Baca kami | Dengarkan kami | Perhatikan kami | Ikut Acara Langsung | Matikan Iklan | hidup |

Klik bahasa Anda untuk menerjemahkan artikel ini:

Afrikaans Afrikaans Albanian Albanian Amharic Amharic Arabic Arabic Armenian Armenian Azerbaijani Azerbaijani Basque Basque Belarusian Belarusian Bengali Bengali Bosnian Bosnian Bulgarian Bulgarian Catalan Catalan Cebuano Cebuano Chichewa Chichewa Chinese (Simplified) Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Chinese (Traditional) Corsican Corsican Croatian Croatian Czech Czech Danish Danish Dutch Dutch English English Esperanto Esperanto Estonian Estonian Filipino Filipino Finnish Finnish French French Frisian Frisian Galician Galician Georgian Georgian German German Greek Greek Gujarati Gujarati Haitian Creole Haitian Creole Hausa Hausa Hawaiian Hawaiian Hebrew Hebrew Hindi Hindi Hmong Hmong Hungarian Hungarian Icelandic Icelandic Igbo Igbo Indonesian Indonesian Irish Irish Italian Italian Japanese Japanese Javanese Javanese Kannada Kannada Kazakh Kazakh Khmer Khmer Korean Korean Kurdish (Kurmanji) Kurdish (Kurmanji) Kyrgyz Kyrgyz Lao Lao Latin Latin Latvian Latvian Lithuanian Lithuanian Luxembourgish Luxembourgish Macedonian Macedonian Malagasy Malagasy Malay Malay Malayalam Malayalam Maltese Maltese Maori Maori Marathi Marathi Mongolian Mongolian Myanmar (Burmese) Myanmar (Burmese) Nepali Nepali Norwegian Norwegian Pashto Pashto Persian Persian Polish Polish Portuguese Portuguese Punjabi Punjabi Romanian Romanian Russian Russian Samoan Samoan Scottish Gaelic Scottish Gaelic Serbian Serbian Sesotho Sesotho Shona Shona Sindhi Sindhi Sinhala Sinhala Slovak Slovak Slovenian Slovenian Somali Somali Spanish Spanish Sudanese Sudanese Swahili Swahili Swedish Swedish Tajik Tajik Tamil Tamil Telugu Telugu Thai Thai Turkish Turkish Ukrainian Ukrainian Urdu Urdu Uzbek Uzbek Vietnamese Vietnamese Welsh Welsh Xhosa Xhosa Yiddish Yiddish Yoruba Yoruba Zulu Zulu

Transformasi Etihad Airways di jalurnya dengan pendapatan US $ 506 miliar

logo vektor etihad airways
logo vektor etihad airways
Ditulis oleh editor

Program transformasi Etihad Airways (Etihad) telah melihat kinerja operasi inti kumulatif meningkat sebesar 55% sejak 2017. Maskapai ini telah mengumumkan peningkatan kinerja operasi inti sebesar 32% untuk tahun 2019, dengan pendapatan sebesar US $ 5.6 miliar (2018: US $ 5.9 miliar). Kerugian berkurang secara signifikan menjadi US $ 0.87 miliar (2018: US $ -1.28 miliar). Hasil ini lebih baik dari rencana internal Etihad untuk 2019.

2019 Hasil

Rute penumpang dirasionalisasi pada akhir 2018 untuk mengoptimalkan jaringan dan meningkatkan kualitas pendapatan. Namun, permintaan penumpang ke dan dari sepuluh gerbang Etihad di India tetap kuat, meskipun kapasitas dan layanan pengumpan yang sebelumnya disediakan melalui Jet Airways telah dihapus, dan maskapai menambahkan kursi di pasar ini pada awal 2019.

Etihad mengangkut 17.5 juta penumpang pada 2019 (2018: 17.8 juta), dengan 78.7% faktor beban kursi (2018: 76.4%) dan penurunan kapasitas penumpang (Kilometer Kursi Tersedia (ASK)) sebesar 6% (dari 110.3 miliar menjadi 104.0 miliar). Hasil panen meningkat 1%, sebagian besar didorong oleh disiplin kapasitas, optimalisasi jaringan dan armada, serta pangsa pasar yang terus meningkat di pasar premium dan point-to-point. Karena pengurangan kapasitas, pendapatan penumpang sedikit turun menjadi US $ 4.8 miliar (2018: US $ 5 miliar), tetapi profitabilitas rute meningkat.

