24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Kosta Rika Berita Terkini Berita Pemerintah Investasi Berita Terbaru Jamaika Berita Orang-orang Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Percakapan Tingkat Tinggi tentang dampak dan tindakan yang diambil oleh Negara

Komisi UNWTO untuk Amerika sedang bergerak
Menteri Pariwisata, Hon. Edmund Bartlett (kanan) melakukan presentasinya di hadapan 22 anggota pertemuan virtual United Nations World Tourism Organization's (UNWTO) Regional Commission for the Americas (CAM) pada 18 Juni 2020. Berbagi momen adalah Sekretaris Tetap Kementerian Pariwisata , Jennifer Griffith.
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Jamaika membuat kasusnya pada diskusi tingkat tinggi hari ini dengan Karibia dan Amerika Selatan untuk berkoordinasi, belajar dan mengambil tindakan terkait dampak Coronavirus dan Pariwisata.

Ini adalah transkrip dengan alamat oleh Hon. Menteri Pariwisata Ed Bartlett dari Jamaika ke konferensi virtual tingkat tinggi hari ini.

Terima kasih Tuan / Nyonya Ketua dan khususnya kepada Perutusan Tetap Kosta Rika yang telah memfasilitasi kesempatan ini untuk berbagi pengalaman khusus Jamaika dalam menghadapi pandemi saat ini dan menyusun solusi efektif untuk pemulihan.

Seperti yang telah kita alami, virus tersebut menjerumuskan ekonomi dunia ke dalam ketidakpastian, dengan perjalanan dan pariwisata disorot sebagai salah satu sektor yang paling terpengaruh. Ini merupakan pertunjukan terburuk untuk pariwisata internasional sejak 1950 dan secara tiba-tiba mengakhiri periode 10 tahun pertumbuhan berkelanjutan sejak krisis keuangan 2009.

Sudah untuk kuartal pertama, kedatangan turis internasional (ITA) turun 44% dibandingkan tahun 2019. Di bulan April, dengan pembatasan berat pada perjalanan dan penutupan perbatasan, ITA turun menjadi 97%. Ini mewakili hilangnya 180 juta kedatangan internasional dibandingkan dengan 2019 dengan kehilangan US $ 198 miliar dalam penerimaan pariwisata internasional (pendapatan ekspor).

Negara-negara berkembang kepulauan kecil (SIDS) menghadapi tantangan khusus untuk pembangunan berkelanjutan mereka, termasuk populasi kecil, sumber daya yang terbatas, kerentanan terhadap bencana alam dan guncangan eksternal, dan ketergantungan yang kuat pada perdagangan internasional. Ketergantungan yang besar dan mendalam pada pariwisata sebagai kontributor prioritas Produk Domestik Bruto negara kita, yang menyumbang lebih dari 50% dari PDB di beberapa negara, dapat semakin memperburuk kerentanan kawasan dalam krisis saat ini. Ini bahkan ketika kita menyadari potensi besar perjalanan dan pariwisata untuk memperbaiki perekonomian kita menuju pemulihan dan pembangunan.

Ada enam belas SIDS di Karibia dimana Jamaika adalah salah satunya. Pada 2019, Negara Berkembang Pulau Kecil (SIDS) mencatat 44 juta kunjungan wisatawan internasional, dengan pendapatan ekspor sekitar US $ 55 miliar. Selama empat bulan pertama tahun 2020, SIDS mencatat penurunan kedatangan sebanyak 47% yang berarti hampir 7.5 juta kedatangan.

Dalam kasus Jamaika, utang luar negeri adalah 94% dari PDB pada Maret 2019 dan untuk Maret 2020, diperkirakan sedikit lebih rendah pada 91%. Estimasi kontraksi PDB dari COVID-19 Tahun Anggaran 2020/2021 adalah 5.1%.

Proyeksi kami memperkirakan kerugian tahunan sebesar J $ 146 miliar untuk sektor pariwisata untuk tahun fiskal April 2020-Maret 2021 dan kerugian sebesar $ J38.4 miliar bagi Pemerintah dari pendapatan langsung sektor tersebut.

Bahkan saat kami fokus pada dampak ekonomi, kami memperhatikan lebih dari 350,000 pekerja di industri yang mata pencahariannya sangat terhambat oleh COVID. Ini menetes ke keluarga dan komunitas mereka dengan cara yang sangat nyata, memperburuk penyakit sosial yang ada.

