24/7 eTV BreakingNewsShow :
Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Eropa Terbaru Breaking Travel News Berita Pemerintah Berita Kesehatan Berita keselamatan Berita Terkini Swiss Teknologi Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Kesimpulan mengejutkan Swiss Whistleblower tentang COVID-19 dan virus super baru

Kesimpulan mengejutkan Swiss Whistleblower tentang COVID-19 dan virus super baru
vogt
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Dalam dua hari pertama, artikel oleh Prof. Dr. Med. HC Paul Robert Vogt dari Swiss telah dibaca lebih dari 350,000 kali dan dibagikan ribuan kali. Profesor Vogt adalah Spesialis Bedah Jantung dan Vaskular toraks dan menunjukkan kegagalan dalam mengamati virus. Dia akan menggantikan ketidaktahuan dan kesombongan dengan fakta dalam artikel ini. Artikel tersebut diterjemahkan dalam bahasa Jerman oleh Dr. Peter Tarlow, Pakar Keselamatan dan Keamanan eTN www.safetourism.com . Dr Tarlow menyatakan: I mengoreksi Google Terjemahan dalam bahasa Inggris agar lebih dapat dipahami oleh pembaca yang berbahasa Inggris. Pikiran adalah miliknya; koreksi terjemahan adalah milik saya

Profesor Vogt: Mengapa saya mengambil posisi?

For 5 alasan:
1. Saya telah bekerja dengan EuroAsia Heart - Yayasan Medis Swiss di EuroAsia selama lebih dari 20 tahun, telah bekerja di China selama hampir satu tahun dan telah memiliki koneksi berkelanjutan ke Rumah Sakit Union Tongji Medical College / Universitas Huazhong selama 20 tahun Sains dan Teknologi »di Wuhan, di mana saya memiliki satu dari empat kunjungan saya jabatan profesor di Cina. Saya dapat mempertahankan koneksi 20 tahun ke Wuhan terus-menerus saat ini.

  1. Covid-19 bukan hanya masalah ventilasi mekanis; itu mempengaruhi jantung dengan cara yang sama. Sekitar 30% dari semua pasien yang tidak selamat dari unit perawatan intensif meninggal karena alasan jantung.
  2. Terapi terakhir yang mungkin untuk gagal paru adalah bedah kardiologis atau kardio invasif: penggunaan «ECMO», metode «oksigenasi membran ekstrakorporeal», yaitu hubungan pasien ke paru-paru buatan eksternal, yang digunakan dalam hal ini. Gambaran klinis dapat mengambil alih fungsi paru-paru pasien hingga berfungsi kembali.
  3. Saya diminta - cukup sederhana - untuk pendapat saya.
  4. Baik tingkat pemberitaan media maupun komentar pembaca yang jumlahnya banyak tidak dapat diterima tanpa kontradiksi dalam hal fakta, moralitas, rasisme, dan egenetika. Kami sangat membutuhkan keberatan berdasarkan data dan informasi yang dapat dipercaya.

Fakta-fakta yang disajikan berasal dari karya ilmiah peer review dan telah dipublikasikan di jurnal kedokteran terbaik. Banyak dari fakta ini yang diketahui pada akhir Februari. Jika Anda (berbicara dengan profesi medis Swiss) telah mencatat fakta-fakta medis ini dan dapat memisahkan ideologi, politik, dan kedokteran, Swiss kemungkinan besar akan berada dalam posisi yang lebih baik hari ini: kami tidak akan memiliki COVID-19 terbanyak kedua. orang positif di seluruh dunia dan per kapita secara signifikan lebih kecil dari jumlah orang yang kehilangan nyawa dalam konteks pandemi ini. Selain itu, sangat mungkin bahwa kita tidak akan melakukan penguncian sebagian dan tidak lengkap dari ekonomi kita dan tidak ada diskusi kontroversial tentang bagaimana kita bisa "keluar dari sini".

Saya juga ingin mencatat bahwa semua karya ilmiah yang saya sebutkan tersedia dari saya dalam bentuk aslinya.
 
1. Angka-angka di media
Dapat dimengerti bahwa setiap orang ingin memahami sejauh mana pandemi ini dengan satu atau lain cara. Namun, perhitungan harian tidak membantu kita, karena kita tidak tahu berapa banyak orang yang terkena virus tanpa konsekuensi dan berapa banyak orang yang benar-benar jatuh sakit.
 
Jumlah pembawa COVID-19 asimtomatik penting untuk membuat asumsi tentang penyebaran pandemi. Namun, untuk memiliki data yang dapat digunakan, seseorang harus melakukan tes massal yang luas pada awal pandemi. Hari ini orang hanya bisa menebak berapa banyak Swiss yang pernah kontak dengan COVID-19. Sebuah makalah dengan penulis Amerika-Cina sudah diterbitkan pada 16 Maret 2020 (catatan) bahwa dari 14 kasus yang terdokumentasi, 86 adalah kasus orang positif COVID-19 yang tidak terdokumentasi. Di Swiss, orang harus memperkirakan bahwa 15x hingga 20x lebih banyak orang positif COVID-19 daripada yang diperlihatkan dalam perhitungan harian. Untuk menilai tingkat keparahan pandemi, kami membutuhkan data lain:

  • Definisi yang tepat dan valid secara global dari diagnosis "menderita COVID-19":
    a) gejala + tes laboratorium positif; 
  • b) Tes laboratorium positif + gejala sesuai hasil di CT paru) Tes laboratorium positif, tidak ada gejala, tapi sesuai temuan di CT paru.
  • 2) jumlah pasien COVID-19 rawat inap di bangsal umum (rumah sakit)
  • 3) jumlah pasien COVID-19 di unit perawatan intensif
  • 4) jumlah pasien COVID-19 yang berventilasi
  • 5) jumlah pasien COVID-19 di ECMO
  • 6) jumlah korban COVID-19
  • 7) jumlah dokter dan perawat yang terinfeksi

Hanya angka-angka ini yang memberikan gambaran tentang parahnya pandemi ini, atau bahaya virus ini. Akumulasi angka saat ini sangat tidak tepat dan memiliki sentuhan "pers sensasi" - hal terakhir yang kami butuhkan dalam situasi ini.

2. "Flu biasa"
Apakah ini hanya "flu biasa" yang terjadi setiap tahun dan biasanya kita tidak melakukan apa-apa - atau pandemi berbahaya yang memerlukan tindakan tegas?

Untuk menjawab pertanyaan ini, Anda tentunya tidak perlu bertanya kepada ahli statistik yang belum pernah melihat pasien. Penilaian statistik yang murni dari pandemi ini juga tidak bermoral. Anda harus bertanya kepada orang-orang di garis depan.

