Airlines Berita Internasional Terbaru Berita Terbaru Mauritius Breaking Travel News Berita Terkini Prancis Berita Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Air France ke Mauritius: Penerbangan Dimulai 15 Juni

Pilih bahasa Anda
Air France ke Mauritius: Penerbangan Dimulai 15 Juni
Air France ke Mauritius
Ditulis oleh Alain St. Ange

Air France berencana untuk melanjutkan sebagian besar penerbangannya ke Afrika mulai 3 Juli. Namun. beberapa tujuan akan dilayani lebih awal. Ini adalah kasus untuk penerbangan Air France ke Mauritius yang operasinya dapat dimulai paling cepat pada 15 Juni 2020.

Di level Air France, kita berbicara tentang 3 penerbangan per minggu untuk memulai. Hal yang sama berlaku untuk layanan perusahaan Prancis ke Madagaskar serta layanan harian ke Kairo bersama dengan 5 penerbangan seminggu ke Cotonou dan 7 penerbangan ke Abidjan.

Ini semua akan tergantung pada dibukanya kembali perbatasan negara sebagai virus corona COVID-19 berjalan dengan sendirinya. Air France secara bertahap akan melanjutkan penerbangan domestiknya mulai 11 Mei setelah dimulainya jadwal penerbangan Air France ke Mauritius. Maskapai ini menghadapi masalah keuangan yang besar dan sedang mengerjakan rencana restrukturisasi besar-besaran.

Pada akhir pekan lalu, Air France menerima janji sebesar 7 miliar euro. Bantuan ini akan dibagi antara 4 miliar euro pinjaman bank yang 90% dijamin oleh Negara Prancis dan 3 miliar euro adalah pinjaman langsung dari Negara Prancis.

Air France didirikan pada tahun 1933. Air France aktif dalam lalu lintas udara penumpang - bisnis utamanya - serta lalu lintas kargo dan pemeliharaan serta servis penerbangan. Pada tahun 2018, grup Air France-KLM membukukan omset keseluruhan sebesar 26.5 miliar euro di mana 86.8% untuk operasi penumpang jaringan, 6% untuk Transavia, dan 7.2% untuk pemeliharaan.

Air France diatur oleh 2 badan - Dewan Direksi terdiri dari 18 direktur di satu sisi dan Komite Eksekutif terdiri dari 15 manajer operasional perusahaan dan anak perusahaannya. Berkat keanggotaan Aliansi global SkyTeam dan usaha patungan transatlantik yang didirikan dengan mitranya Delta dan Alitalia, Air France secara signifikan memperkaya jaringan globalnya untuk melayani penumpangnya.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Alain St. Ange

Alain St Ange telah bekerja di bisnis pariwisata sejak 2009. Ia diangkat sebagai Direktur Pemasaran Seychelles oleh Presiden dan Menteri Pariwisata James Michel.

Ia diangkat sebagai Direktur Pemasaran Seychelles oleh Presiden dan Menteri Pariwisata James Michel. Setelah satu tahun

Setelah satu tahun mengabdi, ia dipromosikan ke posisi CEO Dewan Pariwisata Seychelles.

Pada tahun 2012 Organisasi regional Kepulauan Vanila Samudra Hindia dibentuk dan St Ange diangkat sebagai presiden pertama organisasi tersebut.

Dalam perombakan kabinet 2012, St Ange diangkat sebagai Menteri Pariwisata dan Kebudayaan yang mengundurkan diri pada 28 Desember 2016 untuk mengejar pencalonan sebagai Sekretaris Jenderal Organisasi Pariwisata Dunia.

Pada Sidang Umum UNWTO di Chengdu di Cina, orang yang dicari untuk “Speakers Circuit” untuk pariwisata dan pembangunan berkelanjutan adalah Alain St.Ange.

St. Ange adalah mantan Menteri Pariwisata, Penerbangan Sipil, Pelabuhan, dan Kelautan Seychelles yang meninggalkan jabatannya pada Desember tahun lalu untuk mencalonkan diri sebagai Sekretaris Jenderal UNWTO. Ketika pencalonan atau dokumen pengesahannya ditarik oleh negaranya hanya sehari sebelum pemilihan di Madrid, Alain St. Ange menunjukkan kehebatannya sebagai pembicara ketika ia berpidato di pertemuan UNWTO dengan keanggunan, semangat, dan gaya.

Pidatonya yang mengharukan tercatat sebagai salah satu pidato dengan penilaian terbaik di badan internasional PBB ini.

Negara-negara Afrika sering mengingat pidato Uganda untuk Platform Pariwisata Afrika Timur ketika dia menjadi tamu kehormatan.

Sebagai mantan Menteri Pariwisata, St.Ange adalah pembicara reguler dan populer dan sering terlihat berbicara di forum dan konferensi atas nama negaranya. Kemampuannya untuk berbicara 'tidak sengaja' selalu dilihat sebagai kemampuan yang langka. Dia sering mengatakan dia berbicara dari hati.

Di Seychelles dia dikenang karena pidatonya yang menandai pembukaan resmi pulau Carnaval International de Victoria ketika dia mengulangi kata-kata dari lagu terkenal John Lennon…” Anda mungkin mengatakan saya seorang pemimpi, tetapi saya bukan satu-satunya. Suatu hari kalian semua akan bergabung dengan kami dan dunia akan menjadi lebih baik sebagai satu kesatuan”. Kontingen pers dunia berkumpul di Seychelles pada hari itu berlari dengan kata-kata St.Ange yang menjadi berita utama di mana-mana.

St.Ange menyampaikan pidato utama untuk “Konferensi Pariwisata & Bisnis di Kanada”

Seychelles adalah contoh yang baik untuk pariwisata berkelanjutan. Maka tak heran jika Alain St.Ange diburu sebagai pembicara di sirkuit internasional.

Anggota jaringan pemasaran perjalanan.