24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Pemerintah Berita Terkini Mauritius Rapat Berita Industri Rapat Berita Orang-orang Pembangunan kembali keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Inggris Berbagai Berita

Dr. Taleb Rifai dan Ibrahim Ayoub: Tim pemenang juga dikenal sebagai ITIC

Rebuilding.travel mulai reopening.com
10 slideshow juni
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Ibrahim Ayoub dan Dr. Taleb Rifai berada di belakang ITIC, produser “Strategi Keuangan Perjalanan & Pariwisata di Masa Depan untuk Pemulihan ” Konferensi.

Bekerjasama dengan Pasar Perjalanan Dunia serta membangun kembali.travel, dan menggunakan platform Yunani baru, acara 5 jam tersebut diikuti oleh 1,250 orang dari 103 orang yang menonton dan pembicara selebriti dari industri perjalanan dan pariwisata global.

Ibrahim Ayoub adalah Group CEO ITIC yang mendapat perhatian saat berhasil menyelesaikan konferensi Investasi di WTM London pada November 2019. Event virtual ini kemarin merupakan kelanjutan dari kesuksesan tersebut. Bersama dengan Pimpinan Dr. Taleb Rifai, ITIC telah memposisikan dirinya sebagai pemain utama baru dalam industri acara pariwisata global dengan fokus pada investasi. Dr. Rifai membangun untuk dirinya sendiri sebuah warisan yang hanya dimiliki oleh segelintir orang di sektor ini, dan tampaknya semua yang terlibat dengannya siap untuk menjadi pemenang.

Saat dunia perlahan bangkit dari pandemi terburuk dan bergerak untuk menghidupkan kembali perjalanan dan pariwisata, dunia menghadapi ratusan rintangan di seluruh dunia dalam mengejar pemulihan.

Pembicara dan tamu konferensi mempresentasikan berbagai jalur yang dapat ditempuh oleh sektor ini: dari fondasi yang benar-benar baru yang menggabungkan hubungan yang lebih dekat dengan juru kampanye hijau, hingga beberapa yang berfokus pada pelancong yang lebih rendah, hingga mereka yang percaya bahwa perjalanan bisnis adalah kuncinya. Banyak pembicara menemukan kenyamanan dari kenyataan bahwa pemerintah sekarang telah sepenuhnya menerima peran penting yang akan dimainkan oleh perjalanan dan pariwisata.

Tetapi semua pembicara dan tamu bersatu dalam keyakinan bahwa kepercayaan itu penting jika mereka ingin kembali ke level tamu dan pelancong yang terlihat di tahun 2019.

Masa Depan Perjalanan & Pariwisata: Strategi Keuangan untuk Pemulihan adalah konferensi virtual kedua yang diselenggarakan oleh ITIC, kali ini bekerja sama dengan WTM London.

Itu mempresentasikan program lima jam yang ambisius dan menarik delegasi dari seluruh dunia. Memanfaatkan sistem konferensi video, itu menjanjikan delegasi log-in sederhana dan kemampuan untuk menonton tidak hanya dari presentasi web ITIC tetapi juga langsung di YouTube atau Facebook.

Poin utama adalah:

  • Mengamankan kepercayaan wisatawan sangat penting
  • Pemerintah akhirnya mengakui kontribusi ekonomi penting dari perjalanan dan pariwisata
  • Sekarang adalah waktu yang tepat untuk berinvestasi, tetapi pilihlah bisnis Anda dengan hati-hati
  • Vaksin atau tanpa vaksin, bisnis harus berjalan, dan tanggung jawab semua orang untuk memastikan keselamatan
  • Negara-negara yang mengisolasi diri sejak pandemi pecah perlu bekerja sama
  • Perusahaan besar perlu bekerja sama dengan perusahaan kecil
  • Informasi dan pengalaman harus dibagikan ke seluruh dunia
  • Tidak ada yang mendukung karantina, sebagian besar mendukung pengujian yang ditingkatkan
  • Dukungan berbeda atas gagasan gelembung atau koridor antar negara
  • Protokol perjalanan dan standar kebersihan harus sama di seluruh dunia
  • Keberlanjutan dapat menjadi bagian dari sektor pasca-pandemi

KTT dibuka dengan sesi perkenalan yang dipimpin oleh moderator utama hari itu Rajan Datar, BBC, BST, yang memperkenalkan Dr. Taleb Rifai, Ketua, ITIC, dan mantan Sekretaris Jenderal UNWTO; Simon Press, Direktur Pameran Senior, WTM London; dan Ibrahim Ayoub, CEO Grup & MD, ITIC LTD.