Tak satu pun dari kolega saya - dan tentu saja tidak ada saya - dan tidak ada staf perawat yang dapat mengingat bahwa kondisi berikut telah terjadi dalam 30 atau 40 tahun terakhir, yaitu:

  • seluruh klinik dipenuhi dengan pasien yang semuanya memiliki diagnosis yang sama;
  • seluruh unit perawatan intensif diisi dengan pasien yang semuanya memiliki diagnosis yang sama;
  • sekitar 25% sampai 30% perawat dan profesi medis juga menderita penyakit yang sama persis dengan pasien yang merawat mereka;
  • terlalu sedikit ventilator yang tersedia;
    pemilihan pasien harus dilakukan, bukan karena alasan medis, tetapi karena banyaknya pasien yang kekurangan bahan yang sesuai;
  • semua pasien yang sakit parah memiliki gambaran klinis yang sama - seragam;
  • cara kematian semua orang yang meninggal dalam perawatan intensif adalah sama;
  • Obat-obatan dan bahan medis terancam habis.

Berdasarkan uraian di atas jelaslah bahwa itu adalah virus berbahaya yang mendasari pandemi ini.

Klaim bahwa "influenza" sama berbahayanya dan menelan korban dalam jumlah yang sama setiap tahun adalah salah. Selain itu, klaim bahwa seseorang tidak tahu siapa yang sekarat dan siapa yang sekarat karena COVID-19 juga tidak terdengar.
 
Mari kita bandingkan influenza dan COVID19: apakah anda merasa bahwa dengan influenza semua pasien selalu meninggal “karena” influenza dan tidak pernah “dengan“? Apakah kita dokter medis dalam konteks pandemi COVID-19 tiba-tiba menjadi begitu bodoh sehingga kita tidak dapat lagi membedakan apakah seseorang meninggal "dengan" atau "karena" COVID-19 jika pasien ini memiliki klinik yang khas, temuan laboratorium yang khas, dan yang khas? Punya CT paru? Aha, kalau sudah sampai pada diagnosa “influenza”, tentunya semua orang selalu terjaga dan selalu mencoba seluruh diagnosa dan selalu yakin: tidak, dengan influenza semua orang mati “karena” dan hanya dengan COVID-19 banyak "dengan".
 
Selain itu: jika diperkirakan ada 1,600 kematian akibat influenza di Swiss dalam satu tahun, kita berbicara tentang 1,600 kematian selama 12 bulan - tanpa tindakan pencegahan. Namun, dengan COVID-19, ada, meskipun ada serangan balik besar-besaran, mengukur 600 kematian dalam 1 (satu) bulan! Penanggulangan radikal dapat mengurangi penyebaran COVID-19 hingga 90% - jadi Anda dapat membayangkan skenario mana yang akan ada tanpa tindakan penanggulangan.
Selain itu: dalam satu bulan> 2200 pasien dirawat di rumah sakit karena COVID-19 di Swiss dan hingga 500 pasien dirawat di unit perawatan intensif yang berbeda pada waktu yang bersamaan. Tak satu pun dari kita yang pernah melihat kondisi seperti itu dalam konteks «influenza».
 
Sekitar 8% perawat juga tertular influenza sebagai bagian dari influenza "biasa", tetapi tidak ada yang meninggal karenanya. Pada COVID-19, sekitar 25% hingga 30% pengasuh terinfeksi dan ini dikaitkan dengan kematian yang signifikan. Puluhan dokter dan perawat yang merawat pasien COVID-19 meninggal karena infeksi yang sama.
 
Juga: cari angka pasti tentang «influenza»! Anda tidak akan menemukan apapun. Apa yang akan Anda temukan adalah perkiraan: kira-kira. 1000 atau 1600 di Swiss; sekitar 8000 di Italia; kira-kira. 20,000 di Jerman. Sebuah studi FDA (Badan Pengawas Obat dan Makanan AS) meneliti berapa banyak dari 48,000 kematian akibat influenza dalam satu tahun di Amerika Serikat yang benar-benar meninggal karena pneumonia influenza klasik. Hasilnya: semua gambaran klinis yang mungkin terjadi dimasukkan dalam “kematian akibat pneumonia”, misalnya pneumonia pada bayi baru lahir yang mengeluarkan cairan ketuban ke dalam paru-paru saat lahir. Dalam analisis ini, jumlah (pasien yang) secara efektif “meninggal karena influenza” turun drastis di bawah 10,000.
 
Di Swiss, kami juga tidak mengetahui jumlah pasti pasien yang meninggal akibat influenza setiap tahun. Dan ini (kenyataan adalah) meskipun lusinan sistem akuisisi data sangat mahal; meskipun entri data ganda dan tiga kali lipat tidak masuk akal oleh klinik, perusahaan asuransi kesehatan dan direktur kesehatan; meskipun sistem DRG tidak masuk akal dan mahal yang hanya menghasilkan omong kosong. Kami bahkan tidak dapat memberikan jumlah pasti pasien influenza yang dirawat di rumah sakit per bulan! Tapi buang jutaan dan miliaran (Franc Swiss) untuk proyek IT yang terlalu mahal dan kontraproduktif. 
 
Berdasarkan keadaan pengetahuan saat ini, seseorang secara umum tidak dapat berbicara tentang "flu biasa". Dan itulah mengapa epidemi masyarakat yang tidak terkendali bukanlah resep (Saya percaya dia berkata; karantina minimal). Sebuah resep, tentu saja, yang dicoba oleh Inggris Raya, Belanda, dan Swedia satu per satu.
 
Karena tingkat pengetahuan saat ini yang tidak memadai, angka-angka untuk bulan Maret juga tidak mengatakan apa-apa. Kita bisa turun ringan atau mengalami bencana. Tindakan yang kaku berarti lekuk tubuh orang sakit lebih rata. Tapi ini bukan hanya tentang ketinggian kurva, ini juga tentang area di bawah kurva dan pada akhirnya merepresentasikan jumlah kematian.
 
3. «Hanya pasien tua dan sakit yang meninggal»
Persentase - diagnosis sekunder - moralitas dan EUGENIK
Usia mereka yang meninggal di Swiss adalah antara 32 dan 100 tahun. Ada juga beberapa penelitian dan laporan yang menunjukkan bahwa anak-anak meninggal karena COVID-19.
 
Apakah 0.9% atau 1.2% atau 2.3% meninggal karena COVID-19 adalah hal sekunder dan hanya makanan bagi ahli statistik. Jumlah absolut kematian yang disebabkan oleh pandemi ini relevan. Apakah 5000 kematian tidak terlalu buruk jika mewakili 0.9% dari semua pembawa COVID-19? Atau apakah 5,000 mati lebih buruk jika mereka mewakili 2.3% dari semua pembawa COVID-19?
 
Usia rata-rata pasien yang meninggal dikatakan 83, yang banyak - terlalu banyak di masyarakat kita - mungkin menganggapnya tidak berarti.
 
"Kemurahan hati" ini ketika orang lain meninggal tidak dapat diabaikan dalam masyarakat kita. Saya tahu hal lainnya, teriakan langsung dan kesalahan langsung ketika itu mengenai seseorang atau seseorang yang dekat dengan saya. 

  • Umur itu relatif. Salah satu kandidat presiden AS saat ini berusia 73 tahun dan yang lainnya berusia 77 tahun. Mencapai usia tinggi yang ditentukan sendiri dengan kualitas hidup yang baik adalah aset berharga yang telah kami investasikan dalam perawatan kesehatan di Swiss. Dan itu adalah hasil pengobatan yang dapat Anda jalani sampai tua dengan diagnosa tiga sisi dan kualitas hidup yang baik. Prestasi positif masyarakat kita ini tiba-tiba tidak lagi berarti apa-apa, tapi lebih, hanya menjadi beban?

