24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Terbaru Cina Berita Pemerintah Berita Terbaru Nepal Berita keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Coronavirus mengejar Gunung Everest, tetapi hanya di China

Coronavirus mengejar Gunung Everest, tetapi hanya di China
ntb
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Operator Coronavirus yang menjalankan ekspedisi di sisi utara China Gunung Everest diberitahu hari ini bahwa China telah membatalkan semua izin untuk musim semi karena virus corona, menurut laporan di Outside Online.

Tentu saja, sebagian besar ekspedisi Everest berjalan di sisi selatan gunung setiap tahun, yang merupakan wilayah Nepal. "Nepal mungkin mengikuti jejak China dan menutup musim mereka juga," kata operator tur Alpenglow. “Bahkan jika tidak, ancaman wabah COVID-19 dan masalah yang mendasari pendakian dari sisi selatan, termasuk kurangnya manajemen yang efektif, kepadatan yang berlebihan, dan es yang turun tak terduga, membuat ekspedisi semacam itu tidak aman di mata kami. ”

Bulan lalu, perdana menteri Nepal berkata, "Nepal bebas virus korona."

Pernyataan Pemerintah Nepal mengatakan: Pemerintah Nepal melaporkan satu kasus virus corona. Orang tersebut menerima perawatan, telah pulih, diuji ulang dan sekarang tidak terkena virus corona. Staf bandara Kathmandu sedang memeriksa demam setiap pelancong jika ditemukan, mereka segera dibawa ke rumah sakit. Sejauh ini, belum ada yang terjangkit virus Corona Covid-19. Sebagian besar penerbangan dari China telah dibatalkan dan semua perbatasan darat dengan China ditutup. India memiliki insiden Corona Virus Covid-19 yang sangat rendah dan staf perbatasan India / Nepal memeriksa suhu setiap orang saat masuk.

Pekan lalu, Nepal menempatkan 71 orang di karantina setelah mereka kembali ke negara itu setelah perayaan Tahun Baru Imlek di Chengdu dan Beijing. Dan pejabat Nepal baru-baru ini menambahkan langkah visa untuk pelancong yang masuk dari delapan negara yang mengalami tingkat virus korona tertinggi. Proses yang biasa bagi sebagian besar pengunjung adalah mendapatkan visa di bandara begitu mereka tiba. Kini pengunjung dari China, Iran, Italia, Korea Selatan, dan Jepang harus mendapatkan visa di negara asalnya sebelum tiba di Nepal. Pembatasan serupa akan berlaku bagi wisatawan yang datang dari Prancis, Jerman, dan Spanyol mulai 13 Maret.

Sementara itu, para Himalaya Waktu laporan bahwa dokter icefall sedang dalam perjalanan ke Base Camp untuk mulai memperbaiki rute melalui Khumbu Icefall. Pemandu Sherpa yang bekerja dengan Pemandu Gunung Internasional yang berbasis di Negara Bagian Washington melanjutkan seperti biasa dan berencana untuk membangun tempat perkemahan mereka di Base Camp pada 21 Maret.

Jika Nepal tidak menutup sisi Everestnya tahun ini, akan ada lebih sedikit pendaki dibandingkan tahun 2019, ketika 1,136 orang berada di gunung tersebut. Banyak pendaki dari Korea dan China atau Eropa tidak akan terlihat pada tahun 2020, tetapi masih akan ramai, dengan mungkin 300 pendaki asing ditambah jumlah pendaki pendukung yang sama di puncak tertinggi dunia.

Informasi lebih lanjut tersedia oleh  Badan Pariwisata Nepal

 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.