Berita Terbaru Jamaika Berita Pembangunan kembali Pariwisata Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Pemerintah, Akademisi Mengidentifikasi Ketegangan yang Mempengaruhi Pemulihan Pariwisata

Pemerintah, Akademisi Mengidentifikasi Ketegangan yang Mempengaruhi Pemulihan Pariwisata
pemulihan pariwisata
Ditulis oleh editor

Pemerintah telah diminta untuk menyetujui tanggapan global dan regional yang terkoordinasi terhadap pandemi COVID-19 untuk melindungi masa depan sektor perjalanan dan pemulihan pariwisata.

Berbicara terbaru dalam seri Hon. Edmund Bartlett Lectures, akademisi industri terkemuka dan tokoh industri memperingatkan agar negara-negara menjadi isolasionis dan proteksionis.

Acara online awal bulan ini membahas 'Geopolitik dan Coronavirus' dan disiarkan secara global di 28 platform media yang menjangkau total 80,000 penonton.

Menteri Bartlett, itu Pariwisata Jamaika Menteri, negara-negara tersebut harus mengidentifikasi strategi berkelanjutan jangka panjang dan menolak mengambil pendekatan satu dimensi untuk mengatasi pandemi.

“Kita harus mempromosikan kebebasan, kemitraan publik swasta baru,” katanya. “Hari ini, kami telah melihat cahaya di ujung terowongan.

“Pariwisata adalah penyeimbang yang hebat, hal itu memungkinkan masyarakat untuk berinteraksi, membangun kapasitas untuk bertoleransi, menciptakan norma-norma baru dan memperkuat jalan ke depan melalui rasa hormat dan toleransi.”

Sir Hillary Beckles, wakil rektor Universitas Hindia Barat mengatakan Karibia telah memberikan "contoh yang sangat baik" yang menempatkan sains sebagai pusat tanggapannya.

Dia mengatakan hal ini "sayangnya" sebagian besar telah diabaikan oleh media global, dan menyerukan agar pergerakan bebas masyarakat, yang menjadi sandaran wilayah tersebut, untuk dilindungi.

“Kita harus mengatasi warisan kerentanan kita, di mana budaya dan masyarakat dihormati, dan pergerakan bebas masyarakat dapat berlanjut,” katanya.

“Kami berurusan dengan hubungan antara internasionalisme dan nasionalisme di mana keputusan fundamental dibuat di tingkat negara bangsa.

“Pariwisata terletak tepat di tengah-tengah sebuah kontes, sebuah kontes antara bagaimana suatu negara berusaha menangani keputusan kebijakan dalam konteks industri yang sangat lokal tetapi menyadari bahwa kesuksesan hanya bisa datang di tingkat global.”

Sir Hillary menambahkan, dalam menanggulangi COVID-19, perubahan iklim dan penyakit kronis multilateral dan bukan bilateral diperlukan solusi.

“Diperlukan pendekatan multidimensi untuk sektor pariwisata yang sudah sangat mengglobal,” tambahnya.

“Pariwisata berada di persimpangan antara politik globalisasi dan ekonomi nasionalisme.

“Melihat bahwa model perjalanan berada di bawah tekanan yang sangat besar, kami harus berkomitmen pada model multidimensi di mana kami memungkinkan pariwisata berkembang pesat dalam lingkungan pasca COVID.

“Kita harus berbicara tentang inovasi, untuk berubah ke model multidimensi yang berpusat di sekitar perdamaian dunia, kebebasan dunia, produk pariwisata baru, dan akses baru ke nilai untuk memungkinkan industri ini memiliki dampak terbesar.”

Duta Besar Young-shim Dho, ketua Alumini Pengacara SDGS Perserikatan Bangsa-Bangsa, memuji tanggapan Korea Selatan terhadap pandemi.

Dia mengatakan penguncian penuh hanya dapat berfungsi di mana pemerintah mempertahankan kepercayaan di antara warga bahwa mereka akan menguji, melacak dan merawat, serta menjamin pasokan peralatan pelindung yang memadai.