    Selain itu: jika 1000 orang berusia di atas 65 tahun atau 1000 orang berusia di atas 75 tahun yang sebelumnya mengira mereka sehat diperiksa, setelah pemeriksaan menyeluruh> 80% baru 3 "diagnosis sekunder", terutama bila menyangkut diagnosis yang tersebar luas "Tekanan darah tinggi" atau "gula".
     
    Artikel media tertentu dan komentar pembaca - terlalu banyak, menurut saya - melintasi semua batas dalam diskusi ini, berbau egenetika dan pengingat akan waktu yang akrab muncul. Apakah saya benar-benar harus menyebutkan tahun-tahun itu? Saya kagum bahwa media kami tidak berusaha menulis teks biasa tentang masalah ini. Media kitalah yang mempublikasikan opini-opini menyedihkan ini di kolom komentar mereka dan meninggalkannya di sana. Dan sungguh mengejutkan bahwa para politisi tidak menganggap perlu untuk memberikan pendapat yang jelas tentang hal ini.
     
    Pandemi ini diumumkan
  • Apakah Swiss secara minimal siap untuk pandemi ini? 
  • Apakah ada tindakan pencegahan yang diambil ketika COVID-19 pecah di Cina? TIDAK
  • Tahukah Anda bahwa pandemi COVID-19 akan menyebar ke seluruh dunia?

YA, TELAH DIUMUMKAN DAN TANGGAL DATA SELAMA MARET 2019.
SARS masuk 2003 .
MERS masuk 2012 .


Dalam 2013: Bundestag Jerman membahas skenario bencana: Bagaimana Jerman bersiap menghadapi bencana, seperti banjir? Dalam konteks ini juga dibahas bagaimana reaksi Jerman terhadap pandemi SARS di masa depan! Ya, pada 2013 Bundestag Jerman mensimulasikan pandemi korona SARS di Eropa dan Jerman!

In  2015: upaya kolaboratif eksperimental diterbitkan oleh para peneliti dari tiga universitas AS, Wuhan dan seorang peneliti Italia dari Varese, yang memiliki laboratorium di Bellinzona. Ini menghasilkan virus korona yang diproduksi secara sintetis di laboratorium dan dengan demikian menginfeksi kultur sel dan tikus. Alasan pekerjaan itu: mereka ingin menghasilkan vaksin atau antibodi monoklonal untuk dipersiapkan menghadapi pandemi corona berikutnya.  
Pada akhir 2014: Pemerintah AS menghentikan penelitian tentang MERS dan SARS selama satu tahun karena berbahaya bagi manusia. 
Dalam 2015: Bill Gates membuat pidato yang dihormati dan mengatakan bahwa dunia tidak siap untuk pandemi korona berikutnya.
Dalam 2016: makalah penelitian lain muncul yang berurusan dengan virus korona. «Ringkasan» publikasi ini harus meleleh di mulut Anda karena ini adalah deskripsi sempurna tentang apa yang sedang terjadi:

“Berfokus pada CoV mirip SARS, pendekatan tersebut menunjukkan bahwa virus yang menggunakan protein lonjakan WIV1-CoV mampu menginfeksi kultur endotel alveolar manusia secara langsung tanpa adaptasi lonjakan lebih lanjut. Data in vivo menunjukkan atenuasi relatif terhadap SARS-CoV, replikasi yang diperbesar dengan adanya enzim pengubah angiotensin tipe 2 in vivo menunjukkan bahwa virus memiliki potensi patogen yang signifikan yang tidak ditangkap oleh model hewan kecil saat ini. ”

Di bulan Maret 2019: Studi epidemiologi oleh Peng Zhou dari Wuhan menyebutkan bahwa akibat biologi virus corona pada kelelawar (“kelelawar”) di China, dapat diprediksi dalam waktu dekat akan terjadi lagi pandemi corona. Tentu saja! Anda tidak bisa mengatakan dengan tepat kapan dan di mana, tetapi China akan menjadi hot spot. 

Pada prinsipnya, ada 8 BETON, PERINGATAN JELAS DALAM 17 TAHUN bahwa hal seperti ini akan datang. DAN KEMUDIAN ITU AKAN DATANG! Pada Desember 2019, 9 bulan setelah peringatan Peng Zhou. Dan China memberi tahu WHO setelah melihat 27 pasien dengan pneumonia atipikal tanpa kematian. Rantai reaksi Taiwan, yang terdiri dari total 124 tindakan, dimulai pada 31 Desember - semuanya diterbitkan pada 3 Maret 2020. Dan tidak, itu tidak diterbitkan dalam bahasa Taiwan-Cina di jurnal medis Asia, tetapi dengan kolaborasi University of California dalam "Journal of American Medical Association".
 
Satu-satunya hal yang harus Anda lakukan: mulai 31 Desember 2019, masukkan "kelelawar + virus korona" di "PubMed", Perpustakaan Kedokteran Nasional AS, dan semua data tersedia. Dan yang harus Anda lakukan hanyalah mengikuti publikasi hingga akhir Februari 2020 untuk mengetahui: 1) apa yang diharapkan dan 2) apa yang harus dilakukan.
 
Uzbekistan memerintahkan 82 siswanya dari Wuhan pada bulan Desember dan menempatkan mereka di karantina. Pada 10 Maret, saya memperingatkan Swiss dari Uzbekistan karena saya telah dimintai pendapat saya: anggota parlemen, Bundesrat, BAG, media. 
 
Dan apa yang telah dilakukan Swiss sejak China memberi tahu WHO pada 31 Desember 2019? (Apa yang) pemerintah negara bagian kita, BAG kita, para ahli kita, komisi pandemi kita (selesai)? Sepertinya mereka belum memperhatikan apapun. Tentu saja, situasinya rumit. Haruskah Anda memberi tahu penduduk? Bikin panik? Bagaimana melanjutkannya? Apa yang paling tidak bisa dilakukan: pelajari karya ilmiah luar biasa dari para ilmuwan Cina dan Amerika-Cina yang telah diterbitkan di jurnal kedokteran Amerika dan Inggris terbaik.
 
Setidaknya - dan itu mungkin dilakukan tanpa memberi tahu penduduk, tanpa menimbulkan kepanikan - setidaknya orang bisa mengisi bahan medis yang diperlukan. Swiss, dengan sistem perawatan kesehatan 85 miliar euro, di mana keluarga kelas menengah rata-rata beranggotakan empat orang tidak lagi dapat membayar premi asuransi kesehatan, berada di dinding setelah 14 hari angin sakal ringan, dengan terlalu sedikit masker, terlalu sedikit disinfektan. dan peralatan medis yang terlalu sedikit adalah hal yang memalukan. Apa yang dilakukan komisi pandemi? Kalau itu tidak perlu PUK. Tapi tidak ada yang menarik bagi politisi kita.
 
