24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Pariwisata yang Dapat Diakses Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News budaya Berita Pemerintah Berita Terkini Kenya Berita Orang-orang Tanggung jawab Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terbaru Uganda Berbagai Berita

Charles Njonjo, 100 tahun, melacak gorila gunung di Mt. Taman Nasional Mgahinga

Charles Njonjo yang berusia 100 tahun melacak gorila gunung di Taman Nasional Gunung Mgahinga
Charles Njonjo yang berusia 100 tahun melacak gorila gunung di Taman Nasional Gunung Mgahinga

Charles Mugane Njonjo, Attoney General pertama Kenya pasca-kemerdekaan di bawah Presiden Jomo Kenyatta, berusia seratus tahun pada 23 Januari 2020.

Untuk memperingati tonggak sejarah ini, centenarian tersebut memilih untuk merayakannya dengan ditemani gorila gunung yang terancam punah di hutan Mt. Taman Nasional Gorila Mgahinga, terletak di Barat Daya uganda.

Ditemani keluarganya, Njonjo diterbangkan dengan helikopter untuk pengalaman 'wajib dilakukan sebelum kamu mati' di 'bucket list' setiap pelancong.

Untuk bisa melacak, Njonjo diangkut di atas kursi sedan yang secara lokal disebut 'helikopter' khusus untuk para penyandang cacat, cedera atau pelacak lanjut usia. Sebuah sedan berharga US $ 300 untuk disewa dan melibatkan tim yang terdiri dari delapan sampai dua belas porter yang bergantian membawa 'pelacak'. Itu dilengkapi dengan sabuk pengaman dan kursi mobil untuk kenyamanan ekstra.

Njonjo harus menukar mantel bergaris hitam khasnya, jam tangan rantai emas, dan topi bowler yang membuatnya mendapat julukan "Duke of Kabeteshire" dengan celana jins dan sepatu kets yang lebih kasar.

“Saya dulu di King's College Budo dan pergi ke sana bersama Raja Freddie (Kabaka Edward Mutesa II dari kerajaan Buganda). Saya sangat menyukai Uganda dan apa yang saya dapatkan dari Anda. Saya beruntung bisa melihat gorila, dua anak muda dan dua jantan besar, ”kata Njonjo usai diberikan sertifikat pelacakan setelah berhasil melacak Gorila di Taman Nasional Gorila Mgahinga.

Njonjo, pengacara terlatih Inggris adalah salah satu warga Kenya paling berpengaruh dan terkaya, dengan bakat sikap aristokratnya, yang diketahui diam-diam mengadakan pembicaraan dengan pemerintah Israel yang mengizinkan Komando Israel mendarat di Kenya selama krisis penyanderaan tahun 1976 di Entebbe.

Ia menikah dengan Margaret Bryson dan bersama-sama, mereka memiliki empat anak yang semuanya adalah profesional yang sukses.

Dia turun sebagai orang tertua yang diketahui pernah melacak gorila gunung, suatu prestasi yang harus dicatat dalam Guinness Book of World Records.

Tentang taman

Taman Nasional Gorila Mgahinga berdiri tinggi di atas awan, pada ketinggian antara 2,227m dan 4,127m. Seperti namanya, itu dibuat untuk melindungi gorila gunung langka yang menghuni hutan lebatnya, dan juga merupakan habitat penting bagi monyet emas yang terancam punah.

Selain penting bagi satwa liar, taman ini juga memiliki makna budaya yang sangat besar, khususnya bagi kerdil Batwa asli. Suku pemburu-pengumpul ini adalah “orang pertama” hutan, dan pengetahuan kuno mereka tentang rahasianya tetap tak tertandingi.

Keistimewaan Mgahinga yang paling mencolok adalah tiga gunung berapi berbentuk kerucut yang telah punah, bagian dari Pegunungan Virunga yang spektakuler yang terletak di sepanjang wilayah perbatasan Uganda, Kongo, dan Rwanda. Mgahinga merupakan bagian dari Area Konservasi Virunga yang jauh lebih besar yang mencakup taman yang berdekatan di negara-negara ini. Lereng gunung berapi mengandung berbagai ekosistem dan keanekaragaman hayati, dan puncaknya memberikan latar belakang yang mencolok untuk pemandangan yang indah ini.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Tony Ofungi - eTN Uganda