24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Breaking Travel News Berita Terkini Mauritius Berita Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Bencana kedua melanda Mauritius setelah COVID-19 berhasil dikalahkan

Bencana kedua melanda Mauritius setelah COVID-19 berhasil dikalahkan
113856529 tv062817321
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Bencana dengan proporsi yang sangat besar sedang berlangsung di Republik Samudra Hindia Mauritius. Negara ini baru saja mengatasi virus Corona, dan tantangan lingkungan dapat membuat negara kepulauan itu kembali. Pembaca eTN Ibrahim bekerja sama dengan SKAL Mauritius untuk menanggapi industri pariwisata Mauritius.

The MV Wakashio tumpahan minyak terjadi di lepas pantai Pointe d'Esny, selatan Mauritius dari 25 Juli 2020 sekitar 16:00 UTC,  saat MV Wakashio, sebuah kapal curah yang dimiliki oleh sebuah perusahaan Jepang, tetapi terbang di bawah bendera kenyamanan Panama, kandas di lepas pantai selatan pulau Mauritius, di perkiraan koordinat 20.4402 ° S 57.7444 ° E

Kecelakaan itu mengakibatkan tumpahan bertahap dari 4,000 ton solar dan bahan bakar minyak yang diangkut kapal.  Otoritas Mauritius mencoba mengendalikan tumpahan dan mengurangi dampaknya, mengisolasi daerah sensitif pantai yang mencakup cadangan penting flora dan fauna laut, sambil menunggu bantuan dari negara asing untuk mencapai pemompaan keluar dari kapal yang diperkirakan sekitar 3,890 ton. papan, dan saring melalui celah-celah di lambung kapal.

Menteri Lingkungan Pulau Kavy Ramano, bersama dengan Menteri Perikanan, mengatakan kepada pers bahwa ini adalah pertama kalinya negara menghadapi bencana sebesar ini dan bahwa mereka tidak memiliki perlengkapan yang memadai untuk menangani masalah tersebut.

Kapal curah besar sejak itu mulai membocorkan berton-ton bahan bakar ke perairan sekitarnya. Perdana Menteri Mauritius Pravind Jugnauth mengumumkan keadaan darurat pada Jumat malam.

Dia mengatakan negara itu tidak memiliki "keterampilan dan keahlian untuk mengapung kembali kapal yang terdampar" saat dia meminta bantuan Prancis.

Pulau Reunion Prancis dekat dengan Mauritius di Samudra Hindia. Kedua pulau tersebut merupakan bagian dari kelompok Kepulauan Vanilla. Mauritius adalah rumah bagi terumbu karang yang terkenal di dunia, dan pariwisata adalah bagian penting dari perekonomian negara. “Ketika keanekaragaman hayati dalam bahaya, ada urgensi untuk bertindak,” Presiden Prancis Emmanuel Macron tweeted pada hari Sabtu.

“Prancis ada di sana. Bersama orang-orang Mauritius. Anda dapat mengandalkan dukungan kami, Jugnauth sayang. "

Kedutaan Besar Prancis di Mauritius mengonfirmasi sebuah pesawat militer dari Reunion akan membawa peralatan pengontrol polusi ke Mauritius.

Khambule yang bahagia dari Greenpeace Afrika mengatakan "ribuan" spesies hewan "berisiko tenggelam di lautan polusi, dengan konsekuensi yang mengerikan bagi ekonomi Mauritius, kesehatan keamanan pangan, dan industri perjalanan dan pariwisata yang penting.

Kapal - milik sebuah perusahaan Jepang tetapi terdaftar di Panama - dalam keadaan kosong saat kandas, tetapi memiliki sekitar 4,000 ton bahan bakar di dalamnya.

MV Wakashio saat ini terbaring di Pointe d'Esny, di area lahan basah dekat taman laut.

Dalam sebuah pernyataan, pemilik kapal, Nagashiki Shipping, mengatakan bahwa “karena cuaca buruk dan hempasan konstan selama beberapa hari terakhir, tangki bunker sisi kanan kapal telah dibobol dan sejumlah bahan bakar minyak telah keluar ke laut. ".

Nagashiki Shipping menambahkan bahwa mereka mengambil tanggung jawab lingkungannya dengan sangat serius dan akan melakukan segala upaya dengan agen mitra dan kontraktor untuk melindungi lingkungan laut dan mencegah pencemaran lebih lanjut.

Bencana kedua melanda Mauritius setelah COVID-19 berhasil dikalahkan

113856526 tv062817295

Polisi Mauritius membuka penyelidikan atas tumpahan tersebut.
Cuthbert Ncube, ketua Badan Pariwisata Afrika menawarkan bantuan dalam bekerja sama dengan Mauritius.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.