Dan kegagalan resmi berlanjut hingga hari ini.  Tak satu pun dari langkah-langkah yang berhasil digunakan oleh Singapura, Taiwan, Hong Kong atau China telah diterapkan. Tidak ada penutupan perbatasan, tidak ada kontrol perbatasan, semua orang dapat dan masih dapat dengan mudah berimigrasi ke Swiss tanpa diperiksa sama sekali (saya mempelajarinya sendiri pada 15 Maret).
 
Austria-lah yang menutup perbatasan dengan Swiss dan pemerintah Italia-lah yang akhirnya menghentikan SBB pada akhir Maret dan seterusnya. Dan masih belum ada karantina bagi orang yang memasuki Swiss. 
 
Apakah kelompok peneliti Antonio Lanzavecchia berkonsultasi di Bellinzona? Antonio Lanzavecchia, yang ikut menulis penelitian tentang virus korona sintetis yang disebutkan di atas? Bagaimana mungkin Tuan Lanzavecchia pada tanggal 20 Maret di sebuah stasiun TV kecil Ticino mengatakan bahwa virus ini sangat menular dan sangat kebal - jadi BAG pada tanggal 22 Maret, 2 hari kemudian, menulis tentang "lapisan perak"?
 
Bagaimana bisa karena kepengarangan campuran Amerika-Cina diterbitkan di Science pada 6 Maret sehingga hanya penutupan perbatasan gabungan dan jam malam lokal yang efektif, tetapi kemudian dapat mengekang penyebaran virus hingga 90% - FOPH dan Dewan Federal tetapi mengatakan bahwa penutupan perbatasan tidak berguna, "karena kebanyakan orang akan tertular di rumah".
 
Pemakaian topeng ternyata tidak perlu - bukan karena efektivitasnya belum terbukti. Tidak, karena Anda tidak bisa menyediakan cukup banyak masker. Anda harus tertawa jika tidak begitu tragis: daripada mengakui kesalahan Anda sendiri dan segera memperbaikinya, Anda lebih baik meminta duta besar Jerman dipanggil. Apa yang dikatakan kepadanya: Bahwa 85 miliar (euro) Swiss sistem perawatan kesehatan tidak memiliki masker untuk melindungi warganya, perawat dan dokter?
 
Serangkaian kerusakan yang memalukan dapat diperluas: desinfeksi tangan! Direkomendasikan karena sudah efektif dan direkomendasikan selama era flu Spanyol. Pernahkan kita mendengar dari para pembuat keputusan disinfektan mana yang efektif dan mana yang tidak? Kami tidak melakukannya, meskipun ringkasan 22 makalah diterbitkan dalam Journal of Hospital Infection pada 6 Februari 2020, yang melaporkan saat itu bahwa virus korona dapat bertahan hingga 9 hari pada logam, plastik, dan kaca, dan yang membunuh tiga Disinfektan. virus dalam 1 (satu) menit dan mana yang tidak. Tentu saja, disinfektan yang tepat tidak dapat direkomendasikan secara khusus: warga akan memperhatikan bahwa jumlahnya tidak cukup sama sekali, karena penyimpanan pandemi, yang seharusnya mengandung etanol (62% hingga 71% etanol membunuh virus corona di dalamnya). satu menit), ditutup pada 2018.
 
Ketika kesulitan pandemi juga menjadi jelas pada BAG, diumumkan bahwa pasien yang harus pergi ke unit perawatan intensif akan memiliki peluang buruk. Ini jelas bertentangan dengan 4 makalah ilmiah yang diterbitkan sebelumnya, yang semuanya setuju bahwa 38% hingga 95% dari semua pasien yang harus pergi ke unit perawatan intensif dapat dipulangkan ke rumah.
 
Saya tidak ingin menyebutkan poin lain di sini. Ada dua hal yang jelas: pandemi telah diumumkan setidaknya 8 kali sejak 2003. Dan setelah wabahnya dilaporkan ke WHO pada 31 Desember 2019, mereka memiliki waktu dua bulan untuk mempelajari data yang benar dan menarik kesimpulan yang tepat. Taiwan, misalnya, yang 124 langkah-langkahnya diterbitkan lebih awal, memiliki jumlah terinfeksi dan kematian paling sedikit dan tidak harus "mengunci" perekonomian.
 
Tindakan negara-negara Asia diklasifikasikan sebagai tidak layak bagi kami (Swiss) karena alasan politik dan beragam. Salah satunya: pelacakan orang yang terinfeksi. Seharusnya (itu) tidak mungkin dan dalam masyarakat yang dengan mudah mentransfer data pribadinya ke iCloud dan Facebook. Pelacakan? Jika saya turun dari pesawat di Tashkent, Beijing atau Yangon, dibutuhkan 10 detik dan Swisscom menyambut saya di negara masing-masing. Pelacakan? Tidak ada dengan kita.
 
Jika seseorang lebih berorientasi, orang akan melihat bahwa negara-negara tertentu dapat melakukannya tanpa tindakan yang kaku. Di Swiss, tindakan diambil secara semi-kaku atau tidak sama sekali, tetapi sebenarnya membiarkan penduduk tertular. Tindakan yang lebih kaku dilakukan terlambat. Jika Anda bereaksi, Anda (Swiss) mungkin tidak perlu mengambil tindakan seperti itu - dan dapat menyelamatkan diri Anda dari diskusi terkini tentang "keluar". Saya tidak ingin berbicara tentang konsekuensi ekonomi.
 
5. Aspek politik - propaganda
Mengapa Swiss tidak melihat ke Asia? Ada cukup waktu. Atau dengan kata lain: bagaimana Swiss Anda memandang Asia? Jawabannya jelas: sombong, cuek dan sok tahu. Biasanya orang Eropa, atau haruskah saya sebut khas Swiss?
 
Xi Jinping masih bersikap baik ketika dia mengatakan bahwa karena "narsisme" nya Eropa dengan cepat menjadi pusat global pandemi. Saya akan menambahkan: karena arogansi Swiss, ketidaktahuan dan pengetahuan yang tak terkatakan.
 
Di kolom komentar, semakin banyak pembaca media kami telah memperhatikan bahwa jika kami sendiri memiliki tingkat tertinggi orang positif COVID-19 dan salah satu tingkat kematian tertinggi per orang di Spanyol, kami mungkin berhenti mengajar orang lain terus-menerus.
 
Eropa sepertinya tidak bisa dijangkau. Amerika - setidaknya ilmuwannya dan beberapa jurnalis politiknya - bereaksi berbeda. Amerika telah mengakui karya ilmiah luar biasa dari para penulis China dan menerbitkannya di jurnal medis terbaik mereka. Bahkan di "Foreign Affairs", jurnal esai terpenting tentang politik internasional, terdapat karya dengan tajuk seperti: "Apa yang bisa dipelajari dunia dari China"; dan "China memiliki aplikasi dan seluruh dunia membutuhkan rencana"; Lebih jauh lagi, bahwa “kerjasama internasional antar ilmuwan adalah contoh” bagaimana seseorang harus “bekerja sama multi-polaritas” di bidang lain dan bagaimana dunia “saling berhubungan”. Bahkan Anthony Fauci yang sering dikutip, kepala virologi Trump,
 
Fakta bahwa kepemimpinan politik AS belum menerapkan ini bukanlah masalah para ilmuwan, yang, termasuk WHO, memuji kerja luar biasa orang China di lapangan: "China tahu persis apa yang mereka lakukan"; “Dan mereka benar-benar ahli dalam hal itu”.
 