Jelas bahwa ini bukan bisnis seperti biasa dan, oleh karena itu, tanggapan kebijakan kami menuntut pemikiran inovatif untuk menyesuaikan dengan dinamika ancaman saat ini terhadap pembangunan berkelanjutan. Pemulihan yang efektif dan "normal baru" akan dicirikan oleh fleksibilitas dan kemampuan beradaptasi yang lebih besar untuk kelangsungan bisnis, terutama usaha pariwisata berskala mikro, kecil dan menengah; peningkatan penerapan teknologi untuk transformasi digital; mode kerja dan pengukuran baru untuk produktivitas; serta ketahanan yang ditingkatkan untuk menahan gangguan eksternal.

Dengan filosofi ini, upaya khusus untuk pemulihan yang efektif difokuskan pada pendalaman kemitraan, terutama kemitraan swasta-publik. Konsultasi telah dan terus menjadi fitur utama dari periode ini. Kontribusi yang kaya dan beragam dari semua pemangku kepentingan yang relevan dalam bentuk Komite Pemulihan Pariwisata (TRC) yang dibentuk pada awal krisis untuk Jamaika (10 Maret - kasus COVID pertama) telah sangat meningkatkan kualitas dan kualitas inisiatif untuk pemulihan sektor.

Pemerintah kita berdiri pada saat yang paling penting ini "Berhenti, lihat, dengarkan, dan putar", yaitu menilai situasinya; menyusun kebijakan dan tanggapan strategis; memantau implementasi efektif dari kebijakan ini; dan mempersiapkan diri untuk lebih menyesuaikan dan secara kreatif mengelola perkembangan penting ini dalam kesehatan masyarakat global dan ekonomi.

Penilaian situasi menyoroti hal itu protokol yang jelas dan efektif diperlukan untuk menahan virus, melindungi orang dan bersiap untuk pembukaan kembali yang tak terhindarkan. Untuk tujuan ini, TRC menyusun protokol yang tepat untuk sub-sektor dari sektor yang lebih luas yang disebarluaskan untuk mendukung protokol umum dan pedoman dari Kementerian Kesehatan dan Kebugaran.

Virus ditularkan oleh orang-orang, kita harus melindungi orang-orang (warga negara dan pengunjung kita) selama ini, dan orang-oranglah yang akan mendorong keberhasilan inisiatif apa pun. Kementerian Pariwisata memprioritaskan pengembangan sumber daya manusia melalui Pusat Inovasi Pariwisata Jamaika (JCTI). JCTI berupaya meningkatkan tenaga kerja pariwisata selama periode ini dan, bekerja sama dengan Perusahaan Pengembangan Produk Pariwisata, melatih pekerja pariwisata dalam penerapan dan proses yang tepat untuk protokol layanan kesehatan dan pelanggan untuk COVID19.

Sistem dan proses harus dibuat dan dikelola dengan hati-hati untuk memastikan bahwa protokol dan aktor terkait berkolaborasi secara efektif untuk kelancaran penanganan pandemi ini, terutama dalam membuka kembali sektor pariwisata.

Bahkan saat pariwisata domestik dipromosikan dan didukung oleh orang Jamaika, dengan pariwisata menyumbang 50% dari pendapatan devisa bagi perekonomian, kami hanya perlu membuka kembali perbatasan kami dan menyambut turis ke pantai kami.

Pembukaan kembali secara hati-hati yang terjadi pada tanggal 15 Juni ini dilakukan secara bertahap, didasarkan pada semua proses persiapan dan dengan keselamatan warga negara kita, terutama pekerja pariwisata, sebagai prinsip prioritas. Pembukaan kembali juga dikategorikan dalam apa yang saya sebut sebagai "koridor tangguh" yang menyambut pengunjung untuk menikmati tujuan wisata dan atraksi bersertifikasi khusus yang mematuhi COVID di sepanjang rute yang ditentukan sambil memungkinkan peninjauan, pemantauan, dan penahanan secara berkala - yang terakhir, jika perlu.

Sejak pembukaan kembali bertahap ini, Jamaika telah menyambut lebih dari 13 pengunjung dan memperoleh sekitar US $ 000 juta. Ini jauh dari tujuan strategis kami, namun, COVID telah menyoroti perlunya berputar atau membahayakan. Kami berputar secara strategis untuk memastikan bahwa kami dapat keluar dari krisis ini - memar tetapi tidak rusak.

