Teater di Pusat Como - Foto © Elisabeth Lang

Ketika melewati perbatasan Swiss / Italia di Chiasso, di satu sisi ada Polisi Swiss tanpa topeng tetapi dalam jarak hanya 2 meter, semua orang memakai topeng, dan itu Italia.

Yang mengejutkan saya, tidak ada antrian untuk masuk ke garasi parkir di tengah Como dimana biasanya selama musim panas, seseorang harus menunggu sampai mobil keluar, tetapi garasi kosong.

Betapa anehnya melihat Como begitu kosong.

Italia Baru
Como - Foto © Elisabeth Lang

Tetapi itu memiliki beberapa keuntungan, seperti tidak ada masalah parkir atau mengambil meja untuk minum kopi, tetapi semuanya sangat aneh. Masker wajib ada di mana-mana, bahkan di luar dengan sebagian besar orang menganggapnya sangat serius.

Sebaliknya, tahun lalu Danau Como adalah pangkalan non-stop yang berkembang pesat dan memiliki rekor musim panas. Hotel berjalan pada tingkat hunian 90% menambahkan peningkatan sebesar 11% di kedatangan dan ledakan 14% dalam kedatangan asing.

Selama 3 bulan pertama tahun 2020, pemesanan yang masuk dijanjikan akan menjadi tahun rekor lainnya.

Tapi itu berubah tiba-tiba dengan virus korona COVID-19 mengantarkan gelombang pembatalan yang memecahkan rekor pada bulan Maret dan April 2020.

Pesta pernikahan besar di luar negeri yang direncanakan setahun ke depan dibatalkan. Polisi mengontrol untuk memastikan tidak ada yang meninggalkan rumah mereka, sementara Como dan seluruh wilayah Lombardy diisolasi dari 11 Maret hingga 4 Juni 2020.

Penghentian pariwisata yang tiba-tiba pada saat LARIO (wilayah Danau Como) berlayar menuju rekor kedatangan turis yang lain berarti kerugian total 120 juta euro dalam pariwisata dalam waktu 3 bulan.

Selama 10 tahun terakhir dari 2009 hingga 2019, Danau Como telah mengalami peningkatan yang stabil hingga 32.8% dalam kedatangan, memperoleh pendapatan untuk lebih dari 23,000 bisnis terkait pariwisata dan menambahkan 20% nilai ekonomi ke Lario. Mengapa Lario? Karena Danau Como di Lombardy Barat juga dikenal sebagai Lario, setelah bahasa Latin: Larius Lacus dan merupakan danau asal glasial di Lombardy.

Italia Baru
Bellagio - Foto © Elisabeth Lang

Minggu lalu, angka tahun 2019 memberi Lario panggilan internasional, kata Guiseppe Rasella, yang bertanggung jawab atas pariwisata di Camera Comercio (Kamar Dagang).

Dalam hal kedatangan, Jerman memimpin dengan 239,000 yang setara dengan 18.4% dari jumlah total kedatangan asing. Ini diikuti oleh Amerika di 156,000, sama dengan 12% dan meningkat 22% untuk 2018, dengan total 22.8%; diikuti oleh Prancis di 119,000; Swiss di 114,000; dan Inggris di 110,000.

Terdapat 1,319 unit lokal aktif untuk sektor pariwisata di Lario yang dipelopori oleh Como dengan 677 unit.

Tapi apa yang terjadi sekarang?

Fakta pentingnya adalah tidak ada infeksi virus corona yang dilaporkan minggu lalu. Sangat lega!

Menurut sebuah studi oleh ENIT (badan pariwisata Italia), lebih dari 48% orang Italia akan berlibur musim panas ini, tetapi mayoritas - 83% - tinggal di Italia.

Italia Baru
Masker wajib ada di Italia - Foto © Elisabeth Lang

Setelah penguncian, awalnya banyak orang Italia ingin pergi, tetapi sekarang mereka lebih suka tinggal di dekat rumah untuk menemukan Bel Paese yang menampung tamu dari seluruh dunia. Laju pemulihan menurut tujuan akan bervariasi dan akan bergantung pada sejauh mana mereka bergantung pada pasar sumber internasional dan kebangkitan kepercayaan konsumen.

