Berita Eropa Terbaru Breaking Travel News Kejahatan Berita Berita Terbaru Suriah Berita Terbaru Turki Berbagai Berita

Turki membuka Gerbang ke Eropa untuk Suriah

Turki membuka Gerbang ke Eropa untuk Suriah
migran suriah
Ditulis oleh Saluran Media

Eropa sangat waspada, tidak hanya untuk virus Corona tetapi juga untuk pengungsi dari Suriah yang memasuki wilayah Schengen.

"Mitra" NATO Turki akan mengizinkan pengungsi meninggalkan negaranya saat meluncurkan operasi militer di Suriah, kata pemerintah Turki pada Minggu di tengah kekhawatiran ratusan ribu pengungsi masuk ke Turki dari Suriah karena serangan rezim Suriah yang didukung Rusia.

“Kami telah mengubah kebijakan kami dan kami tidak akan menghentikan pengungsi meninggalkan Turki. Mengingat sumber daya & personel kami yang terbatas, kami berfokus pada perencanaan kontinjensi jika terjadi arus masuk lebih lanjut dari Suriah daripada mencegah pengungsi yang berniat untuk bermigrasi ke Eropa, ”tweet Fahrettin Altun, direktur komunikasi untuk Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan.

Turki berpendapat tidak dapat menerima lebih banyak pengungsi karena menampung 3.7 juta pengungsi Suriah, lebih banyak daripada negara lain.

Erdoğan telah mengancam selama berbulan-bulan untuk "membuka gerbang" migrasi ke Uni Eropa jika tidak mendukung rencana untuk "zona aman" di Suriah di mana Turki ingin mengembalikan satu juta warga Suriah.

Serangan oleh Presiden Suriah Bashar al-Assad yang didukung Rusia untuk mengambil alih benteng terbesar yang tersisa di Suriah telah mendorong ratusan ribu orang menuju perbatasan Turki.

Survei menunjukkan sebagian besar warga Turki ingin pengungsi Suriah pada akhirnya kembali ke Suriah dan kebencian yang meluas terhadap mereka sebagian disalahkan atas kekalahan besar partai Erdogan dalam pemilihan walikota Istanbul tahun lalu.

Menteri dalam negeri Turki mentweet pada hari Minggu bahwa 76,358 migran telah meninggalkan Turki dari satu persimpangan di perbatasan dengan Yunani.

Angka-angka dari sumber lain mempertanyakan validitas klaim tersebut.

Organisasi Internasional untuk Migrasi mengatakan ada lebih dari 13,000 migran di sepanjang perbatasan Turki-Yunani pada Sabtu malam.

Seorang pejabat Yunani menyatakan bahwa ”ada 9,600 upaya untuk melanggar perbatasan kami, dan semuanya berhasil diselesaikan,” lapor kantor berita Reuters.

Pernyataan dari presiden Dewan Eropa mengatakan bahwa UE siap menawarkan lebih banyak bantuan kemanusiaan dan akan melindungi perbatasannya di Yunani dan Bulgaria, yang keduanya berbatasan dengan Turki.

Sebagian besar Uni Eropa adalah bagian dari Zona Schengen, di mana orang dapat melakukan perjalanan tanpa pemeriksaan paspor sekali masuk ke daerah tersebut. Yunani dan Bulgaria, yang berbatasan dengan Turki, merupakan titik masuk ke Zona Schengen.

Hari Minggu menandai hari pertama sejak tenggat waktu yang diakhiri oleh Turki untuk pasukan Assad mundur di Idlib.

Kementerian Pertahanan Turki menyatakan bahwa Turki meluncurkan Operasi Perisai Musim Semi di Idlib sebagai pembalasan atas serangan pada Kamis malam yang menewaskan 33 tentara Turki, kantor berita negara Turki melaporkan.

Ryan Bohl, seorang analis Timur Tengah dan Afrika Utara di Stratfor, sebuah kelompok konsultan global, tidak percaya kemungkinan Turki akan melancarkan serangan militer skala besar, meskipun serangan terhadap pasukan rezim akan terus berlanjut.

"Ini menunjukkan bahwa Ankara tidak percaya perlu mengambil jalur diplomatik," kata Bohl kepada The Media Line.

Bohl menyatakan bahwa jika Rusia menjatuhkan drone Turki, itu akan dilihat sebagai eskalasi lain karena akan menjadi kontak militer langsung antara kedua belah pihak.

"Ini adalah siklus eskalasi yang tidak ingin Turki lakukan," katanya. "Mereka mencoba memaksa yang lain untuk memulai proses de-eskalasi dulu."

Muzaffer Şenel, asisten profesor ilmu politik dan hubungan internasional di Universitas Istanbul Şehir, mengatakan bahwa tujuan Rusia adalah untuk meyakinkan Turki untuk bernegosiasi dengan Assad, tetapi Moskow bersedia melepaskan hubungannya dengan Ankara untuk mempertahankan hubungan dengan Damaskus.

Rusia dan Turki telah memperkuat hubungan mereka dengan energi dan kesepakatan senjata yang merusak hubungan Ankara dengan Barat dan NATO.

Pembelian Turki tahun lalu atas sistem rudal Rusia mendapat kecaman keras dari aliansi militer tersebut dan Washington telah memperingatkan sanksi terhadap Ankara.

Analis yakin Erdogan bercita-cita untuk memiliki kebijakan luar negeri yang lebih independen di mana Turki tidak sepenuhnya bergantung pada NATO.

Namun, krisis di Idlib telah mendorong Turki lebih dekat ke Barat dan telah menekan sekutu NATO untuk lebih banyak dukungan atas Suriah, terutama untuk rudal Patriot AS yang ditolak oleh Ankara tahun lalu dengan imbalan senjata Rusia.

Erdogan berbicara dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron pada Sabtu malam, meminta langkah konkret solidaritas NATO, menurut kantor berita negara Turki.

Laporan tersebut menyatakan bahwa Macron telah mendesak Rusia untuk menghentikan serangannya di Idlib.

Şenel mengatakan Turki akan dibatasi dalam respons militernya di Idlib karena tidak memiliki angkatan udara untuk melindungi pasukan daratnya tetapi akan melanjutkan serangannya terhadap pasukan rezim Suriah sebelum pembicaraan dengan Moskow.

“Jika [Anda] ingin menjadi kuat di meja,

harus kuat di lapangan, ”tulis Şenel dalam pesan ke The Media Line.

"Pesawat tempur akan membom pasukan darat Turki dan tanpa dukungan NATO atau sistem pertahanan udara, pilihan [tampaknya] sangat terbatas," tambahnya.

Oleh Kristina Jovanovski / Saluran Media

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Saluran Media