“Peluang datang dari semua krisis, dan hari ini adalah kesempatan untuk mempertimbangkan seperti apa dunia baru itu,” kata Dr. Rifai. “Investasi itu sangat penting, dan kami belum menyadari betapa pentingnya. Secara psikologis, efek investasi itu penting, dan Anda tidak bisa meremehkan dampak dan tanda kepercayaannya. "

Yordania dan mantan Sekretaris Jenderal Organisasi Perdagangan Dunia PBB Dr. Rifai mengatakan - seperti yang akan dia ulangi pada akhir konferensi - bahwa dunia kurang memiliki kepemimpinan dalam memulihkan kepercayaan, bahwa negara-negara menjadi terisolasi saat memerangi virus, dan PBB, Uni Eropa, dan bahkan AS menjadi kurang aktif di panggung dunia. Dia mengulangi pandangannya bahwa konferensi G20 November dapat memberikan kesempatan kepada Arab Saudi untuk menawarkan dunia kepemimpinan dalam arah pariwisata. “Dunia setelah COVID tidak akan sama lagi,” katanya.

Simon Press, Direktur Pameran Senior di WTM London, mengatakan peran organisasinya adalah membantu membangun kembali dengan menjalankan koneksi yang ditawarkannya untuk bisnis di seluruh dunia. “WTM akan memainkan peran penting,” kata Press.

Ibrahim Ayoub dari ITIC, CEO organisasi tersebut, mengatakan masa depan perjalanan dan pariwisata adalah "semua tentang mendapatkan investasi." "Kami memiliki 1,250 orang dari 103 negara bersama kami hari ini," katanya. “ITIC telah mentransfer konferensinya ke dalam format virtual ini untuk menanggapi normal baru.”

Diperkenalkan oleh Rajan Datar, Bapak Ayoub digambarkan sebagai "otak di balik konferensi, yang terinspirasi oleh Dr. Rifai, yang merupakan mentornya."

Sesi pengantar bertajuk “COVID-19 telah mengubah masa depan kita. Dimana sektor perjalanan dan pariwisata berdiri sekarang? ” dengan Gloria Guevara, Presiden dan CEO WTTC.

“Yang penting adalah pendekatan terkoordinasi antara sektor swasta dan pemerintah,” kata Ms. Guevara. “WTTC meminta pemerintah untuk tiga hal: 1. Melindungi pekerja, 2. Membantu bisnis dalam hal likuiditas, dan 3. Memastikan keuntungan fiskal, sehingga bisnis dapat membayar pekerja, tidak dibebani pajak.”

WTTC berada di garis depan dalam memperkenalkan standar keselamatan dan praktik yang akan membantu pemulihan dengan membangkitkan kepercayaan pada wisatawan dan telah berkonsultasi dengan 150 pemerintah. “Kami sekarang sedang bekerja menuju pemulihan,” katanya. “Sesuatu seperti 9/11 membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk pulih karena setiap negara bekerja secara terpisah, dengan batasan mereka sendiri - sekarang 18 tahun kemudian, protokolnya tetap berbeda. Di beberapa bandara, apakah saya melepas sepatu atau tidak? ”

Apa yang dia ingin lihat adalah pemerintah bekerja sama dan untuk "belajar dari satu sama lain". Dia berkata, "Protokol untuk perjalanan harus sama, semua hotel harus sama." Dia mengatakan 80 negara telah menyetujui "Stempel Aman" yang diperkenalkan oleh WTTC sehingga para pelancong akan mengetahui dan memahami prosedurnya. Dia memisahkan masa depan menjadi dua: sebelum vaksin dan setelah vaksin dan mengatakannya selama "sebelum". orang tidak mampu untuk tidak bepergian.

WTTC menentang paspor medis, yang dia khawatirkan akan membuat perjalanan menjadi lebih rumit. Pengujian adalah kuncinya tetapi, mengacu pada Ebola, SARS, dan MERS, dia mengatakan bahwa orang sakit diidentifikasi dengan cepat dan diisolasi - tidak pernah ada vaksin untuk virus tersebut.

Di Apps, dia mendeskripsikannya sebagai "Oke, tapi mungkin ada dokumentasi, dan kami tidak ingin melihat detail pribadi online," katanya.

Pariwisata domestik menjadi tema yang kuat dari konferensi tersebut, dan Ibu Guevara sangat mendukung dengan mengatakan hal itu membantu pemulihan, mempertahankan pekerjaan, dan menginspirasi kepercayaan. Dia mendukung “gelembung” untuk memungkinkan pariwisata berkembang pesat antara negara-negara tertentu - dia menyoroti Selandia Baru dan Australia dan cara negara-negara Eropa memandang lintas perbatasan. “Setiap negara tidak akan pulih dengan kecepatan yang sama,” katanya.

