24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News budaya Edukasi Berita Terbaru Lituania Berita Tanggung jawab Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

“Seni Tidak Membutuhkan Atap” di Vilnius

“Seni Tidak Membutuhkan Atap” di Vilnius
“Seni Tidak Membutuhkan Atap” di Vilnius
Ditulis oleh Harry S. Johnson

Ibu kota Lituania, Vilnius, telah menemukan solusi inovatif lainnya untuk kehidupan sosial dan budaya pasca pandemi. Kota ini telah mengubah pusatnya menjadi "Seni Tanpa Atap" yang besar menggunakan papan reklame untuk memamerkan 100 karya seniman Lithuania.

“Meskipun galeri seni sudah dibuka, namun larangan untuk pertemuan sosial tetap berlaku,” kata Remigijus Šimašius, walikota Vilnius. Oleh karena itu, Vilnius "melepas atapnya". Kami telah mengubah pusat kota menjadi galeri terbuka yang besar. Ini adalah salah satu pameran seni terbesar di Vilnius yang berisi karya 100 seniman. Kami berharap proyek ini akan merangsang kreativitas dan beberapa karya akan sampai ke rumah orang. ”

Karantina, yang berlangsung selama tiga bulan di Lituania, sangat berat bagi seniman lokal, karena galeri seni ditutup, dan banyak acara serta pameran internasional dibatalkan. Karena itu, kota ini memiliki ide untuk mengundang seniman untuk mengekspos karya seni mereka di kota secara gratis, semua biaya ditanggung oleh kota dan mitra operator iklan luar ruang "JCDecaux Lietuva".

Di antara penulisnya adalah seniman terkenal internasional, seperti Vilmantas Marcinkevičius, Vytenis Jankūnas, Laisvydė Šalčiūtė, Svajonė dan Paulius Stanikas (SetP Stanikas), serta Algis Kriščiūnas dan Živilė Žvėrūna - seorang seniman digital, yang terkenal dengan minatnya pada mitologi dan mitologi. perkembangan jiwa manusia.

"Karantina adalah waktu khusus bagi saya sebagai seniman," kata Ms. Žvėrūna. “Itu adalah waktu refleksi, ketika Anda bisa berhenti untuk berpikir lebih dalam tentang masyarakat kita dan peran yang dimainkan seni di dalamnya. Pandemi membuat kami menemukan cara baru untuk merasakan budaya. Itu sebabnya proyek ini sangat menarik: selama beberapa minggu baliho dipenuhi dengan karya seni. Sekarang saya dapat melihat dengan jelas bahwa keingintahuan dan pengalaman baru menggantikan ketakutan universal pada hari-hari pertama pandemi. "

Secara keseluruhan, lebih dari 500 seniman telah mengirimkan karyanya untuk ditinjau, sebagian besar hanya dalam 4 hari setelah pengumuman. Objek pameran dipilih berdasarkan beberapa kriteria: portofolio pengarang, visualitas karya, dan integrasinya dengan lanskap kota. Panitia pemilihan memiliki tujuan untuk menyusun pameran yang paling mewakili seni Lithuania dalam semua ragamnya.

Warga negara dan tamu kota dapat menggunakan peta virtual untuk menjelajahi pameran. Tn. Kriščiūnas, yang merupakan seniman dengan berbagai talenta, termasuk musik, fotografi dan lukisan, berpendapat bahwa pameran "Art Needs No Roof" adalah cara yang bagus untuk menjelajahi kota. Sebagai seniman, ia dikenal mampu memadukan seni dengan fungsi sosial. Pada tahun 2019 ia membuat instalasi “We Are Kings of Garbage” di salah satu pusat perbelanjaan. Sekarang Tuan Kriščiūnas menyarankan "Perjalanan Ratusan Benda Seni" - perjalanan mengelilingi semua benda "Seni Tidak Membutuhkan Atap", yang menggabungkan latihan fisik dan mental.

"Itu bisa jadi perjalanan sehari penuh," - dia menjelaskan. “Hari seperti itu bisa mengubah seluruh persepsi tentang kota. Saya pikir proyek ini adalah jendela baru untuk hati penonton. Ketika seni dipamerkan hanya di galeri, senimannya dikucilkan dari masyarakat: tidak semua orang mau meluangkan waktu untuk datang dan melihat pameran. Tapi benda seni "Seni Membutuhkan Tanpa Atap" akan dilihat oleh semua orang di jalan. "

Pajangan bukanlah satu-satunya tujuan pameran. Semua benda seni dijual. Harga dan detail kontak artis dapat ditemukan di situs web khusus. Ada beberapa ratus karya seni di situs web, termasuk yang dari pameran di ruang terbuka.

“Orang-orang tidak memiliki akses ke galeri untuk beberapa waktu,” kata Jolita Vaitkutė, seniman muda yang karyanya dapat ditemukan di situs web. “Kami masih menghadapi banyak tantangan, dan pameran“ Art Needs No Roof ”menawarkan istirahat yang menyenangkan. Tidak hanya menciptakan peluang bagi seniman untuk menampilkan karya mereka dan menjangkau penonton, ini juga merupakan peluang bagi penonton untuk terinspirasi oleh visual yang menyenangkan dan menggugah pikiran di ruang yang tidak terduga. ”

Jolita Vaitkutė menggunakan makanan dan benda sehari-hari lainnya untuk instalasi, pertunjukan, dan ilustrasi. Karyanya meliputi penggambaran makan malam bintang sepak bola Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi yang terbuat dari 658 benda, seperti tiram, udang, anggur, makanan penutup, dan minuman.

Mitra penyelenggara “Art Needs No Roof” berharap dapat membantu para seniman memperluas audiens mereka dan pada saat yang sama membuka seni bagi warga dan tamu kota. Dengan dibukanya perbatasan di dalam UE, Lituania menjadi dapat diakses oleh pengunjung asing dan diakui sebagai salah satu tujuan perjalanan teraman musim panas ini.

Sebagai individu orang dan bisnis mengalami kerugian selama Covid-19 Pandemi dan karantina, Vilnius dikenal karena solidaritas dan solusi inovatif. Kota ini melepaskan ruang publik yang besar untuk penggunaan kafe terbuka. Manekin memenuhi ruang kosong di meja restoran dan digunakan untuk memajang koleksi desainer pakaian lokal. Penggunaan papan reklame untuk membuat pameran seni besar terbuka di pusat kota adalah solusi lain yang serupa.

“Art Needs No Roof” akan berlangsung selama tiga minggu, hingga 26 Juli.

#rebuildingtravel

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry S. Johnson

Harry S. Johnson telah bekerja di industri perjalanan selama 20 tahun. Dia memulai karir perjalanannya sebagai pramugari untuk Alitalia, dan hari ini, telah bekerja untuk TravelNewsGroup sebagai editor selama 8 tahun terakhir. Harry adalah seorang penjelajah keliling yang rajin.