24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Breaking Travel News LGBTQ Berita Terbaru Nepal Berita Orang-orang keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Depresi COVID-19? Bagaimana Perjalanan ke Nepal bisa membantu

Depresi COVID-19? Bagaimana Perjalanan ke Nepal bisa membantu
standar 7
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Wisata ke Nepal bisa berarti lebih dari sekadar mendaki Gunung Everest di Nepal.

Satu dari tiga orang di Amerika Serikat mengalami masalah mental selama krisis COVID-19 yang sedang berlangsung. Menemukan kembali diri sendiri, mendapatkan kedamaian batin, dan mengeksplorasi potensi dalam diri kita sendiri adalah arti ceruk dalam pariwisata bagi era baru para pelancong. Lord Budda dapat membantunya, dan Nepal adalah tempat kelahirannya.

Namun ini mungkin harus menunggu karena perbatasan Nepal saat ini ditutup untuk pariwisata. Laporan yang belum dikonfirmasi mengatakan ini dapat berubah setelah 16 Oktober

Saat ini Pankaj Pradhananga sedang berbagi pengalaman pribadinya ketika ia mengunjungi komunitas Buddhis dan secara sosial menjauhkan dirinya dengan tujuan untuk menemukan kedamaian batinnya sendiri. 

Pankaj Pradhananga hadir dengan pengalaman di industri Pariwisata selama lebih dari 2 dekade. Meraih gelar MBA dari Kathmandu University School of Management (KUSOM) dengan spesialisasi CRM (Pemasaran).

Dia adalah Direktur Four Season Travel & Tours, Presiden charter Tourism Toastmasters Club, Direktur Area A6 di Distrik 41, dan juga anggota fakultas tambahan di ACE Institute of Management di Kathmandu. Ia dianggap sebagai pelopor inisiatif Pariwisata Inklusif di wilayah Himalaya. Dia telah berbicara di sejumlah lokakarya / konferensi tentang pariwisata yang bertanggung jawab dan memberikan kuliah Tamu di Nepal, Eropa, dan Amerika Serikat. '

Pankaj menjelajahi sesuatu yang mungkin juga sangat ingin dijelajahi oleh pengunjung - dan tidak harus mengeluarkan banyak uang. Klik di sini untuk lebih lanjut tentang Pankaj

Transkrip yang dibuat secara otomatis (termasuk kesalahan)

Juergen Steinmetz:
Namaste dan Aloha. Nama saya Juergen Steinmetz. Saya mengubah Anda dari streaming langsung tentang perjalanan di Honolulu, Hawaii. Dan bersamaku adalah teman baikku. Saya tahu selama bertahun-tahun, itu tidak berarti kita tua, tapi saya tahu Bankaj bertahun-tahun, saya tidak bisa mengucapkan nama belakang Anda. Jadi Anda akan memberi tahu kami nama belakang Anda, tetapi dia bergabung dengan kami dari salah satu tempat favorit saya di dunia. Dia bergabung dengan kami dari Nepal. Ini adalah tujuan yang harus dilihat setiap orang dalam hidup mereka setidaknya satu kali.Saya harus mengakui bahwa saya tidak pernah melihat Gunung Everest karena mendung. Jadi saya harus terus kembali untuk benar-benar melihat, tetapi saya melihatnya dari pesawat.

Pembicara Baru:
Jadi, sungguh menakjubkan, tetapi semua yang ada di Nepal sedikit berbeda dengan di banyak bagian dunia lainnya. Dan Pankaj, menjalankan perusahaan, operator tur masuk dengan nama perjalanan Four Seasons. Dia sangat berpengalaman, dengan pelancong Amerika dan telah melakukan ini selama bertahun-tahun dan, eh, adalah COVID dan segala sesuatu yang terjadi di dunia. Sebenarnya ada banyak alasan untuk bepergian ke Nepal, bahkan selama masa-masa ini. Dan tidak semuanya mendaki gunung dan masih banyak lagi di dalamnya. Dia akan memberi tahu kita sedikit lebih banyak tentang dirinya dan, dan, cara baru menjelajahi Nepal dari batin.