Pandangannya tidak dibagikan di beberapa sesi selanjutnya pada siang hari, di mana risiko tidak termasuk negara tertentu dapat menyebabkan kerusakan jangka panjang pada masing-masing negara.

Dan mengenai masalah investasi, Ibu Guevara yakin tidak ada waktu yang lebih baik, karena pemulihan pasti akan terjadi, dan “ketika pulih, ia akan tumbuh dengan cepat,” katanya.

Sesi jam 10 pagi adalah presentasi pengaturan adegan lainnya, "Prospek Ekonomi Global saat ini dan perspektif investasi masa depan, ”Oleh Nicolas Mayer, Pimpinan Industri PWC, Perhotelan dan Pariwisata, EMEA, & Mitra Pengelola, Pusat Pariwisata & Perhotelan Unggulan Global.

Dia menjelaskan pandemi itu lebih buruk daripada krisis sebelumnya karena telah menghantam rantai nilai dan permintaan. “Pasar yang berbeda telah terpengaruh secara berbeda,” katanya. Dia melihat China sebagai contoh yang mengatakan bahwa sektor pariwisatanya telah mengalami penurunan permintaan berbentuk V. “Pemulihannya telah didorong oleh pasar domestik yang besar. Tapi tujuan pulau bergantung pada pengunjung - mereka akan mengalami pemulihan berbentuk U atau bahkan berbentuk L. ”

“Permintaan akan kembali dengan sangat kuat; tidak ada pengurangan dalam keinginan untuk bepergian dan tidak ada bukti penurunan, "katanya di puncak. “Keuangan perlu membantu perusahaan meningkat untuk melewati lembah kematian ketika dibuka kembali. Lembah kematian adalah saat mereka harus bertahan hidup ketika ada kebutuhan untuk melihat uang keluar dan menunggu uang tunai masuk. Dalam bisnis hotel, ini bisa sampai 150 hari. ”

Dia mengatakan sangat sedikit yang memiliki sumber daya semacam itu, dan dia ingin melihat pemerintah memberikan dukungan kepada bisnis melalui "lembah kematian" itu. Namun dia mengatakan beban dan keputusan harus diambil oleh bisnis itu sendiri dan juga para pelancong harus diharapkan membantu - mungkin membayar di muka, mengambil beberapa risiko juga, dalam jangka pendek sehingga destinasi tersebut akan bertahan untuk masa depan.

Tn. Mayer setuju dengan Nn. Guevara bahwa meskipun kerusakan pada sektor yang disebabkan oleh virus, masih ada peluang.

Setelah presentasinya, muncullah diskusi panel pertama dari KTT tersebut, "Mengapa perlindungan kesehatan adalah kunci untuk pemulihan sektor Perjalanan & Pariwisata. ”

Tom Jones, Senior Partner, Healthcare, Finn Partners, berbicara tentang pentingnya kolaborasi untuk mengurangi kecemasan, tidak hanya pada tamu dan pelancong tetapi juga pada staf yang bekerja di industri. Dia memuji tindakan pemerintah di Mauritius dan Jamaika, keduanya merupakan destinasi pulau yang mengutamakan pariwisata, dan keduanya diwakili dalam konferensi tersebut. Dia mendukung gelembung perjalanan dan berkata: "Kami membutuhkan vaksin dan kekebalan kawanan."

Dia mengatakan kesehatan dapat menjadi bagian dari pemasaran: “Kesehatan itu sangat penting, dan konsumen menyadari sistem kekebalan mereka sendiri - jadi bagaimana destinasi menjadikan ini sebagai penawaran?”

Jordan telah lolos dari virus terburuk dengan hanya 9 kematian yang tercatat tetapi sangat bergantung pada pariwisata, dan 2019 melihat pertumbuhan dua digit menurut Hon. Majd Mohammad Shweikeh, Menteri Pariwisata dan Purbakala, Yordania.

Dia mengatakan dalam konferensi tersebut: “Awalnya semua sektor pariwisata berada dalam keadaan panik. Tapi sekarang kami mengadakan pertemuan untuk memastikan kelangsungan hidup, dan kami akan fokus pada pariwisata khusus. Kami memiliki zona hijau di selatan, tidak terpengaruh oleh virus, dan sementara dia setuju dengan moderator Bpk. Datar bahwa di suatu tempat seperti Petra, yang biasanya ramai, harus mengubah cara operasinya, katanya, “Tapi kami akan meningkatkan infrastruktur dan merevisi dan membentuk kembali perjalanan untuk pelanggan. Itu berarti fokus pada kesehatan: kebersihan, jarak sosial, dan masker. ”

