Berita Asosiasi Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Pemerintah Berita Terbaru Grenada Berita Kesehatan Industri Perhotelan Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Grenada: Pembaruan Pariwisata COVID-19 Resmi

Grenada: Pembaruan Pariwisata COVID-19 Resmi
Grenada: Pembaruan Pariwisata COVID-19 Resmi
Ditulis oleh Harry S. Johnson

Warga Grenadians dan pengunjung harus menunggu hingga 2021 untuk merasakan salah satu perayaan Spicemas Carnival yang unik karena Spicemas Corporation (SMC) mengambil keputusan sulit untuk membatalkan mengingat kekhawatiran mengenai kesehatan masyarakat di tengah-tengah Covid-19 pandemi. SMC mengumumkan hari ini dan berjanji bahwa perpanjangan waktu akan memungkinkan perencanaan dan pelaksanaan Spicemas yang lebih besar dan lebih baik yang biasanya diadakan pada bulan Agustus.

Sementara itu, jam malam 24 jam yang diberlakukan di Grenada, Carriacou, dan Petite Martinique pada Selasa, 30 Maret, sebagai tanggapan terhadap Covid-19 berlanjut dengan tiga hari untuk belanja penting dan pembukaan bisnis terpilih, secara terbatas. Undang-undang saat ini (hingga 12 Mei) mengharuskan orang untuk tetap di rumah selain untuk belanja makanan penting, perbankan, dan kebutuhan medis serta pedagang lain yang disetujui dan akan ditinjau setiap minggu. Semua bisnis dan atraksi pariwisata, mayoritas akomodasi pariwisata di seluruh tujuan tiga pulau, bandara di Grenada dan Carriacou, dan semua pelabuhan ditutup sementara.

Pada 2 Mei, Grenada memiliki 21 kasus Covid-19 yang dikonfirmasi (20 di pulau), dengan sebagian besar diimpor atau diimpor terkait menurut Kementerian Kesehatan Grenada. 13 kasus telah dinyatakan pulih secara medis dengan tujuh masih aktif. Kementerian terus melacak kontak proaktif, penyaringan dan pengujian.

Terkait dengan operasi pelabuhan masuk, Kementerian Pariwisata dan Penerbangan Sipil mengatakan persetujuan telah diberikan oleh Komisaris Polisi atas saran Kabinet, untuk yacht tak berawak yang tergeletak di perairan Grenada, untuk diservis. Kementerian dan Otoritas Pariwisata Grenada (GTA) terus melibatkan pemangku kepentingan dan merencanakan pemulihan pasca COVID-19 industri Pariwisata.

Selain itu, Pemerintah Grenada mengumumkan bahwa sejauh ini lebih dari 700 warga Grenad telah memperoleh manfaat dari Paket Stimulus Ekonomi COVID-19. Kementerian Keuangan sejauh ini telah memproses pembayaran tunjangan penggajian untuk memberi manfaat bagi 538 karyawan dan pembayaran tunjangan pendapatan untuk 196 orang. Hingga saat ini, Sekretariat Dukungan Ekonomi COVID-19 yang baru dibentuk telah menerima 1,000 aplikasi untuk dukungan pendapatan dan 294 aplikasi untuk dukungan penggajian. Namun, beberapa dari aplikasi ini telah dialihkan ke tindakan lain dalam paket stimulus seperti tunjangan pengangguran dan fasilitas pinjaman lunak usaha kecil di Grenada Development Bank.

Di bawah paket stimulus yang diumumkan Perdana Menteri pada 20 Maret 2020, salah satu langkahnya dimaksudkan untuk menghindari PHK dan hilangnya mata pencaharian di sektor pariwisata. Dukungan pendapatan ditujukan untuk operator bus umum, supir taksi, vendor wisata dan pelaku bisnis berbasis perhotelan yang teridentifikasi lainnya, sementara dukungan penggajian disediakan untuk hotel, restoran, bar, dan agen perjalanan kecil.

Selain pembayaran gaji dan tunjangan pendapatan, ada beberapa langkah lain yang termasuk dalam paket stimulus Pemerintah. Ini termasuk tunjangan pengangguran yang awalnya diperkirakan $ 10 juta, disediakan melalui Skema Asuransi Nasional; perluasan fasilitas pinjaman lunak usaha kecil di Grenada Development Bank dan penangguhan pembayaran uang muka bulanan atas Pajak Penghasilan Badan dan pembayaran angsuran Pajak Stempel Tahunan untuk periode April hingga Juni 2020.

Secara keseluruhan, Grenada akan menerima US $ 22.4 juta dalam bentuk bantuan darurat dari Dana Moneter Internasional (IMF) yang akan digunakan untuk mendukung “stabilitas makroekonomi dan memfasilitasi pemulihan ekonomi selanjutnya”.

#rebuildingtravel

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry S. Johnson

Harry S. Johnson telah bekerja di industri perjalanan selama 20 tahun. Dia memulai karir perjalanannya sebagai pramugari untuk Alitalia, dan hari ini, telah bekerja untuk TravelNewsGroup sebagai editor selama 8 tahun terakhir. Harry adalah seorang penjelajah keliling yang rajin.