Pankaj Pradhananga:
Aloha Mahalo. Dan terima kasih. Seperti yang Anda katakan, Anda datang ke Nepal beberapa kali, tetapi Anda belum bisa melihat Gunung Everest. Dan ini mengingatkan saya pada tahun 1923, waktu New York, reporter sedang mempersiapkan upaya ketiganya untuk mendaki Gunung Everest 1923. Jadi ketika dia ditanya mengapa dia ingin mendaki Gunung Everest, jawabannya sangat sederhana. Dalam tiga kata, katanya, karena memang ada. Mallory tidak mengatakan bahwa saya adalah Pendaki Gunung terbaik atau saya ingin memuaskan ego saya untuk menjadi orang pertama di puncak. Dia hanya berkata, Saya ingin mendaki Everest karena itu ada di sana. Sehingga kalimat tersebut telah menjadi mantra penuntun bagi banyak orang, penjelajah, pencari, pengusaha pengambil risiko. Jadi mengapa Nepal atau dalam hal ini Himalaya penting bukan hanya untuk perjalanan liburan sederhana. Iya. Seperti yang Anda katakan, memang demikian, dan ini bisa menjadi titik awal yang potensial untuk perjalanan batin bagi banyak orang, sayangnya, pendaki pada tahun 1923 ini tidak dapat melakukannya pada upaya ketiga.

Pankaj Pradhananga:
Dia kehilangan nyawanya, tapi dia menjadi pahlawan sampai mayatnya ditemukan pada tahun 1999. Dan sisanya adalah sejarah. Kalau melihat sejarah travelling, barangkali diawal-awal, eh travelling santai atau travelling dengan tujuan tidak sekedar memiliki nafkah itu untuk berziarah kan? Apakah orang bepergian ke Mekah atau yang melakukan perjalanan ke semua gunung tujuan Lord Seba atau Gunung Kellogg saat ini, orang Tibet melakukan perjalanan untuk menemukan makna hidup yang lebih besar. Dan sebagai Pilgrim atau perjalanan untuk melepaskan. Jadi situs takdir menjadi jauh lebih mudah. Tentu saja, saat ini COVID-19 menantang. Tetapi jika Anda melihat ke belakang, itu jauh lebih mudah. Orang bisa bepergian dan, eh, memuaskan atau mendapatkan penghargaan religius. Tetapi di luar itu, ketika kita bepergian sebagai pencari atau untuk benar-benar menemukan diri kita sendiri apa yang dikatakan Socrates hampir 2,500 tahun yang lalu, tidak ada pewarna diri.

Pankaj Pradhananga:
Jadi saya telah menemukan banyak orang dalam perjalanan mengatur perjalanan untuk orang-orang yang datang ke Himalaya, apakah mereka datang dari tempat yang jauh seperti Amerika Utara atau Amerika Selatan atau Eropa pada saat saya dulu bertanya-tanya seperti, untuk apa mereka datang ke sini? Mereka memiliki jalan yang lebih baik, rumah yang lebih besar, tertata rapi, tempat yang dibangun. Tapi apa yang dicari di Nepal atau di Himalaya? Tetapi kemudian saya mengerti ketika saya bepergian dengan mereka, saya mengatur perjalanan mereka. Bukan hanya apa yang bisa dilihat oleh mata telanjang. Mereka datang ke sini untuk melihat hal-hal yang tidak terlihat oleh mata atau merasakan energi, yang tidak tersentuh oleh tangan. Dan kalian akan pergi, seperti, aku bisa memberitahumu, ya,

Speaker 3:
Orang-orang datang ke sini untuk menemukan apa yang mereka tidak tahu keberadaannya atau tidak. Tetapi ketika mereka datang, mereka merasa ada sesuatu yang ilahi, tidak hanya di saat-saat pagi atau di gunung, tetapi bahkan di jalanan Kathmandu. Ini mengingatkan saya pada seorang wanita yang saya temui sebelum COVID terkunci. Dia berusia 70 plus 75, 76 saat itu dari dokter Austria, seorang dokter medis. Dan dia mendatangi penjaga Mondo dalam perjalanan selama hampir dua minggu, check in di sebuah hotel. Dan kemudian dia baru saja keluar dari hotel hanya dua hari untuk unit pola pengunjung, situs kreditor, dan pergi ke Bukit dekat Kathmandu. Dan saya cukup penasaran, seperti apa yang membawanya ke Katmandu dan karena hanya melakukan tur tur atau dua lokasi. Jadi saya pergi menemuinya ketika dia di Parton dan saya mengundangnya untuk minum kopi.

