Airlines Bandara Berita Mesir Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Israel News Breaking Lebanon News Berita Qatar Terbaru Berita Tunisia Terbaru Berita UEA Terbaru Bisnis perjalanan Industri Perhotelan Berita keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Aturan ekonomi membuka kembali perjalanan ke Dubai, Mesir, Lebanon, Qatar, Tunisia meskipun ada epidemi?

Pilih bahasa Anda
Penghargaan Seychelles - Dubai_0
Penghargaan Seychelles - Dubai_0
Ditulis oleh Saluran Media

Negara-negara Arab, terutama yang sangat bergantung pada pariwisata seperti Dubai, Mesir, dan Lebanon, mengambil pendekatan berbeda ketika melonggarkan penutupan yang mereka terapkan di perbatasan dan bandara untuk melawan COVID-19.

Dubai, yang terpadat dari tujuh emirat yang membentuk Uni Emirat Arab, membuka kembali pintunya bagi pengunjung pada 7 Juli. Pembukaan kembali dilakukan meskipun UEA telah memutuskan untuk mencegah warganya bepergian ke luar negeri dan melarang orang asing memasuki perbatasannya dengan bebas.

Dubai adalah basis bagi emirat, maskapai penerbangan terbesar di Timur Tengah, dan maskapai penerbangan terbesar keempat di dunia menurut mil penumpang terjadwal. Emirates telah menetapkan sejumlah langkah kesehatan dan keselamatan untuk meluncurkan kembali penerbangan terjadwal.

Perlengkapan kebersihan gratis akan diberikan kepada setiap penumpang saat check-in di Bandara Internasional Dubai dan dalam penerbangan ke Dubai. Perlengkapan tersebut terdiri dari masker, sarung tangan, tisu antibakteri, dan pembersih tangan.

Sarung tangan dan masker sekarang wajib untuk semua pelanggan dan karyawan di bandara Dubai, sementara hanya masker yang diwajibkan pada penerbangan Emirates.

Setibanya di bandara, pemindai termal di berbagai area memantau suhu semua penumpang dan karyawan. Selain itu, indikator jarak fisik telah ditempatkan di tanah dan di area tunggu untuk membantu wisatawan menjaga jarak yang diperlukan di area check-in, imigrasi, boarding, dan transfer.

Mohammed Yasin, kepala strategi di Al Dhabi Capital, mengatakan kepada The Media Line bahwa ada tekanan untuk mempercepat pembukaan kembali sektor pariwisata dan perhotelan.

Ini, katanya, "akan mengarah pada dimulainya kembali [operasi] hotel, bandara, dan pusat perbelanjaan, yang merupakan aspek yang sangat penting dari ekonomi Dubai."

Yasin mengatakan bahwa sebelum pandemi, pariwisata dan sektor terkait menyumbang “sekitar 40%” dari PDB emirat.

Dia menegaskan bahwa Dubai mengendalikan krisis virus korona, sektor kesehatannya memiliki kapasitas untuk merawat pasien.

“Rumah sakit lapangan dibuka untuk meningkatkan kapasitas sistem kesehatan, dan ketika jumlah kasus mulai berkurang, beberapa rumah sakit ini tutup. Oleh karena itu, sektor pariwisata menjadi penting untuk dibuka kembali, ”jelasnya.

Keputusan itu terkait dengan penelitian tentang keseimbangan antara risiko dan manfaat.

“Sekarang bobot manfaatnya menjadi lebih besar dari risikonya,” ujarnya.

Pada 1 Juli, Mesir membuka kembali bandaranya untuk pertama kalinya sejak Maret. Meskipun bulan Juni melihat lebih banyak kasus dan kematian baru daripada gabungan empat bulan sebelumnya, pemerintah memutuskan untuk menghentikan banyak tindakan yang diambil untuk menahan virus untuk menyelamatkan ekonomi.

EgyptAir telah mengumumkan bahwa penumpang harus mengenakan masker wajah setiap saat, mulai saat masuk ke bandara, sementara semua karyawan akan mengenakan alat pelindung diri (APD), termasuk pelindung wajah, dan diperiksa suhu secara teratur.

Suhu wisatawan juga akan diukur. Ada stiker jarak di lantai untuk membantu wisatawan menjaga jarak aman satu sama lain.

EgyptAir baru-baru ini memulangkan lebih dari 5,000 orang Mesir dari luar negeri, dan Kementerian Pariwisata membuka kembali monumen, di antaranya Piramida Giza dan Museum Mesir di Kairo.

Mohammed Farhat, seorang analis di Al-Ahram Center for Strategic Studies, mengatakan kepada The Media Line bahwa keputusan pemerintah dipertimbangkan dengan baik mengingat biaya penutupan yang melumpuhkan.

“Banyak negara Arab dan internasional telah membuat keputusan serupa karena kami tidak bisa tetap ditutup - ini adalah situasi yang luar biasa karena keadaan luar biasa,” katanya.

