Breaking Travel News Bisnis perjalanan Tujuan Berita Pemerintah Industri Perhotelan Berita Arab Saudi Thailand Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Tren

Arab Saudi dan Thailand memperbaiki hubungan, meningkatkan pariwisata

gambar milik AJWood

Memulihkan hubungan antara Arab Saudi dan Thailand, mencabut larangan perjalanan dan melanjutkan perjalanan antara kedua negara.

Arab Saudi memainkan peran yang semakin menonjol dalam pariwisata global, seperti saat menjadi tuan rumah Organisasi Pariwisata Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa ke-116 baru-baru ini (UNWTO) Rapat Dewan Eksekutif di Jeddah, Arab Saudi. Itu UNWTO pertemuan yang berfokus pada peningkatan pemulihan pariwisata global, dan pariwisata adalah fokus penting bagi para pemimpin kerajaan. Pasar pariwisata outbound Arab Saudi akan melebihi US$10.86 miliar pada tahun 2021 dan diperkirakan akan menghasilkan US$25.49 miliar dari kedatangan turis internasional pada tahun 2027 – meningkat 235%.

Jumlah wisatawan outbound dari Arab Saudi akan cepat pulih, tumbuh 15% setiap tahun. Banyak pelancong yang lebih muda termotivasi untuk mengunjungi tujuan di daftar ember mereka.

Dengan dibukanya kembali hubungan diplomatik antara Saudi dan Thailand baru-baru ini, pemerintah Arab Saudi telah mencabut larangan perjalanan bagi warganya ke Thailand dan mengizinkan orang Thailand memasuki kerajaan, mengakhiri krisis diplomatik sejak 1989.

Organisasi Pariwisata Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa ke-116 (UNWTO) Rapat Dewan Eksekutif di Jeddah, Arab Saudibia

Pada 27 Februari 2022, Saudi Arabian Airlines meluncurkan penerbangan langsung pertama dari Jeddah ke Bangkok.

Pengumuman pemulihan hubungan itu muncul setelah pertemuan antara Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman dan Perdana Menteri Thailand Prayut Chan-o-cha. Mereka mengunjungi Riyadh untuk kunjungan resmi pada Januari 2022. Itu adalah kunjungan tingkat pemerintah pertama antara kedua negara dalam lebih dari 30 tahun.

Reuni perjalanan global World Travel Market London kembali! Dan Anda diundang. Ini adalah kesempatan Anda untuk terhubung dengan sesama profesional industri, jaringan peer-to-peer, mempelajari wawasan berharga dan mencapai kesuksesan bisnis hanya dalam 3 hari! Daftar untuk mengamankan tempat Anda hari ini! akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

Arab Saudi telah memberlakukan larangan tersebut menyusul perselingkuhan “berlian biru” tahun 1989 ketika seorang warga negara Thailand masuk ke istana Pangeran Faisal bin Fahd bin Abdulaziz Al Saud di Riyadh dan mencuri hampir 100 kg perhiasan termasuk berlian biru. Segera setelah itu, 4 diplomat Saudi di Bangkok ditembak mati dalam 2 serangan berbeda pada malam yang sama, dan 2 hari kemudian, seorang pengusaha Saudi tewas.

Pasar outbound Arab Saudi dalam sebuah laporan baru-baru ini menunjukkan bahwa perjalanan domestik dan intra-Arab Saudi menjadi lebih populer. Untuk perjalanan jarak jauh, orang Arab Saudi menuju Afrika Selatan, India, Amerika Serikat, Inggris, Singapura, Malaysia, Swiss, Turki, dan Uni Emirat Arab. UEA adalah pasar sumber utama untuk pariwisata outbound di Arab Saudi, diikuti oleh Swiss dan Turki.

Banyak pelancong Saudi bersedia melakukan perjalanan ke daerah baru di luar Timur Tengah, menciptakan prospek komersial yang signifikan. Dengan dimulainya kembali perjalanan antara Arab Saudi dan Thailand, diharapkan kerajaan Asia Tenggara akan menjadi pilihan populer bagi warga negara Saudi.

Penumpang muncul di bandara Suvarnabhumi Bangkok setelah turun dari penerbangan Saudi Arabian Airlines dari Jeddah melalui Riyadh pada 27 Februari 2022

Tahun 2020 ternyata menjadi tahun bencana bagi pariwisata outbound Arab Saudi akibat merebaknya virus COVID-19. Namun, industri pariwisata telah pulih.

Thailand memperkirakan pemesanan dari Arab Saudi akan melonjak. Lebih dari 200,000 orang diperkirakan akan berkunjung pada tahun 2022 dengan dimulainya kembali penerbangan langsung dan promosi pariwisata bersama.

Thai Airways International (THAI) telah memulai kembali penerbangan langsung antara Bangkok dan Riyadh, dan penerbangan dari Arab Saudi ke Thailand dimulai pada Februari.

Otoritas pariwisata Thailand telah menetapkan target 20 miliar baht dari perkiraan 200,000 turis Saudi tahun ini. Pekerja Thailand juga sedang disaring untuk pekerjaan di Arab Saudi.

“Wisatawan Arab Saudi memiliki potensi tinggi dan merupakan kelompok sasaran di bawah pusat kesehatan dan kebijakan pariwisata kesehatan,” sumber pemerintah Thailand dikutip pada saat itu dan mengumumkan bahwa kementerian sedang menyusun nota kesepahaman tentang kerja sama Thailand-Arab Saudi dalam promosi pariwisata bersama. .

Almosafer adalah yang terbesar OTA di Arab Saudi dan Kuwait dan 3 teratas dalam pangsa pasar untuk Timur Tengah dan Afrika Utara. Statistik pencarian untuk Thailand di situs web Almosafer meningkat 470% sebelum melonjak 1,100% ketika penerbangan ke Bangkok kembali dijual setelah jeda 30 tahun.

Kementerian Pariwisata dan Olahraga, bersama dengan pejabat Thailand, mengadakan diskusi dengan Kementerian Pariwisata Saudi tentang perpanjangan visa bagi Muslim Thailand yang bepergian ke Arab Saudi untuk berhaji. Peziarah Thailand harus memperpanjang visa mereka untuk kunjungan mereka ke Arab Saudi. Draf itu sudah dikirim ke Arab Saudi untuk dipertimbangkan.

Dengan penghapusan pembatasan masuk untuk memerangi COVID-19, jumlah pengunjung Saudi bisa naik menjadi 500,000 di tahun-tahun mendatang.

Berita Terkait

Tentang Penulis

Andrew J. Wood - eTN Thailand

Berlangganan
Beritahu
tamu
0 komentar
Masukan Inline
Lihat semua komentar
0
Akan menyukai pikiran Anda, silakan komentar.x
Bagikan ke...