24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Airlines Bandara Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Terkini Kenya Berita Pembangunan kembali Tanggung jawab Berita Terbaru Tanzania Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Kenya Airways menolak masuk ke langit Tanzania

Kenya Airways menolak masuk ke langit Tanzania
Kenya Airways menolak masuk ke langit Tanzania

Awan gelap menggantung di atas langit Afrika Timur di antara keduanya Kenya Airways dan otoritas penerbangan Tanzania, setelah kedua negara tetangga membuka langit mereka dengan tindakan terbang yang menakutkan.

Tanzania telah membuka langitnya pada akhir Mei, sementara Kenya mengambil langkah yang sama awal bulan ini, tetapi penerbangan antara kedua tetangga itu gagal terwujud setelah pihak berwenang Kenya menghapus Tanzania dari daftar. Covid-19-negara aman yang warganya memenuhi syarat untuk bepergian ke Kenya.

Menanggapi keputusan Kenya, Tanzania melarang penerbangan Kenya Airways memasuki wilayah udaranya sambil menunggu pemberitahuan lebih lanjut.

Kebuntuan antara Kenya Airways dan otoritas Tanzania sejauh ini telah membuat frustasi komunitas bisnis turis regional Afrika Timur, mencatat besarnya volume turis antara kedua tetangga tersebut.

Otoritas Penerbangan Sipil Tanzania (TCAA) pada 30 Juli membatalkan rencana untuk mengizinkan Kenya Airways untuk melanjutkan penerbangan, mengutip keputusan Kenya untuk mengecualikan Tanzania dari daftar negara yang warganya akan diizinkan masuk di bawah pembatasan virus corona yang direvisi.

Direktur Jenderal Otoritas Penerbangan Sipil Kenya (KCAA) Gilbert Kibe mengatakan mereka menunggu kabar dari Tanzania, tetapi menyatakan optimisme bahwa hasilnya akan positif.

Usai pertemuan kedua regulator penerbangan tersebut, Kenya disuruh menunggu tanggapan dari Tanzania.

TCAA awalnya mengizinkan KQ untuk melanjutkan layanan terjadwal ke Dar es Salaam dan Zanzibar.

Menteri Transportasi Kenya James Macharia mengatakan kepada media Kenya awal bulan ini bahwa regulator penerbangan Tanzania telah mencabut larangan tersebut dan mengizinkan maskapai nasional Kenya untuk melanjutkan penerbangan pada awal Agustus, tetapi larangan tersebut tetap berlaku.

Kenya Airways melanjutkan penerbangan internasional pada 1 Agustus, menuju ke sekitar 30 tujuan untuk pertama kalinya sejak rute ditangguhkan pada Maret karena COVID-19.

Tanzania adalah salah satu rute yang lebih menguntungkan bagi Kenya Airways dengan penerbangan yang sering ke kota bisnis dan wisata utama Tanzania termasuk pulau wisata Zanzibar di Samudra Hindia.

Kenya Airways telah melanjutkan penerbangan domestik pada pertengahan Juli dan penerbangan internasional pada Agustus.

Kebuntuan antara Kenya dan Tanzania diamati segera setelah wabah pandemi di Afrika Timur, ketika Kenya memblokir pengemudi truk Tanzania memasuki wilayahnya, karena khawatir mereka akan menyebarkan penyakit tersebut.

Otoritas Tanzania telah mengambil pendekatan santai yang kontroversial untuk mengatasi pandemi COVID-19, kemudian membuka seluruh perbatasannya dua bulan lalu.

Dewan Bisnis Komunitas Afrika Timur (EABC) mempertimbangkan masalah ini, mendesak Kenya dan Tanzania untuk mempercepat pembukaan kembali wilayah udara tanpa syarat.

“EABC mendesak, Negara-negara Mitra Masyarakat Afrika Timur (EAC) untuk memprioritaskan kemudian mempercepat pembukaan kembali layanan transportasi udara regional tanpa syarat dan menyetujui pendekatan terkoordinasi EAC pada pembukaan sektor penerbangan regional,” kata kepala EABC eksekutif, Peter Mathuki.

Dr Mathuki mengatakan pembukaan kembali layanan transportasi udara regional akan mengintegrasikan rantai nilai logistik untuk meningkatkan ekspor produk segar dan pariwisata regional, serta memungkinkan penyedia layanan untuk memasuki pasar EAC yang lebih besar.

#rebuildingtravel

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Apolinari Tairo - eTN Tanzania