Emirates Airline telah menjadi pembuat standar di pasar perjalanan udara. “Program kami ada untuk kesehatan dan keselamatan staf dan penumpang bekerja sama dengan WTTC,” kata Rob Broere, VP-Industry Change, Emirates Airline & Chairman, IATA - Travel Standards Board. “Kami mendisinfeksi pesawat setiap perjalanan, tapi kami tetap menyediakan sarung tangan, masker, dan tisu untuk pelancong. Kami memiliki layar di meja check-in, penumpang yang menunggu hanya dapat menggunakan satu di setiap 3 kursi, dan bagasi jinjing harus berukuran kecil agar bisa naik dengan cepat. ”

Di setiap Boeing 777 ada satu orang yang bertanggung jawab atas toilet dan akan dibersihkan setelah digunakan.

Dia sangat menentang karantina. “Tidak masuk akal, itu akan mematikan bisnis,” katanya. “Pertimbangkan penerbangan antara Dubai dan Selandia Baru. Jika tidak ada infeksi, tidak ada gunanya memberlakukan karantina 14 hari. Panel itu cukup meremehkan proposal Inggris untuk karantina 14 hari, salah satu anggota mengatakan dia akan lebih khawatir tentang orang-orang dari London daripada orang yang datang dengan pesawat. Inggris memiliki tingkat kematian harian yang lebih tinggi daripada seluruh Eropa saat ini dengan perkiraan satu dari 10 dari semua kematian terjadi di Inggris.

Tidak peduli apa risikonya, vaksin atau tanpa vaksin, orang akan bepergian, kata Prof Dimitrios Buhalis, Universitas Bournemouth, yang merupakan Direktur Lab eTourism dan Wakil Direktur Pusat Internasional untuk Riset Pariwisata & Perhotelan. “Mereka ingin melihat tempat, mereka suka pergi ke tempat yang bagus.”

Tetapi kesuksesan industri pariwisata tergantung pada setiap karyawan, dia yakin. “Mereka harus bertanggung jawab, kami juga harus bekerja sama - operator besar - Marriot, Emirates, IHG - perlu berbagi dan peduli, sehingga kita semua maju bersama.”

Seperti yang telah dia lakukan sebelumnya di konferensi ATM-ITIC, dia membagi pasar pelancong rekreasi menjadi empat: “Ada 25 persen yang jauh dari barang, 25 persen kedua kehilangan uang atau pendapatan dan tidak dapat bepergian, lalu seperempat lainnya siapa pelancong cerdas yang akan menunggu dan melihat, dan kelompok keempat yang saya sebut kamikaze - mereka akan bepergian ke mana saja. ”

Ashwin Seetaram adalah Direktur Pariwisata, Kementerian Pariwisata, Mauritius, negara yang dipuji atas tanggapannya terhadap virus dan berhasil memberantasnya. Tapi pulau di Samudra Hindia memiliki masalah tersendiri sekarang dengan memperkenalkan kembali pariwisata dan perjalanan. "Kami telah kehilangan 15 miliar rupee Mauritian sejak kasus pertama kami pada 19 Maret, dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu," katanya.

Tapi Mauritius menjadi pulau pertama di kawasan itu yang mendapatkan sertifikat 100 persen untuk protokol dan perlindungan kesehatannya.

Ada beberapa pertimbangan tentang risiko dari bisnis hotel dan restoran yang lebih kecil, apakah mereka akan menerapkan protokol keselamatan serta mitra rantai mereka, dan Prof. Buhalis yakin mereka akan lebih aman. “Seringkali masalah yang dikelola keluarga ini juga tinggal di lokasi. Saya khawatir dengan pelayan hotel bintang 5 yang kemudian keluar. Bisnis kecil akan membutuhkan saran yang lebih baik dan dapat diakses tentang pengoperasian. "

Dia telah menasihati Rhodes dan Corfu tentang persiapan pasca-virus, dan dia ingin melihat perusahaan dan operator besar “mengadopsi” yang kecil untuk memastikan protokol dioperasikan dengan sama di mana-mana.

Menteri Pariwisata Yordania memiliki beberapa pengalaman, dan mereka telah melihat restoran-restoran kecil buka dan dalam beberapa hari berperilaku seperti sebelumnya.

Panel itu terbagi atas daya tarik destinasi terpencil. Beberapa percaya bahwa mereka dapat dengan mudah dipromosikan sebagai aman dan mudah dikunjungi. Namun Prof. Buhalis mengatakan "aman" itu mudah untuk diucapkan tetapi dia merasa banyak pengunjung akan melihat terpencil sebagai "terisolasi dari sumber medis." Dia berkata, "Ini semua tentang keselamatan, dan setiap orang bertanggung jawab."

