Breaking Travel News Negara | Wilayah Tujuan Berita Pemerintah Berita keselamatan somalia Pariwisata WTN

Somalia Baru, Presiden Baru adalah Peluang Pariwisata

Presiden Somalia
AU-UN IST FOTO / HARGA STUART.
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

World Tourism Network mengucapkan selamat kepada Presiden Somalia yang baru terpilih Profesor Hassan Sheikh Mohamud dan melihat hari baru untuk meluncurkan kembali perjalanan dan pariwisata untuk tujuan Afrika ini.

Presiden Hassan Sheikh Mohammad lahir 29 November 1965. Ia adalah pendiri dan ketua Partai Persatuan untuk Perdamaian dan Pembangunan saat ini. Ia terpilih sebagai Presiden Republik Federal Somalia pada 15 Mei 2022, mengalahkan Presiden petahana Mohamed Abdullahi Mohamed. Seorang aktivis hak-hak sipil dan politik, Hassan sebelumnya adalah seorang profesor universitas dan dekan.

Pada April 2013, Hassan dinobatkan dalam Waktu 100, daftar tahunan 100 orang paling berpengaruh di dunia versi majalah Time. Upayanya dalam memajukan rekonsiliasi nasional, langkah-langkah anti-korupsi, dan reformasi sektor sosial-ekonomi dan keamanan di Somalia disebut-sebut sebagai alasan pemilihan tersebut.[

Ia lahir di Jalalaqsi, sebuah kota pertanian kecil yang terletak di tengah Hiran di Somalia saat ini, selama periode perwalian, dan berasal dari latar belakang kelas menengah. Hassan menikah dengan Qamar Ali Omar dan memiliki 9 anak. Dia berbicara bahasa Somalia dan Inggris.

The World Tourism Network senang dengan terpilihnya Presiden Profesor Hassan Sheikh Mohamud dan mengucapkan selamat kepada mereka.

Reuni perjalanan global World Travel Market London kembali! Dan Anda diundang. Ini adalah kesempatan Anda untuk terhubung dengan sesama profesional industri, jaringan peer-to-peer, mempelajari wawasan berharga dan mencapai kesuksesan bisnis hanya dalam 3 hari! Daftar untuk mengamankan tempat Anda hari ini! akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

Somalia perlu melepaskan diri dari masa lalunya yang bermasalah, dan pemilihan Presiden baru dipandang sebagai langkah positif ke depan. Kepemimpinan di World Tourism Network (WTN) telah mengikuti perkembangan di Somalia dan hari ini menggemakan sentimen harapan untuk keberangkatan baru dalam perdamaian dan keamanan untuk Somalia dan rakyatnya.

World Tourism Network (WTN) bangga memiliki Asosiasi Agen Perjalanan dan Pariwisata Somalia (SATTA) di antara anggotanya.

WTN Wakil Presiden Alain St Ange mengatakan: “Tantangan termasuk masalah Al Shabab banyak, tetapi kemauan dan tekad rakyat harus diberi kesempatan untuk membawa stabilitas dan perdamaian untuk kepentingan semua orang.

“Afrika hari ini meluncurkan kembali dirinya sendiri setelah dua tahun penguncian yang aneh karena pandemi Covid-19. Benua besar membutuhkan semua negara bagiannya masing-masing untuk menaiki kendaraan untuk perjalanan kebangkitan ini untuk hari esok dan tahun-tahun mendatang. Di bawah Kepresidenan Anda, kami berharap Somalia juga akan naik ke kendaraan ini untuk kemakmuran yang lebih besar.”

Alain St.Ange, Wakil Presiden Hubungan Internasional di World Tourism Network berbasis di Seychelles.

Satu-satunya anggota dari Somalia adalah SATTA:

Somalia Association of Travel and Tourism Agents (SATTA) adalah asosiasi yang mewakili agen perjalanan dan pariwisata yang beroperasi di Somalia, dan kami ingin memperluas layanan kami dan berinteraksi dengan asosiasi internasional lainnya, dan menjadi anggota organisasi ini World Tourism Network mendapatkan pengalaman dari Anda.

