Badan Pariwisata Afrika Berita Internasional Terbaru Berita Rwanda Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Industri Perhotelan Investasi Berita Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Rwanda berkomitmen untuk mendukung pariwisata lokal dalam pemulihan pasca-COVID-19

Pilih bahasa Anda
Rwanda berkomitmen untuk mendukung pariwisata lokal dalam pemulihan pasca-COVID-19
Rwanda berkomitmen untuk mendukung pariwisata lokal dalam pemulihan pasca-COVID-19

Sektor pariwisata lokal Rwanda akan menjadi salah satu penerima manfaat dari segera diluncurkan Covid-19 dana pemulihan, yang bertujuan untuk mendorong pemulihan ekonomi di berbagai sektor ekonomi.

Media Rwanda telah melaporkan minggu ini bahwa sektor pariwisata termasuk yang paling parah terkena dampak pandemi COVID-19 dengan banyak ketidakpastian tentang seberapa cepat sektor itu akan pulih.

Tetapi pemerintah Rwanda telah mengumumkan bahwa sektor pariwisata akan menjadi salah satu penerima manfaat dari pinjaman baru yang terjangkau untuk memanfaatkan modal operasional.

Clare Akamanzi, Kepala Eksekutif Dewan Pembangunan Rwanda, mengatakan operasi di sektor itu akan didukung melalui dana khusus.

“Kami sedang menyiapkan dana pemulihan COVID-19 untuk mendukung bisnis yang akan terkena dampak, sehingga mereka mengakses pinjaman yang terjangkau dengan syarat yang baik untuk modal kerja dan kebutuhan lainnya,” kata Akamanzi.

“Kami juga mendorong digitalisasi proses dan pengalaman bisnis,” tambahnya.

Dewan Pembangunan Rwanda pekan lalu mengambil bagian dalam KTT Menteri Pariwisata G-20 yang diselenggarakan oleh Arab Saudi.

Pertemuan tersebut, antara lain, mencatat bahwa sektor pariwisata global terpukul, dengan perkiraan awal dari Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) menunjukkan penurunan 45 persen dalam pariwisata internasional pada tahun 2020, yang dapat meningkat menjadi 70 persen jika upaya pemulihan ditunda hingga September.

Sektor perjalanan dan pariwisata menyumbang 10.3 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB) dunia, dan memainkan peran penting dalam masyarakat dengan berkontribusi pada dialog dan pemahaman antara masyarakat dan budaya serta memfasilitasi kohesi dalam komunitas.

Dewan Perjalanan & Pariwisata Dunia (WTTC) memperkirakan bahwa hingga 75 juta pekerjaan berisiko di sektor padat karya ini.

Di antara proposal yang diadopsi oleh negara-negara, termasuk Rwanda, dari pertemuan tersebut adalah mendukung pemulihan ekonomi sektor tersebut dengan memfasilitasi perusahaan untuk beradaptasi dan berkembang di era baru pasca-krisis.

“Kami berkomitmen untuk membantu pelaku usaha sektor pariwisata, terutama usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM), pengusaha, dan pekerja untuk beradaptasi dan berkembang di era baru pasca krisis, misalnya dengan menumbuhkan inovasi dan teknologi digital yang memungkinkan praktik berkelanjutan dan perjalanan yang mulus, "tulis komunike pasca-KTT.

Negara-negara juga sepakat untuk mendorong pemulihan ekonomi, dengan berkomitmen untuk memastikan lingkungan perjalanan yang aman yang membantu membangun kembali kepercayaan konsumen di sektor ini, dengan memperkuat koordinasi regional dan internasional.

Rwanda dan negara-negara lain juga berkomitmen untuk bertukar pengalaman dan praktik yang baik, serta memperkuat koordinasi antar pemerintah untuk menyampaikan tanggapan kebijakan yang terintegrasi, termasuk melakukan upaya berkelanjutan dalam memperkuat ketahanan pariwisata.

Pemain di sektor ini juga akan menerima dukungan untuk mempercepat transisi sektor perjalanan dan pariwisata ke jalur yang lebih berkelanjutan - secara ekonomi, sosial dan lingkungan, The New Times melaporkan.

“Kami akan melanjutkan kolaborasi dengan pemangku kepentingan industri untuk meningkatkan ketahanan sektor, berbagi pengetahuan dan informasi yang relevan untuk meningkatkan manajemen krisis, memperkuat mekanisme koordinasi, dan lebih mempersiapkan sektor untuk menanggapi risiko atau guncangan di masa depan,” negara setuju.

Untuk mengatasi konsekuensi langsung dari krisis, disepakati bahwa negara-negara akan terus berkoordinasi dengan kesehatan, imigrasi, keamanan, dan otoritas terkait lainnya untuk meminimalkan pembatasan yang tidak semestinya untuk perjalanan penting seperti untuk pekerja medis dan individu yang terdampar.

"Kami akan bekerja sama dengan pihak berwenang untuk memastikan bahwa pengenalan dan penghapusan pembatasan perjalanan terkoordinasi dan proporsional dengan situasi nasional dan internasional, dan memastikan keselamatan para pelancong," kata komunike pasca-pertemuan.

#rebuildingtravel

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Apolinari Tairo - eTN Tanzania