Sesi berikutnya diberi judul “Merencanakan masa depan: Memahami globalisasi di dunia pasca-COVID-19 dan langkah-langkah investasi yang diperlukan untuk mendorong pemulihan industri perjalanan dan pariwisata global.”

Itu dimoderasi oleh orang yang meramalkan kehancuran ekonomi pandemi ini 5 tahun lalu dalam sebuah buku - Prof Ian Goldin, Profesor Globalisasi dan Pembangunan di Universitas Oxford, dan Direktur Program Oxford Martin tentang Teknologi dan Ekonomi.

“Pemerintah baru saja menyadari dampak kehancuran perjalanan dan pariwisata terhadap ekonomi yang lebih luas,” kata Hon. Najib Balala, Menteri Pariwisata, Kenya, telah menyaksikan kurang dari 100 kematian dalam populasi 53 juta orang. "Setelah Juli, kami akan mulai membuka diri tetapi kami tidak memiliki sumber daya dari beberapa negara."

Keith Barr, adalah CEO dari InterContinental Hotel Group, yang memiliki 5,600, dan dia mengatakan operasinya telah difokuskan pada bagaimana 450 hotelnya di China telah bekerja sebagai cara untuk memahami bagaimana seluruh dunia dapat keluar dari penguncian.

“Kami telah fokus pada pemulihan dan bagaimana kami mendukung pemilik hotel kami dan mendorong permintaan, dan itulah kebersihan dan kebersihan,” dia membantu. “Orang ingin bepergian, tapi bagaimana kita membuatnya aman?”

Dia mengungkapkan bahwa beberapa resor IHG "terjual habis" - seperti resor di Vietnam dan Florida. Namun dia mengatakan bahwa meskipun mereka mungkin 100 persen dipesan, jarak sosial dan peraturan keselamatan memberikan tekanan besar pada ruang publik, bar, dan restoran. ”

Salah satu emirat terkecil di Uni Emirat Arab adalah Ras Al Khaimah (RAK), 45 menit dari saudara perempuannya yang glamor, Dubai. Tapi itu telah merangkul pariwisata domestik, menarik tamu dari 6 emirat lainnya untuk istirahat sejenak dan staycation. "UEA sangat bergantung pada pariwisata, bernilai 12 persen dari PDB dan mempekerjakan 750,000," katanya. "Dua Ritz Carlton RAK terus sibuk sejak pandemi. Arus kas adalah masalah besar; untuk membeli kampanye staycation kami yang ditujukan untuk pengunjung domestik selama 3 malam telah menghasilkan 60 persen hunian di hotel kami. Kami beruntung, kami memiliki ruang untuk memastikan jarak sosial. "

Dinky Puri, CEO Eagle Wing Group, sebuah perusahaan perhotelan dan real estat terintegrasi yang berlokasi di UEA, mengatakan bahwa sektor tersebut tidak boleh menjadi "polisi pemerintah ... karena biaya akan menjadi masalah." Dia memperkirakan pertengahan 2021 hingga 2022 sebelum hunian kembali naik. "Jadi kami bisa memastikan keseimbangan permintaan pasokan dan kami memiliki untuk melatih kembali karyawan," katanya.

Dan dia tegas bahwa karantina 14 hari “harus dipertimbangkan kembali” untuk mengembalikan kepercayaan.

Namun keyakinannya bahwa bisnis akan mendorong kembalinya perjalanan dibantah oleh moderator Prof. Goldin yang berkata: “Saya telah mengamati tren, dan saya optimis tentang perjalanan dan pariwisata. [Saya mungkin tidak] tahu terlalu banyak tentang bisnis, tapi saya setuju dengan tanggal pemulihan 2022 Anda. ”

Panel secara keseluruhan cukup setuju bahwa karantina tidak melakukan apa pun untuk membantu pemulihan dan mungkin benar-benar mencapai sangat sedikit tentang mengatasi penyebaran yang dapat dicapai pengujian.

Mereka juga mengangguk setuju bahwa pembatasan yang berkelanjutan sebenarnya dapat menyebabkan masalah yang lebih besar. “Di Afrika, saya yakin lebih banyak orang akan mati karena kelaparan daripada COVID,” kata Prof Goldin.

