Breaking Travel News Bisnis perjalanan Tujuan Berita Pemerintah Industri Perhotelan Nepal Berita Orang-orang Resorts Tanggung jawab keselamatan Olahraga Pertanian Pariwisata Berita Kawat Perjalanan

Nepal: Turis dan perubahan iklim mengancam Everest

Nepal: Turis dan perubahan iklim mengancam Everest
Nepal: Turis dan perubahan iklim mengancam Everest
Ditulis oleh Harry Johnson

Menurut Direktur Jenderal Departemen Pariwisata Nepal, pejabat negara tersebut berencana untuk memindahkan base camp Gunung Everest sekitar 400 meter (1,312 kaki) ke selatan dari lokasinya saat ini.

“Ini pada dasarnya tentang beradaptasi dengan perubahan yang kita lihat di base camp, dan itu menjadi penting untuk keberlanjutan bisnis pendakian gunung itu sendiri,” kata Taranath Adhikari.

“Kami sekarang sedang mempersiapkan relokasi, dan kami akan segera memulai konsultasi dengan semua pemangku kepentingan.” 

Pak Adhikari menambahkan bahwa erosi yang merajalela yang disebabkan oleh aktivitas wisata, serta mencairnya gletser Khumbu membuat lokasi base camp saat ini tidak aman.

Nepal berencana untuk menemukan lokasi bebas es untuk mendirikan base camp baru. Setelah lokasi yang stabil telah ditemukan, pemerintah akan membahas pemindahan tersebut dengan masyarakat setempat dan memulai proses monumental pemindahan infrastruktur base camp menuruni gunung. Pejabat pariwisata memperkirakan langkah itu bisa dilakukan segera setelah 2024. 

Sekitar 1,500 orang mengunjungi gunung tertinggi di dunia selama periode tersibuknya, memulai pendakian mereka dari base camp di atas gletser Khumbu di ketinggian 5,364 meter (17.598 kaki). Es glasial memburuk dengan cepat, dengan kecepatan satu meter (3.38 kaki) per tahun dan kehilangan 9.5 juta meter kubik air setiap tahun. 

Yang paling mengkhawatirkan, retakan dan ceruk telah muncul semalaman di area base camp tempat orang-orang tidur.

Erosi tidak hanya disebabkan oleh perubahan iklim.

“Orang-orang buang air kecil sekitar 4,000 liter di base camp setiap hari,” kata seorang anggota komite pemindahan base camp, menambahkan bahwa sejumlah besar minyak tanah dan gas yang digunakan untuk memasak dan menghangatkan diri juga berkontribusi pada pencairan es.

Pariwisata adalah salah satu dari empat industri utama di Nepal, dengan pendakian gunung menjadi salah satu yang mendatangkan pengunjung asing.

Bahkan selama pandemi global virus corona, Nepal tidak berhenti mengeluarkan izin pendakian gunung, hanya membatasi jumlah pendaki Everest yang diizinkan untuk mencapai puncaknya.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama lebih dari 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar