Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Israel News Breaking Travel News budaya Berita Pemerintah Berita Kesehatan Industri Perhotelan Berita Orang-orang Tanggung jawab Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Orang Israel menggelar protes pesta pantai meriah terhadap penguncian COVID-19 baru

Pilih bahasa Anda
Orang Israel menggelar protes pesta pantai meriah terhadap penguncian COVID-19 baru
Orang Israel menggelar protes pesta pantai meriah terhadap penguncian COVID-19 baru
Ditulis oleh Harry S. Johnson

Puluhan pengunjuk rasa, banyak dari mereka mengenakan pakaian renang dan memegang tanda anti-pemerintah, berkumpul di Pantai Frishman di Tel Aviv untuk mengungkapkan ketidaksenangan mereka dengan Israel kedua di seluruh negeri. Covid-19 kuncian.

https://twitter.com/i/status/1307286197555859456

Iseaelis menentang perintah karantina dan melakukan perjalanan ke pantai setempat pada hari Sabtu. Protes itu terjadi sehari setelah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu memberlakukan penguncian nasional selama tiga minggu, konon dalam upaya untuk menghentikan penyebaran virus corona. Semua pantai akan ditutup sebagai bagian dari karantina selama berminggu-minggu.

Unjuk rasa anti-penguncian yang jauh lebih besar terjadi pada Kamis malam di pusat kota Tel Aviv, tetapi protes itu tidak memiliki suasana pesta pantai yang sama. Video dari demonstrasi hari Sabtu menunjukkan sekelompok orang Israel menciprat ke dalam air saat mereka menari mengikuti musik dan melambaikan bendera.

Seorang demonstran tiba dengan shofar, tanduk religius Yahudi, tampaknya memprotes keputusan pemerintah untuk mengeluarkan 'izin perjalanan' untuk shofar blower selama Tahun Baru Yahudi, Rosh Hashanah.

Orang Israel menggelar protes pesta pantai meriah terhadap penguncian COVID-19 baru

Orang Israel menggelar protes pesta pantai meriah terhadap penguncian COVID-19 baru

Protes tersebut tampaknya memiliki suasana yang meriah - setidaknya, sampai polisi datang.

Polisi akhirnya tiba di tempat kejadian dan memberi tahu orang banyak bahwa mereka tidak diizinkan untuk melakukan protes di pantai. Tidak jelas apakah ada penangkapan yang dilakukan. Sebagai bagian dari penguncian baru, yang dimulai pada hari Jumat, Israel telah memperkenalkan aturan 'cluster of 20', yang mengharuskan demonstran untuk memisahkan diri menjadi kelompok-kelompok yang tidak lebih dari 20 orang, dengan setiap 'cluster' memiliki jarak sosial.

Israel telah melaporkan 179,000 kasus dan lebih dari 1,160 kematian, dengan para pejabat mengklaim bahwa tingkat kematian dapat meningkat, karena infeksi harian baru baru-baru ini mencapai 5,000. Pihak berwenang mengklaim mereka mencabut penguncian pertama terlalu cepat, tetapi langkah untuk memberlakukan kembali pembatasan telah membuat marah banyak orang Israel yang masih belum pulih dari konsekuensi sosial dan ekonomi dari pembatasan awal. Kritikus Netanyahu menuduh perdana menteri yang diperangi itu menggunakan pandemi untuk mengalihkan perhatian dari dukungan politiknya yang tergelincir dan pengadilan korupsi.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry S. Johnson

Harry S. Johnson telah bekerja di industri perjalanan selama 20 tahun. Dia memulai karir perjalanannya sebagai pramugari untuk Alitalia, dan hari ini, telah bekerja untuk TravelNewsGroup sebagai editor selama 8 tahun terakhir. Harry adalah seorang penjelajah keliling yang rajin.