Airlines Bandara Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Investasi Berita Tanggung jawab Swedia Breaking News Teknologi Pariwisata Transportasi Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Swedia menjadi pelopor dalam penerbangan berkelanjutan

Swedia menjadi pelopor dalam penerbangan berkelanjutan
Swedia menjadi pelopor dalam penerbangan berkelanjutan
Ditulis oleh Harry S. Johnson

Swedia memiliki target ambisius untuk bebas dari fosil pada tahun 2045. Sebagai bagian dari inisiatif, Pemerintah Swedia mengumumkan pada 11 September 2020, untuk memperkenalkan mandat pengurangan gas rumah kaca untuk bahan bakar penerbangan yang dijual di Swedia pada tahun 2021. Tingkat pengurangannya adalah 0.8% pada 2021, dan secara bertahap meningkat menjadi 27% pada 2030. Hal ini menjadikan Swedia pemimpin yang tak terbantahkan dalam penerbangan berkelanjutan.

“Kami membutuhkan pelari terdepan untuk memimpin jalan dalam penerbangan berkelanjutan. Target ambisius yang sekarang ditetapkan oleh pemerintah Swedia adalah contoh yang harus diikuti oleh pihak lain untuk mendukung industri penerbangan dalam memenuhi target pengurangan emisinya. Hal ini juga menciptakan kepastian yang diperlukan bagi produsen bahan bakar penerbangan yang berkelanjutan untuk berinvestasi dalam meningkatkan produksi ”, kata Jonathan Wood, Wakil Presiden, Eropa Penerbangan Terbarukan di Neste.

Awal tahun ini, Norwegia memperkenalkan mandat pencampuran biofuel 0.5%. Akan ada cukup kapasitas di pasar untuk memasok volume bahan bakar penerbangan berkelanjutan yang diantisipasi ke Swedia dan Norwegia. Neste sudah memproduksi volume skala komersial Neste MY Sustainable Aviation FuelTM, yang dimurnikan dari limbah terbarukan dan bahan baku residu. Dalam bentuknya yang rapi dan sepanjang siklus hidup, bahan bakar tersebut dapat mengurangi emisi gas rumah kaca hingga 80% dibandingkan dengan bahan bakar jet fosil.

Kapasitas tahunan bahan bakar penerbangan berkelanjutan Neste saat ini 100,000 ton. Dengan ekspansi kilang Neste di Singapura yang sedang berjalan, dan dengan kemungkinan investasi tambahan ke kilang Rotterdam, Neste akan memiliki kapasitas untuk memproduksi sekitar 1.5 juta ton bahan bakar penerbangan berkelanjutan setiap tahun pada tahun 2023.

Industri penerbangan global telah menetapkan target ambisius untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dari transportasi udara, termasuk pertumbuhan netral karbon mulai tahun 2020 dan seterusnya, dan pengurangan 50% emisi karbon penerbangan bersih pada tahun 2050. Penerbangan membutuhkan banyak solusi untuk mengurangi emisi gas rumah kaca. Saat ini, bahan bakar penerbangan berkelanjutan menawarkan satu-satunya alternatif yang layak untuk bahan bakar fosil untuk menggerakkan pesawat.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry S. Johnson

Harry S. Johnson telah bekerja di industri perjalanan selama 20 tahun. Dia memulai karir perjalanannya sebagai pramugari untuk Alitalia, dan hari ini, telah bekerja untuk TravelNewsGroup sebagai editor selama 8 tahun terakhir. Harry adalah seorang penjelajah keliling yang rajin.