Berita Eropa Terbaru Breaking Travel News Berita Terkini Jerman Berita Pemerintah Berita Terkini Hawaii Berita Kesehatan LGBTQ Berita Orang-orang keselamatan Berita Terkini Swiss Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat Berbagai Berita

Obat untuk COVID-19? Mengapa angka kematian rendah di Jerman?

Mengapa angka kematian COVID-19 Jerman rendah? Ada obatnya!
kebijakan swiss
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Tidak ada orang Amerika yang harus mati karena COVID-19, kata dokter perawatan primer AS dari Houston, Texas. Rencana perawatannya didukung oleh penelitian Swiss yang sedang berlangsung dan diterbitkan oleh  Penelitian Kebijakan Swiss. Keberhasilan tersebut dapat didokumentasikan dari rendahnya tingkat kematian di Jerman.

Ini adalah fakta yang benar, tetapi Riset Kebijakan Swiss adalah "Institut" dengan banyak kontroversi. Swiss Policy Research atau Swiss Propaganda Research adalah situs web multi-bahasa yang diluncurkan pada tahun 2016, yang menggambarkan dirinya sebagai "kelompok penelitian nirlaba independen yang menyelidiki propaganda geopolitik di Swiss dan media internasional"

Pada 20 April eTurboNews rdilontarkan tentang kekhawatiran oleh Profesor Swiss Vogt, seorang Spesialis Bedah Jantung dan Vaskular toraks yang mencoba menunjukkan kegagalan dalam mengamati virus. Penelitiannya dipublikasikan oleh lembaga yang sama.

Jerman berhasil menangani COVID-19 dengan baik dibandingkan dengan banyak negara lain di kawasan ini, tetapi yang mengejutkan adalah tingkat kematian yang relatif rendah. Amerika Serikat memiliki 5 kali lebih banyak orang yang meninggal, Belgia hampir 8 kali, dan Inggris 7 kali. Negara Bagian AS New York memiliki 16 kali lebih banyak orang tewas berdasarkan persentase populasi. Perbandingan ini persentasenya berdasarkan 1 juta penduduk, jadi bisa dibandingkan.

Mengapa angka kematian di Jerman sangat rendah dibandingkan dengan yang lain?  eTurboNews berbicara dengan seorang profesional medis di Jerman yang terlibat dalam pengobatan Coronavirus. Dia tidak ingin disebutkan namanya tetapi mengatakan ada alasan untuk itu. Disimpan sebagai rahasia internal, protokol perawatan di Republik Federal Jerman terlihat sangat berbeda dari wilayah lain.

211,060 infeksi, 395 kasus baru hari ini, 9226 meninggal, termasuk dua lagi hari ini. Ini adalah situasi COVID-19 di Jerman. 2,518 orang Jerman dari 1 juta terkena virus, dan 110 dari satu juta meninggal.

Ini adalah angka yang menyedihkan, tetapi dibandingkan dengan negara tetangga Belgia, 849 orang dari satu juta meninggal dengan 5,930 orang yang terinfeksi. Inggris menghitung 680 kematian dari satu juta dengan 4,475 terinfeksi dari satu juta.

Amerika Serikat saat ini menghitung per juta untuk 14,344 kasus dengan 475 orang meninggal.

Protokol pengobatan Jerman yang tidak dipublikasikan juga diikuti oleh Dr. Stella, seorang dokter perawatan primer di Houston, Texas yang bersekolah di Nigeria. Dia mengklaim di depan umum bahwa "Tidak ada orang Amerika yang harus mati" Dia menambahkan: "Ada obat untuk COVID-19." eTurboNews telah melihat video dengan pernyataannya. Itu dihapus oleh Facebook dan YouTube karena "menyebarkan informasi yang melanggar pedoman WHO."

Studi imunologi dan serologis menunjukkan bahwa kebanyakan orang tidak mengalami gejala atau hanya gejala ringan saat terinfeksi virus corona baru, sementara beberapa orang mungkin mengalami perjalanan penyakit yang lebih parah atau kritis.

Berdasarkan bukti ilmiah yang tersedia dan pengalaman klinis saat ini, Kolaborasi SPR merekomendasikan agar dokter dan pihak berwenang mempertimbangkan protokol pengobatan Covid-19 berikut untuk pengobatan dini orang berisiko tinggi atau eksposur tinggi (lihat referensi di bawah).

Berdasarkan ini dan protokol yang sangat mirip, dokter AS melaporkan 84% penurunan dalam angka rawat inap, a 50% penurunan dalam angka kematian di antara pasien yang sudah dirawat di rumah sakit (jika dirawat dini), dan peningkatan kondisi pasien sering dalam beberapa jam.

