24/7 eTV BreakingNewsShow :
Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Airlines Bandara Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Pemerintah Rapat Berita keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita Vietnam Berita Terkini

COVID-19: Vietnam mendedikasikan bandara jarak jauh untuk penerbangan yang tiba dari Korea Selatan

Draf Otomatis
20200303 2736884 1 1
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Pada pukul 3.30 sore tanggal 1 Maret, penerbangan Vietjet VJ961 yang membawa 229 penumpang dari Incheon (Korea Selatan) mendarat di Bandara Internasional Van Don di timur laut Vietnam.

Ini adalah penerbangan pertama dari Korea Selatan yang mendarat di Bandara Internasional Van Don sejak Otoritas Penerbangan Sipil Vietnam mengumumkan bahwa Bandara Internasional Noi Bai di Hanoi dan Bandara Internasional Tan Son Nhat di Kota Ho Chi Minh akan berhenti menerima penerbangan dari Korea Selatan pada 1 pada tanggal 1 Maret 2020.

Di pesawat VJ961 terdapat 227 orang dewasa dan dua anak, termasuk 221 warga negara Vietnam dan delapan orang asing. Sore harinya, pada pukul 8.40 malam, penerbangan VN415 (Vietnam Airlines) dari Korea Selatan mendarat di Bandara Internasional Van Don, membawa 140 penumpang, termasuk 13 penumpang asing. 

Pada hari-hari berikutnya, bandara di timur laut Vietnam terus menerima dua hingga tiga penerbangan dari Korea Selatan setiap hari. 

Bandara Internasional Van Don merupakan satu dari tiga bandara di Vietnam yang telah diberikan izin khusus oleh pemerintah Vietnam untuk menerima penerbangan dari daerah yang dianggap episentrum COVID-19. 

Bandara, yang terletak di provinsi Quang Ninh, rumah bagi Teluk Halong yang terkenal di dunia, telah menerima dua penerbangan dari China pada 1 Februari dan 10 Februari sebagai bagian dari operasi yang didukung pemerintah untuk mengevakuasi warga Vietnam yang tinggal di dekat Beijing. dan Wuhan.  

Dua bandara lain yang diizinkan untuk menerima penerbangan dari daerah yang terkena dampak adalah Bandara Internasional Can Tho di kota Can Tho (di barat daya Vietnam) dan Bandara Internasional Phu Cat di provinsi Binh Dinh (Vietnam Tengah). 

Pada 1 Maret, tiga penerbangan lainnya dari Korea Selatan yang membawa 627 penumpang juga mendarat di Bandara Internasional Can Tho. Di Bandara Internasional Van Don, seperti pada dua penerbangan khusus untuk mengevakuasi penumpang dari Tiongkok, semua penumpang di kedua penerbangan dari Korea pada 1 Maretst melewati semua bea cukai imigrasi serta pemeriksaan medis dan prosedur desinfeksi di luar terminal bandara untuk meminimalkan risiko penularan kepada orang lain dan memastikan tidak ada dampak yang terjadi pada operasi umum di bandara. 

Organisasi Karantina Medis Internasional juga telah berkoordinasi dengan departemen terkait di bandara untuk mengawasi setiap langkah proses. Karenanya, penumpang mengisi pernyataan medis di dalam pesawat. Mereka semua juga diberi tahu dengan jelas tentang semua langkah yang akan diambil segera setelah mereka turun. 

Setelah mereka melewati imigrasi dan melewati area terpisah, di mana mereka diperiksa oleh ahli medis dan kemudian didisinfeksi, penumpang dipindahkan ke area yang dipilih secara khusus dengan kendaraan militer milik Kodam. Semua penumpang di pesawat akan menjalani 14 hari karantina. Penumpang asing yang datang ke Vietnam dari Korea akan menjalani karantina di Kota Cam Pha dan Kota Ha Long sesuai peraturan Komite Rakyat Provinsi Quang Ninh.

Saat menerima dua penerbangan dari Korea Selatan, perwakilan Bandara Internasional Van Don mencatat bahwa bandara tersebut sekarang telah menerima banyak penerbangan dari daerah-daerah di pusat epidemi COVID-19. “Proses penerimaan setiap penerbangan ini sangat sesuai dengan semua peraturan mengenai karantina internasional, yang sangat dihargai oleh publik,” kata perwakilan tersebut.

Prosedur serupa dilakukan di dua bandara lain di kota Can Tho dan Provinsi Binh Dinh untuk semua penerbangan yang datang dari daerah yang dianggap sebagai pusat epidemi COVID-19. 

Terlepas dari kedekatannya dengan negara-negara di garis depan epidemi, dan meskipun kasus meningkat dan kematian akibat jenis baru penyakit pernapasan akut COVID-19 di seluruh dunia, pihak berwenang Vietnam telah mengumumkan situasi di Vietnam terkendali tanpa ada kematian yang dilaporkan. 

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS pada 27 Februari, menghapus Vietnam dari daftar tujuan yang rentan terhadap penularan komunitas COVID-19 dengan alasan tindakan komprehensif Vietnam melawan epidemi. CDC juga akan mengirim delegasi pada Maret untuk meningkatkan kerja sama medis antara AS dan Vietnam. Pihaknya juga berencana mendirikan kantor regional CDC di negara tersebut.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.