Berita Internasional Terbaru Berita Malawi Berita Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Malawi Terbuka untuk Perjalanan Internasional

Pilih bahasa Anda
Malawi Terbuka untuk Perjalanan Internasional
Danau Malawi

Bandara Internasional Kamuzu di Malawi dibuka untuk lalu lintas udara komersial mulai 1 September 2020. Hanya sejumlah penerbangan yang diizinkan beroperasi dengan yang pertama terjadi pada 5 September.

Semua penumpang yang tiba di Republik Malawi diharuskan menunjukkan sertifikat uji SARS Cov-2 PCR negatif yang diperoleh dalam waktu 10 hari sebelum kedatangan di Malawi. Setiap penumpang tanpa sertifikat tersebut akan ditolak masuk.

Penumpang yang tiba juga akan diminta untuk melanjutkan karantina mandiri selama 14 hari di mana mereka akan ditindaklanjuti oleh otoritas kesehatan.

Penumpang mungkin diminta untuk memberikan sampel untuk pengujian COVID-19. Sampel akan dikumpulkan di bandara dan hasil tes akan dikomunikasikan kepada pihak terkait dalam waktu 48 jam. Setiap penumpang yang mengalami gejala akan ditangani sesuai dengan pedoman khusus yang ditetapkan oleh otoritas kesehatan.

Wisatawan harus mengisi dan menyerahkan Formulir Pengawasan Perjalanan (TSF) yang akan tersedia di dalam pesawat atau di gedung terminal bandara. Formulir tersebut akan diserahkan kepada tenaga kesehatan di gedung terminal.

Semua pelancong dan penyedia layanan diwajibkan untuk mematuhi protokol pengendalian infeksi seperti jarak sosial, mencuci tangan dan sanitasi, dan memakai masker wajah jika diperlukan. Temperatur tubuh juga akan diperiksa di berbagai titik strategis.

Warga negara AS yang ingin mengajukan permohonan perpanjangan visa atau perpanjangan izin tinggal dapat mengunjungi Kantor Imigrasi Malawi terdekat untuk mengajukan permohonan. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi situs web Imigrasi Malawi: https://www.immigration.gov.mw/

Apa yang akan terjadi

Tidak ada jam malam dan tidak ada batasan pada perjalanan antarkota atau antar negara bagian. Pilihan transportasi umum sangat terbatas di Malawi. Yang beroperasi adalah minibus kecil milik pribadi, ojek berpenutup, dan ojek. Minibus diharapkan membatasi penumpang dan membutuhkan penggunaan masker dan jarak sosial.

Festival, acara olahraga, dan aktivitas besar lainnya dengan lebih dari 10 orang telah dilarang dengan pengecualian untuk layanan keagamaan dan pemakaman. Dua layanan terakhir mungkin memiliki sebanyak 50 peserta asalkan individu mematuhi pembatasan jarak sosial dan tindakan sanitasi.

Gerai makanan cepat saji, restoran, dan tempat makan umum ditutup kecuali untuk layanan dibawa pulang. Pemerintah Malawi juga telah memberlakukan undang-undang yang mewajibkan penggunaan masker di semua tempat umum, dan mereka yang tidak mengikuti pedoman ini dapat dikenakan denda. Ada denda 10,000 MWK (US $ 13) jika ada yang tidak mematuhi peraturan Pemerintah Malawi tentang pembatasan jarak sosial dan wajib mengenakan masker.

Di Malawi, ada 5,576 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di seluruh negeri dengan 3,420 pasien yang pulih dan 175 kematian terkait pada 1 September 2020. Pemerintah Malawi telah menerapkan langkah-langkah untuk membatasi penyebaran virus.

#rebuildingtravel

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Linda Hohnholz, editor eTN

Linda Hohnholz telah menulis dan mengedit artikel sejak awal karir kerjanya. Dia telah menerapkan hasrat bawaan ini ke tempat-tempat seperti Universitas Pasifik Hawaii, Universitas Chaminade, Pusat Penemuan Anak Hawaii, dan sekarang TravelNewsGroup.