CEO IHG Mr. Barr berbicara tentang teknologi dan cara bisnis menggunakannya untuk berinteraksi dengan pelanggan. “Bagaimana cara kami memberi tahu pelanggan bahwa kami terbuka dan aman?” Dia bertanya. “Kami perlu mengeluarkan biaya operasional untuk pemilik kami. Kita perlu lebih interaktif secara digital. Kami perlu melihat barang-barang di kamar dan ingat pelanggan kami paham digital. ”

Seruannya untuk memotong biaya, “menghilangkan lemak,” didukung oleh Pak Puri yang juga mengatakan hotel harus memperhatikan stafnya. “Memberdayakan orang; jika Anda bekerja di dapur, apakah Anda ingin masuk ke restoran? Rekan kantor depan, mungkin Anda dapat mengelola ruang tunggu - meningkatkan karyawan, memberdayakan orang. ”

Ini diikuti dengan sesi 15 menit "Prospek investasi di sektor perjalanan dan pariwisata di Kerajaan Arab Saudi, ”Dengan Yang Mulia Pangeran Dr. Abdulaziz Bin Nasser Bin Abdulaziz Al Saud, Ketua Grup Baseera, dan Bapak Raed Habiss, Wakil Ketua Grup Baseera, CEO RHH Consultancy, dan mantan Direktur Investasi Pariwisata OKI, dalam percakapan dengan Dr. Taleb Rifai, Ketua ITIC, dan mantan Sekretaris Jenderal UNWTO.

Dr. Taleb Rifai dan Ibrahim Ayoub: Tim pemenang juga dikenal sebagai ITIC

Kerajaan Arab Saudi memulai rencana ambisius Oktober lalu untuk mendapatkan 10 persen dari PDB dan satu juta pekerjaan pada tahun 2030. "KSA menawarkan warisan dan peradaban kembali 4,000 tahun yang lalu," kata HRH Dr. Abdulaziz Bin Nasser. Negaranya telah mengubah warisan dalam lima tahun terakhir, di mana visa lebih mudah diperoleh, dan telah menyatakan dirinya terbuka untuk investasi asing.

"Kami telah mereformasi undang-undang dan peraturan untuk menarik investasi, khususnya mengizinkan 100 persen kepemilikan asing dan menyisihkan $ 450 miliar untuk menarik investasi pariwisata."

Ia didampingi oleh "sekutu yang dipecat dan bisnis" Raed Habiss yang menegaskan kembali potensi investasi negaranya dan menjelaskan bahwa jauh dari gurun seperti yang dibayangkan banyak orang, ada perbukitan dan pegunungan hijau di selatan di mana suhunya bisa di 20-an, bandingkan dengan suhu tertinggi musim panas 55 derajat di gurun.

Sesi berikutnya membahas persiapan untuk pandemi atau krisis di masa depan, "Memikirkan kembali investasi untuk kesiapan yang lebih baik menghadapi potensi bencana di masa depan. " dimoderatori oleh Peter Greenberg dari CBS News yang dibuka dengan: “Sebagai masyarakat, kami ingin bepergian - kami perlu bepergian. Kapal pesiar berlabuh karena ada ketakutan yang mengakar. Ada resesi dunia; pariwisata bisa mengalami depresi dengan 38 persen kehilangan pekerjaan bulan lalu. "

Nicolas Mayer, Pemimpin Industri PWC, Perhotelan dan Pariwisata EMEA, & Managing Partner Global Center of Excellence Tourism & Hospitality, yang telah mempresentasikan sebelumnya, kali ini membenarkan bahwa tidak ada indikasi di antara survei bahwa orang tidak akan bepergian.

“Tapi ada kebutuhan pemerintah, keuangan, dan industri untuk berjalan kembali. Namun sebagai sebuah industri, kami belum mengasah keterampilan kami dalam manajemen arus kas yang kami gunakan untuk memangkas biaya. ”

Dia mengatakan bagi siapa pun yang khawatir tentang hotel yang bertahan karena virus, "Lebih dari yang mungkin kita pikirkan," berurusan dengan sektor asuransi, seperti keuangan, akan berubah, dan akan ada pembagian risiko yang diperlukan di antara semua orang saat sektor bergerak maju. “Tidak ada yang namanya tumpangan bebas risiko,” katanya.

Hon. Edmund Bartlett, Menteri Pariwisata Jamaika, mengakui di negaranya bahwa sumber daya "tidak ada" untuk meredam peristiwa seperti pandemi ini, dan dia meragukan bahwa industri dapat, seperti yang diminta beberapa orang, menyediakan dana pelindung dengan ukuran yang cukup.

"Kita perlu membangun mekanisme respons," katanya tetapi tampaknya setuju dengan pernyataan moderator Greenberg bahwa ada kepemimpinan global yang tidak memadai dan bahwa setiap negara harus "bertindak sendiri-sendiri".

Mantan Menteri Pariwisata Yunani, Elena Kountoura, yang sekarang menjadi Anggota Parlemen Eropa, mengatakan jalan ke depan adalah menguji dan memastikan bisnis tetap hidup untuk terus menyediakan lapangan kerja.