Etihad Cargo tetap berkomitmen pada strategi transformasinya pada tahun 2019, meskipun ada tantangan pasar yang menantang. Total kargo yang ditangani mencapai 635,000 ton (2018: 682,100 ton), dengan total pendapatan US $ 0.70 miliar (2018: US $ 0.83 miliar). Penurunan ini sebagian besar disebabkan oleh efek setahun penuh dari belly-hold dan rasionalisasi kapasitas kargo yang dilakukan pada kuartal keempat tahun 2018, dikombinasikan dengan kondisi pasar yang merugikan yang mengakibatkan penurunan imbal hasil sebesar 7.8%. Meskipun pengendalian biaya yang kuat, kontribusi laba kargo lebih rendah dari tahun ke tahun. Hasil transformasi yang mendasari terlihat pada kuartal keempat, setelah mencatat peningkatan 5.6% dalam FTK selama periode yang sama pada tahun 2018, dengan faktor beban 1.7 poin persentase lebih tinggi.

Total biaya operasi berkurang secara signifikan, didorong oleh fokus berkelanjutan pada pengendalian biaya dan tren harga bahan bakar yang menguntungkan. Biaya pendanaan tetap datar meskipun ada pengiriman pesawat baru ke armada.

Tony Douglas, Chief Executive Officer Grup, Etihad Aviation Group, mengatakan: “Biaya operasional berkurang secara signifikan tahun lalu dan baik hasil maupun faktor muatan meningkat meskipun pendapatan penumpang turun karena pengoptimalan jaringan. Peningkatan pada basis biaya secara signifikan mengimbangi tekanan biaya yang dihadapi oleh bisnis, memberi kami ruang kepala untuk berinvestasi dalam pengalaman tamu, teknologi dan inovasi, dan inisiatif keberlanjutan utama kami.

“Masih ada jalan yang harus ditempuh, tetapi kemajuan yang dicapai pada tahun 2019, dan secara kumulatif sejak 2017, telah menanamkan dalam diri kami semangat dan tekad yang diperbarui untuk terus maju dan menerapkan perubahan yang diperlukan untuk melanjutkan lintasan positif ini.”

Kinerja tepat waktu adalah yang terbaik di kawasan ini dengan 82% untuk keberangkatan penerbangan dan 85% untuk kedatangan pada tahun 2019, menyelesaikan 99.6% dari penerbangan terjadwal di seluruh jaringannya.

Ikhtisar Operasional

Pada 2019, Etihad melanjutkan program pembaruan armadanya dan menerima pengiriman tambahan pesawat yang hemat bahan bakar dan berteknologi maju, termasuk delapan Boeing 787-9 dan tiga Boeing 787-10, sambil menghentikan Airbus A330-nya dari armada jalur utama. Jumlah armada maskapai pada akhir tahun adalah 101 (95 pesawat penumpang dan enam kargo), dengan usia rata-rata hanya 5.3 tahun.

Pada bulan Desember, Etihad menandatangani perjanjian dengan perusahaan pembiayaan penerbangan yang berbasis di Seattle, Altavair, dan perusahaan investasi KKR, untuk penjualan armada Airbus A330 yang sudah pensiun, dan penjualan serta sewa-kembali pesawat Boeing 777-300ER yang masih beroperasi milik maskapai.

Jaringan rute global Etihad berdiri di 76 tujuan pada akhir 2019. Frekuensi ditingkatkan di rute-rute utama seperti London Heathrow, Riyadh, Delhi, Mumbai, dan Moscow Domodedovo. Airbus A380 diperkenalkan pada penerbangan Seoul dan Boeing 787 Dreamliner diperkenalkan ke Hong Kong, Dublin, Lagos, Chengdu, Frankfurt, Johannesburg, Milan, Roma, Riyadh, Manchester, Shanghai, Beijing dan Nagoya.

