Berita Terbaru Belgia Berita Eropa Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita keselamatan Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Komisi Perjalanan Eropa menuntut kejelasan tentang Larangan Perjalanan AS

Pilih bahasa Anda
dll
dll
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Komisi Perjalanan Eropa (ETC), Asosiasi Pariwisata Eropa (ETOA), Asosiasi Operator Tur Amerika Serikat (USTOA) dan Asosiasi Agen Perjalanan Eropa dan Operator Tur (ECTAA) mendesak percakapan bilateral antara otoritas Eropa dan AS untuk meninjau dan membatalkan penangguhan perjalanan dari Eropa ke Amerika Serikat

Presiden AS Donald Trump mengumumkan penangguhan perjalanan selama 30 hari oleh warga negara non-AS dari Zona Schengen Eropa ke Amerika Serikat. Hal tersebut sebagai upaya meredam penyebaran virus corona. Trump mengatakan Uni Eropa "gagal mengambil tindakan pencegahan yang sama" seperti yang diterapkan AS untuk menahan wabah virus korona.

Menurut AS Departemen Keamanan Dalam Negeri (DHS) serta proklamasi Presiden, larangan tersebut berlaku untuk negara-negara yang termasuk dalam zona bebas paspor Schengen yang beranggotakan 26 orang. Ini adalah Austria, Belgia, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Italia, Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malta, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Slovakia, Slovenia, Spanyol , Swedia, dan Swiss.

Non-anggota Schengen seperti Inggris, Irlandia, Kroasia, San Marino, Monaco, Serbia, Montenegro, tidak termasuk dalam larangan tersebut. San Marino memiliki persentase wabah tertinggi dan bergantung dan dikelilingi oleh Italia misalnya.

Komisi Perjalanan Eropa (ETC), Asosiasi Pariwisata Eropa (ETOA), Asosiasi Operator Tur Amerika Serikat (USTOA) dan Asosiasi Agen Perjalanan dan Operator Tur Eropa (ECTAA) menganggap larangan ini tidak berdasarkan bukti dan menambah kebingungan sebuah industri yang terkepung yang kemungkinan besar akan menambah lebih banyak kerugian pada bisnisnya yang sudah rusak dengan konsekuensi jangka panjang untuk pemulihan lapangan kerja dan pertumbuhan ekonomi di masa depan.

Mendukung pernyataan resmi dari institusi Uni Eropa, Eduardo Santander menyatakan (CEO European Travel Commission) “Virus Corona adalah krisis global, tidak terbatas pada destinasi mana pun dan membutuhkan kerja sama daripada tindakan sepihak. Pesawat terbang dari A ke B dan B ke A, sektor pariwisata Eropa tidak menyetujui larangan perjalanan sepihak ini tanpa konsultasi apa pun yang sama-sama akan memengaruhi bisnis perjalanan dan pariwisata serta warga di kedua sisi Atlantik. "

"Pernyataan Presiden membingungkanKata Tom Jenkins (CEO ETOA). “Setelah meremehkan pentingnya krisis - yang ada beberapa argumen - dia kemudian menstigmatisasi seluruh benua. Ini adalah krisis global dan kami membutuhkan pemahaman global. Seperti yang terjadi, gerakan ini merusak secara tidak proporsional pariwisata masuk ke AS dan menusuk kepercayaan di Eropa sebagai tujuan. Ketakutan lebih merusak dan menyebar lebih cepat daripada virus".

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.