Breaking Travel News Bisnis perjalanan Kuliner budaya Tujuan Hiburan Fashion bioskop gourmet Berita Pemerintah Industri Perhotelan Hak asasi Manusia LGBTQ Rapat (MICE) musik Berita People Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Turis Berita Kawat Perjalanan Tren uganda

Ribuan orang berduyun-duyun ke pesta 'tidak bermoral' terbesar di Afrika Timur

Ribuan orang berduyun-duyun ke pesta 'tidak bermoral' terbesar di Afrika Timur
Ribuan orang berduyun-duyun ke pesta 'tidak bermoral' terbesar di Afrika Timur

Nyege Nyege 2022 melampaui semua harapan, menarik lebih dari 300 seniman dari seluruh dunia menampilkan budaya, warisan, makanan dan minuman

Nyege Nyege, pesta terbesar di Afrika Timur, berakhir pada hari Minggu, 18 September, setelah tiga hari bersenang-senang dan jeda tiga tahun, yang disebabkan oleh pandemi global COVID-19, yang membuat seluruh dunia terhenti.

Nyege Nyege 2022 melampaui semua harapan, menarik lebih dari 300 seniman dari seluruh dunia menampilkan budaya, warisan, makanan dan minuman untuk boot, dalam sebuah pertunjukan keinginan untuk hanya merayakan kehidupan setelah bertahun-tahun mencoba kekurangan dalam penguncian.

Acara tersebut hampir keluar dari rel ketika sekelompok anggota parlemen 'lebih suci daripada kamu' melakukan upaya sia-sia untuk melarang acara tahun ini dengan tuduhan amoralitas, homoseksualitas dan ketelanjangan hanya untuk dibatalkan oleh Perdana Menteri (eksekutif), Robinah Nabanja yang terhormat, yang menyatakan bahwa orang Uganda harus diizinkan untuk merayakannya setelah dikurung selama tiga tahun, meskipun di bawah pedoman yang ditetapkan oleh Kementerian Etika dan Integritas.

Wakil Perdana Menteri Pertama Uganda dan Menteri Urusan Komunitas Afrika Timur, yang terhormat Rebecca Alitwala Kadaga, yang kebetulan adalah Ketua Parlemen sebelumnya dan berasal dari wilayah Busoga di mana acara tersebut diadakan adalah penarik kerumunan besar di acara tersebut, di sebuah pertunjukan besar dukungan oleh pemerintah untuk mempermalukan apa yang disebut anggota parlemen 'moralis' dan ketua dewan saat ini, yang telah bersumpah untuk berurusan dengan anggota parlemen yang bersalah yang menghadiri Nyege Nyege.

'Bagaimana mungkin kita tidak memasarkan keindahan Sungai Nil, kata Kadaga dengan nada menantang.

WTM London 2022 akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

'Itu pemberian Tuhan.'

“Nyege Nyege sekarang adalah sebuah institusi, Anda tahu, dalam hal mewakili musik dan budaya Afrika,” kata Arlen Dilsizian, salah satu pendiri dan penyelenggara festival Nyege Nyege.

Berlangsung di tepi sungai Nil di Uganda timur, edisi tahun ini menarik lebih dari 12,000 orang yang bersuka ria termasuk 1,500 warga Kenya dan 500 warga Rwanda dari wilayah tersebut.

"Glastonbury Afrika," gurau seorang Inggris yang bersuka ria.

CEO Uganda Tourism Board LillyAjarova menulis 'Kami membutuhkan #NyegeNyege2022 di setiap distrik. Lebih banyak acara seperti ini akan membantu dunia menemukan dan #exploreuganda lebih banyak lagi.

Issa Kato Direktur Tur Pristine dan Anggota Dewan Asosiasi Operator Tur Uganda yang memiliki toko makanan ikan goreng mengatakan ini: “Festival ini sukses dalam hal organisasi dan partisipasi. Ini adalah kereta peluru dalam mempromosikan pariwisata domestik serta menarik wisatawan dari seluruh dunia. Ketika kami berinteraksi dengan beberapa turis Eropa dan Amerika yang hadir, mereka dengan jelas mengatakan bahwa mereka tidak akan berada di sini di Uganda jika bukan karena Nyege Nyege karena mereka bahkan tidak tahu Uganda. Jadi, permintaan khusus kami kepada pemerintah melalui Kementerian Etik dan Kementerian TIK dan bimbingan nasional untuk memasukkan festival ke dalam kalender kegiatan nasional setiap tahun.”

“Di tahun-tahun berikutnya, Nyege Nyege pasti akan menjadi festival terbesar yang mempromosikan pariwisata, mendukung inisiatif masyarakat dan berkontribusi pada PDB Uganda. Kita harus mendukung festival karena itu adalah cara yang pasti untuk mempromosikan budaya kita juga.”

Sumber sungai Nil telah menjadi subyek misteri sejak Astronom Aleksandria Claudius Ptolemy menggambarkan Pegunungan Ruwenzoris di Bulan yang tertutup salju sebagai sumber Sungai Nil dalam tulisannya pada 300 SM.

Misteri itu terungkap ketika penjelajah John Hanning Speke mencapai sumber Sungai Nil pada 3 Agustus 1858 di bawah komisioning Royal Geographic Society. 

Perdebatan tentang penemuannya berlanjut, setidaknya untuk sementara waktu.

Itu diletakkan untuk beristirahat oleh Henry Morton Stanley yang menghindari Danau Victoria antara tahun 1874 dan 1877.

Tentang Penulis

Tony Ofungi - eTN Uganda

Berlangganan
Beritahu
tamu
0 komentar
Masukan Inline
Lihat semua komentar
0
Akan menyukai pikiran Anda, silakan komentar.x
Bagikan ke...