Pertumbuhan melalui kemitraan

Pada Oktober 2019, Etihad dan Air Arabia mengumumkan usaha patungan baru bernama Air Arabia Abu Dhabi, yang akan memenuhi permintaan yang berkembang pesat untuk pilihan perjalanan berbiaya rendah di wilayah tersebut. Air Arabia Abu Dhabi akan mulai beroperasi pada kuartal kedua tahun 2020, dan akan beroperasi secara independen, melengkapi jaringan rute Etihad dari hub Abu Dhabi.

Etihad terus memperluas jangkauan globalnya melalui 56 kemitraan codeshare, menciptakan pilihan yang lebih luas bagi pelancong udara di jaringan gabungan sekitar 17,700 penerbangan codeshare ke hampir 400 tujuan di seluruh dunia. Pada 2019, Etihad menandatangani kemitraan baru dan diperluas dengan Saudia, Gulf Air, Royal Jordanian, Swiss, Kuwait Airways, dan PIA.

Pemimpin dalam dorongan untuk Penerbangan Berkelanjutan

Etihad tetap menjadi pemimpin dalam upaya merintis cara baru dan efektif untuk mengurangi dampak lingkungan penerbangan, bersama dengan mitra penerbangan globalnya, dan dengan mereka yang lebih dekat ke rumah di Abu Dhabi sebagai bagian dari Konsorsium Penelitian Bioenergi Berkelanjutan.

Maskapai ini mengoperasikan penerbangan biofuel Boeing 787-9 dari Abu Dhabi ke Amsterdam pada Januari 2019, mewakili penerbangan perdana sebuah pesawat yang sebagian ditenagai oleh bahan bakar yang berasal dari benih pabrik Salicornia. Ini diikuti pada bulan April dengan penerbangan sekali pakai bebas plastik antara Abu Dhabi dan Brisbane. Etihad menggunakan acara tersebut untuk membuat komitmen mengurangi plastik sekali pakai di seluruh perusahaan hingga 80 persen pada tahun 2022.

Pada November, Etihad dan Boeing meluncurkan 'kemitraan lingkungan' pertama dari jenisnya yang dikenal sebagai program Greenliner. Inisiatif ini dimulai dengan kedatangan pesawat andalan bertema khusus Boeing 787-10 Dreamliner yang akan digunakan, bersama dengan pesawat lain di armada 787, dan bersama dengan mitra industri, untuk menguji produk, prosedur dan inisiatif yang dirancang untuk mengurangi emisi karbon. .

Pada bulan Desember, Etihad menjadi maskapai penerbangan pertama secara global yang mendapatkan pendanaan untuk proyek berdasarkan kesesuaiannya dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Melalui kemitraan dengan First Abu Dhabi Bank dan Abu Dhabi Global Market, maskapai ini meminjam 100 juta Euro (AED 404.2 juta) untuk memperluas Etihad Eco-Residence, kompleks apartemen berkelanjutan untuk awak kabinnya.

Pengembangan Orang dan Organisasi

Pada akhir 2019, tenaga kerja multikultural Etihad Aviation Group berjumlah 20,369 karyawan, berasal dari lebih dari 150 negara, bekerja dalam budaya toleransi dan inklusi.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, Etihad melanjutkan pengembangan bakat muda UEA. Pada akhir 2019 mempekerjakan 2,491 Emirat, mewakili 12.23% dari total tenaga kerja Etihad Aviation Group. Wanita Emirat merupakan 50.14% dari total tenaga kerja EAG Emirat, yang dipekerjakan di semua bidang bisnis termasuk sebagai pilot, insinyur, teknisi, peran manajemen. Saat ini, 6,770 dari total karyawan di Etihad Aviation Group adalah perempuan.

“Di usia yang baru 16 tahun, kami sangat bangga dengan karyawan kami dan kemajuan kami sebagai pemimpin industri yang muda dan gesit, yang terus menantang norma yang diterima di semua area bisnis kami.”

“Peningkatan besar di tahun 2019 dengan jelas menunjukkan bahwa kami berada di jalur yang benar. Sebagai bagian dari program transformasi kami, kami telah membuat beberapa keputusan sulit untuk memastikan kami terus tumbuh sebagai perusahaan dan merek penerbangan global yang berkelanjutan, dan perwakilan yang layak dari emirat besar Abu Dhabi, yang secara intrinsik terkait dengan Etihad, ”tutup Tuan Douglas.