Speaker 3:
Dan saya bertanya dengan sangat sopan, tidak seperti, apa yang membawamu ke Katmandu dan mengapa kamu tidak sering bepergian? Dan dia berkata, wankers. Saya datang ke sini beberapa kali, pertama kali di awal tahun sembilan puluhan. Dan saya terus kembali dan mungkin ini adalah perjalanan terakhir saya. Tidak hanya ke Nepal, tapi ke luar Eropa saya sedang meringankan. Dan saya mungkin tidak akan dapat melakukan penerbangan jarak jauh pada saat itu, itu benar-benar bukan ancaman. Dan dia berkata, alasan mengapa saya ingin menyimpulkan perjalanan atau perjalanan internasional saya sangat sederhana. Ketika saya datang ke sini untuk pertama kalinya dan beberapa perjalanan yang saya lakukan ke Nepal, saya menemukan satu fakta menakjubkan di sini di pegunungan atau di jalan-jalan Kathmandu, bahwa orang-orang tidak menunggu untuk bahagia. Dan saya bertanya, jadi apa maksud Anda dengan tidak menunggu untuk bahagia? Dan mereka berkata, saya telah melihat orang-orang, baik di dunia Barat atau di peradaban atau negara maju, maju, menunggu kebahagiaan, mereka percaya bahwa kebahagiaan ada di suatu tempat di masa depan yang jauh, bukan di saat ini, penyelamatan menunggu liburan seumur hidup di sana, atau mereka ingin menunggu mobil menjadi bahagia. Tapi apa yang saya perhatikan di Katmandu, mereka senang dengan apapun yang mereka miliki, dimanapun mereka berada. Dan saya belum melihat orang yang menunggu untuk bahagia. Dan kemudian saya merasa itu adalah sesuatu yang sangat dalam.

Speaker 3:
Dan dia berkata, inilah yang membawaku ke sini. Dan tentu saja, orang datang ke Nepal, tapi ini pegunungan karena ya, Himalaya atau Everest menarik perhatian. Itu memiliki elemen penuh itu. Ini menarik orang ke Nepal atau di wilayah Himalaya. Tetapi begitu mereka berada di sini, mereka menyadari bahwa itu lebih dari sekadar gunung. Dan kemudian mereka terus kembali karena orang-orangnya. Jadi dalam banyak kasus, saya menyadari bahwa orang-orang yang datang adalah pelancong, yang datang ke Nepal untuk mengambil foto yang bagus dari base camp Gunung Everest, atau untuk melakukan perjalanan pelacakan. Tapi di akhir perjalanan, kebanyakan mereka mengambil lebih dari sekedar foto. Mereka mengambil lebih dari pengalaman itu. Sebagian besar waktu mereka mendapatkan percikan spiritual semacam itu saat mereka pergi dan tinggal dalam kerugian mendasar di rumah teh yang jauh dari kenyamanan modern, atau ketika mereka pergi dan makan teh atau makan siang Dalbar, yang merupakan nasi dan miju-miju sederhana yang dibuat oleh penduduk setempat. pemilik rumah teh. Dan mereka menemukan keempat makanan yang sangat bergizi dengan banyak perasaan hangat dan sangat. Jadi terkadang hal itu memberi mereka kesadaran. Dan kemudian ada banyak cerita. Eh, Thomas, jika saya boleh memberi tahu Anda tentang yang terbaru, ada banyak, itu adalah, seorang eksekutif puncak dari Microsoft dan dia bekerja sebagai direktur pemasaran di Asia, Pasifik yang berbasis di Australia, dan akhirnya mendapat cuti dari pekerjaannya setelah bekerja dengan panik selama enam tahun. Dan coba tebak? Dia hanya memilih menjadi seorang backpacker. Dia baru saja mengambil ranselnya dan

