Berita Malaysia Terbaru Breaking Travel News Berita Kesehatan Berita Pembangunan kembali keselamatan Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Lupakan Pemulihan: Coronavirus bisa 10 kali lebih menular

Pilih bahasa Anda
Lupakan pemulihan: Coronavirus bisa 10 kali lebih menular
cov idmty
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Itu sudah diketahui dan dilaporkan oleh publikasi TravelNewsGroup pada bulan Mei dan tetap diam. Sekarang seorang ahli Malaysia membunyikan bel alarm dengan mengatakan:

Risiko terinfeksi COVID-19 bisa menjadi 10 kali lebih tinggi, menurut sebuah penelitian yang dirilis hari ini di Malaysia. Malaysia mendeteksi jenis virus korona baru yang sepuluh kali lebih menular, kata Dr. Noor Hisham bin Abdullah, seorang ahli bedah endokrin Malaysia yang telah menjabat sebagai Direktur Jenderal Kesehatan sejak Maret 2013. Ia dikenal luas karena memainkan peran yang luar biasa dan menonjol. dalam memimpin Malaysia memerangi pandemi COVID-19.

TravelWireNews sudah melaporkan tentang jenis COVID-19 pada bulan Mei berdasarkan laporan oleh RT Rusia. Laporan ini dibantah oleh media barat.

The TravelWireNews (publikasi saudara eTurboNews) dilaporkan pada Mei 2020: Awal Mei penelitian, yang dilakukan oleh tim gabungan Amerika dan Inggris yang dipimpin oleh Los Alamos National Laboratory. Itu dirilis sebelum tinjauan sejawat sebagai 'peringatan dini' bagi peneliti lain. Saat ini, para ilmuwan yang mempelajari virus korona di seluruh dunia mungkin telah menganalisis urutan genetik dari galur yang lebih tua, dan oleh karena itu sangat penting bagi mereka untuk bekerja sama dengan tim ini untuk mendapatkan informasi terbaru. “Kami tidak bisa dibiarkan begitu saja saat kami memindahkan vaksin dan antibodi ke dalam pengujian klinis,” kata penulis utama Dr Bette Korber, yang dikenal karena karyanya tentang HIV.

Karena makalah ini belum ditinjau oleh rekan sejawat, makalah ini telah dipublikasikan secara online di server BioRxiv. Namun, reputasi para ilmuwan yang terlibat menunjukkan bahwa temuan itu masuk akal dan harus diambil dengan sangat serius - laporan itu sepanjang 33 halaman, dan singkatnya berisi tawa. "Ini berita buruk, '' kata Korber tentang temuan itu.

Mutasi tersebut, yang sebelumnya terlihat di bagian lain dunia dan disebut D614G, ditemukan pada setidaknya tiga dari 45 kasus di sebuah cluster yang dimulai dari pemilik restoran yang kembali dari India dan melanggar karantina rumah selama 14 hari. Pria itu telah dijatuhi hukuman lima bulan penjara dan denda. Ketegangan juga ditemukan di kelompok lain yang melibatkan orang-orang yang kembali dari Filipina.

Ahli imunologi terkemuka AS Dr. Anthony Fauci sekarang mengatakan mutasi baru dapat mempercepat penyebaran virus corona. Ketegangan itu bisa berarti bahwa studi yang ada pada vaksin mungkin tidak lengkap atau tidak efektif melawan mutasi, kata Direktur Jenderal Kesehatan Noor Hisham Abdullah.

“Mutasi D614G membuat virus lebih menular. Ini dapat menyebar lebih cepat dan membebani sistem perawatan kesehatan jika kita tidak menggandakan upaya pengendalian kita, ”kata Dr. Edsel Salvana

Dr. Salvana adalah Direktur Institute of Molecular Biology and Biotechnology di National Institutes of Health di University of the Philippines Manila, dan merupakan Clinical Associate Professor dan Research Coordinator di Section of Infectious Diseases di Department of Medicine di Filipina Rumah Sakit Umum. Ia juga merupakan Adjunct Professor untuk Kesehatan Global di University of Pittsburgh. Saat ini dia adalah kepala subkomite untuk HIV dari Masyarakat Filipina untuk Mikrobiologi dan Penyakit Menular dan memimpin perumusan pedoman praktik klinis lokal untuk pengobatan infeksi oportunistik pada HIV. Dia juga duduk sebagai perwakilan kelembagaan di Mekanisme Koordinasi Negara Dana Global.

Mutasi tersebut telah menjadi varian utama di Eropa dan AS, dengan Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan tidak ada bukti bahwa strain tersebut menyebabkan penyakit yang lebih parah. Sebuah makalah yang diterbitkan di Cell Press mengatakan mutasi tidak mungkin berdampak besar pada kemanjuran vaksin yang saat ini sedang dikembangkan.

TMutasi D614G pada SARS-CoV-2 terkenal karena mutasi tersebut meningkatnya dominasi di seluruh dunia. Mutasi ini mengubah asam amino pada posisi 614, dari D (asam aspartat) menjadi G (glisin) - jadi, D-614-G. D614 awal sekarang adalah varian G614. Pertanyaannya adalah: Apa implikasi kehidupan nyata yang dibawa mutasi atau varian G614 ini, dalam hal penularan, keparahan penyakit, pengobatan, dan vaksin?

Dalam sebuah pelajaran bulan Juli yang dicetak di Sel, Dr. Bette Korber, seorang ahli biologi komputasi, dan ahli genetika populasi, dan rekan di Laboratorium Nasional Los Alamos menganalisis rangkaian SARS-CoV-2 dari 999 pasien di Inggris. Hasil menunjukkan pasien yang terinfeksi varian G614 memiliki viral load lebih tinggi dibandingkan dengan D614. Dalam kultur sel manusia di piring lab, Korber et al. menunjukkan bahwa varian G614 menunjukkan peningkatan infektivitas dibandingkan D614.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.