24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Badan Pariwisata Afrika Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Pemerintah Berita Terkini Mauritius Berita Orang-orang keselamatan Teknologi Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Mauritius berjuang untuk kelangsungan industri pariwisata dengan ribuan penduduk bergabung

Mauritius berjuang untuk kelangsungan industri pariwisata dengan ribuan penduduk bergabung
jepang
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Mauritius sedang berjuang untuk kelangsungan industri pariwisata yang sangat mereka butuhkan. Orang-orang Mauritius menunjukkan ketahanan ketika aturan dan disiplin yang ketat mencegah COVID-19 keluar dari negara itu. Ketahanan ini sekarang diuji lagi.

Mauritius terkenal dengan pantainya yang menakjubkan dan sangat bergantung pada turis untuk mendapatkan penghasilan. Baru saja diumumkan bahwa pariwisata akan dibuka kembali pada bulan Oktober ketika sebuah kapal kargo Jepang yang terdaftar di Panama menumpahkan 1000 ton minyak di lepas pantai Mauritian.

Ribuan pelajar, aktivis lingkungan, dan penduduk Mauritius bekerja sepanjang waktu pada Minggu, berusaha mengurangi kerusakan di pulau Samudra Hindia dari tumpahan bahan bakar minyak setelah sebuah kapal kandas di terumbu karang. Itu Klub SKAL di Mauritius telah mengambil peran aktif, menurut eTurboNews sumber.

Pembersihan cepat penting baik secara lingkungan maupun ekonomi dan ini adalah bencana lingkungan yang tidak pernah dialami oleh kelompok pulau terpencil ini.

Ada bantuan dalam perjalanan dari tetangga Reunion yang merupakan wilayah seberang laut Prancis dan bagian dari Grup Pulau Vanilla.

Perusahaan Jepang Mitsui OSK Lines akan mengirim para ahli dan staf untuk menyelidiki tumpahan minyak besar-besaran oleh kapal yang dioperasikan di lepas pantai Mauritius, kata perusahaan itu pada Minggu, menanggapi insiden yang menjadi berita utama di seluruh dunia dan memberikan pukulan yang menghancurkan bagi lingkungan setempat.

Minyak telah bocor dari Wakashio berbendera Panama, sebuah kapal curah milik Pengiriman Nagashiki dan disewa oleh Mitsui OSK, menurut yang terakhir. Dampak penuh tumpahan masih belum diketahui.

"Kami mohon maaf yang sebesar-besarnya dan dalam-dalam atas masalah besar yang telah kami timbulkan," kata Akihiko Ono, wakil presiden eksekutif di Mitsui OSK, dalam konferensi pers di sini.

Wakashio kandas di terumbu karang di lepas pantai Mauritius pada 25 Juli, merusak tangki bahan bakar seberat 1,180 ton. Meskipun ada upaya untuk menyalurkan bahan bakar keluar dari tangki ini, hanya sekitar 50 ton bahan bakar yang ditemukan.

Penjaga pantai Mauritius telah memperingatkan Wakashio bahwa mereka mendekati perairan dangkal sebelum insiden itu, menurut beberapa laporan.

Minyak yang bocor dilaporkan telah menyebar jauh, dengan sebagian sudah mencapai pantai. Sea boom telah diterapkan untuk mencegah minyak mencapai area sensitif.

Mauritius dmelampaui keadaan darurat lingkungan pada hari Jumat dan meminta bantuan Prancis dan PBB. Upaya pembersihan lokal telah dimulai, dengan relawan memindahkan penyu, burung, dan hewan lainnya ke tempat yang aman.

Tetapi bahan kimia yang digunakan untuk memecah minyak juga dapat merusak terumbu karang. "Kami tidak akan dapat menggunakannya kecuali kami mendapatkan lampu hijau dari pihak berwenang di Mauritius," kata Presiden Pengiriman Nagashiki Kiyoaki Nagashiki.

Presiden Prancis Emmanuel Macron mendesak tindakan cepat untuk menyelamatkan keanekaragaman hayati dalam tweet hari Sabtu.

“Ribuan spesies di sekitar laguna yang masih asli. . berisiko tenggelam di lautan polusi, dengan konsekuensi mengerikan bagi ekonomi, ketahanan pangan, dan kesehatan Mauritius.

Mitsui OSK dan Nagashiki Shipping belum mengatakan berapa biaya yang akan dikeluarkan untuk upaya pembersihan. Ketika kapal tanker berbendera Rusia Nakhodka tenggelam di Laut Jepang pada tahun 1997, menumpahkan sekitar 6,200 ton minyak, pembayaran ganti rugi yang disetujui mencapai 26.1 miliar yen ($ 246 juta dengan tarif saat ini).

Umumnya, pemilik kapal lah yang diharapkan membayar ganti rugi. Pembayaran kemungkinan akan dibatasi pada 2 miliar hingga 7 miliar yen untuk kapal seukuran Wakashio di bawah konvensi tahun 1976 tentang pertanggungjawaban klaim maritim, menurut Michio Aoki, seorang pengacara yang ahli kecelakaan di laut.

Mitsui OSK juga bisa mendapat kecaman karena perannya dalam kecelakaan itu. Perusahaan mengatakan telah melacak 800 armada kapalnya setiap beberapa jam dan ingin merespons dengan tepat, mengingat dampak tumpahan yang berat.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.