Breaking Travel News Bisnis perjalanan Industri Perhotelan Hotel & Resor Berita Thailand Pariwisata Berita Kawat Perjalanan

Hotel Thailand: Di mana pria mendominasi lanskap GM

gambar milik Asosiasi Hotel Phuket
Ditulis oleh Linda S. Hohnholz

Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa 90% manajer umum di hotel-hotel Thailand adalah laki-laki meskipun faktanya industri ini penuh dengan eksekutif wanita yang berkualifikasi tinggi. Acara perhotelan penting di Phuket bertujuan untuk memahami mengapa wanita masih menghadapi hambatan untuk kemajuan karir dengan kesetaraan gender yang tinggi dalam agenda hotel Thailand.

Diselenggarakan di Dusit Thani Laguna Phuket, “Mind The Gap” mengumpulkan lebih dari 100 delegasi industri untuk mengatasi tantangan yang dihadapi oleh para pelaku bisnis perhotelan wanita di Thailand. Sementara sebagian besar grup hotel memiliki kebijakan yang luas untuk memastikan inklusivitas dan keragaman, dan terlepas dari kenyataan bahwa perempuan dilaporkan bertanggung jawab atas lebih dari 53% tenaga kerja perhotelan global¹, sebuah studi baru-baru ini oleh C9 Hotelworks menemukan bahwa 90% manajer umum di Hotel Thailand adalah laki-laki. Ini berarti bahwa di suatu tempat di sepanjang jalur karier mereka, wanita mencapai langit-langit kaca.

Ini bukan masalah eksklusif di Thailand. Faktanya, Thailand secara umum dianggap sebagai salah satu negara paling progresif di dunia dalam hal kesetaraan gender. Seperempat (25%) dari perusahaan Fortune 500 di kerajaan itu memiliki wanita dalam posisi kepemimpinan, dibandingkan dengan hanya 8% secara global.

Tetapi mengapa, di abad ke-21, angka-angka ini tetap tidak merata di sektor hotel dan langkah-langkah apa yang perlu diambil perusahaan untuk memaksimalkan potensi rekan kerja wanita mereka? Apakah ada struktur pendukung yang tepat bagi perempuan untuk menyeimbangkan karier dengan keluarga? Dan yang lebih mengkhawatirkan, apakah industri perhotelan masih dipengaruhi oleh prasangka kuno, dengan perempuan yang kuat dianggap “memaksa” atau “terlalu ambisius”?

Lebih dari 100 delegasi – pria dan wanita – hadir

Mind The Gap menjawab pertanyaan-pertanyaan penting ini dalam serangkaian diskusi dan lokakarya yang berusaha untuk menantang pemikiran tradisional dan menciptakan solusi yang bisa diterapkan. Hadirin termasuk beberapa pemimpin wanita paling terkemuka di industri, termasuk pendiri perusahaan, direktur dan GM hotel, banyak dari mereka telah menghadapi diskriminasi selama karir mereka. Mereka bergabung dengan mahasiswa dan lulusan perhotelan yang benar-benar khawatir menghadapi masalah seperti kesenjangan gaji gender dan seksisme ketika mereka memasuki industri.

Topiknya termasuk pengembangan jalur karir ke peran kepemimpinan senior, dukungan dan sumber daya yang tersedia untuk wanita di industri perhotelan, nilai pendampingan dan pendidikan, cara menjaga kesejahteraan mental, dan mencapai keseimbangan kehidupan kerja yang positif. Acara setengah hari ini diperkenalkan oleh Bill Barnett, Founder & Managing Director C9 Hotelworks, dan dimoderatori oleh Sumi Soorian, Executive Director of Hotel Phuket Asosiasi.

“Sayang sekali kita masih membicarakan topik ini di abad ke-21.”

Sumi Soorian, Direktur Eksekutif Asosiasi Hotel Phuket, melanjutkan: “Diskriminasi gender seharusnya tidak ada di dunia saat ini; kami memiliki pemimpin dan politisi wanita dunia yang sukses, presiden dan direktur perusahaan, dermawan, ilmuwan, dan banyak lagi. Wanita tidak perlu lagi membuktikan diri. Namun, sembilan dari sepuluh manajer umum hotel di Thailand masih laki-laki. Mengapa? Dengan menjadi tuan rumah 'Mind The Gap', kami ingin mendorong agenda gender, mengajukan pertanyaan sulit dan memaksa perusahaan untuk memperhatikan. Wanita muda yang memasuki industri saat ini perlu merasa diberdayakan dan terinspirasi; mereka harus dapat menikmati karir profesional yang bermakna dan bebas dari rasa bersalah. Saya berharap bahwa masalah yang diangkat hari ini akan membantu mereka mencapai ini, ”tambahnya.

Banyak dari delegasi juga mengambil kesempatan untuk berbagi nasihat mereka dengan wanita muda yang memulai karir di industri perhotelan. Pamela Ong, yang memperkenalkan program bimbingannya untuk wanita, menyarankan peserta untuk “menjauh dari pengaruh negatif dan mengelilingi diri Anda dengan jaringan dukungan yang baik dari rekan-rekan, teman, dan keluarga,” sementara Sornchat Krainara mendesak para delegasi untuk “berbicara dengan lantang [dan] tidak meremehkan dirimu sendiri.” Isara Pangchen, yang memperoleh beasiswa dari Program Manajer Umum Universitas Cornell, mendorong perempuan untuk “selalu mengambil kesempatan untuk belajar, belajar dan berkembang.”

Para pemimpin perhotelan senior, lulusan, dan mahasiswa berkumpul untuk Mind The Gap yang diselenggarakan oleh Asosiasi Hotel Phuket dalam kemitraan dengan C9 Hotelworks, Delivering Asia Communications, dan Dusit Thani Laguna Phuket.

Cetak Ramah, PDF & Email

Berita Terkait

Tentang Penulis

Linda S. Hohnholz

Linda Hohnholz telah menjadi pemimpin redaksi untuk eTurboNews selama bertahun-tahun.
Dia suka menulis dan sangat memperhatikan detail.
Dia juga bertanggung jawab atas semua konten premium dan siaran pers.

Tinggalkan Komentar