Pankaj Pradhananga:
Menuju ke Armando. Dia mengambil penerbangan, mendarat di Kathmandu. Dan keesokan harinya dia berada di kaki Bukit lawan. Dan di sana, dia terhubung di rumah teh BC dengan orang-orang lokal, saat dia menyiapkan atau menuju putaran dan trek lawan yang berlangsung selama tiga minggu. Dan saat dia berbicara dengan pemilik rumah teh setempat, dan dia belum pernah melihat relay semacam itu, itu dari kami. Dan dia penasaran seperti, seperti apa sekolah lokal itu? Dan untungnya dia bertemu dengan seorang pria. Ia menjadi nara sumber untuk sekolah-sekolah di wilayah itu. Jadi dia dalam perjalanan inspeksi. Jadi karena penasaran, busur pria itu. Jadi maukah Anda jika saya bergabung dengan Anda karena saya sangat penasaran untuk melihat, melihat sekolah-sekolah di atas di daerah pegunungan. Dan dia berkata, tidak apa-apa. Jika Anda bergabung dengan saya pada jam enam pagi, itu tepat di jalan.

Pankaj Pradhananga:
Jadi Anda bisa bergabung dengan saya. Jadi pria ini hanya pagi-pagi untuk mengikuti pejabat pendidikan resmi Nepal itu karena alasan itu. Dan setelah berjalan sekitar waktu kami, mereka berada di sekolah dan ketidakpercayaannya, itu bukan jenis sekolah yang pernah dia bayangkan di dunia Barat. Anak-anak tua yang penuh sesak seperti Sandra dan di dalam kaleng, bukan? Benih bergelombang di atap. Tapi saat mereka masuk sekolah itu, anak-anak sangat bersemangat. Mereka menyapa dalam bahasa Inggris yang sempurna. Selamat pagi. Jadi sebagaimana adanya, bahasa Inggris diajarkan di file. Jadi langsung dari sekolah dasar. Jadi dia cukup terkesan dan dia diajak berkeliling oleh kepala sekolah. Jadi dia melihat beberapa kelas, tidak terlalu berbeda. Kelas-kelas sudah dimulai, anak-anak sangat bersemangat. Dan pada akhirnya, ketika dia dibawa untuk secangkir teh dengan teh sangat banyak ditawarkan kemanapun Anda pergi di poliatomik baik di kota atau di, di atas gunung.

Pankaj Pradhananga:
Jadi dia ditawari secangkir teh dan, eh, dan dia melihat sekeliling dan dia cukup penasaran karena dia tidak melihat satu buku pun, satu buku sampai saat itu. Dan kemudian dia bertanya kepada Kepala Sekolah. Jadi, apakah Anda memiliki perpustakaan atau Anda memiliki buku? Oh ya. Ya, kami punya. Dan dia berteriak dan seorang guru datang setelah tiga menit. Kami membawa koper, kotak logam dengan tumpukan besar terbuka. Itu mengeluarkan beberapa buku, buku panduan planet yang sepi yang ditinggalkan oleh beberapa Cracker, kisah cinta seorang teman dengan ciuman, tepat di sampulnya, yang sebenarnya tidak cocok untuk anak-anak.

Pankaj Pradhananga:
Saya mendapatkan novel yang keras itu. Dan kemudian dia mengeluarkan peta, peta dunia di mana Uni Soviet adalah sebuah negara dan Jerman Timur ada, sesuatu yang sudah usang. Baik. Mereka menyimpannya dengan sangat hati-hati, mengunci dengan aman, hatinya tenggelam. Dia tidak percaya. Dan itu memberinya banyak hal. Dan dia berkata kepada Kepala Sekolah, jadi maukah Anda jika saya mengirimkan beberapa buku? Dan Kepala Sekolah berkata, Oh, kami akan senang, karena kami ingin menumbuhkan kebiasaan membaca di antara para siswa ini. Jadi dia pergi untuk Trek nya beberapa minggu berikutnya. Dia mengakhiri perjalanannya, kembali ke Godman juga. Dan dia mencari email ke teman-temannya. Jika Anda memiliki buku, yang bagus untuk anak-anak sekolah, silakan kirimkan ke rumah saya di AS. Ia kembali ke pekerjaannya di AS di Australia. Dan setelah satu atau dua bulan, dia mendapat email dari ayahnya bahwa semua buku mulai berdatangan lima, 10, dan ruangan penuh dengan buku.

