Airlines Bandara Berita Terbaru Belgia Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Siaran pers Tanggung jawab Teknologi Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Etihad Airways mengoperasikan penerbangan ramah lingkungan dari Abu Dhabi ke Brussel

Pilih bahasa Anda
Etihad Airways mengoperasikan penerbangan ramah lingkungan dari Abu Dhabi ke Brussel
Etihad Airways mengoperasikan penerbangan ramah lingkungan dari Abu Dhabi ke Brussel

Etihad Airways, maskapai penerbangan nasional Uni Emirat Arab, hari ini mengoperasikan 'penerbangan ramah lingkungan' khusus dari Abu Dhabi ke Brussel, menampilkan serangkaian inisiatif yang dirancang untuk menggambarkan komitmen luas maskapai ini terhadap praktik berkelanjutan di udara dan di darat.

Penerbangan EY 57, yang tiba di Brussel sebelum pukul 7.00, dioperasikan dengan a Boeing Pesawat 787 Dreamliner, tipe terbaru dan paling efisien di Etihad armada, yang mengonsumsi bahan bakar setidaknya 15 persen lebih sedikit daripada jenis pesawat apa pun yang sebelumnya diterbangkan oleh maskapai.

Pesawat mengikuti rute penerbangan yang dioptimalkan yang difasilitasi oleh penyedia layanan navigasi udara Eropa, Eurocontrol, untuk membantu mengurangi konsumsi bahan bakar dan emisi karbon. Serangkaian inisiatif lain juga dilakukan sebelum, selama, dan setelah penerbangan termasuk tindakan pengoptimalan bahan bakar dan tindakan lain yang bekerja sama dengan mitra termasuk Bandara Brussel dan berbagai pemasok layanan kabin untuk menyoroti peluang tambahan untuk mengurangi dampak maskapai terhadap lingkungan.

Penerbangan hari ini bertepatan dengan dimulainya Pekan Keberlanjutan Abu Dhabi, acara tahunan yang diadakan di ibu kota UEA untuk menyoroti inisiatif berkelanjutan di berbagai bidang.

Chief Executive Officer Grup Etihad Aviation Group, Tony Douglas, mengatakan: “Praktik berkelanjutan adalah tantangan penting dan berkelanjutan bagi industri transportasi udara, yang berjuang untuk mengurangi emisi karbon dan limbah, sekaligus memenuhi permintaan yang melonjak untuk perjalanan udara. Ini juga merupakan prioritas utama Emirat Abu Dhabi, di mana Etihad menjadi pendorong penting bagi pembangunan sosial dan ekonomi. "

“Tema nasional Uni Emirat Arab tahun ini adalah '2020: Menuju 50 berikutnya'. Etihad berkomitmen untuk terus bekerja dengan berbagai mitra sebagai bagian dari fokus nasional yang lebih luas pada kelestarian lingkungan. "
Sebagai inti dari komitmennya terhadap penerbangan berkelanjutan, Etihad Airways terus berinvestasi pada pesawat generasi terbaru yang paling hemat bahan bakar, meningkatkan armada Boeing 787 Dreamlinernya dan bersiap untuk memasukkan tiga jenis baru, Airbus 350-1000 berbadan lebar dan Boeing 777-9, dan Airbus A321neo berbadan sempit.

Etihad Airways baru-baru ini bermitra dengan First Abu Dhabi Bank dan Abu Dhabi Global Markets untuk menjadi maskapai penerbangan pertama yang mendapatkan pendanaan komersial bersyarat sesuai dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan sedang menjajaki opsi untuk pendanaan serupa dari inisiatif lain.

Maskapai ini telah mengumumkan Program Etihad Greenliner, di mana seluruh armada Boeing 787-nya akan digunakan sebagai tempat uji terbang untuk berbagai inisiatif keberlanjutan oleh Etihad dan mitra industrinya. Mitra pertama adalah Boeing, yang akan bergabung dengan Etihad dalam program penelitian komprehensif, dimulai minggu depan dengan pengiriman 'tanda tangan' baru Boeing 787, bertema khusus untuk menyoroti kemitraan keberlanjutan kedua perusahaan.
Etihad juga merupakan pendukung kuat bahan bakar penerbangan berkelanjutan dan terus bermitra dengan penyedia termasuk Perusahaan Minyak Nasional Abu Dhabi (ADNOC) dan Tadweer (Pusat Pengelolaan Sampah Abu Dhabi) dalam inisiatif bahan bakar di masa depan. Selain rute penerbangan yang dioptimalkan dan langkah-langkah pengoptimalan bahan bakar, inisiatif yang digunakan untuk mendukung 'Ecoflight' Brussel pagi ini meliputi:

Minimal plastik sekali pakai di pesawat, termasuk melepas pembungkus plastik dari selimut, headset yang dibungkus kertas (Ekonomi) dan tas beludru (Bisnis), perlengkapan perlengkapan bebas plastik; peralatan makan logam ringan (Sola Cutlery the Netherlands), makanan yang disajikan dalam piring aluminium, air yang disajikan dalam kotak yang dapat didaur ulang (Oasis), dan cangkir minuman panas diganti dengan cangkir yang dapat didaur ulang (Butterfly Cup);

• Piring berbasis gandum inovatif (Biotrem) untuk makanan berdasarkan permintaan di kelas Bisnis;

• Traktor listrik untuk membantu mengangkut kargo dan bagasi antara terminal dan pesawat di Abu Dhabi. Maskapai ini baru saja menerima 10 dari 94 kendaraan pertama, yang akan diperkenalkan pada tahun 2020;

• Mempercepat waktu taksi dari terminal Abu Dhabi ke landasan pacu, untuk meminimalkan atau menghilangkan waktu tunggu saat mesin menyala; dan

• Penggunaan tenaga darat di terminal bandara Abu Dhabi dan Brussel sebagai pengganti unit tenaga tambahan bertenaga bahan bakar milik pesawat.

Bandara Brussels 'netral iklim' dalam emisi karbonnya sendiri melalui inisiatif ekstensif termasuk penggunaan bus listrik untuk transportasi penumpang dan gas alam terkompresi untuk kendaraan dinasnya sendiri, dan sedang menjajaki opsi termasuk penggunaan kendaraan listrik untuk mendorong-mundur pesawat dan taksi-out.

• Etihad juga menerapkan atau mempertimbangkan inisiatif keberlanjutan termasuk:

• Pembersihan eksterior pesawat tanpa air, meningkatkan tampilan dan menghilangkan minyak dan kotoran untuk 'menghaluskan' badan pesawat dan meminimalkan 'hambatan' aerodinamis;

• Pembersihan 'Eco-wash' pada mesin pesawat untuk membantu meningkatkan efisiensi bahan bakar dan meminimalkan emisi, dan;

• Pengurangan plastik sekali pakai hingga 80 persen pada tahun 2022.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Pemimpin Redaksi Penugasan

Editor Penugasan Kepala adalah OlegSziakov