Berita Asosiasi Berita Terbaru Belgia Berita Internasional Terbaru Berita Malta Breaking Travel News budaya Berita Pemerintah Hak asasi Manusia Berita Orang-orang Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Cahaya di ujung Terowongan Covid 19

Pilih bahasa Anda
Cahaya di ujung Terowongan Covid 19
COVID-19
Ditulis oleh Prof. Geoffrey Lipman

“Izinkan saya memulai dengan menjelaskan bahwa hari ini dan untuk bulan-bulan mendatang setiap tindakan pemerintah dan industri harus difokuskan pada tanggapan total, mengulangi tanggapan total, kepada musuh global COVID 19. Untuk masalah kesehatan: masalah mata pencaharian: masalah keluarga dan masalah kelangsungan hidup bisnis. Ini perang. Tidak ada yang lebih penting daripada tanggapan nasional dan internasional yang koheren, di mana tindakan yang terkoordinasi dan terpadu adalah satu-satunya jalan yang terbuka. ”

Ketika krisis pandemi meningkat, menarik ekonomi dunia ke arah resesi, jelas bahwa sektor pariwisata & pariwisata berada di pusat pusaran. Maskapai memangkas penerbangan: Perusahaan kapal pesiar membatalkan program: Hotel melihat pemesanan menguap. Dan dengan itu seluruh Ekosistem Perjalanan bandara, pelabuhan, stasiun, bersama dengan pertemuan, acara olahraga, taman hiburan, festival musik dan semua layanan perhotelan yang hadir untuk memberi makan dan menghibur para pelancong. Sekitar 10% dari ekonomi global, yang didorong secara langsung dan tidak langsung oleh sektor ini terhenti. Puluhan juta pekerjaan dan mata pencaharian rumah tangga terancam. Untuk destinasi yang bergantung pada pariwisata - seperti negara pulau kecil di Karibia dan Asia atau negara berkembang di Afrika, yang telah menggantungkan masa depan mereka pada kartu pariwisata, sebagian besar ekonomi telah menghilang begitu saja.

Dan memang benar bahwa perjalanan dibatasi ketika otoritas kesehatan menyimpulkan bahwa ini akan membantu menahan penyebaran pandemi. Penting, untuk memainkan peran kita, dalam menghadapi musuh tak dikenal yang mendesak dari COVID 19, yang menghadirkan ancaman besar langsung bagi umat manusia. Di sisi realitas strategis, para ahli kesehatan yang dipimpin oleh WHO, melihat pola pertumbuhan yang meluas: pengendalian yang lambat dan perkembangan respons. Ini akan membutuhkan waktu untuk penelitian: persetujuan peraturan dan penskalaan ke tingkat produksi global.

Namun kita juga tahu bahwa betapapun seriusnya krisis ini, bisnis pada akhirnya akan dimulai kembali, dan semua aktivitas industri harus diatur ulang untuk merespons dengan cerdas. Mungkin butuh satu tahun atau lebih, tidak ada yang tahu tetapi ketika akhir itu tiba, kita akan siap untuk mengambil bagian, menyesuaikan pola sosial-ekonomi kita dan melanjutkan hidup. Perjalanan & Pariwisata akan menghidupkan kembali dan terus menjadi bagian penting dari pembangunan sosio-ekonomi global. Itu ada di DNA kita.

TAPI dan ini adalah masalah besar TAPI, krisis besar lainnya yang dihadapi umat manusia, Perubahan Iklim, belum hilang; dan itu tidak akan hilang. Ini eksistensial dan meskipun media mendominasi, kehancuran COVID19 yang sangat nyata, kami tidak bisa mengalihkan pandangan dari bola iklim.

Sebagai analogi, meskipun COVID 19 seperti pisau ke dalam tubuh manusia, ini bukanlah ancaman eksistensial, ini adalah luka yang sangat serius TETAPI Krisis Iklim berbeda, ini lebih seperti kasus katak yang tidak menaruh curiga dibunuh secara bertahap dalam panci berisi air pemanas yang perlahan tapi tak terhindarkan. Tidak ada reaksi. Tidak ada jalan keluar. Tidak ada pemulihan. Kita punya 7-10 tahun untuk naik Paris 1.5oC, lintasan Iklim Netral. Tetapi hanya jika kita bertindak jauh lebih tegas sekarang.

