24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Kejahatan budaya Berita Pemerintah Berita Terbaru Iran Berita keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berita Terkini Amerika Serikat Berbagai Berita

Presiden AS Trump baru saja mengancam Iran dengan Genosida Budaya

Presiden AS Trump mengancam Iran dengan Genosida Budaya
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Akankah AS menyerang situs Budaya Iran? Penghancuran yang disengaja terhadap barang antik dan lainnya di tempat kelahiran peradaban manusia adalah genosida budaya.

Negara Islam, atau ISIS, di Suriah dan kemudian di Irak telah mengubah perusakan warisan menjadi tragedi sejarah jenis baru. Sebagai terlihat di video yang disebarkan dengan gembira online 3 tahun yang lalu oleh sayap propaganda terkenalnya, militan ISIS telah menyerang artefak yang tak ternilai harganya dengan jackhammers, mengamuk melalui galeri museum yang menyimpan koleksi unik secara historis, dan meledakkan situs di wilayah yang mereka kendalikan untuk efek skarifikasi.

Ratusan pejuang ISIS menyerbu situs Unesco lainnya di Suriah, kota kuno Palmyra, terkenal dengan reruntuhan era Romawi-nya.

Orang paling berkuasa di dunia, Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengancam akan menghancurkan situs budaya di Iran jika terjadi konflik.

Presiden pada Minggu malam menggandakan klaimnya bahwa dia akan menargetkan situs budaya Iran jika Iran membalas atas pembunuhan yang ditargetkan terhadap salah satu jenderal utamanya, melanggar dengan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo atas masalah tersebut.

Di atas Air Force One dalam perjalanan kembali dari perjalanan liburannya ke Florida, Trump menegaskan kembali kepada wartawan yang bepergian bersamanya semangat sebuah posting Twitter pada hari Sabtu, ketika dia mengatakan bahwa pemerintah Amerika Serikat telah mengidentifikasi 52 situs untuk pembalasan terhadap Iran jika ada tanggapan atas kematian Mayjen Qassim Suleimani. Beberapa, dia tweeted, memiliki makna "budaya".

Langkah semacam itu dapat dianggap sebagai kejahatan perang menurut hukum internasional, tetapi Trump mengatakan pada Minggu bahwa dia tidak terpengaruh.

“Mereka diizinkan untuk membunuh orang-orang kami. Mereka diizinkan menyiksa dan melukai rakyat kami. Mereka diizinkan menggunakan bom pinggir jalan dan meledakkan rakyat kami, ”kata presiden. “Dan kami tidak diizinkan menyentuh situs budaya mereka? Tidak seperti itu. "

Penghancuran barang antik yang disengaja oleh ISIS dan lainnya di tempat kelahiran peradaban manusia dikategorikan oleh UNESCO dan genosida budaya.

Seseorang mungkin bisa setuju dengan presiden tentang ancaman Iran bagi dunia, tetapi menghancurkan warisan budaya di mana pun di dunia ini melampaui batas, masyarakat yang beradab seharusnya tidak memikirkannya. UNESCO, UNWTO, dan Perserikatan Bangsa-Bangsa bersama dengan Industri Perjalanan dan Pariwisata Global harus mengambil sikap.

Pada November 2019, Los Angeles Times melaporkan dari Armenia:

Selama berabad-abad suci khachkars.dll dari Djulfa berdiri tegak di sepanjang tepi Sungai Aras - nisan besar dan berukir indah dari abad ke-16, pasukan berkekuatan 10,000 tentara, dengan teguh menjaga pemakaman Armenia abad pertengahan terbesar di dunia. Gempa bumi, perang, dan vandalisme mengurangi jumlah mereka, tetapi pada pertengahan abad ke-20, ribuan khachkars.dll masih tersisa.

Namun, saat ini, tidak ada satu pun patung batu pasir yang berdiri di Djulfa, di wilayah terpencil Nakhichevan Azerbaijan. Meskipun 2000 perintah UNESCO menuntut perlindungan mereka, bukti diterbitkan di jurnal seni Hyperallergic tahun ini menunjukkan bahwa monumen dihancurkan secara diam-diam dan sistematis sebagai bagian dari dugaan kampanye Azerbaijan untuk menghapus jejak budaya asli Armenia di Nakhichevan.

Ruang lingkup kehancurannya menakjubkan: 89 gereja abad pertengahan, 5,840 khachkars.dll dan 22,000 batu nisan, kata laporan itu. Penghancuran warisan budaya membuat kerdil semakin banyak dilaporkan dan dikutuk dalam penghancuran situs oleh ISIS di Suriah dan Taliban di Afghanistan. Simon Maghakyan, 33, salah satu penulis artikel Hyperallergic, menggambarkan dugaan penghancuran Azerbaijan atas gereja-gereja dan monumen suci ini dari 1997 hingga 2006 sebagai "genosida budaya terburuk di abad ke-21."

Akhir bulan lalu, di dalam ballroom di Pasadena Convention Center di California, Maghakyan mempresentasikan penelitian di balik artikel Hyperallergic kepada peserta di Konferensi Akar Rumput Komite Nasional Armenia di Wilayah Barat Amerika.

Genosida budaya or pembersihan budaya adalah konsep yang pengacara Rafael Lemkin Lem dibedakan pada tahun 1944 sebagai komponen genosida. Definisi yang tepat dari "genosida budaya" masih diperdebatkan. Namun, Museum Genosida Armenia mendefinisikan genosida budaya sebagai “tindakan dan tindakan yang dilakukan untuk menghancurkan budaya bangsa atau kelompok etnis melalui penghancuran spiritual, nasional, dan budaya.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.