Bagian 18 dari Companies Act, 2012 untuk reservasi nama perusahaan yang diusulkan. Dalam sebuah surat tertanggal 16 Februari 2016, URSB menolak aplikasi untuk mencadangkan nama "Minoritas Seksual Uganda" dengan alasan bahwa nama itu "tidak diinginkan dan tidak dapat didaftarkan bahwa perusahaan yang diusulkan akan didirikan untuk mengadvokasi hak dan kesejahteraan Lesbian, Gay, Biseksual, Transgender, dan Queer, orang-orang yang terlibat dalam kegiatan yang diberi label tindakan kriminal berdasarkan pasal 145 dari Undang-Undang KUHP. Sebuah keputusan ditegakkan oleh Pengadilan Tinggi Uganda.

Penolakan untuk melegalkan operasi SMUG yang berupaya melindungi orang-orang LGBTQ yang terus menghadapi diskriminasi besar di Uganda, yang secara aktif didorong oleh para pemimpin politik dan agama, merupakan indikator yang jelas bahwa pemerintah Uganda dan lembaganya bersikeras dan memperlakukan minoritas gender dan seksual Uganda sebagai warga kelas dua. Upaya kompromi lebih lanjut ini untuk menuntut layanan kesehatan yang lebih baik dan meningkatkan lingkungan yang sudah bergejolak bagi komunitas LGBTQ.

“Ini adalah perburuan penyihir yang jelas berakar pada homofobia sistematis yang didorong oleh gerakan anti-gay dan anti-ender yang telah menyusup ke kantor publik yang bertujuan untuk mempengaruhi undang-undang untuk menghapus komunitas LGBTQ.” Frank Mugiaha, Aktivis gay Uganda, mengatakan.

Panggilan untuk tindakan

  1. Kami mendesak Pemerintah Uganda sebagai penandatangan instrumen hak asasi manusia internasional dan regional utama, untuk menegakkan kewajibannya untuk melindungi semua orang Uganda terlepas dari orientasi seksual, identitas gender, ekspresi, dan karakteristik seks mereka.
  2. Kami mendesak lembaga penegak hukum untuk berhenti menggunakan pernyataan Biro LSM sebagai alat untuk berburu penyihir, melecehkan, menyiksa, dan secara sewenang-wenang menangkap anggota SMUG dan seluruh Komunitas LGBTQ di Uganda, karena ini secara otomatis meningkatkan lingkungan yang sudah tidak bersahabat.
  3. Mitra bilateral harus terus berdialog dengan Pemerintah Uganda tentang penegakan Kebebasan Berserikat dan Berkumpul dan hak asasi manusia untuk semua yang berada di dalam batas-batasnya.
  4. Kami juga meminta semua organisasi masyarakat sipil untuk berbicara keras dan berdiri dalam solidaritas dengan SMUG dan seluruh Komunitas LGBTQ Uganda.

Pada 7 Maret 2014, CEO Dewan Pariwisata Uganda sebelumnya, Stephen Asiimwe ingin sekali mengundang pembawa acara CNN Richard Quest ke Uganda. Pada sebuah acara media di pameran dagang Perjalanan dan Pariwisata ITB di Berlin, ia meminta penulis ini untuk memperkenalkannya kepada Richard. Richard Quest, seorang pria gay, enggan bertemu Stephen tetapi setuju.

Percakapan ini mengakibatkan CEO Uganda secara terbuka memberi tahu eTurboNews penerbit Juergen Steinmetz, bahwa Uganda menyambut turis gay ke negara Afrika Timurnya dengan tangan terbuka.

Ini diterbitkan pada 7 Maret 2014, di eTurboNews dan mendapat respon yang luar biasa.

Menurut Mr. Asiimwe, “tidak ada pengunjung gay ke negara kita yang akan dilecehkan atau tidak diterima karena satu-satunya alasan bahwa dia mungkin gay. Kebijakan budaya penting di Uganda. Kami meminta pengunjung untuk menghormati mereka. Mereka termasuk menyentuh di depan umum, misalnya, atau melakukan hubungan seks dengan anak-anak.”

Dua tahun kemudian, pada 7 Agustus 2016, eTurboNews melaporkan penggerebekan brutal oleh polisi Uganda di tempat malam yang sering dikunjungi oleh pengunjung dan LGBTQ Uganda.

Ini mendorong duta besar AS Deborah R. Malac untuk mengeluarkan pernyataan mengutuk kebrutalan polisi terhadap komunitas LGBT Tindakan keras itu diarahkan terhadap komunitas LGBT. Beberapa orang dilaporkan terluka.

Duta Besar AS memposting di situs Kedutaan Besar AS: Saya kecewa mendengar laporan tentang penggerebekan polisi tadi malam pada acara damai di Kampala untuk merayakan Pekan Kebanggaan Uganda dan mengakui bakat dan kontribusi komunitas LGBTI negara itu. Fakta bahwa polisi dilaporkan memukuli dan menyerang warga Uganda yang terlibat dalam kegiatan damai tidak dapat diterima dan sangat meresahkan.

Pada tahun 2019 kandidat presiden dari Partai Demokrat AS saat itu dan mantan Wakil Presiden AS Joe Biden mengatakan kepada pemirsa CNN jika dia terpilih sebagai presiden, dia akan membuka bagian Departemen Luar Negeri AS untuk memberikan sanksi kepada negara-negara yang melanggar hak asasi manusia bagi orang-orang LGBT di mana pun di dunia.

Ini adalah tanggapan terhadap upaya di Uganda untuk menjadikan aktivitas seksual LGBTQ sebagai pelanggaran berat lagi.

Kabiza Wilderness Safari yang berbasis di Uganda mengatakan Uganda tetap menjadi tujuan yang aman bagi wisatawan LGBTQ. Perusahaan menjelaskan di situs webnya bahwa jaminan tersebut diberlakukan oleh Kementerian Pariwisata Uganda dan Badan Pariwisata Uganda.

Berita Terkait

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.

Berlangganan
Beritahu
tamu
0 komentar
Masukan Inline
Lihat semua komentar
0
Akan menyukai pikiran Anda, silakan komentar.x
Bagikan ke...