24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Investasi Berita Siaran pers keselamatan Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Berita Terkini Amerika Serikat Berbagai Berita

Akankah Gedung Putih AS menangguhkan pajak karena dampak COVID-19 virus corona?

Akankah Gedung Putih AS menangguhkan pajak karena dampak COVID-19 virus corona?
Akankah Gedung Putih AS menangguhkan pajak karena dampak COVID-19 virus corona?
Ditulis oleh Harry S. Johnson

Gedung Putih AS sedang mempertimbangkan menangguhkan pajak untuk industri pelayaran, perjalanan, dan maskapai penerbangan untuk membantu dampak ekonomi dari virus korona COVID-19.

Buruh dan mitra kerja Aaron Goldstein di firma hukum internasional Dorsey & Whitney di kantornya di Seattle mengatakan negara bagian Washington menjadi lumpuh oleh wabah itu dengan perusahaan-perusahaan yang berusaha keras untuk melindungi pekerja dan keuntungan mereka. Dia mendapat telepon setiap hari dari majikan yang peduli di seluruh negeri bertanya-tanya apa yang harus mereka lakukan. Goldstein mengatakan situasinya menyedihkan, tetapi upaya bersama antara pemerintah dan sektor bisnis adalah bagian dari solusi.

“Saat pemerintah federal mempertimbangkan bantuan keuangan kepada pekerja dan perusahaan yang terkena dampak wabah COVID-19, pemerintah federal harus menekankan bantuan kepada pekerja per jam yang tidak memiliki pilihan untuk bekerja dari jarak jauh.

“Bagi banyak perusahaan dan karyawannya, wabah COVID-19 akan menjadi krisis ekonomi, bukan hanya krisis kesehatan. Pekerja per jam yang perlu menyewa tetapi tidak dapat bekerja jarak jauh mungkin takut untuk menjauh dari pekerjaan, bahkan jika mereka mulai merasa sakit. Jika penutupan sekolah semakin meluas, para pekerja yang sama ini akan kesulitan menemukan pengasuhan anak selama jam sekolah dan bahkan berada di bawah tekanan ekonomi yang lebih besar.

“Karena pemerintah federal menganggap 'tepat waktu' dan 'tepat sasaran', tetapi sebaliknya bantuan keuangan yang tidak ditentukan untuk pekerja dan industri, perusahaan swasta tertentu mulai melangkah. Microsoft mengumumkan bahwa mereka akan membayar pekerja per jam yang jam kerjanya dipengaruhi oleh wabah COVID-19 gaji mingguan mereka yang biasa. Langkah seperti itu tidak hanya membantu para pekerja ini bertahan secara ekonomi, tetapi juga membantu menahan penyebaran COVID-19.

“Namun, tidak semua perusahaan memiliki sumber daya untuk membantu pekerjanya dengan cara ini. Jika pemerintah federal dan pemerintah daerah ingin mengambil langkah segera untuk mengatasi penyebaran COVID-19 dan dampak keuangannya, mereka harus secara serius mempertimbangkan penggantian upah untuk pekerja per jam yang jam kerjanya telah dikurangi oleh krisis COVID-19, ”Goldstein kata.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry S. Johnson

Harry S. Johnson telah bekerja di industri perjalanan selama 20 tahun. Dia memulai karir perjalanannya sebagai pramugari untuk Alitalia, dan hari ini, telah bekerja untuk TravelNewsGroup sebagai editor selama 8 tahun terakhir. Harry adalah seorang penjelajah keliling yang rajin.