Airlines Berita Internasional Terbaru Berita Rwanda Terbaru Breaking Travel News Berita Pembangunan kembali Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

RwandAir Percaya Diri dalam Permintaan Bertahap untuk Perjalanan Udara

Pilih bahasa Anda
RwandAir Percaya Diri dalam Permintaan Bertahap untuk Perjalanan Udara
RwandAir

RwandAir yang berbasis di Afrika menyatakan keyakinannya atas pemulihan rutenya karena negara-negara di seluruh dunia membuka ruang udara dan perbatasan mereka untuk pariwisata.

Setel untuk melanjutkannya operasi udara pada akhir minggu depan, pejabat RwandAir mengatakan yakin bahwa permintaan perjalanan udara akan meningkat secara bertahap karena negara-negara bersiap untuk membuka perbatasan dan saat maskapai penerbangan melanjutkan operasi setelah penangguhan berbulan-bulan.

Maskapai penerbangan nasional Rwanda akan kembali beroperasi pada 1 Agustus, setelah hampir 5 bulan sejak maskapai menghentikan operasinya karena Pandemi global COVID-19.

Chief Executive Officer (CEO) Rwandair Yvonne Makolo mengatakan pemesanan sudah masuk. "Kami melihat, dalam hal pemesanan ke depan, permintaan pada rute yang berbeda," katanya.

Makolo mengatakan kepada media beberapa hari lalu bahwa permintaan perjalanan udara akan meningkat secara bertahap seiring dengan kenyamanan penumpang dalam perjalanan selama pandemi COVID-19 ini.

Dia mengakui bahwa ada banyak kecemasan di antara penumpang selama ini, tetapi maskapai melakukan tindakan berbeda untuk memastikan penumpang aman untuk bepergian.

Otoritas penerbangan telah meningkatkan upaya untuk menahan penyebaran virus korona setelah penerbangan penumpang kembali ke langit dan ketika maskapai penerbangan melanjutkan penerbangan domestik, regional, dan internasional.

“Kami telah menerapkan semua langkah sesuai arahan ICAO [Organisasi Penerbangan Sipil Internasional] dan WHO [Organisasi Kesehatan Dunia] untuk memastikan bahwa penumpang dan staf kami aman ketika kami melanjutkan operasi,” kata Makolo kepada media di ibu kota Rwanda, Kigali.

RwandAir akan melanjutkan penerbangan yang dimulai dengan tujuan Afrika dan Dubai di Timur Tengah sebelum meningkatkan frekuensi ke tujuan lain karena permintaan untuk perjalanan udara meningkat.

Sebelum terbang, setiap penumpang harus menunjukkan sertifikat negatif COVID-19 apakah mereka tiba, transit, atau berangkat dari Rwanda, sementara penumpang pada keberangkatan akan menghormati semua tindakan keselamatan kesehatan, tambah Makolo.

Penumpang yang akan berangkat dari Bandara Internasional Kigali akan dipandu oleh tanda jarak fisik yang tersebar di sekitar bandara.

Sanitizer akan tersedia di meja check-in, loket, dan area kontrol paspor, sementara penumpang akan disambut oleh kamera pencitraan termal yang dipasang di sekitar area keberangkatan dan kedatangan untuk membantu mengidentifikasi orang-orang yang mungkin terkena virus corona.

Operator bandara telah memberlakukan kios check-in mandiri yang memungkinkan penumpang untuk check-in sendiri tanpa bertemu secara fisik dengan agen tiket. Seorang penumpang dapat menghabiskan waktu kurang dari satu menit di kios.

Setiap konter check-in dilengkapi dengan sanitizer sehingga tidak ada kontaminasi melalui penanganan dokumen, dan konter dilindungi dengan kaca visor.

Kursi di ruang tunggu akan ditandai untuk mengarahkan penumpang meninggalkan ruang satu meter di antara penumpang lain, memungkinkan mereka untuk menghormati ukuran kesehatan dari jarak fisik. Penumpang kedatangan akan menghormati langkah-langkah keamanan kesehatan yang sama.

Saat berada di dalam pesawat RwandAir, kru akan mengenakan alat pelindung diri (APD) mulai dari gaun pelindung dan kaca mata hingga masker dan sarung tangan.

Proses boarding akan dilakukan sehubungan dengan langkah-langkah keamanan terhadap COVID-19, dan akan dilakukan dalam kelompok-kelompok kecil, mulai dari bagian belakang pesawat hingga ke depan.

"Kami telah memastikan bahwa pesawat dibersihkan secara menyeluruh (melalui desinfeksi) setelah setiap penerbangan," kata Makolo.

Dia mengatakan semua pesawat dilengkapi dengan filter udara partikulat efisiensi tinggi (HEPA), yang memastikan bahwa semua virus dan kuman dikeluarkan dari kabin untuk memastikan bahwa udara kabin aman untuk dihirup.

“Kami juga telah memodifikasi menu onboard kami untuk menghindari kontak antara kru kami dan penumpang,” katanya.

Maskapai ini juga menerapkan kebijakan satu buah bagasi kabin per penumpang untuk menghindari kemacetan di lorong dan orang yang terlalu banyak menyentuh tas di dalam pesawat.

Banyak pakar penerbangan mengatakan bahwa jarak fisik di dalam pesawat tidak masuk akal bagi maskapai penerbangan yang ingin berbisnis selama pandemi, dan pejabat RwandAir mengakui itu hampir mustahil.

“Jarak fisik di papan sangat sulit. Awalnya kami harapkan lalu lintas akan bertambah secara bertahap, sehingga ada cukup ruang di awal untuk mengamati jarak fisik, ”kata Makolo.

Semua penumpang akan mengenakan masker selama perjalanan perjalanan mereka, dan mereka akan didorong untuk membawa masker sebanyak mungkin untuk menggantinya setiap 4 jam, terutama untuk penerbangan jarak jauh.

Awak pesawat akan terus mendisinfeksi permukaan untuk memastikan permukaannya bersih.

Silas Udahemuka, Direktur Jenderal Otoritas Penerbangan Sipil Rwanda, mengatakan kedelapan maskapai asing yang terbang ke Kigali telah mengajukan permohonan untuk membuka kembali operasi.

Ini termasuk Qatar Airways, Brussels Airlines, KLM, Kenya Airways, Ethiopian Airlines, Turkish Airways, dan JamboJet Kenya, dan lainnya.

#rebuildingtravel

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Apolinari Tairo - eTN Tanzania