Badan Pariwisata Afrika Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Burundi Breaking News Berita Pemerintah Berita Orang-orang keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

God Loves Burundi sehingga seluruh Afrika bisa tertular virus?

Pilih bahasa Anda
God Loves Burundi sehingga seluruh Afrika bisa tertular virus?
burundi
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Burundi, secara resmi Republik Burundi, adalah negara terkurung daratan di Great Rift Valley tempat wilayah Danau Besar Afrika dan Afrika Timur bertemu. Burundi adalah negara kecil yang terletak di Afrika Timur, dengan beberapa ikatan budaya dan geografis yang menghubungkannya dengan Afrika Tengah.

Dikelilingi oleh Rwanda, Tanzania dan Republik Demokratik Kongo.
Negara-negara Barat tidak menganggap Burundi aman untuk pariwisata. Banyak pemerintah menyarankan warganya untuk tidak bepergian ke Burundi karena dianggap berisiko sangat tinggi. Kejahatan kecil dan kekerasan biasa terjadi di sini. Kebanyakan orang Burundi, bagaimanapun, dianggap sangat ramah.

Burundi diberkati dengan banyak sekali satwa liar dan tanaman hijau juga. Pedesaannya menawarkan banyak sekali spesies tumbuhan dan hewan yang meliputi buaya, antelop, antelop, dan kuda nil. Burundi adalah salah satu negara terkecil di Afrika. Pariwisata belum menjadi industri yang penting bagi Burundi, dan sebagian besar warga negara perlu mendapatkan visa yang sulit sebelumnya untuk melakukan perjalanan ke Burundi.

Danau Tanganyika di Burundi adalah Danau Besar Afrika. Bersama dengan Kenya, Rwanda, Tanzania dan Uganda, Burundi termasuk dalam Negara Mitra Komunitas Afrika Timur.

Hanya ada 3 kasus Coronavirus yang dilaporkan di Burundi saat ini, dan tidak ada laporan ada orang yang meninggal di Negara Afrika Timur ini karena COVID-19. Pemerintah mengatakan 675 orang berada di karantina di seluruh Burundi pada Rabu. Kasus juga rendah di negara-negara tetangga, tetapi ini mungkin ketenangan sebelum badai yang dahsyat.

Afrika harus belajar dari Italia, Spanyol, Cina atau Amerika Serikat, di mana semuanya dimulai dengan 1 atau dua kasus. Partai yang berkuasa di Burundi memberi tahu warganya untuk tidak khawatir tentang virus dan menjalani kehidupan normal mereka.

Tuhan Mencintai Burundi adalah pesan dari Jenderal Evariste Ndayishimiye, calon presiden dari partai berkuasa CNDD-FDD.

Sementara penguncian yang ketat telah menghentikan kehidupan di kota-kota di seluruh Afrika dan dunia, restoran, dan bar tetap buka di Burundi, dengan pihak berwenang mengesampingkan pembatasan serupa pada kebebasan warga negara.

Pernikahan dan pemakaman sedang berlangsung, ribuan umat berbondong-bondong ke gereja dan masjid, dan pasar yang ramai tetap buka dan berdagang di negara berpenduduk 11 juta jiwa itu.

Kehidupan politik juga maju, dengan Ndayishimiye dan saingan utamanya untuk kursi kepresidenan, Agathon Rwasa dari partai CNL, di jalur kampanye dan bersaing untuk unjuk rasa.

Burundi tetap menjadi salah satu dari sedikit negara di dunia yang mempertahankan liga sepak bola divisi pertama dan keduanya - hanya dengan penonton yang diwajibkan untuk mencuci tangan dan menjalani pemeriksaan suhu.

Tidak semua orang memiliki keyakinan dan optimisme yang sama dengan pemerintah, dan beberapa orang takut.

Beberapa bank memberlakukan tindakan jarak sosial dan tempat cuci tangan telah diperkenalkan di pintu masuk banyak toko dan restoran. Pemerintah juga telah mengambil beberapa langkah, dengan menyiarkan pesan kesehatan masyarakat di televisi dan radio, sedangkan bandara internasional di Bujumbura ditutup tiga pekan lalu.

Perbatasan daratnya telah ditutup dengan Rwanda dan Republik Demokratik Kongo. Hanya perbatasannya dengan Tanzania yang tetap terbuka, jalur kehidupan ekonomi yang memungkinkan kendaraan berat dan impor lewat.

Para diplomat, pejabat PBB dan kelompok masyarakat sipil telah menyatakan keprihatinan yang serius tentang kemampuan Burundi untuk mengatasi epidemi.

Cuthbert Ncube, Ketua Badan Pariwisata Afrika mendesak para pemimpin di Burundi: “Tuhan mencintai Burundi. Tuhan ingin Burundi bergabung dengan seluruh Afrika, dan seluruh dunia untuk segera mengambil tindakan pencegahan. Burundi harus menghormati bahaya yang ditimbulkan virus ini tidak hanya untuk Burundi, untuk tetangganya, tetapi untuk seluruh Afrika. ", Ncube melanjutkan," Ini adalah dunia yang sangat terhubung dan musuh mematikan ini tidak menghormati perbatasan Burundi atau negara mana pun. . Demi semua orang di Afrika, kami mendesak Burundi untuk tidak menempatkan kita semua dalam bahaya besar yang mematikan. Afrika tidak akan memiliki jalan lain untuk melawan epidemi seperti itu setelah meledak. Ini harus dihindari dengan biaya berapa pun. Biarlah Afrika menjadi teladan cemerlang bagi umat manusia. Tuhan juga mencintai Afrika. "

 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.