Sektor Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) tetap menjadi kontributor signifikan bagi pembangunan ekonomi dan sosial di Jamaika dan Karibia yang lebih luas. Menurut studi tematik 2016 yang dilakukan oleh Bank Pembangunan Karibia (CDB) berjudul “Pengembangan Usaha Mikro-Kecil-Menengah di Karibia: Menuju Perbatasan Baru”, UMKM merupakan antara 70% dan 85% dari jumlah perusahaan, berkontribusi antara 60% dan 70% dari PDB dan mencakup sekitar 50% pekerjaan di Karibia.

Menurut World Trade Organization (WTO) World Trade Report 2019 - “The Future of Services Trade”, di negara berkembang, pariwisata dan industri terkait perjalanan mencatat kontribusi ekspor tertinggi oleh usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM ) dan oleh wanita.

Sektor pariwisata Jamaika didukung oleh jaringan luas Usaha Pariwisata Kecil dan Menengah (UKM) yang dampak COVID-19 rata-rata masing-masing sebesar J $ 2.5 juta. Karena pariwisata adalah sumber kehidupan ekonomi Jamaika, begitu pula SMTE hingga produk dan pengalaman pariwisata Jamaika.

Oleh karena itu, sangat penting bahwa SMTE tidak hanya bertahan dari krisis ini, tetapi juga memaksimalkan peluang yang ditawarkan oleh tren yang muncul untuk skalabilitas dan pertumbuhan untuk memastikan bahwa ekonomi kecil dan rentan, seperti Jamaika, dapat berkembang setelah pandemi ini.

Untuk tujuan ini, SMTE akan diberikan paket ketahanan termasuk kit pelindung, perangkat sanitasi tanpa sentuh dan termometer serta Alat Pelindung Diri dan pelatihan terkait.

Akan ada fasilitasi pinjaman khusus melalui Development Bank of Jamaica (DBJ) untuk menutupi 70% dari biaya layanan tertentu dan Fasilitas Peningkatan Kredit DBJ untuk memungkinkan akses maksimum J $ 15 juta sebagai jaminan di mana SMTE kekurangan agunan yang diperlukan untuk mendapatkan pinjaman.

Tourism Enhancement Fund (TEF) dan EXIM Bank Revolving Loan Facility serta pinjaman Jamaican National Small Business (JNSBL) memungkinkan pinjaman antara J $ 5 dan $ 25 juta dengan suku bunga tidak lebih dari 5% dan antara 5 dan 7 tahun untuk membayar kembali .

Dapat dipahami bahwa karena akses itu penting, demikian pula kemampuan untuk membayar kembali. Sehubungan dengan hal tersebut, moratorium pembayaran COVID saat ini telah diperpanjang hingga akhir tahun 2020 (31 Desember).

Selain itu, SMTE bisa mendapatkan keuntungan dari hibah yang disediakan oleh Kementerian Keuangan dan Layanan Umum di bawah program CARE yang membantu pemberi kerja dalam menanggung pembayaran staf dan pengeluaran lainnya.

Sumber daya pemulihan industri pariwisata adalah kunci dan sama pentingnya adalah transformasi digital dan pembangunan ketahanan untuk memastikan bahwa negara keluar dari krisis ini "membangun kembali dengan lebih baik".

Pusat Ketahanan Pariwisata dan Manajemen Krisis Global yang berkantor pusat di Jamaika telah konsisten, sebelum pandemi ini, dalam menawarkan serangkaian sumber daya untuk meningkatkan kapasitas respons kritis dan solusi strategis yang disesuaikan dengan masa-masa ini.

Kami menyesali dampak merusak dari COVID-19, namun, kami diingatkan bahwa ada peluang untuk meningkatkan penerapan teknologi kami untuk efisiensi yang lebih besar. Saat kita bergulat dengan krisis, kita harus bersikeras untuk mengambil keuntungan penuh dari peluang yang muncul karena ini adalah kunci dari ketangkasan dan kemampuan beradaptasi yang sangat dibutuhkan untuk memulihkan, menghidupkan kembali, dan meremajakan sektor penting ini.

Terima kasih.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.