“Saya khawatir bagaimana hal-hal akan berkembang di mana itu adalah penyediaan kesehatan versus pemulihan ekonomi,” katanya. "Tapi untungnya UE sekarang menangani perjalanan dan pariwisata dengan lebih serius."

Di Seychelles yang terisolasi, bintangnya dibangun di atas turis asing. Tetapi telah melarang kapal apa pun untuk berlabuh yang belum berada di laut selama 14 hari dan telah melarang kapal pesiar yang menguntungkan hingga 2022. Alain St. Angge, Presiden, Dewan Pariwisata Afrika, yang disebut-sebut sebagai calon presiden untuk Seychelles, mengatakannya adalah keputusan ekonomi oleh pulau itu. “Seychelles sedang melakukan pekerjaan di pelabuhan untuk meningkatkan fasilitas kapal pesiar dan ini adalah waktu yang tepat,” katanya. Dia juga setuju bahwa mempersiapkan sesuatu sebesar ini terjadi lagi sangat sulit untuk didanai.

Dr. Peter Tarlow, Presiden, Safer Tourism, menuangkan air dingin untuk mengharapkan vaksin. “Kami sudah memiliki 12 bentuk berbeda, masing-masing mungkin membutuhkan vaksin terpisah,” katanya. “Menguji, dengan cara yang sama, bukanlah obat mujarab.

“Kami sedang berperang, dan ini sangat penting, seperti pada tahun 1929, Depresi Besar, ada gerakan baik dan buruk. Kita tidak dapat menggunakan sektor publik untuk membeli diri kita sendiri dari krisis ini melalui redistribusi uang swasta - ini akan menyebabkan krisis ekonomi membayar kembali. "

Mr. Mayer dari PwC juga memperingatkan tentang cara pembayaran para pelancong, dan jumlahnya akan lebih sedikit sehingga terserah sektor ini untuk mencari cara untuk mendapatkan uang tambahan tetapi menawarkan lebih banyak. “Bagaimana cara mendapatkan 5 dolar ekstra? Bisakah orang tinggal ekstra 5 hari? Di tingkat atas, seperti Seychelles, bisnis sangat bagus dalam hal ini, tetapi buat pelanggan bertanya bagaimana mereka bisa mendapatkan nilai yang lebih baik. "

Setelah istirahat sejenak, sesi konklusif tampaknya merangkum hari untuk memikirkan kembali investasi untuk kesiapan yang lebih baik terhadap potensi bencana di masa depan: "Pandangan ke depan, inisiatif, dan perubahan paradigma."

Gerald Lawless, Duta Besar WTTC, Direktur ITIC, dan Anggota Dewan Penasihat Dubai Expo 2020, mengangkat kasus perjalanan dan pariwisata berkelanjutan untuk menjadi bagian dari solusi.

“Kami harus meyakinkan para pencinta lingkungan bahwa industri kami sangat bermanfaat bagi negara berkembang dan kami harus memahami ancaman perubahan iklim,” kata Mr. Lawless. “Penerbangan mendapat pemberitaan yang buruk tetapi menciptakan kurang dari 3 persen polusi.

“Grup hotel melakukannya dengan sangat baik untuk menyingkirkan plastik sekali pakai, dan COVID telah mengembalikannya.” Dia merujuk pada proyek Pantai Barat sepanjang 2,100 km Republik Irlandia dan bagaimana hal itu membawa pariwisata ke wilayah yang diuntungkan. Saat pengujian, dia adalah pendukung besar, memuji UEA di mana dia telah bekerja sebagian besar hidupnya untuk tes 2 m dari populasi 9 m.

Dan dia memilih Jerman - sikapnya - mengatakan bahwa pariwisata harus dibatasi hanya di Eropa untuk rakyatnya. “Mengapa bukan UEA?” Dia bertanya.

Ada dua presentasi, yang pertama oleh Margaux Constantin, Mitra di Perusahaan McKinsey, melihat niat wisatawan dan pencarian perjalanan online. Dia mengatakan para pelancong akan menghabiskan lebih banyak ketika mereka bisa tahun ini, karena mereka punya uang, tetapi karena resesi menggigit, mungkin diperlukan waktu hingga 2026 untuk pemulihan. Jika Anda menggunakan pariwisata domestik China sebagai indikator, ada alasan untuk optimisme, tetapi masih turun 58 persen. Hotel skala menengah kembali paling cepat, tetapi kemewahan sedang berjuang.

Digitalisasi sangat penting untuk mengatasi peningkatan jumlah pemesanan dalam waktu yang sangat singkat, karena orang tidak ingin memesan berbulan-bulan sebelumnya. Dia juga berpendapat pusat kota akan menjadi pecundang terbesar, karena ketakutan jarak sosial, dan pengunjung akan memilih "lokal luar".