Somalia Association of Travel and Tourism Agents (SATTA) adalah asosiasi yang mewakili agen perjalanan dan pariwisata yang beroperasi di Somalia.
Didirikan pada tahun 2013 dengan tujuan mendasar untuk meningkatkan sektor perjalanan dan pariwisata. SATTA adalah organisasi swasta independen yang didirikan di Somalia melalui perjanjian formal antara agen perjalanan swasta negara tersebut, untuk memungkinkan organisasi tersebut mewakili kepentingan agen perjalanan dan pariwisata di tingkat nasional maupun internasional.

Somalia, secara resmi Republik Federal Somalia, adalah sebuah negara di Tanduk Afrika. Negara ini berbatasan dengan Ethiopia di barat, Djibouti di barat laut, Teluk Aden di utara, Samudra Hindia di timur, dan Kenya di barat daya. Somalia memiliki garis pantai terpanjang di daratan Afrika. 

Menurut Kementerian Informasi Somalia, Departemen Pariwisata negara ini memiliki semua potensi tujuan wisata masa depan

Sebelum pemerintah pusat Somalia runtuh pada 1990-an, Somalia memiliki Industri Pariwisata yang cukup besar. Sejumlah besar lokasi Pariwisata telah dikembangkan mulai dari lokasi pedalaman, pantai, dan satwa liar. Bahwa industri pariwisata tidak lagi sama seperti yang terkena dampak perang saudara yang berkecamuk di Somalia selama hampir 30 tahun terakhir.

Namun, saat ini ada banyak peluang pariwisata di bidang pertumbuhan ekonomi negara untuk memastikan terciptanya lingkungan pariwisata yang berkualitas, perlu untuk menetapkan kebijakan pariwisata di negara tersebut. Lokasi Pariwisata yang sebelumnya dikenal dapat dengan mudah dihidupkan kembali dan departemen pariwisata telah mulai bekerja dengan bantuan Pemerintah Federal Somalia khususnya Departemen Informasi, Kebudayaan dan Pariwisata.

Kebijakan Pariwisata berita telah dikembangkan oleh kementerian dan akan disampaikan kepada kabinet Pemerintah Federal Somalia untuk disetujui. Kebijakan ini menetapkan keseluruhan regulasi, pengelolaan, dan kebangkitan industri pariwisata dengan berkonsultasi dengan semua pemangku kepentingan termasuk sektor swasta.

Visi Kebijakan Pariwisata Nasional adalah "Somalia menjadi tuan rumah bagi wisatawan internasional pada tahun 2030” yang berarti negara tersebut harus mencapai tingkat pengakuan untuk pariwisata di Afrika.

Sektor pariwisata didasarkan pada visi panjang, dimulai dari pengembangan dan kebangkitan sektor pariwisata di tanah air pada tahun 2030. Untuk mewujudkan visi jangka panjang sektor pariwisata, reformasi dan rebranding sektor pariwisata negara perlu dilakukan.

Departemen Pariwisata berencana untuk berkonsultasi dengan semua pemangku kepentingan untuk bersama-sama menetapkan tujuan wisata yang dapat menarik Turis Internasional sesuai dengan Rencana Pembangunan Nasional (NDP), yang mengidentifikasi perlunya pertumbuhan ekonomi Somalia, peningkatan kondisi lapangan kerja, memerangi kemiskinan dan peningkatan pendapatan dengan pemerataan daerah-daerah di tanah air dan secara umum meningkatkan perekonomian negara.

Kementerian Informasi Kebudayaan dan Pariwisata mengakui dampak signifikan dari kebijakan tersebut terhadap pembangunan sosial ekonomi dan masyarakat serta berencana untuk mengembangkan Pariwisata Somalia ke tingkat Internasional.

World Tourism Network terkait itu siap dengan sumber daya yang tersedia untuk membantu Somalia dalam membangun kembali industri perjalanan dan pariwisata.

Berita Terkait

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.

Berlangganan
Beritahu
tamu
0 komentar
Masukan Inline
Lihat semua komentar
0
Akan menyukai pikiran Anda, silakan komentar.x
Bagikan ke...