Pankaj Pradhananga:
Jadi tantangannya adalah bagaimana membawa buku-buku itu ke Nepal. Desa itu ada di [tidak terdengar], tapi dia menggunakan kontaknya dan dia berhasil membawa buku-buku itu ke dalam panduannya. Dia memberi tahu sekolah bahwa penarik yang kami janjikan untuk membawa buku akan kembali. Dan dia hanya ingin pergi dan menyerahkan buku-buku itu. Tapi yang mengejutkan, ketika dia tiba sangat dekat dengan desa, dia melihat ada perayaan besar yang sedang berlangsung. Ada Gates yang terbuat dari pohon pisang, karangan bunga untuknya, musik, musik lokal. Jadi seluruh desa menunggu untuk menyambutnya di desa yang disebut data terikat. Sebagai eksekutif puncak Microsoft, dia pernah menginap di hotel paling mewah, empat musim, atau sebut saja karpet merah, selamat datang, tapi tidak pernah seumur hidup. Dia telah merasakan kehangatan itu, keramahan yang tulus, rasa terima kasih yang tulus, dan ketika dia mendistribusikan Kanada atas buku-buku itu, dan dia kembali ke bundel Garth, Anda sudah berbicara pada dirinya sendiri, dia mengatakan pada dirinya sendiri itu secara keseluruhan, Anda tidak bos apapun Rita, karena dia sudah menjadi orang terkaya di planet ini adalah bahwa tujuan hidup Anda mungkin harus mengubah hidup anak-anak ini yang kehilangan akses dasar untuk membaca dan buku.

Pankaj Pradhananga:
Jadi dia mendapat panggilan dalam hidupnya. Dan ketika dia kembali ke pekerjaannya, dia sudah memutuskan bahwa saya tidak akan melanjutkan apa yang saya lakukan. Saya lebih suka mengubah kehidupan anak-anak. Jadi di tahun kedua, dia berhenti dari pekerjaannya dari Microsoft. GE memulai sebuah LSM bernama ruangan untuk membaca, mulai menerbitkan buku untuk anak-anak dalam bahasa Inggris dan bahasa lokal, perpustakaan, dan kemudian sekolah. Dan sekarang ruangan untuk membaca ini telah menjadi LSM global atau LSM internasional yang awalnya dimulai di Nepal. Sekarang ini berhasil di seluruh dunia di Afrika, di Asia, di Amerika Selatan dan itu mengubah kehidupan. Jadi intinya adalah perjalanan backpacking ke Nepal yang sangat sederhana. Tidak hanya mengubah jalannya hidup pelacak. Namanya John Wood, w OO D. Dan dia adalah pendiri ruangan untuk membaca. Sekarang, dia melakukan pekerjaan luar biasa, membakar kebaikan melalui pendidikan. Dan itu adalah salah satu dari banyak contoh. Itu bukan satu-satunya contoh, perjalanan yang tidak hanya mengubah jalan hidupnya, tetapi juga mengubah kehidupan banyak, banyak anak di seluruh dunia. Itu cerita yang menarik

Juergen Steinmetz:
Dan

Pankaj Pradhananga:
Kembalilah, tetapi Anda tidak bisa berhenti. Anda memberi tahu dia berita atau kerajaan berita perjalanan Anda. Aku tahu,

Juergen Steinmetz:
Yah, ini bukan sebuah kerajaan, tapi kurasa aku bisa melakukannya dari kutub. Kenapa tidak? Maksud saya, kalian punya internet, kan? Ini hal global, tapi ini cerita punk yang menarik. Dan ini menegaskan sekali lagi pariwisata adalah bisnis perdamaian dan bisnis orang. Ini bukan tentang semua pantai berpasir putih dan kota-kota yang indah dan makanan mewah dan hotel mewah. Ada lebih banyak pariwisata. Dan menurut saya Nepal adalah salah satu tujuan di mana Anda dapat menjelajahinya. Dan, um, saya ingin mendapatkan lebih banyak cerita Anda. Saya yakin ini bukan satu-satunya cerita yang dapat Anda ceritakan tentang Nepal. Dan, um, menurutku sudah cukup untuk berada di podcast kita kali ini. Dan, um, saya mendorong pembaca kami. Jika Anda memiliki pertanyaan, komentar, atau ingin berhubungan dengan Pankaj, cukup buka titik streaming langsung, bepergian dan klik kontrak, dan kami akan dengan senang hati meneruskan pertanyaan atau informasi Anda. Dan jika Anda benar-benar ingin melakukan jenis perjalanan yang berbeda, tidak hanya untuk menjelajahi par, tetapi untuk menjelajahi diri Anda sendiri saat berada di Nepal, panekuk adalah orang yang benar-benar harus dihubungi. Saya pikir, terima kasih banyak yang menyenangkan. Saya harus tinggal. Dan semoga kami memiliki Anda lagi, eh, segera, dan tolong katakan, tetap berhubungan dan, eh, nikmati hari Anda. Dan kemudian Paul, dan beberapa makanan yang fantastis. Aku sangat merindukan makanannya. Itu hal hebat lainnya tentang bocah itu.