Nyali bahkan saat itu dia berkata orang sering mengatakan satu hal dan melakukan hal lain. Di Las Vegas, pemesanan naik 200 persen. Dan kapal pesiar untuk tahun 2021 berada pada 75 persen karena orang-orang memilih untuk memesan ulang daripada pengembalian dana untuk kapal pesiar tahun ini.

Tempat tidur adalah penyebab kekhawatiran terbesar di kalangan wisatawan, bukan jarak sosial atau antrian, tetapi mereka ingin tahu secara positif bahwa itu aman.

Presentasi kedua oleh Ben Lock, seorang profesional PR dan Direktur Senior, Edelman, berfokus pada Barometer Kepercayaan perusahaannya - sekarang sudah memasuki tahun ke-20. Tahun ini, fokusnya berbeda karena pandemi, tetapi meskipun kepercayaan masyarakat pada pemerintah, media rendah, mereka meningkat di bawah COVID - terutama media tradisional. Dia menyimpulkan perusahaan harus "kredibel" dan menawarkan informasi konstan kepada wisatawan dalam percakapan "dua arah" dengan pelanggan.

Christopher Rodrigues, Duta Besar WTTC, berkata: “Anda tidak akan menghilangkan kecintaan pada pariwisata. “Tapi dia mengatakan harga harus tetap stabil,” karena belum ada bukti diskon harga, produk dumping tidak berhasil untuk mereka. “Diskon bisa mendapatkan uang, tapi yang dibutuhkan masyarakat adalah kepercayaan,” ujarnya.

Ketika ditanya di mana dia akan menginvestasikan $ 1 miliar, dia berkata dia akan berinvestasi pada pemasok untuk pariwisata. “Saya akan melihat ekowisata - saya tidak akan menambahkan ke hotel Costa.”

Duta Besar Dho Young-Shim mendapat pujian atas reaksi negaranya Korea Selatan, tetapi dia menyarankan itu karena mentalitas budaya orang-orang yang dipersiapkan untuk berkorban demi kebaikan publik yang lebih besar. Makanya dia bilang tidak ada undang-undang, hanya instruksi pakai topeng dan jarak sosial. Dia juga menyarankan mengapa aplikasi kontak mencoba tidak memprovokasi perlawanan yang ditemukan di Eropa.

"Pengunjung Korea Selatan diberi tahu jika mereka memiliki masalah, hubungi 119, yang membawa tanggapan rumah sakit segera," katanya.

Haitham Mattar, Pakar Pariwisata Timur Tengah dan CEO Beyond Tourism, yang menasihati Arab Saudi, mengambil pandangan pragmatis terhadap saran bahwa Timur Tengah telah mengatasi virus dengan baik dan siap untuk bergerak maju. “Timur Tengah punya ambisi besar, tapi setiap tahun menghadapi krisis,” ujarnya. "Jika sesuatu yang buruk terjadi di Mesir, UEA diuntungkan, jika Yordania terkena dampak negatif, Lebanon diuntungkan." Tapi akhirnya dia juga setuju bahwa kepercayaan adalah kunci pemulihan di masa depan.

Menteri Pariwisata Bulgaria jatuh sakit pada hari acara ini, tetapi tempatnya digantikan oleh Todor Le, seorang penasihat Kementerian Pariwisata di Bulgaria. “Pariwisata menghasilkan 20 persen dari PDB, dan kami fokus pada domestik dulu, yaitu 30 persen dari itu, dan Eropa tahun depan. Pantai kami terbuka, dan kami bekerja dengan pasar tetangga Turki, Yunani, dan Kroasia. ”

Sebagai penutup, Dr. Rifai berkata bahwa ini adalah hari yang luar biasa. “Segalanya akan menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik tetapi pemerintah menyadari bahwa perjalanan dan pariwisata sangat penting,” katanya. “Negara-negara dibiarkan sendiri untuk membuat perjanjian bilateral menuju tatanan dunia baru.

“Pariwisata domestik membuat sektor ini tetap terbuka dan melestarikan pekerjaan, dan saya yakin dengan bepergian di dalam negeri, mereka akan lebih menyukainya. Saya percaya sebuah negara harus dinikmati oleh rakyatnya terlebih dahulu. "

Direktur Pameran WTM London, Mr. Press, berterima kasih kepada ITIC dan berjanji bahwa 2-4 November 2020 akan kembali ke bisnis.

Bapak Ayoub dari ITIC mengucapkan selamat dan terima kasih kepada semua panelis dan menantikan 30-31 Oktober, Konferensi Investasi Berkelanjutan di London, dan Konferensi Berkelanjutan di Bulgaria, 2-4 September.

#rebuildingtravel

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.