Berita Internasional Terbaru Berita Terkini Prancis Industri Perhotelan Berita Berita Terbaru Tanzania Pariwisata Berbagai Berita

Prancis Menjadi Pasar Perjalanan Masuk Utama ke Tanzania

Draf Otomatis

Prancis telah diperingkatkan sebagai inbound terdepan pasar perjalanan ke Tanzania, karena yang terakhir membuka kembali langitnya untuk bepergian di tengah pandemi COVID-19 dunia.

Tanzania membuka kembali wilayah udaranya untuk penerbangan penumpang internasional pada 1 Juni 2020, setelah 3 bulan masa tugas COVID-19, menjadi negara pelopor di Afrika Timur yang menyambut wisatawan untuk mencicipi atraksi yang diberkahi.

Statistik terbaru dari lembaga konservasi dan pariwisata yang dikelola negara menunjukkan bahwa Prancis memimpin dalam hal jumlah kedatangan turis di Tanzania selama periode 3 bulan yang mencakup Juli, Agustus, dan September 2020.

Asisten Komisaris Konservasi Taman Nasional Tanzania (TANAPA) yang bertanggung jawab atas portofolio bisnis, Ibu Beatrice Kessy, mengatakan bahwa catatan menunjukkan total 3,062 wisatawan Prancis mengunjungi taman nasional dalam periode yang ditinjau, mengibarkan bendera Prancis sebagai turis internasional teratas. pasar untuk Tanzania di tengah krisis dan menyalip Amerika Serikat dengan 2,327 wisatawan.

Yang ketiga dalam daftar pasar sumber wisata utama Tanzania adalah Jerman dengan 1,317 pengunjung, diikuti oleh Inggris dengan 1,051 wisatawan di posisi keempat. Spanyol, di tempat kelima, telah memasok Tanzania dengan 1,050 wisatawan, diikuti oleh India dengan 844 wisatawan yang mencicipi keindahan alam yang dianugerahkan negara itu. Swiss menempati posisi ketujuh dengan 727 wisatawan, disusul oleh Rusia di urutan kedelapan dengan 669 pengunjung, Belanda dengan 431 wisatawan di urutan kesembilan, dan kesepuluh adalah Australia karena telah membawa 367 wisatawan selama periode yang dipertimbangkan.

Ini menyiratkan bahwa Prancis tidak hanya memberikan mosi percaya pada pendekatan Tanzania dalam menangani pandemi COVID-19, tetapi juga telah menjadi sekutu sejati dalam membantu negara untuk menghidupkan kembali industri pariwisata dalam upaya untuk memacu bisnis lain, memulihkan ribuan kehilangan pekerjaan, dan menelurkan serta memompa pendapatan ke dalam pundi-pundi.

“Kami sangat berterima kasih kepada turis Prancis karena telah memberikan mosi percaya kepada Tanzania sebagai tujuan yang aman. Kedatangan mereka memainkan peran kunci dalam menyebarkan kepercayaan secara lebih luas, dengan manfaat bepergian jauh melampaui pariwisata, ”jelas Ibu Kessy.

Bagi banyak orang, Prancis memang telah menjadi sekutu terbaik Tanzania karena ia mendukung pemulihan industri pariwisata yang bertanggung jawab dan tepat waktu, tempat jutaan usaha kecil dan pekerjaan bergantung.

Prestasi tersebut tidak terjadi secara default, melainkan karena upaya bersama yang melelahkan yang dipelopori oleh Duta Besar Tanzania di Prancis, Bapak Samwel Shelukindo.

“Kantor saya bekerja ekstra-waktu bekerjasama erat dengan Klub Safari Gunung Kilimanjaro (MKSC) dan Axium oleh Parker, serta Dewan Pariwisata Tanzania (TTB). Kami telah mengadakan beberapa pertemuan dengan operator tur dan media arus utama untuk meyakinkan mereka bahwa Tanzania adalah tujuan yang aman di tengah pandemi COVID-19, ”kata Shelukindo dalam wawancara eksklusif.

Utusan itu mengatakan inisiatif mereka didorong oleh sikap Presiden Dr. John Pombe Magufuli untuk menjaga negara itu bebas dari kuncian dan menyambut turis.

Memang, Presiden Magufuli, seperti mitranya di Swedia, tidak pernah mengeluarkan penguncian, berkat jumlah kasus yang rendah, dan mengundang para pelancong untuk memasuki negaranya tanpa batasan.

“Saya dapat dengan aman mengatakan ini adalah rahasia di balik prestasi itu. Saya bangga dengan Presiden saya Magufuli karena dia membuat kami bekerja dengan percaya diri di luar negeri. Saya juga sangat berhutang budi kepada MKSC, Axium by Parker, dan TTB atas kampanye semangat mereka untuk mempromosikan Tanzania sebagai tujuan yang aman, ”katanya.  

Sejak Tuan Shelukindo mengambil alih kantor di Paris pada tahun 2017, kedatangan turis Prancis di Tanzania telah melonjak pesat.

Data resmi menunjukkan, pada 2016, Perancis menyuplai total 24,611 wisatawan, dan pada 2017 mencapai 33,925 wisatawan, sedangkan pada 2018 tercatat 41,330 pengunjung, dan pada 2019 kunjungan mencapai 56,297 wisatawan.

Pendiri MKSC, Denis Lebouteux, mengatakan dalam banyak kasus, turis Prancis berbondong-bondong ke Tanzania pada musim sepi ketika taman nasional dan hotel negara itu benar-benar lapar untuk mengisi kamar kosong.

“Jadi, ini adalah keunikan turis Prancis,” kata Lebouteux, menambahkan bahwa mereka berkunjung saat Tanzania sangat membutuhkannya.

Terpesona oleh kedamaian dan cinta negara, satwa liar yang diberkahi, pantai, dan budaya, turis Prancis perlahan tapi pasti menjadi landasan industri pariwisata Tanzania.

Dengan hampir 1.5 juta kedatangan turis setiap tahun, pariwisata satwa liar terus berkembang dan memperkuat posisinya sebagai penghasil devisa terkemuka di Tanzania, menghasilkan negara $ 2.5 miliar, setara dengan hampir 17.6 persen dari PDB-nya.

Selain itu, pariwisata memberikan 600,000 pekerjaan langsung ke Tanzania, apalagi lebih dari satu juta warga lainnya yang menghasilkan pendapatan dari industri.

#rebuildingtravel

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Adam Ihucha - eTN Tanzania