Keputusan Mesir adalah bagian dari tren global untuk menjaga ekonomi tetap terbuka sehingga orang dapat terus menghidupi keluarga mereka, tambahnya.

“Cadangan [keuangan] global untuk situasi luar biasa terbatas,” catatnya. "Setiap negara memiliki cadangan untuk menutupi pendapatan berbulan-bulan dan pengeluaran domestik dalam situasi luar biasa, tetapi ini tidak dapat digunakan untuk satu krisis."

Sangat penting, lanjutnya, menjaga cadangan devisa untuk krisis di masa depan.

“Bahkan negara-negara yang memiliki cadangan besar tidak mengambil risiko, karena kami tidak dapat menghabiskan cadangan global ini untuk satu penutupan karena virus korona. Negara harus memiliki cadangan untuk krisis mendesak lainnya, ”katanya.

Bandara Internasional Rafik Hariri Beirut dibuka kembali untuk penerbangan dengan kapasitas 10% pada 1 Juli, dengan langkah-langkah keamanan dan kebersihan yang ketat.

Masker wajah wajib untuk penumpang dan awak pesawat di dalam terminal dan di pesawat. Semua pelancong diharuskan membawa masker dalam jumlah yang cukup dan menggantinya setiap empat jam. Mereka juga harus membawa hand sanitizer sendiri.

Jassem Ajaka, seorang profesor ekonomi di Universitas Lebanon, merasa keputusan untuk membuka kembali bandara itu penting bukan karena akan membantu sektor pariwisata, tetapi karena semakin banyak mata uang asing yang masuk ke negara itu.

“Banyak orang yang terinfeksi COVID-19 masuk ke Lebanon melalui bandara. Oleh karena itu, menutup bandara akan menjadi hal yang paling aman, tetapi ketika ada kerugian harian sekitar $ 30 juta per hari [dalam pendapatan pariwisata], ada masalah besar, ”katanya kepada The Media Line.

Lebanon telah menderita krisis likuiditas dolar yang mencekik, yang merupakan salah satu faktor di balik protes jalanan yang sedang berlangsung di negara itu. Sebelum dibuka kembali, bandara terbuka untuk ekspatriat yang membawa dolar yang dibutuhkan untuk mendukung pound Lebanon dan membayar impor makanan.

"Lebanon tidak bisa lagi pergi tanpa mata uang asing," katanya. Meskipun terjadi peningkatan kasus virus korona, mata uang itu penting bagi negara.

Di Yordania, pemerintah mengumumkan minggu ini bahwa negara itu akan mulai membuka kembali perbatasan dan bandaranya untuk pelancong internasional pada Agustus setelah penutupan empat bulan.

Dalam upaya meminimalisasi risiko, akan dibuat daftar negara yang disetujui. Selain itu, pelancong yang datang harus lulus tes virus corona setidaknya 72 jam sebelum keberangkatan dan mengikuti tes kedua pada saat kedatangan.

Kerajaan dianggap sebagai kawasan yang aman, mengingat keberhasilan pemerintah dalam mengendalikan penyebaran virus.

Mazen Irshaid, seorang ahli keuangan yang berbasis di Amman yang menulis untuk beberapa media Arab, mengatakan pariwisata penting karena menyumbang 10% dari produk domestik bruto Yordania sebelum pandemi.

“Ketika sektor pariwisata bangkit, hal itu akan berdampak positif pada sektor lain yang tidak terkait langsung dengannya, seperti transportasi, perhotelan, katering, dan sektor penghasil pendapatan lainnya,” katanya kepada The Media Line.

Dia mencatat bahwa lebih dari satu juta turis mengunjungi Yordania tahun lalu.

“Berdasarkan pernyataan baru-baru ini oleh para pejabat, pembukaan kembali akan dilakukan secara bertahap dan dari negara-negara tertentu yang berisiko rendah, dan sesuai dengan kriteria yang ditentukan oleh negara,” kata Irshaid.

Sektor pariwisata telah melihat pertumbuhan yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir, terutama setelah stabilitas relatif tercapai vis-à-vis negara tetangga Suriah dan Irak, katanya.

"Epidemi virus korona mengembalikan kami ke titik awal," tambahnya. "Ini berdampak negatif tidak hanya pada pariwisata dan faktor terkaitnya, tetapi juga ekonomi secara umum."

Prof Yaniv Poria, ketua Departemen Manajemen Hotel dan Pariwisata di Universitas Ben-Gurion Negev di Israel, mengatakan Saluran Media bahwa banyak perusahaan perjalanan di wilayah ini memiliki masalah besar dengan pendapatan yang menurun dan oleh karena itu terpaksa menaikkan harga secara substansial.

“Anda harus mempertimbangkan bahwa perusahaan perjalanan sebenarnya tidak menghasilkan uang dari penjualan tiket saja, tetapi dari penjualan paket liburan dan hotel sebagai bagian dari kesepakatan,” katanya. “Saya yakin setelah virus corona selesai, harganya bahkan akan jauh lebih tinggi.”