Namun, tahun ini pasti akan menjadi kebangkitan masa lalu ketika berabad-abad yang lalu orang-orang kaya dari Milan (50 kilometer jauhnya) membangun vila megah mereka di tepi Danau Como sementara orang-orang dari provinsi Como datang untuk liburan di danau.

Di zaman modern, turis Italia hampir tidak terlihat di Danau Como selama beberapa dekade terakhir - lebih banyak Kamboja daripada Como, lebih banyak Berlin daripada Bergamo, dan Cina adalah pilihan menarik lainnya.

Sementara itu, selebriti dari seluruh dunia datang dan membeli vila di sekitar Danau Como, sementara media internasional keluar untuk melakukan pengamatan Clooney. Musim panas lalu, Presiden Obama datang dan tinggal dengan Clooneys di Laglio dan ditemani oleh helikopter dan 6 mobil keamanan untuk kunjungan pribadinya.

Italia Baru
Foto © Elisabeth Lang

Beberapa orang yang bahagia dan terkenal berbondong-bondong di jalan-jalan sempit dan mewah di Como dan turis menunggu dengan sabar (kadang-kadang selama berjam-jam) untuk membeli tiket kapal feri.

Musim panas ini, semuanya berbeda. Tidak perlu menunggu, tidak ada antrian, dan situs-situs indah seperti Villa del Balbaniello, Villa Carlotta, dan Villa Olmo, dll., Dapat diakses dengan mudah dan harus ada dalam daftar yang harus dilihat.

Italia Baru
Concordia - Foto © Elisabeth Lang

Tapi kemana COMASCHI (orang-orang dari Como) pergi berlibur? Italia dan Lario!

Dinilai sebagai Danau Paling Glamor di Dunia tahun lalu oleh CNN, taipan India, Mukesh Ambani, kepala konglomerat telekomunikasi minyak-gas-Reliance Industries yang menduduki puncak daftar dengan perkiraan kekayaan bersih $ 51.4 miliar selama 12 tahun berturut-turut, merayakan pertunangan putrinya selama satu minggu di tepi Danau Como. Lebih dari 700 tamu istimewa diterbangkan dari seluruh dunia.

Lantas, apa yang membuat pria terkaya India memilih Danau Como sebagai tempat pertunangan putrinya?

Nah, danau itu indah untuk dilihat, dan lokasinya, yaitu Italia, tidak perlu diperkenalkan. Sangat sedikit negara di dunia yang dapat membanggakan kekayaan budaya, makanan, dan arsitektur seperti Italia.

Dan keindahannya begitu intens dengan perbukitan hijau dan ramai dengan peristiwa yang terjadi, Italia selalu berhasil berada di "puncak" dari semua daftar, tulis Panchiali Dey dari India.

Pernikahan mega tidak populer tahun ini karena pandemi, dan hanya segelintir tamu yang diizinkan untuk hadir, yang menyebabkan banyak perencana pernikahan keluar dari . Selain itu, hanya sedikit maskapai penerbangan yang sejauh ini menempatkan Milan kembali dalam radar mereka.

Diketahui juga bahwa meskipun terjadi perlambatan pertumbuhan ekonomi yang menyebabkan lebih dari separuh dari 100 orang terkaya di India kehilangan uang, Ambani semakin kaya, menambahkan $ 4.1 miliar ke kekayaannya pada tahun lalu.

Musim panas ini semuanya berbeda. Tidak ada penjaga tubuh, tidak ada Bollywood, tidak ada Hollywood, dan orang Italia yang menemukan Italia mereka sendiri.

Setelah keluar dari lockdown selama 3 bulan, wanita berpakaian bagus menunggu dengan penuh semangat di depan toko untuk buka di pagi hari. Hanya 3 hingga 4 orang yang diizinkan masuk setelah suhu mereka diukur dan tangan mereka dibersihkan.

Italia Baru
Como - Foto © Elisabeth Lang

Di bar tempat saya biasa mengurung diri melalui sekelompok obrolan dan tawa orang yang memesan kopi, sekarang saya merasa kesepian. Saya satu-satunya di sana. Itu bencana, kata barista, tapi perlahan-lahan membaik. Pria di kios surat kabar mengatakan pada Maret dan April dia tidak melihat siapa pun sama sekali.

Tapi sentuhan ajaib masih ada dan belum hilang. Senang rasanya bisa kembali ke Italia.

#rebuildingtravel

Cetak Ramah, PDF & Email

Berita Terkait