24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Breaking Travel News Berita Pemerintah Berita Terbaru Nepal Berita Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berbagai Berita

Pemerintah Badan Pariwisata Nepal berencana untuk bertahan hidup dari COVID-19

Nepal
Nepal
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Badan Pariwisata Nepal (NTB) telah memberikan tiga rekomendasi utama kepada Pemerintah Nepal untuk kelangsungan Industri Pariwisata Nepal selama dan pasca COVID 19.

Rekomendasi utama ini menyoroti:

1) Rp. 20 miliar Dana Retensi Pekerjaan untuk Tenaga Kerja Pariwisata,

2) Dukungan Keuangan untuk perusahaan pariwisata

3) Intervensi Kebijakan. Sesuai rekomendasi pertama, para pekerja pariwisata harus memberikan beberapa testimoni seperti gaji tiga bulan terakhir yang disimpan di bank, surat tanda registrasi PAN, bukti pembayaran TDS, atau Social Security Fund (SSF).

Rekomendasi kedua adalah tentang Penurunan Suku Bunga (suku bunga dasar atau suku bunga dasar + 1%). Industri Pariwisata membutuhkan lebih banyak preferensi karena sedang terguncang di bawah krisis keuangan.

Begitu pula seharusnya ada penundaan pembayaran pinjaman selama 3 tahun terakhir. Harus ada fasilitas satu tahun untuk Kapitalisasi Bunga. Fasilitas untuk pinjaman tambahan terhadap agunan yang ada direkomendasikan (25 lakh setiap perusahaan).

Harus ada potongan biaya listrik dan pembebasan biaya permintaan listrik.

Mengenai Intervensi Kebijakan, dengan tujuan untuk menjaga agar industri tetap bertahan melalui pariwisata domestik, ini terutama memperkenalkan wajib Keluar dari Konsesi Perjalanan (LTC) or Cuti Perjalanan Wisata penyediaan untuk semua pegawai negeri sipil, personel keamanan, karyawan perusahaan, otoritas, organisasi semi-pemerintah, sektor perbankan, dan sektor korporasi dll baik melalui dukungan jumlah tunai langsung atau melalui potongan pajak penghasilan atas jumlah biaya yang ditetapkan untuk LTC.

Dengan ketentuan ini, diasumsikan pergerakan 1.7 juta orang bisa membuat Rs. 53 miliar pengeluaran untuk perjalanan domestik. Rekomendasi lain untuk intervensi kebijakan adalah bahwa kontribusi untuk promosi pariwisata dan pembangunan infrastruktur harus dianggap sebagai biaya Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (CSR) dengan ketentuan yang diperlukan dalam Undang-Undang Perusahaan Industri dan Surat Edaran Bank Rastra Nepal.

Harus ada penangguhan pembayaran pajak untuk 6 bulan ke depan bagi pengusaha pariwisata. Badan Pariwisata Nepal percaya bahwa jika rekomendasi utama untuk kelangsungan industri pariwisata ini dimasukkan ke dalam anggaran dan program yang akan datang dari Pemerintah Nepal untuk tahun fiskal 2077/078, industri pariwisata Nepal dapat bertahan dari pandemi global ini dan bangkit kembali setelahnya.

selamat datangnepal.com 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.