Sebaliknya, majalah Jerman DER SPIEGEL menerbitkan sebuah artikel berjudul ”Kesombongan yang Mematikan” dan yang mereka maksudkan bukan Amerika, melainkan Eropa yang sombong.
 
Apa faktanya?
Setelah epidemi SARS, China memasang program pemantauan yang akan melaporkan kelompok pneumonia atipikal yang mencolok sedini mungkin. Ketika 4 pasien di negara ini dengan populasi yang sangat besar menunjukkan pneumonia atipikal dalam waktu singkat, sistem pemantauan memicu alarm.


Pada 31 Desember, pemerintah China memberi tahu WHO bahwa setelah 27 (sumber lain mengatakan: 41) pasien di Wuhan telah didiagnosis dengan pneumonia atipikal tetapi belum mengalami satu kematian pun.
Pada 7 Januari 2020, tim yang sama di Peng Zhou, yang memperingatkan pandemi korona pada Maret 2019, merilis genom virus penyebab yang terdefinisi lengkap ke dunia sehingga alat tes dapat dikembangkan di seluruh dunia secepat mungkin, meneliti. vaksinasi dan antibodi monoklonal dapat diproduksi: bertentangan dengan pendapat WHO, China melumpuhkan Wuhan pada Januari dengan larangan perjalanan dan jam malam.

Saya tidak perlu melakukan tindakan lain yang telah diambil di China. Menurut tim peneliti internasional, China menyelamatkan nyawa ratusan ribu pasien dengan tindakan awal dan radikal ini.

Pada 31 Desember 2019, Taiwan menghentikan semua penerbangan dari Wuhan. 124 tindakan lain yang diambil di Taiwan diterbitkan dalam Journal of American Medical Association - dalam waktu yang tepat. Seseorang seharusnya hanya mencatatnya.

Tanpa ragu, struktur komando dan kendali Tiongkok pada awalnya mengarah pada penindasan informasi yang relevan, tetapi sebaliknya ia bekerja lebih efektif kemudian dalam membatasi pandemi. Berurusan dengan dokter mata Li Wenliang sangat buruk, tapi cocok dengan kejadian seperti itu. Ketika pada tahun 1918, dokter negara Amerika Loring Miner di Haskell County di negara bagian Kansas, AS melihat beberapa pasien dengan gejala flu yang melebihi tingkat keparahan dari semua gejala sebelumnya, dia beralih ke Layanan Kesehatan Masyarakat Amerika Serikat dan meminta dukungan. Ini ditolak. Tiga pasien Kabupaten Haskell direkrut menjadi dinas militer. Albert Gitchell, NCO - pasien NULL - menyebarkan virus ke perusahaan tempat dia memasak dan yang akan dipindahkan ke Eropa. Sekitar 40 hari kemudian ada 20 juta orang terinfeksi dan 20,000 meninggal di Eropa. Pandemi 1918 menyebabkan lebih banyak kematian daripada Perang Dunia I. 

Keluhan Barat tentang "perlakuan" Li Wenliang dibenarkan, tetapi mereka menetes dengan standar ganda, karena orang tahu apa yang dialami pelapor takdir di Barat dengan nilai-nilai luhur mereka. Pemerintah Amerika Serikat juga berusaha menyaring informasi medis dengan mengarahkan ahli virologi terkemuka Amerika ke Trump untuk membahas pernyataan publik apa pun dengan Mike Pence, wakil presiden, yang diterbitkan dalam "Science" yang diterbitkan baru-baru ini dengan judul "Do us a favor". digambarkan sebagai "tidak dapat diterima" dan dibandingkan dengan China.
 
Politik adalah satu hal; karya ilmiah adalah hal lain. Pada akhir Februari 2020, begitu banyak makalah ilmiah yang sangat baik dengan penulis Cina dan campuran Amerika-Cina telah muncul sehingga orang bisa mengetahui tentang pandemi itu dan apa yang harus dilakukan.
 
Kenapa kamu melewatkan semuanya?
(Kami ketinggalan) karena baik politisi, maupun media, maupun mayoritas warga negara tidak dapat memisahkan ideologi, politik, dan kedokteran dalam situasi seperti itu. Virus pneumonia adalah masalah medis dan bukan masalah politik. Berkat pengabaian fakta medis yang dibenarkan secara politis dan ideologis, Eropa dengan cepat menjadikan dirinya pusat pandemi di seluruh dunia - tepat di tengah Swiss dengan tingkat infeksi per kapita tertinggi kedua.
 
Politik dan media memainkan peran yang sangat memalukan di sini. Alih-alih berfokus pada kegagalan mereka sendiri, populasi dialihkan oleh serangan Tiongkok yang terus menerus dan bodoh. Selain itu, seperti biasa, Rusia bashing dan bashing Trump. Anda tidak harus menyukai Trump sama sekali - tetapi sampai AS setara dengan Swiss dalam hal COVID 19 kematian per kapita, (tidak ada seorang pun di AS yang boleh menampar Trump).
 
Bagaimana Swiss dapat terus-menerus mengkritik negara lain jika Anda memiliki orang yang paling banyak terinfeksi per kapita dengan sistem perawatan kesehatan termahal kedua di dunia dan Anda tidak memiliki cukup masker, cukup disinfektan atau peralatan medis yang cukup? Swiss tidak terkejut dengan pandemi ini - setelah 31 Desember 2019, ada setidaknya 2 bulan untuk mengambil tindakan pencegahan yang sangat dibutuhkan. Dan media telah cukup berkontribusi untuk perilaku ini. Liputan media habis dalam pidato-pidato yang bagus, apa yang disebabkan oleh Dewan Federal dan BAG dan dalam mengkritik negara lain.
 
Ada cukup banyak contoh dari pukulan China yang bodoh: "Orang China yang harus disalahkan"! Siapapun yang mengklaim sesuatu seperti ini tidak mengerti apa-apa tentang biologi dan kehidupan secara umum. “Semua pandemi berasal dari China”: flu Spanyol sebenarnya adalah flu Amerika, HIV berasal dari Afrika, Ebola berasal dari Afrika, flu babi dari Meksiko, epidemi kolera tahun 1960-an dengan jutaan kematian dari Indonesia dan MERS dari Tengah Timur dengan pusat Arab Saudi.
 
Ya, SARS memang berasal dari China. Tetapi orang China, tidak seperti kami, telah mempelajari bagaimana "Urusan Luar Negeri" menulis pada 27 Maret 2020: "Pandemi Masa Lalu Mengekspos Kelemahan China. Yang Saat Ini Menyoroti Kekuatannya ”.
 
Jika secara konsisten diklaim bahwa angka yang diterbitkan oleh China tentang pandemi COVID 19 semuanya ditutup-tutupi, apa artinya itu? Apakah itu berarti kita tidak perlu melakukan apa-apa? Atau apakah itu tidak berarti lebih - jika angka-angka ini benar-benar ditutup-tutupi - bahwa ini adalah pandemi yang bahkan lebih berbahaya yang harus kita atur di Eropa? Begitu banyak logika obrolan politik yang tidak masuk akal!
 