Pankaj Pradhananga:
Terima kasih, Thomas. Itu sangat indah. Dan, eh, saya yakin kita bisa membantu banyak orang dengan suara hati penemuan. Terima kasih dari Himalaya. Terima kasih dari Katmandu. Baik. Hati hati. Sampai jumpa. Sampai jumpa. Terima kasih. Selamat tinggal.

Mediasi di Nepal

Meditasi telah memperoleh popularitas luar biasa dalam dekade terakhir. Ada banyak pusat meditasi di dalam dan sekitar Kathmandu. 

Pusat Vipassana Nepal menjalankan kursus sepuluh hari tentang meditasi. Regimen ketat diikuti di sini selama kursus. Meditasi harian dimulai pada 4:30 pagi, dan keheningan dijaga selama sepuluh hari. Untuk mendaftar atau mengambil pamflet tentang kursus, kunjungi kantor pusat pelatihan di Kathmandu (Minggu-Jum, 10: 5.30-XNUMX: XNUMX) di halaman Jyoti Bhawan, di Kantipath. Semua kursus didanai oleh sumbangan. 

Vipassana adalah salah satu teknik meditasi paling kuno. Telah lama hilang bagi umat manusia, ditemukan kembali oleh Buddha lebih dari 2,500 tahun yang lalu. Vipassana berarti 'melihat segala sesuatu sebagaimana adanya'. Ini adalah proses pemurnian diri dengan observasi diri. Seseorang mulai dengan mengamati nafas alami sebagai alat untuk berkonsentrasi. Dengan kesadaran yang dipertajam ini, seseorang melanjutkan untuk mengamati perubahan sifat tubuh dan pikiran dan mengalami kebenaran universal tentang ketidakkekalan, penderitaan dan mencapai keadaan tanpa ego.

Keseluruhan jalan (Dhamma) adalah obat universal untuk masalah universal dan tidak ada hubungannya dengan agama atau sektarianisme yang terorganisir. Oleh karena itu, dapat dilakukan secara bebas oleh semua tanpa konflik ras, kasta atau agama; di mana saja, dan kapan saja dan akan terbukti sama bermanfaatnya bagi semua.  

Vipassana adalah 'seni hidup' yang membebaskan individu dari semua negativitas pikiran, seperti kemarahan, keserakahan dan kebodohan. Ini adalah praktik yang mengembangkan energi positif dan kreatif untuk kemajuan individu dan masyarakat. Pusat Vipassana terletak di Budhanilkantha dekat pintu masuk ke Taman Nasional Shivapuri.

Peraturan masuk Nepal karena COVID-19

Tidak ada informasi terbaru di Situs Web Pemerintah Nepal, termasuk situs resmi Badan Pariwisata Nepal terkait dengan persyaratan kedatangan selama COVID-19.

Kedutaan Besar AS di Nepal memiliki informasi berikut:

  • Pemerintah mengumumkan pada 14 September bahwa semua pelabuhan darat untuk masuk ke Nepal tetap ditutup hingga tengah malam pada 16 Oktober. Ada sejumlah titik perbatasan di mana warga Nepal yang kembali diizinkan masuk.
  • Tidak ada orang asing yang diizinkan masuk ke Nepal saat ini. Pemerintah Nepal telah menyetujui pengecualian untuk diplomatik, organisasi internasional, dan beberapa personel organisasi non-pemerintah internasional.
  • Pusat Pengendalian Penyakit mengingatkan masyarakat bahwa risiko COVID-19 di Nepal tinggi.
Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.