24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Terkini Prancis Industri Perhotelan Berita Orang-orang Tanggung jawab Berita Terbaru Tanzania Pariwisata Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Ahli konservasi terkenal dan pria di balik hubungan Tanzania-Prancis meninggal pada usia 94 tahun

Ahli konservasi terkenal dan pria di balik hubungan Tanzania-Prancis meninggal pada usia 94 tahun
Tanzania berduka atas meninggalnya Gérard Pasanisi

Gérard Pasanisi, seorang warga negara Prancis terkenal yang mengabdikan seluruh hidupnya untuk mendorong pengembangan pariwisata dan konservasi satwa liar di negara tersebut serta hubungan diplomatik antara Tanzania dan Prancis, telah meninggal pada usia 94 tahun.

Mr Pasanisi, yang datang ke Tanzania 1967 dengan cinta pariwisata dan konservasi satwa liar, meninggal dengan damai pada 13 Agustus 2020, setelah sakit sebentar. Dia akan dimakamkan pada 18 Agustus di Nice, sebuah kota pelabuhan di Prancis Tenggara.

Pria, yang menghabiskan 40 tahun di Tanzania, dikreditkan karena telah mencurahkan energinya untuk memelihara industri multi-miliar pariwisata saat ini, dan mempelopori konservasi satwa liar, terutama di sirkuit Selatan, segera setelah kemerdekaan.

Mr Pasanisi adalah pendiri Klub Safari Gunung Kilimanjaro (MKSC), salah satu perusahaan tur yang sukses di negara saat ini dengan basis di ibukota safari utara, Arusha.

“Kami telah kehilangan seorang pria yang mencurahkan jiwanya dalam mengembangkan pariwisata dan konservasi satwa liar di Tanzania. Kami akan mengingatnya sebagai orang yang inisiatifnya di industri pariwisata telah menciptakan lapangan kerja bagi masyarakat miskin, ”kata Direktur MKSC, George Ole Meing'arrai.

Memang, MKSC adalah perusahaan tur perintis yang beroperasi di tanah Tanzania yang meluncurkan mobil safari listrik (e-car) 100 persen pertama di wilayah Afrika Timur dua tahun lalu, dalam inisiatifnya untuk menurunkan polusi kendaraan di dalam taman nasional.

Pelopor e-car yang beroperasi di Serengeti, taman nasional andalan Tanzania adalah kendaraan berteknologi bebas karbon, andal, dan nyaman, hanya bergantung pada panel surya untuk menggerakkan mesinnya.

“Warisannya melampaui pariwisata dan konservasi. Dia juga menyentuh kehidupan banyak orang melalui tanggung jawab sosial perusahaan, semangat yang menggerakkan perusahaan kami, ”kata Meing'arrai.

Mudah-mudahan, sejarah juga akan memberikan keadilan bagi Pasanisi sebagai orang yang secara signifikan membentuk hubungan diplomatik antara Tanzania dan Prancis.

Pada tahun 1974, Menteri Sumber Daya Alam dan Pariwisata, Skeikh Hasnu Makame menunjuk Mr Pasanisi sebagai perwakilan dari Tanzania Tourist Corporation di Prancis, Italia dan Benelux, posisi yang dipegangnya selama 20 tahun berturut-turut.

Catatan menunjukkan bahwa selama 20 tahun tugasnya, ia mengatur dan membiayai banyak studi tur dan kunjungan ke berbagai Menteri pariwisata, termasuk Perdana Menteri rezim fase ketiga, Fredrick Sumaye, di Prancis.

Pada tahun 1976, Mr Pasanisi ditunjuk oleh Menteri Luar Negeri saat itu, Benjamin Mkapa untuk mempelopori sebuah misi dalam memulihkan hubungan diplomatik antara Prancis dan Tanzania, penugasan yang berhasil dilakukannya.

Pada tahun 1978, hanya dua tahun setelah memulihkan hubungan diplomatik, Pasanisi berhasil menggalang dana bagi Tanzania untuk membangun bandara baru di Dar es Salaam.

Bagi banyak orang, tidak diragukan lagi bahwa berbagai upayanya, terutama dukungan yang dia peroleh dari Kementerian Pertahanan Prancis dalam mendukung gerakan anti-perburuan, memperdalam hubungan antara Tanzania dan Prancis.

Pada tahun 1985, ketika banyak jalan dibuka di Selous Game Reserve (50.000 Km2) karena truk sumber Geo yang mencari minyak bumi, perburuan gajah intensif meningkat secara dramatis.

Pada tahun 1988, atas permintaan dari divisi Satwa Liar Tuan Pasanisi, menjadi perantara dengan Tuan Brice Lalonde, Menteri Lingkungan Perancis, saat Perancis memimpin Uni Eropa.

Akibatnya, selama Konferensi CITES di Lausanne, Swiss, perdagangan gading dilarang dan dia memastikan Kementerian Sumber Daya Alam dan Pariwisata juga melarang daging semak di setiap penginapan dan restoran di Tanzania.

Pada tahun 1993, Mr Pasanisi ditunjuk sebagai Konsul Kehormatan Tanzania di Prancis. Dia juga Ketua Asosiasi Operator Berburu Tanzania (TAHOA).

Jauh di tahun 2007, Tanzania menyaksikan lonjakan perburuan gajah, yang mencapai proporsi mematikan masing-masing pada tahun 2012, 2013 dan 2014, mendorong Pasanisi untuk membentuk Yayasan Konservasi Margasatwa Tanzania (WCFT).
Melalui WCFT yang ia dirikan bersama mendiang Presiden Benjamin Mkapa dalam kemitraan dengan mantan Presiden Prancis Valéry Giscard d'Estaing, lebih dari 25 kendaraan roda empat, berperalatan lengkap, disumbangkan ke divisi Satwa Liar, tahun lalu saja.

“Tuan Pasanisi mengabdikan hidupnya untuk berjuang dalam begitu banyak pertempuran untuk Negara ini, di mana jiwanya tidak akan pernah pergi” kata Tuan Meing'arrai.

#rebuildingtravel

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Adam Ihucha - eTN Tanzania