Dengan pernyataan konstan seperti "China hanya berbohong" "Taiwan Anda tidak dapat mempercayai apa pun"; “Singapura, sebuah kediktatoran keluarga, bagaimanapun juga berbohong”, seseorang tidak dapat mengatasi pandemi ini. Di sini, juga, majalah AS "Foreign Affairs" - tentu saja tidak ramah terhadap China - bertindak lebih cerdas, seperti yang dapat Anda baca pada tanggal 24 Maret 2020: "AS dan China Dapat Bekerja Sama untuk Mengalahkan Pandemi. Sebaliknya, Antagonisme Mereka Membuat Masalah Lebih Buruk ”. Dan pada 21 Maret: “Dibutuhkan Dunia untuk Mengakhiri Pandemi. Kerja Sama Ilmiah Tidak Tahu Batasan - Untungnya ”.
 
Saya hanya bisa menerima kritik Lukas Bärfuss. Secara khusus pernyataannya:
«Mengapa pabrik yang relevan tidak lagi di Biberist. Tapi di Wuhan. Dan apakah masalah alokasi ini tidak hanya mempengaruhi selulosa, tetapi juga informasi, pendidikan, makanan dan pengobatan ».
Pernyataan ini tepat sasaran dan membuka kedok kesombongan dan ketidaktahuan kita.
 
Bukankah cukup bahwa pada awal pandemi ini, Barat tampak kotor dan dengan kegembiraan tertentu di China? Apakah dukungan China untuk negara-negara Barat sekarang harus dicemarkan secara jahat? Hingga saat ini, China telah memasok 3.86 miliar masker, 38 juta pakaian pelindung, 2.4 juta perangkat pengukur suhu inframerah, dan 16,000 ventilator. Bukan klaim China yang diklaim atas kekuatan dunia, tetapi kegagalan negara-negara Barat telah menyebabkan Barat benar-benar bergantung pada tetesan medis China.
 
6. Darimana virus ini berasal?
Ada sekitar 6400 spesies mamalia di dunia kita. Kelelawar dan kelelawar buah merupakan 20% dari populasi mamalia. Ada 1000 jenis kelelawar dan kelelawar buah. Mereka adalah satu-satunya mamalia yang bisa terbang, yang menjelaskan besarnya jangkauan gerak mereka.
 
Kelelawar dan kelelawar buah adalah rumah bagi banyak sekali virus. Kelelawar dan kelelawar buah dalam sejarah perkembangannya mungkin merupakan titik masuk virus dalam silsilah mamalia.
 
Ada banyak virus berbahaya yang telah menyebar dari manusia ke “kelelawar” dan bertanggung jawab atas banyak penyakit: campak, gondongan, rabies, demam Marburg, Ebola dan penyakit lain yang lebih jarang dan tidak kalah berbahaya. (Saya bertanya-tanya apakah pernyataan ini seharusnya menjadi kelelawar bagi manusia?) Pada mamalia lain, virus yang berasal dari "kelelawar" telah berulang kali menyebabkan kematian massal pada pembiakan babi, ayam atau burung.
Ini adalah proses biologis yang berumur jutaan tahun. DNA orang sehat juga mengandung sisa-sisa rangkaian gen virus yang telah "dibangun" selama ribuan tahun.
 
SARS dan MERS telah mengintensifkan penelitian tentang virus korona, tepatnya karena epidemi atau pandemi virus corona baru diperkirakan akan segera terjadi. Sekitar 22 dari 38 virus korona yang diketahui dan sama sekali tidak diklasifikasikan secara pasti telah dipelajari secara ekstensif oleh para peneliti China, lihat, antara lain, publikasi Peng Zhou tentang epidemiologi “kelelawar coronavirus di China” dan publikasi lain oleh penulis Amerika yang disebutkan di atas. Peng Zhou memprediksi epidemi korona baru yang akan datang pada Maret 2019 karena alasan berikut:

  • keanekaragaman hayati yang tinggi di Cina;
  • jumlah "kelelawar" yang tinggi di Cina;
  • kepadatan populasi yang tinggi di Cina = koeksistensi erat antara hewan dan manusia;
  • variabilitas genetik yang tinggi dari “kelelawar”, yaitu probabilitas yang tinggi bahwa genom dari individu jenis virus corona dapat berubah secara spontan sebagai akibat dari mutasi acak;
  • rekombinasi genetik aktif yang tinggi dari virus korona berarti: Virus korona dari berbagai jenis saling bertukar urutan genom, yang kemudian dapat membuatnya lebih agresif untuk manusia;
  • Fakta bahwa banyak dari virus ini - virus korona, tetapi juga virus Ebola atau Marburg - hidup bersama dalam «kelelawar» ini dan secara tidak sengaja dapat bertukar materi genetik

Meski tidak terbukti, Peng Zhou juga membahas kebiasaan makan orang China, yang meningkatkan kemungkinan penularan virus ini dari hewan ke manusia. Peng Zhou memperingatkan tentang pandemi korona dalam artikelnya pada Maret 2019. Dan dia menulis bahwa dia tidak bisa mengatakan dengan tepat kapan dan di mana pandemi ini akan menyebar, tetapi China kemungkinan besar akan menjadi "hot spot". Begitu banyak untuk kebebasan ilmiah! Peng Zhou dan kelompoknya dari Wuhan terus melakukan penelitian, dan merekalah yang mengidentifikasi genom COVID-19 pada 7 Januari dan membagikannya kepada dunia.
Ada 4 teori tentang bagaimana virus ini menyebar ke manusia:
1) Virus COVID-19 telah ditularkan dari kelelawar langsung ke manusia. Namun, virus yang dipertanyakan dan secara genetik cocok dengan 96% virus “COVID-19” saat ini tidak dapat, karena strukturnya, berlabuh ke “angiotensin converting enzyme” (ACE) tipe 2 di paru-paru. Namun, virus membutuhkan enzim ini agar dapat menembus ke dalam sel paru-paru (dan ke dalam sel jantung, ginjal, dan usus) dan menghancurkannya.
2) Virus COVID-19 menyerang manusia dari trenggiling, mamalia berketombe Malaysia yang diimpor secara ilegal ke China, dan pada awalnya tidak menyebabkan penyakit. 3) Sebagai bagian dari penularan dari manusia ke manusia, virus ini telah beradaptasi dengan kondisi manusia secara umum berkat mutasi atau adaptasi dan akhirnya dapat merapat ke reseptor ACE2 dan menembus sel, yang “memulai” pandemi.
4) Ada strain induk dari kedua virus COVID-19 ini, yang sayangnya sejauh ini tetap tidak terdeteksi.
Ini adalah virus laboratorium sintetik, karena inilah persisnya yang diteliti dan mekanisme biologis rangsangan telah dijelaskan secara rinci pada 2016. Ahli virologi yang dimaksud tentu saja menyangkal kemungkinan ini, tetapi mereka juga tidak dapat mengecualikannya untuk mencari. dalam "Nature Medicine" yang baru-baru ini diterbitkan: "The proksimal origin of SARS-CoV-2" oleh Kristian Andersen.