Informasi ini telah dipublikasikan di Swiss Policy Research. Penting bahwa pasien diinstruksikan untuk berkonsultasi dengan dokter sebelum menerapkan protokol semacam itu.

Protokol pengobatan

  1. Seng (75mg hingga 100mg per hari)
  2. Hydroxychloroquine (400mg per hari)
  3. Quercetin (500mg hingga 1000mg per hari)
  4. Azitromisin (hingga 500mg per hari)
  5. Heparin (dosis biasa)

Komponen utamanya adalah seng, yang menghambat aktivitas RNA polimerase virus corona dan dengan demikian memblokir replikasi virus (lihat referensi di bawah). Hidroksiklorokuin serta quercetin mendukung penyerapan seluler seng. Azitromisin mencegah superinfeksi bakteri. Heparin mencegah trombosis dan emboli terkait infeksi pada pasien yang berisiko.

Catatan: Quercetin dapat digunakan sebagai tambahan atau sebagai pengganti HCQ. Kontraindikasi HCQ (misalnya favisme atau masalah jantung) dan azitromisin harus diperhatikan.

Catatan tambahan

The pengobatan dini pasien segera setelah gejala khas pertama muncul dan bahkan tanpa tes PCR sangat penting untuk mencegah perkembangan penyakit. Seng, HCQ dan quercetin juga dapat digunakan profilaksis untuk orang-orang yang berisiko tinggi atau terpapar tinggi (misalnya untuk pekerja perawatan kesehatan).

Sebaliknya, mengisolasi pasien berisiko tinggi yang terinfeksi di rumah dan tanpa perawatan dini sampai mereka mengembangkan masalah pernapasan yang serius, seperti yang sering terjadi selama penguncian, dapat merugikan.

Hasil negatif yang diduga atau aktual dengan hydroxychloroquine dalam beberapa penelitian didasarkan pada penggunaan tertunda (pasien perawatan intensif), dosis berlebihan (hingga 2400mg per hari), kumpulan data yang dimanipulasi (Skandal Surgisphere), atau diabaikan kontraindikasi (misalnya, favorit atau penyakit jantung).

Pengobatan dini berdasarkan protokol di atas dimaksudkan untuk menghindari rawat inap. Jika rawat inap tetap diperlukan, dokter ICU berpengalaman sarankan menghindari ventilasi invasif (intubasi) bila memungkinkan dan sebagai gantinya menggunakan terapi oksigen (HFNC).

Bisa dibayangkan bahwa protokol pengobatan di atas, yang sederhana, aman dan tidak mahal, dapat membuat pengobatan, vaksinasi, dan tindakan lain yang lebih kompleks sebagian besar sudah usang.

Latar Belakang

Fakta bahwa HCQ efektif melawan infeksi virus corona SARS sudah ada mapan pada tahun 2005 dalam perjalanan epidemi SARS-1. Seng itu menghalangi replikasi RNA dari virus corona telah ditemukan pada tahun 2010 oleh Ralph Baric, salah satu ahli virus SARS terkemuka di dunia. HCQ itu mendukung penyerapan seng oleh sel telah ditemukan pada tahun 2014 dalam konteks penelitian kanker. Bahwa flavonoid quercetin juga mendukung penyerapan seng oleh sel juga ditemukan di 2014.

Referensi

Umum

seng

  1. Belajar: Pengaruh Garam Seng pada Replikasi Virus Respiratory Syncytial (Suara & Crowe, AAC, 2004)
  2. Belajar: Zinc Menghambat Coronavirus dan Arterivirus RNA Polymerase Activity In Vitro dan Zinc Ionophores Menghalangi Replikasi Virus Ini dalam Kultur Sel (Velthuis dkk, Jalur PLOS, 2010)
  3. Belajar: Seng untuk flu biasa (Ulasan Sistematis Cochrane, 2013)
  4. Belajar: Hydroxychloroquine dan azithromycin plus zinc vs hydroxychloroquine dan azithromycin saja: hasil pada pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit (Carlucci dkk., MedRxiv, Mei 2020)
  5. ULASANApakah suplementasi seng meningkatkan kemanjuran klinis chloroquine / hydroxychloroquine untuk memenangkan pertempuran hari ini melawan COVID-19? (Derwand & Scholz, MH, 2020)
  6. ULASAN: Suplementasi seng untuk meningkatkan hasil pengobatan di antara anak-anak yang didiagnosis dengan infeksi pernapasan (WHO, Laporan Teknis, 2011)
  7. Artikel: Dapatkah Zinc Lozenges Membantu Infeksi Coronavirus? (McGill University, 2020 Maret)

