Klik di sini untuk menampilkan spanduk ANDA di halaman ini dan hanya membayar untuk sukses

Airlines Bandara Samoa Amerika Penerbangan Breaking Travel News Bisnis perjalanan Cruises Tujuan Berita Pemerintah Kesehatan Industri Perhotelan Hotel & Resor kiribati Mikronesia Berita Niue Orang-orang Pembangunan kembali Resorts Tanggung jawab keselamatan samoa tas tonga Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan

Kiribati, Mikronesia, Niue, Tonga dan Samoa dibuka kembali ke Dunia

Kiribati, Mikronesia, Niue, Tonga dan Samoa dibuka kembali ke Dunia
Kiribati, Mikronesia, Niue, Tonga dan Samoa dibuka kembali ke Dunia
Ditulis oleh Harry Johnson

Kiribati adalah salah satu dari lima negara kepulauan Pasifik yang dibuka kembali untuk perjalanan dan pariwisata internasional pada 1 Agustus

Setelah dua tahun penutupan perbatasan karena pandemi COVID-19, Kiribati adalah satu dari lima negara kepulauan Pasifik yang dibuka kembali untuk perjalanan dan pariwisata internasional pada 1 Agustus.st. Pembukaan kembali perbatasan diharapkan dapat menghidupkan kembali sektor pariwisata negara itu, yang seperti negara-negara Pasifik lainnya sangat terpukul oleh pandemi.

Otoritas Pariwisata Kiribati (TAK) CEO Petero Manufolau berbagi bahwa hikmah dari pandemi ini adalah memungkinkan negara kepulauan itu untuk mengevaluasi kembali tujuannya sebagai tujuan wisata dan menyelaraskan kembali prioritasnya, terutama dalam kaitannya dengan ketahanan dan keberlanjutan.

Manufolau mengakui bahwa COVID-19 dan ancaman pandemi lainnya telah menjadi normal baru dan mencatat bahwa TAK berkomitmen untuk membimbing para pemangku kepentingannya saat mereka menyesuaikan diri dengan tren baru dalam perjalanan dan pariwisata.

“Kami mengembangkan Kerangka Kebijakan Pengembangan Pariwisata Berkelanjutan pertama di Kiribati. Ini akan menginformasikan pengembangan Kebijakan Pariwisata Berkelanjutan Kiribati, Panduan Investasi Pariwisata, dan Masterplan Pariwisata Kiribati 10 tahun. TAK bertanggung jawab untuk memastikan bahwa para pelancong juga dididik tentang prioritas normal baru Kiribati. Pembukaan kembali, oleh karena itu, lebih dari sekadar reset, ini adalah restart bagi kami - restart yang aman, cerdas, dan berkelanjutan, ”kata Manufolau.  

Dalam persiapan untuk pembukaan kembali perbatasannya, Pemerintah Kiribati berinvestasi di laboratorium pengujian medis dan mempromosikan vaksinasi ganda dan suntikan booster untuk semua warga negara yang memenuhi syarat. Ini juga melakukan kampanye kesadaran publik yang luas tentang protokol keselamatan terhadap COVID-19 sementara operator pariwisata menerima pelatihan keselamatan COVID-19 yang disesuaikan.

Dalam menyambut pengumuman pembukaan kembali perbatasan Pasifik, CEO Organisasi Pariwisata Pasifik Christopher Cocker mengucapkan selamat kepada negara-negara kepulauan atas komitmen mereka terhadap pariwisata di Pasifik.

Dia menambahkan bahwa pandemi telah memungkinkan banyak negara kepulauan untuk memikirkan kembali, menyusun ulang strategi, dan memulai kembali industri pariwisata masing-masing melalui peningkatan tata kelola, infrastruktur, dan komunikasi.

“Ini adalah saat-saat yang menyenangkan. Lebih banyak negara kepulauan Pasifik membuka diri kepada dunia untuk pariwisata dan perjalanan. Ini adalah kesempatan luar biasa untuk membuka jalan baru bagi pariwisata di Pasifik dan kita harus menerimanya,” kata Cocker.

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama lebih dari 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar

Bagikan ke...