Hal yang istimewa dari fakta ini adalah virus corona dapat hidup bersama dengan virus Ebola dalam «kelelawar» yang sama tanpa membuat kelelawar jatuh sakit. Di satu sisi, ini menarik secara ilmiah karena mungkin dapat ditemukan mekanisme kekebalan yang menjelaskan mengapa kelelawar ini tidak sakit. Mekanisme kekebalan terhadap virus corona dan virus Ebola ini dapat memberikan wawasan yang penting bagi Homo sapiens. Di sisi lain, fakta-fakta ini mengkhawatirkan karena dapat dibayangkan bahwa akibat rekombinasi genetik yang tinggi, aktif, dapat terbentuk “supervirus”, yang memiliki masa inkubasi lebih lama dari virus COVID-19 saat ini, tetapi mematikan Virus Ebola.
 
SARS memiliki mortalitas 10%; mortalitas MERS adalah 36%. Bukan karena homo sapiens sehingga SARS dan MERS tidak menyebar secepat COVID-19 sekarang. Itu hanya keberuntungan. Klaim bahwa virus dengan tingkat kematian yang tinggi tidak dapat menyebar karena membunuh inangnya terlalu cepat adalah benar pada saat karavan unta yang "terinfeksi" telah meninggalkan X'ian menuju Jalur Sutra dan karenanya kematian yang tinggi. di caravanserai berikutnya tidak lagi tiba. Hari ini sangat mudah. Saat ini setiap orang terhubung secara masif. Virus yang membunuh dalam 3 hari masih menyebar ke seluruh dunia. Semua orang tahu Beijing dan Shanghai. Saya telah mengenal Wuhan selama 20 tahun. Tidak ada kolega atau kenalan saya yang pernah mendengar tentang Wuhan. Tetapi apakah Anda melihat berapa banyak orang asing yang ada di Wuhan - di kota yang "tidak diketahui siapa pun" - dan bagaimana mereka didistribusikan ke semua wilayah di dunia dengan kecepatan kilat? Itulah situasinya hari ini. 
 
7. Apa yang kita ketahui? Apa yang tidak kami ketahui
Kita tahu,
1) bahwa itu adalah virus yang agresif;
2) bahwa masa inkubasi rata-rata berlangsung selama 5 hari; masa inkubasi maksimal belum jelas;
3) bahwa pembawa COVID-19 tanpa gejala dapat menginfeksi orang lain dan bahwa virus ini “sangat menular” dan “sangat resisten” (A. Lanzavecchia);
4) kita mengetahui populasi risiko;

5) bahwa dalam 17 tahun terakhir belum memungkinkan untuk mengembangkan vaksinasi atau antibodi monoklonal untuk melawan virus corona;
6) bahwa vaksinasi terhadap virus korona apa pun yang belum pernah dikembangkan;
7) bahwa apa yang disebut "vaksinasi flu" hanya memiliki efek minimal, bertentangan dengan iklan populer.

Apa yang tidak kita ketahui:
1) ada tidaknya kekebalan setelah mengalami infeksi. Data tertentu menunjukkan bahwa manusia dapat mengembangkan imunoglobulin kelas G mulai hari ke-15, yang seharusnya mencegah infeksi ulang dengan virus yang sama. Tapi itu belum terbukti secara pasti;
2) berapa lama kekebalan yang mungkin dapat melindungi;
3) apakah virus COVID-19 ini tetap stabil, atau apakah COVID-19 yang sedikit berbeda menyebar lagi ke seluruh dunia pada musim gugur, analog dengan gelombang flu biasa, yang tidak memiliki kekebalan;
4) apakah suhu yang lebih tinggi di musim panas akan membantu kita karena selubung COVID-19 tidak stabil pada suhu yang lebih tinggi. Harus disebutkan di sini bahwa virus MERS menyebar di Timur Tengah dari Mei hingga Juli, ketika suhu lebih tinggi dari yang pernah kita alami;
Berapa lama waktu yang dibutuhkan suatu populasi untuk terinfeksi sehingga nilai-R <1:

Jika Anda menguji 1 juta orang di Zurich pada titik waktu tertentu, 12% hingga 18% COVID-19 dikatakan positif saat ini. Untuk menghilangkan pandemi dari karakter pandemiknya, nilai R harus <1, yaitu sekitar 66% populasi pasti pernah kontak dengan virus dan sudah mengembangkan kekebalan. Tidak ada yang tahu berapa lama, berapa bulan hingga infeksi, yang saat ini seharusnya 12% hingga 18%, telah mencapai 66%! Tetapi dapat diasumsikan bahwa penyebaran virus dari 12% menjadi 18% hingga 66% populasi akan terus menghasilkan pasien yang sakit parah.

  • jadi kami tidak tahu berapa lama kami akan berurusan dengan virus ini. Dua laporan, yang seharusnya tidak dapat diakses oleh publik (Rencana Tanggap COVID Pemerintah AS dan laporan dari Imperial College London) datang secara independen ke fase "penguncian" hingga 18 bulan;
  • dan kita tidak tahu apakah virus ini akan membuat kita menjadi epidemi / pandemi atau bahkan mungkin endemik;
  • kami masih belum mengenali dan menerapkan secara luas, terapi yang didefinisikan; Kami tidak pernah bisa menyajikan salah satu dari ini dalam kasus influenza.

Mungkin pihak berwenang dan media harus meletakkan fakta di atas meja alih-alih menyajikan laporan tentang vaksinasi yang tampaknya berhasil yang tidak jauh setiap dua hari.

  1. Apa yang bisa kita lakukan sekarang?
    Saya juga tidak bisa menjawab pertanyaan tentang solusi terbaik. Ada kemungkinan apakah Swiss dapat menahan pandemi sama sekali atau apakah infeksi terus berlanjut tanpa terpengaruh karena semua tindakan pada awalnya ketiduran.

    Jika demikian, seseorang hanya dapat berharap bahwa kami tidak akan membayar (untuk) "polis" ini dengan terlalu banyak yang meninggal dan sakit kritis. Dan tidak terlalu banyak pasien yang menderita akibat jangka panjang dari infeksi COVID-19, seperti “berkat” COVID-19 fibrosis paru yang baru didapat, metabolisme glukosa yang terganggu, dan penyakit kardiovaskular yang muncul. Konsekuensi jangka panjang setelah mengalami infeksi SARS didokumentasikan hingga 12 tahun setelah dugaan penyembuhan. Mari berharap COVID-19 akan berperilaku berbeda.

    Pencabutan "penguncian", atau kembali ke apa yang kita anggap normal, tentu merupakan keinginan semua orang. Tidak ada yang dapat memprediksi langkah mana yang akan menyebabkan konsekuensi negatif ketika kembali ke normalisasi - yaitu, jika tingkat infeksi kembali meningkat. Setiap langkah menuju pelonggaran pada dasarnya adalah langkah menuju hal yang tidak diketahui.
     
