Klik di sini untuk menampilkan spanduk ANDA di halaman ini dan hanya membayar untuk sukses

Cina Yunani Italia Berita Cepat

Perlindungan Tiongkok-Yunani Di Jiangsu, Tiongkok

Pada tanggal 24 Juni, Perlindungan, Pembaruan, dan Pengembangan Pariwisata Tiongkok-Yunani dari Salon Budaya Internasional Kota Kuno diadakan di Nanjing. Profesor, cendekiawan, direktur museum, dan pakar lainnya dari Tiongkok, Yunani, Italia, dan negara-negara lain berkumpul untuk bertukar dan belajar dari Tiongkok dan Yunani dalam aspek perlindungan dan pembaruan kota kuno dan pengembangan pariwisata perkotaan melalui metode online dan offline, menurut Provinsi Jiangsu Dinas Kebudayaan dan Pariwisata.

“Perlindungan kota-kota terkenal seharusnya tidak hanya melestarikan karakteristik kota dan gaya arsitekturnya, tetapi juga warisan budaya, memori budaya, dan ruang komunikasi antar manusia, sehingga setiap kota memiliki kepribadian dan keunikannya masing-masing. karakteristik.” Profesor Gong Liang, Direktur Dewan Museum Nanjing, mengatakan ada 13 kota bersejarah dan budaya yang terkenal di Jiangsu. Mereka adalah akumulasi sejarah dan tradisi, dan keindahan lingkungan kota. Peninggalan budaya tersebut menyatu dengan kehidupan masyarakat.

Nicholaos Stampolidis, Direktur Jenderal Museum Acropolis di Yunani, percaya bahwa perlindungan peninggalan budaya tidak terbatas pada peninggalan itu sendiri. Dia mengatakan Yunani, seperti China, secara efektif melindungi dan mempromosikan warisan budaya dengan cara terbaik.

Genovese Paolo Vincenzo, arsitek Italia, dengan tema “Tanpa Sejarah, Tanpa Masa Depan”, menjelaskan aturan perlindungan budaya untuk bangunan dan kota bersejarah Italia. Dia menyerukan diskusi yang komprehensif dan luas tentang perlindungan warisan sejarah di Tiongkok.

Eleni Mantziou, Profesor di Universitas Teknik Nasional Athena, menjelaskan bagaimana memberikan kehidupan baru ke kota Yunani kuno melalui video. Dia mengambil contoh kawasan Plaka, lingkungan tertua di Athena, untuk menggambarkan eksplorasi perlindungan dan pembaruan kota kuno.

Saat ini, area tersebut memiliki kantor khusus di mana siapa pun dapat datang dan memberikan saran untuk mengatasi masalah di rumah mereka. Perlindungan dan pembaruan kota kuno adalah topik kuno dan modern. Kota kuno membutuhkan perlindungan dan pembaruan. Dengan premis untuk melindungi penampilan secara keseluruhan selengkap mungkin, salon ini berfokus pada penggalian sejarah perkotaan dan konotasi humanistik yang terakumulasi dalam warisan budaya, dan memoles “papan tanda emas” pariwisata budaya perkotaan.

Berita Terkait

Tentang Penulis

Dmytro Makarov

Tinggalkan Komentar

Bagikan ke...