Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News budaya Berita Pemerintah Berita Terbaru Yordania Berita keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Keadaan Darurat Yordania: Mantan Sekretaris Jenderal UNWTO Dr. Taleb Rifai mengatakan ya

Mantan Sekretaris Jenderal UNWTO Dr. Taleb Rifai berbicara dengan eTurboNews dari rumahnya di Amman, Yordania. Dia mengakui ketika ditanya tentang COVID-19: '

  • Ya ada ketakutan
  • Ya ada isolasi
  • Ya ada kepanikan
  • Ya ada penyakit
  • Ya bahkan ada kematian.

Namun di Yordania dengan 85 kasus COVID-19 dan tidak ada kasus yang mematikan, waktu yang tidak pasti justru membantu negara tersebut untuk berkumpul dan berbicara dengan satu suara. Hilang sudah protes mengatasi tantangan sosial di Kerajaan.

Jordan adalah negara Arab di tepi timur Sungai Jordan, yang ditentukan oleh monumen kuno, cagar alam, dan resor tepi laut. Ini adalah rumah bagi situs arkeologi Petra yang terkenal, ibu kota Nabatean yang berasal dari sekitar 300 SM. Terletak di lembah sempit dengan kuburan, kuil, dan monumen yang diukir di tebing batu pasir merah muda di sekitarnya, Petra mendapatkan julukannya, "Kota Mawar".

Coronavirus juga akan menjadi tantangan bagi Kerajaan Yordania, tetapi platformnya sekarang adalah orang-orang dapat melawan musuh tak terlihat ini bersama-sama dan bersatu.

Pada 17 Maret, pemerintah Yordania telah menyatakan keadaan darurat sebagai bagian dari serangkaian langkah untuk membatasi penyebaran COVID-19.

Pada 17 Maret 2020, Raja Yordania Abdullah II mengeluarkan dekrit kerajaan yang mengaktifkan undang-undang tahun 1992 yang memberi perdana menteri kekuasaan untuk membatasi hak-hak dasar, tetapi Perdana Menteri Omar Razzaz berjanji untuk melaksanakannya sampai "batas tersempit" dan menyatakan bahwa itu tidak akan melanggar hak politik, kebebasan berekspresi, atau properti pribadi.

Yordania hanya mencatat 85 kasus COVID-19 pada 20 Maret, tetapi pemerintah telah memberlakukan serangkaian pembatasan pencegahan. Itu menutup perbatasan darat dan udara kerajaan, mengambil alih 34 hotel untuk mengubahnya menjadi pusat karantina, melarang kerumunan 10 orang atau lebih, dan menutup bisnis dan kantor publik dan swasta, dengan pengecualian untuk layanan kesehatan dan esensial. Pemerintah tidak memberlakukan jam malam tetapi mendesak masyarakat untuk tidak meninggalkan rumah kecuali dalam keadaan darurat dan untuk memenuhi kebutuhan dasar.

Di bawah Undang-undang Pertahanan tahun 1992, perdana menteri dapat mengumumkan keadaan darurat sebagai tanggapan atas keadaan luar biasa yang mengancam keamanan nasional atau keselamatan publik, termasuk pandemi. Undang-undang memberi perdana menteri kewenangan untuk menangguhkan hak-hak tertentu, termasuk pembatasan kebebasan berekspresi dan bergerak, dan tampaknya tidak memiliki batasan waktu.

Perdana menteri dapat mengeluarkan perintah yang membatasi pergerakan, mencegah pertemuan publik, dan menahan siapa pun yang dianggap pemerintah sebagai ancaman terhadap "keamanan nasional atau ketertiban umum". Mereka juga dapat menyita tanah atau properti pribadi dan pribadi, termasuk uang. Undang-undang tersebut juga mengizinkan pemerintah untuk memantau konten surat kabar, iklan, dan metode komunikasi lainnya sebelum dipublikasikan, dan untuk menyensor dan menutup outlet apa pun tanpa pembenaran. Jika seseorang melanggar Undang-Undang Pertahanan, mereka dapat dijatuhi hukuman tiga tahun penjara, denda 3,000 Dinar Yordania ($ 4,200), atau keduanya.

JordanPeta

Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik (ICCPR), yang diratifikasi Yordania pada tahun 1975, memungkinkan negara-negara untuk mengadopsi pembatasan luar biasa dan sementara pada hak-hak tertentu yang tidak akan diizinkan "pada saat darurat publik yang mengancam kehidupan bangsa." Tapi tindakannya harus hanya yang "sangat dibutuhkan oleh keadaan darurat". Komite Hak Asasi Manusia, yang menafsirkan perjanjian tersebut, telah mengatakan bahwa situasi tersebut akan mengharuskan negara-negara pihak untuk "memberikan pembenaran yang cermat tidak hanya untuk keputusan mereka untuk mengumumkan keadaan darurat tetapi juga untuk tindakan spesifik apa pun berdasarkan proklamasi semacam itu." Komite menekankan bahwa tindakan tersebut "bersifat luar biasa dan sementara dan hanya dapat berlangsung selama nyawa bangsa yang bersangkutan terancam."

Hak asasi manusia tertentu tidak dapat dibatasi bahkan dalam keadaan darurat, kata Human Rights Watch. Ini termasuk hak untuk hidup, larangan penyiksaan dan penganiayaan, larangan diskriminasi, dan kebebasan beragama, serta hak atas peradilan yang adil dan kebebasan dari penahanan sewenang-wenang, dan hak untuk peninjauan kembali penahanan. Tindakan apa pun yang berlaku selama keadaan darurat dilarang keras untuk mendiskriminasi hanya atas dasar ras, warna kulit, jenis kelamin, bahasa, agama, atau asal sosial.

Selain pembatasan yang diberlakukan untuk mencegah penyebaran virus, pemerintah juga menyatakan akan mempertimbangkan langkah-langkah untuk memerangi pencungkilan harga selama krisis. Pemerintah juga mengumumkan pembebasan 480 tahanan administratif, 1,200 tahanan dalam penahanan praperadilan, dan menunda pemenjaraan bagi mereka yang tidak mampu melunasi utangnya, 3,081 orang, untuk mengurangi risiko penularan di penjara. Pemerintah harus membebaskan semua tahanan yang ditahan dalam penahanan administratif dan mempertimbangkan pembebasan sementara para tahanan yang ditahan karena kejahatan tanpa kekerasan. Pihak berwenang juga harus memastikan bahwa mereka yang tetap di penjara dalam kondisi tidak sehat dan dapat mengakses perawatan kesehatan yang memadai, kata Human Rights Watch.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.