At SUNx Malta kami pikir sektor ini dapat berjalan dan mengunyah permen karet pada saat yang bersamaan, dan sekaranglah saat yang tepat untuk menunjukkannya. Ketika semua asumsi operasional dan pembangunan historis dievaluasi ulang dan komunitas negara: perusahaan dan konsumen melakukan pengecoran ulang rencana dan tindakan terkait Perjalanan & Pariwisata di masa depan. Ini adalah waktu yang tepat untuk memasukkan Perjalanan Ramah Iklim ke dalam persamaan pengoperasian baru di masa depan.

Kami telah hamil Perjalanan Ramah Iklim sebagai kendaraan untuk membantu transformasi sektor - diukur untuk mengelola dampak baik dan buruk secara koheren - terutama dampak terkait karbon: hijau untuk mencerminkan target SDG: Bukti 2050 untuk mengikat ke Paris 1.5oC lintasan. Kami yakin semua Perjalanan harus memenuhi kriteria ini di masa mendatang.

Bersama-sama dengan World Travel & Tourism Council (WTTC), kami telah mengeluarkan Laporan keadaan tanggapan Sektor terhadap Krisis Iklim, yang menyerukan untuk bertindak sekarang dan bertindak lebih cepat. Dan dengan dukungan Menteri Pariwisata dan Perlindungan Konsumen Malta, Julia Farrugia Portelli, yang telah mendeklarasikan negaranya sebagai Pusat Perjalanan Ramah Iklim global, kami mengerahkan alat untuk membantu seluruh sektor dalam transformasi esensial. Bulan lalu kami mengumpulkan 35 pakar global di Malta yang menggarisbawahi urgensi nyata dari tanggapan yang koheren, mulai sekarang. Kami sedang membangun Registri untuk Ambisi Perjalanan Ramah Iklim untuk sektor ini - terkait dengan Registri UNFCCC, untuk mendukung komitmen. Kami akan menunjukkan latihan yang baik untuk mendorong orang lain. Kami akan melatih 100,000 Juara Iklim Kuat dari pulau eko Gozo, Malta, untuk ditempatkan di seluruh negara bagian PBB pada tahun 2030, untuk meluncurkan prakarsa pendidikan dan kesadaran di seluruh dunia. Kami bergabung dengan mitra di dalam dan di luar sektor dalam Perjanjian SDG 17 untuk memajukan tujuan ini dan kami sedang mencari mitra lain yang berpikiran sama untuk membantu memperkuat dan menyebarkan pesan Perjalanan Ramah Iklim.

Apa yang dapat dilakukan pemangku kepentingan Perjalanan & Pariwisata untuk mengunci transformasi ini? Berkomitmen pada Climate Neutral 2050 & terapkan program pengurangan karbon Perjalanan Ramah Iklim: ajukan program itu di SUNx Daftar Ambisi Perjalanan Ramah Iklim Malta & percayalah kepada para penggemar muda hijau yang cerah untuk selalu memperbaruinya dan membantu Anda memenuhi komitmen Anda. Kami juga akan membantu: kita semua melakukan ini bersama-sama. Ini adalah kampanye global setengah abad dari pendiri inspirasional kami Maurice Strong, bapak pembangunan berkelanjutan. Visonnya adalah misi kita.

Jadi jangan putus asa tentang hal yang dramatis berbahaya ancaman COVID 19 - waspadalah, kami akan menang dan menghidupkan kembali jalan positif pembangunan manusia TETAPI pada saat yang sama, segera tanggapi dan tanggapi eksistensial Ancaman Perubahan Iklim. Kita bisa dan kita harus melakukan keduanya secara selaras.

SUNx Malta adalah warisan almarhum Maurice Strong, bapak Pembangunan Berkelanjutan: tujuannya adalah untuk memajukan Perjalanan Ramah Iklim ~ diukur: hijau: bukti 2050. Geoffrey Lipman adalah mantan Asisten Sekretaris Jenderal UNWTO; Presiden WTTC; Direktur Eksekutif IATA.

www.thesunprogram.com

Cahaya di ujung Terowongan Covid 19
logo sunx malta
Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Prof. Geoffrey Lipman