Airlines Bandara Penerbangan Breaking Travel News Bisnis perjalanan Tujuan Berita Thailand Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan

Nok Air menghentikan penerbangan Betong Yala

gambar milik Heike Georg dari Pixabay

Nok Air telah mengumumkan penerbangannya ke dan dari Bandara Internasional Betong di provinsi Yala akan dihentikan pada akhir Oktober.

Menurut Chief Commercial Officer Nok Air, Teerapol Chotichanapibal, maskapai akan menghentikan layanan Betong di Thailand setelah tahap kedua kerjasama antara Nok Air dan bisnis tur untuk mengembangkan pariwisata di Betong selesai pada 28 Oktober.

Dia menyoroti tantangan keuangan dalam menangani rute penerbangan Betong, mengklaim bahwa maskapai akan membutuhkan pesawatnya untuk penerbangan domestik lainnya selama musim dingin.

Nok Air telah menjual paket untuk penerbangan langsung ke dan dari Betong dalam dua fase, yang pertama dari 29 April hingga 29 Juli dan yang kedua dari 31 Juli hingga 28 Oktober. Meski mempertahankan load factor lebih dari 90%, maskapai mengatakan itu mengalami kerugian akibat pengeluaran operasional, khususnya biaya bahan bakar jet.

Teerapol, di sisi lain, menyebutkan prospek memulai kembali penerbangan langsung ke dan dari Betong di masa depan, asalkan memenuhi persyaratan tertentu.

Naiknya harga bahan bakar

Setelah Rusia menyerbu UkrainaSanksi terhadap Rusia menyebabkan pasokan minyak mentah di seluruh dunia menyusut. Ini bertepatan dengan Covid-19 pelonggaran pembatasan perjalanan dan permintaan untuk perjalanan yang meningkat menyebabkan badai yang sempurna dalam permintaan bahan bakar jet.

WTM London 2022 akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

Secara global, biaya bahan bakar jet telah meningkat sekitar 149% sejak tahun lalu. Akibatnya, maskapai komersial dipaksa untuk membebankan biaya lebih untuk perjalanan penumpang untuk mengimbangi kenaikan biaya bahan bakar. Dalam beberapa kasus, penerbangan dan rute telah dipotong untuk memenuhi kebutuhan anggaran.

Nok Air adalah maskapai penerbangan murah di bawah manajemen Nok Airlines Public Company Limited. Thai Airways International adalah pemegang saham utama bersama dengan investor berwawasan ke depan lainnya di perusahaan. Maskapai ini awalnya terdaftar pada 10 Februari 2004, dengan nama Sky Asia Limited yang kemudian diubah menjadi Nok Airlines dan sejak itu diperdagangkan di Bursa Efek Thailand mulai 20 Juni 2013.

Berita Terkait

Tentang Penulis

Linda Hohnholz, editor eTN

Linda Hohnholz telah menulis dan mengedit artikel sejak awal karir kerjanya. Dia telah menerapkan hasrat bawaan ini ke tempat-tempat seperti Universitas Pasifik Hawaii, Universitas Chaminade, Pusat Penemuan Anak Hawaii, dan sekarang TravelNewsGroup.

Berlangganan
Beritahu
tamu
0 komentar
Masukan Inline
Lihat semua komentar
0
Akan menyukai pikiran Anda, silakan komentar.x
Bagikan ke...