Perusahaan perjalanan harus mulai berpikir di luar kotak untuk menemukan cara agar tetap dalam bisnis, kata Poria.

“Mungkin mereka harus merencanakan kargo dan penumpang untuk bepergian dengan pesawat yang sama. Biasanya kami memiliki pesawat untuk kargo dan pesawat untuk penumpang. Mungkin perlu ada bagian kargo dan bagian lain dari pesawat yang sama untuk penumpang, ”katanya.

“Mereka harus kreatif agar menguntungkan,” imbuhnya.

Poria mencatat bahwa maskapai penerbangan harus berpegang pada standar dan prosedur untuk menjaga kualitas layanan.

“Dulu, perjalanan adalah pengalaman dan petualangan yang dinanti-nantikan oleh banyak orang,” jelasnya. “Sekarang akan semakin berkurang seperti itu. Layanan tidak akan sama. Penumpang akan sangat skeptis tidak hanya tentang kualitas layanan, tetapi juga tentang kebersihan pesawat, dan juga tentang penumpang lainnya. ”

Asuransi akan menjadi faktor utama lainnya saat memutuskan apakah akan terbang dan dengan maskapai mana, kata Poria, terutama karena banyak penerbangan yang dibatalkan saat ini, dan banyak pelanggan yang kesulitan mendapatkan uang mereka kembali.

“Perusahaan yang secara finansial kuat dan mampu… memberikan kompensasi kepada penumpang jika penerbangan dibatalkan adalah perusahaan yang akan berhasil,” ujarnya. "Ke depannya, masalah asuransi penerbangan dan kompensasi akan memainkan peran penting."

Kepercayaan juga akan menjadi hal terpenting untuk masa depan pariwisata, karena orang akan mulai memilih maskapai berdasarkan seberapa baik menurut mereka maskapai tersebut mengikuti prosedur keselamatan.

“Banyak yang akan memilih untuk terbang hanya dengan maskapai penerbangan yang mereka nilai ketat dalam memastikan kesehatan dan keselamatan awak dan penumpangnya,” katanya.

Mungkin juga ada kasus di mana penerbangan lepas landas hanya jika jumlah penumpang mencukupi.

“Dulu, banyak orang membuat keputusan untuk bepergian sehari atau dua hari sebelumnya, tapi sekarang tidak lagi,” kata Poria.

“Orang harus membuat rencana jauh sebelumnya dan itu tidak akan mudah,” lanjutnya. “Ini akan jauh lebih rumit. Orang harus memberikan sertifikat bahwa mereka tidak memiliki virus. Mereka harus mengisi banyak formulir sebelum bepergian, jadi itu bukan keputusan yang mudah. ​​”

Beberapa penumpang, dia yakin, akan terbang hanya jika mereka benar-benar harus melakukannya.

“Zoom memungkinkan kami melakukan hal-hal yang sebelumnya tidak pernah kami duga. Bahkan di dunia akademis, kalau bisa mengadakan konferensi lewat Zoom, kita selenggarakan lewat Zoom daripada travelling, ”ucapnya. "Teman dan kerabat yang bepergian untuk pernikahan, kunjungan, atau acara sosial lainnya akan menjadi jauh lebih penting daripada di masa lalu."

Qatar sebagaidiumumkan pada 21 Juli bahwa mulai 1 Agustus, warga negara dan penduduk tetap akan diizinkan untuk bepergian ke luar negeri dan kembali kapan pun mereka mau.

Kedatangan dari 40 "negara berisiko rendah" harus menjalani tes COVID-19 setibanya di bandara dan menandatangani komitmen untuk melakukan karantina mandiri selama seminggu.

Setelah tujuh hari, mereka akan menjalani tes kedua. Jika negatif, mereka dapat keluar dari karantina; jika positif, mereka akan dipindahkan ke fasilitas pemerintah untuk diisolasi.

Pelancong yang datang dari negara-negara yang tidak ada dalam daftar aman harus mendapatkan "sertifikat bebas virus" dari fasilitas pengujian COVID-19 yang terakreditasi tidak lebih dari 48 jam sebelum penerbangan mereka dan mematuhi kebijakan karantina setelah kedatangan.

Pada pertengahan Juni, Organisasi Pariwisata Dunia menyatakan Tunisia tujuan wisata yang aman, dan pada 27 Juni, negara Afrika Utara itu membuka kembali perbatasannya untuk wisatawan.

Otoritas Bandara Israel mengumumkan pada 20 Juli bahwa pengunjung asing, dengan sedikit pengecualian, akan dilarang memasuki negara itu hingga setidaknya 1 September. Ada laporan bahwa negara itu akan terus melarang masuknya orang asing hingga November.

oleh DIMA ABUMARIA, MediaLine
#reopeningtravel

 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Saluran Media