    Kami hanya dapat mengatakan apa yang tidak layak: infeksi aktif dari kelompok non-risiko dengan virus COVID-19 jelas merupakan fantasi mutlak. Itu hanya bisa terlintas dalam pikiran orang-orang yang tidak tahu tentang biologi, kedokteran dan etika:
     Tentu tidak mungkin untuk dengan sengaja menginfeksi jutaan warga negara yang sehat dengan virus agresif yang sebenarnya tidak kita ketahui sama sekali, baik tingkat kerusakan akut maupun konsekuensi jangka panjangnya;
    1) semakin besar jumlah virus per populasi, semakin besar kemungkinan terjadinya mutasi tidak disengaja, yang dapat membuat virus semakin agresif. Jadi kita sebaiknya tidak secara aktif membantu meningkatkan jumlah virus per populasi.
    2) Semakin banyak orang yang terinfeksi COVID-19, semakin besar kemungkinan virus ini akan beradaptasi "lebih baik" dengan manusia dan menjadi lebih berbahaya. Diasumsikan bahwa ini telah terjadi sebelumnya.
    3) dengan cadangan pemerintah (Swiss) yang seharusnya US $ 750 miliar, secara etika dan moral tercela untuk menginfeksi jutaan orang sehat hanya karena pertimbangan ekonomi.


Penularan yang disengaja pada orang sehat dengan virus agresif ini akan sangat merusak salah satu prinsip fundamental dari seluruh riwayat medis dari murni, "perhatian" ekonomi jangka pendek: prinsip "primum nil nocere" (Terjemahan: Pertama jangan membahayakan). Sebagai seorang dokter, saya sama sekali menolak untuk ikut serta dalam kampanye vaksinasi seperti itu.

Penentuan konsentrasi antibodi COVID-19 IgM dan IgG dalam darah ternyata sejalan dengan netralisasi virus COVID-19. Diagnosis kuantitatif dan kualitatif dari antibodi ini sejauh ini hanya diteliti dalam studi klinis kecil dengan 23 pasien. Saat ini tidak mungkin untuk mengatakan apakah penentuan massa antibodi dalam darah akan membuat "penguncian" terkontrol lebih aman dengan hanya mengizinkan orang yang terinfeksi dan menular untuk bergerak bebas. Juga tidak jelas kapan metode ini akan valid secara klinis dan dapat diterapkan secara luas.
 
9. masa depan
Pandemi ini menimbulkan banyak pertanyaan politik. “Hubungan Luar Negeri” dengan Donald Trump dan Anthony Fauci di sampulnya menulis pada 28 Maret 2020: “Wabah Memberitahu Kami Siapa Kami. Pelajaran Nyata dari Pandemi Akan Menjadi Politik ”.
 
Pertanyaan politik ini akan bersifat nasional dan internasional.
 
Pertanyaan pertama pasti akan mempengaruhi sistem perawatan kesehatan kita. Dengan bujet 85 miliar, Swiss - dari segi jumlah penderita corona per 1 juta penduduk - berhasil menduduki peringkat kedua dunia. Selamat! Sayang sekali! Bahan dasar dan murah hilang di Swiss setelah 14 hari. Itu datang ketika memproklamirkan diri sebagai "politisi kesehatan", "ekonom kesehatan" dan ahli TI menghabiskan miliaran untuk proyek seperti e-health, kartu kesehatan elektronik, sistem informasi klinik yang terlalu mahal (tanyakan pada Rumah Sakit Kanton Lucerne!), Banyak komputer dan " Data besar." »Investasikan dan tarik miliaran dari sistem perawatan kesehatan yang sepenuhnya disalahgunakan. Dan profesi medis dan FMH secara harfiah terlalu bodoh untuk akhirnya berdiri tegak. Mereka lebih suka disebut rip-off dan penjahat setiap minggu. Swiss akhirnya harus menyelidiki Berapa banyak dari setiap 1 juta dana tunai yang masih digunakan untuk layanan medis, yang secara langsung menguntungkan pasien dan berapa banyak uang yang digunakan untuk tujuan lain selain dari asosiasi lobi di luar industri, yang tanpa malu-malu memperkaya diri mereka sendiri pada kue 85 miliar tanpa pernah menemui pasien. Dan, tentu saja, kendali mutu yang memadai pada layanan medis akhirnya dibutuhkan. Saya tidak ingin melangkah lebih jauh sebagai bagian dari reorganisasi sistem perawatan kesehatan Swiss di sini. Dan, tentu saja, kendali mutu yang memadai pada layanan medis akhirnya dibutuhkan. Saya tidak ingin melangkah lebih jauh sebagai bagian dari reorganisasi sistem perawatan kesehatan Swiss di sini. Dan, tentu saja, kendali mutu yang memadai pada layanan medis akhirnya dibutuhkan. Saya tidak ingin melangkah lebih jauh sebagai bagian dari reorganisasi sistem perawatan kesehatan Swiss di sini.
 
Pertanyaan internasional terutama berkaitan dengan hubungan kita dengan Cina dan negara-negara Asia pada umumnya. Komentar kritis: ya. Tetapi "pukulan" yang terus-menerus dan bodoh terhadap negara lain tidak bisa menjadi resep untuk menangani masalah global bersama - saya bahkan tidak ingin berbicara tentang "pemecahan". Alih-alih meniru propaganda yang tidak masuk akal, orang mungkin harus berurusan dengan penulis yang benar-benar ingin mengatakan sesuatu pada tingkat tinggi, seperti:

Pankaj Mishra: "Dari reruntuhan kekaisaran"
Kishore Mahbubani: “Keajaiban Asean. Sebuah Katalis untuk Perdamaian “
“Apakah Barat sudah kehilangannya?”
“Bisakah orang Asia berpikir?”
Lee Kuan Yew: "Pandangan satu orang tentang dunia"
David Engels: "Di jalan menuju kekaisaran"
Noam Chomsky: “Siapa yang menguasai dunia”
Bruno Macàes: "Fajar Eurasia"
Joseph Stiglitz: "Kaya dan miskin"
Stephan Lessenich: "Banjir Di Samping Kami"
Parag Khanna: "Masa Depan Asia Kita"

Membaca tidak berarti bahwa semua penulis ini benar dalam segala hal. Tetapi akan sangat berharga bagi Barat - termasuk Swiss - untuk menggantikan orang yang sok tahu, ketidaktahuan dan kesombongan di sana-sini dengan fakta, pemahaman, dan kerja sama. Satu-satunya alternatif adalah mencoba untuk menghilangkan pesaing kita yang seharusnya cepat atau lambat dalam perang. Setiap orang dapat memutuskan sendiri apa yang akan dipikirkan tentang "solusi" ini.
 
Dalam pengertian ini, seseorang hanya bisa berharap bahwa umat manusia akan mengingat dengan lebih baik. Bermimpi selalu diperbolehkan.
 
Tantangannya global. Dan pandemi berikutnya akan segera terjadi. Dan mungkin ini akan disebabkan oleh virus super dan pada tingkat yang tidak kita bayangkan.
 

Dalam dua hari pertama, artikel tersebut telah dibaca lebih dari 350,000 kali dan dibagikan ribuan kali kepada Prof. Dr. med. Dr. HC Paul Robert Vogt

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.