Dan duta besar menambahkan vaksin COVID-19 harus tersedia secara adil dan terjangkau di seluruh dunia, menggemakan tuntutan yang dibuat di Majelis Umum PBB dan proposal yang diajukan oleh WTTC (Dewan Perjalanan dan Pariwisata Dunia).

“Negara-negara G20 atau G8 tidak dapat diizinkan untuk menahan vaksin jika tersedia, jadi pemerintah perlu bersatu untuk membuat rencana yang sesuai,” katanya.

Berbicara tentang respons pandemi di Afrika, Profesor James Kungu, direktur eksekutif Pusat Manajemen Perjalanan, Ketahanan dan Krisis Global (GTRCMC) di Universitas Kenyatta, Kenya mengatakan:

“Afrika harus fokus pada inovasi dan teknologi, sementara fokus jangka pendek harus pada pengembangan pariwisata domestik dan regional.

“Kita perlu memupuk ketahanan, khususnya melalui keselamatan dan keamanan serta komunikasi krisis dan komunikasi citra Afrika.

“COVID-19 telah menempatkan isu globalisasi sebagai pusat perbincangan. Pariwisata adalah ekspresi kebebasan tetapi dengan situasi saat ini, hal itu mendorong gerakan menuju deglobalisasi. "

Prof Kungu menyerukan kolaborasi di benua Afrika untuk menciptakan rasa solidaritas yang lebih besar dan meningkatkan kepercayaan antar wilayah yang pernah berkonflik.

“Pariwisata dapat mendorong solidaritas dan kepercayaan pada zona geo-konflik, oleh karena itu aspek geopolitik ini perlu menjadi bahan pembicaraan untuk mempertemukan masyarakat.

“Pariwisata dapat memainkan peran yang sangat penting untuk maju. Fragmentasi di seluruh benua harus diatasi.

"Ada cahaya di ujung terowongan. Kami tidak terkena dampak separah [oleh COVID-19] seperti yang seharusnya kami alami. Tuhan ada di pihak kita. "

Eropa menjadi lebih terpencil dan terlokalisasi sebagai akibat COVID-19, kata Lee Miles, profesor manajemen krisis dan pemulihan bencana di Universitas Bournemouth.

Dan dia mengatakan ini telah menambah dampak negatif pada pariwisata dari masalah yang ada seperti migrasi, Brexit, dan pergerakan bebas orang.

Prof Miles menyerukan kepada pemerintah untuk menyeimbangkan ketahanan bisnis dan ekonomi dengan keselamatan dan menghindari kebijakan proteksionis yang tidak bermanfaat bagi perjalanan dan pariwisata.

“Kita perlu beralih dari COVID-19 menjadi krisis dan menjadi bagian dari agenda pembangunan berkelanjutan di dunia endemik COVID,” katanya.

“Negara telah menjadi pusat cara kami menangani ancaman global, tetapi kebutuhan dan tindakan ini belum pernah terlihat sebelumnya.

“Rencana pandemi manajemen krisis harus disesuaikan yang memaksa negara-negara Eropa menjadi sangat lokal. Kami telah masuk ke perspektif yang picik.

“Ini tergantung pada geopolitik yang berdampak negatif pada pariwisata, ciri utamanya adalah pemangkasan globalisasi, terutama pada pergerakan bebas orang.

"Pemerintah Eropa telah dipengaruhi oleh masalah geopolitik migrasi, Brexit, dan ketidakpatuhan COVID-19."

Kuliah Edmund Bartlett diselenggarakan oleh GTRCMC dalam kemitraan dengan Dewan Ketahanan Perjalanan dan Pariwisata Global, Dana Peningkatan Pariwisata, dan Dewan Hubungan Pariwisata.

Itu diketuai oleh Profesor Lloyd Waller, direktur eksekutif GTRCMC. “Pemerintah terpaksa membuat keputusan yang sulit, tentu saja memilih kepentingan nasional di atas kepentingan global yang telah menyebabkan meningkatnya insularitas,” katanya. Rebuilding.travel bermitra dengan GTRCM.

#rebuildingtravel

 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

editor

Pemimpin redaksi adalah Linda Hohnholz.