Hidroksiklorokuin

  1. Studi: Tinjauan lebih dari 50 studi HCQ internasional (C19Study.com)
  2. Belajar: Klorokuin adalah penghambat kuat infeksi dan penyebaran virus korona SARS (Vincent et al., Jurnal Virologi, 2005)
  3. Belajar: Klorokuin adalah Seng Ionofor (Xue dkk, PLOS One, 2014)
  4. BelajarDokter menyusun pedoman pengobatan untuk virus corona (Ulasan Biomedis Korea, Februari 2020)
  5. Belajar: Konsensus ahli tentang klorokuin fosfat untuk pengobatan pneumonia virus corona baru (Komisi Kesehatan Guangdong, Februari 2020)
  6. Belajar: Khasiat Klinis turunan Klorokuin dalam Infeksi COVID-19: Meta-analisis komparatif antara Big data dan dunia nyata (Juta dkk, NMNI, 2020 Juni)
  7. Belajar: Pengobatan dengan Hydroxychloroquine, Azithromycin, dan Kombinasi pada Pasien yang Rawat Inap COVID-19 (Arshad dkk, Int. Jurnal Infeksi. Penyakit, Juli 2020)
  8. Belajar: Pasien Rawat Jalan COVID-19 - Perawatan Bertingkat Risiko Dini dengan Zinc Plus Dosis Rendah Hydroxychloroquine dan Azithromycin (Scholz dkk., Pracetak, Juli 2020)
  9. Protokol: Anjuran tentang penggunaan HCQ sebagai profilaksis untuk infeksi SARS-CoV-2 (Dewan Penelitian Medis India, 2020 Maret)
  10. ULASAN: Buku Putih tentang Hydroxychloroquine (Dr Simone Gold, AFD, Juli 2020)
  11. Artikel: Kunci Mengalahkan COVID-19 Sudah Ada. Kami Perlu Mulai Menggunakannya. (Profesor Harvey A. Risch, Newsweek, Juli 2020)
  12. Artikel: Menggunakan Hydroxychloroquine dan Obat Lain untuk Memerangi Pandemi (Fakultas Kedokteran Yale)
  13. Artikel: Ilmuwan Maroko: Keberhasilan Chloroquine Maroko Mengungkap Kegagalan Eropa (Maroko World News, Juni 2020Zemmouri percaya 78% kematian terkait virus korona Eropa dapat dihindari jika negara-negara Eropa meniru strategi klorokuin Maroko.
  14. Artikel (IT): Covid: tidak ada pasien saya yang meninggal, dan hanya 5% yang harus dirawat di rumah sakit (Oggi Italia, Juni 2020) Dr. Cavanna merawat yang terkena virus dengan melakukan intervensi segera dan di rumah.

Quercetin

  1. Belajar: Molekul kecil yang menghalangi masuknya virus korona sindrom pernapasan akut parah ke dalam sel inang (Ling Yi dkk., Jurnal Virologi, 2004)
  2. Belajar: Zinc Ionophore Activity of Quercetin dan Epigallocatechin-gallate: Dari Sel Hepa 1-6 ke Model Liposom (Dabbagh dkk., JAFC, 2014)
  3. Belajar: Quercetin sebagai Agen Antiviral Menghambat Masuknya Virus Influenza A (Wu et al, Virus, 2016)
  4. Belajar: Quercetin dan Vitamin C: Terapi Eksperimental dan Sinergis untuk Pencegahan dan Pengobatan Penyakit Terkait SARS-CoV-2 (Biancatelli dkk, Depan. di Immun., Juni 2020)
  5. Laporan: Protokol Penanganan Covid-19 Perawatan Kritis EVMS (Paul Marik, MD, Juni 2020)

Heparin

  1. Komentar: Heparin serbaguna dalam COVID-19 (Thachil, JTH, April 2020)
  2. Belajar: Pengobatan Antikoagulan Berhubungan Dengan Penurunan Kematian pada Penyakit Coronavirus Parah 2019 Pasien Dengan Koagulopati (Tang dkk, JTH, Mei 2020)
  3. Belajar: Temuan Otopsi dan Tromboemboli Vena pada Penderita COVID-19 (Wichmann et al., Annals of Internal Medicine, Mei 2020)
  4. Artikel: Panduan Antikoagulasi Muncul untuk COVID-19 Parah (Medpage Hari Ini)

Peringatan: eTurboNews menerima sejumlah peringatan untuk tidak menganggap serius Swiss Research Institute dan itu disebut palsu.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.