24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Airlines Bandara Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Terbaru Lituania Berita Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Skycop menangkap Ryanair dan Penumpang menang di Lituania

Skycop menangkap Ryanair dan Penumpang menang di Lituania
Lituania
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Žilvinas yang berbasis di Lituania Alekna, manajer media sosial Skycop sangat bersemangat. katanya eTurboNews bahwa tanggal 23 Desember harus ditandai sebagai hari ketika keadilan mengirimkan hadiah Natal kepada penumpang udara di Lithuania. Dia merasa keadilan disajikan untuk penumpang udara saat  Ryanair kalah dalam pertarungan melawan Syarat dan Ketentuannya yang tidak adil

Dia menjelaskan SKycop telah memulai misi untuk memastikan bahwa setiap penumpang yang mengalami penundaan penerbangan, pembatalan atau pemesanan berlebih, mendapatkan kompensasi dari maskapai. Sebuah tim profesional yang sangat terlatih dengan pengalaman 10+ tahun dalam bisnis penerbangan, hukum dan keuangan ada di sini untuk membantu Anda menerima kompensasi penumpang maskapai dengan cara tercepat dan termudah.

Skycops pengacara Nerijus Zaleckas telah memberikan layanan hukum sejak 2007. Ia memiliki tiga gelar master dari Vilnius, Amsterdam, dan London, dan pengalaman dari firma hukum internasional terkemuka.

Nerijus dan mitranya menyediakan layanan korporat, komersial, regulasi, antitrust, dan litigasi kepada klien lokal dan internasional sebagian besar di wilayah Baltik, UE, Belarus, Ukraina, dan Rusia.

Awal pekan ini, pengadilan Lituania mengakui bahwa Ryanair tidak dapat melarang penumpangnya untuk menyerahkan klaim berdasarkan Peraturan 261/2004 kepada pihak ketiga.

“Penumpang tidak perlu mengajukan klaim langsung ke Ryanair sehingga memungkinkan Skycop dan perwakilan hukumnya untuk mewakili kepentingan penumpang terhadap Ryanair. "Penumpang juga bebas menyetujui persyaratan keuangan dan lainnya dengan pihak ketiga membantu mereka memulihkan kompensasi," kata pengadilan.

Dalam kasus yang sedang dipertimbangkan, penumpang tidak mengajukan klaim langsung ke Ryanair dan tidak menunggu selama 28 hari untuk tanggapan Ryanair karena disebutkan syarat dan ketentuan dalam aturan yang ditentukan oleh Ryanair.

Saat penumpang ini menyerahkan hak dan klaimnya, Skycop menjadi pemilik klaim. Ryanair menolak membayar dengan menyatakan bahwa penumpang harus mengajukan klaim secara langsung dan menunggu selama 28 hari, dan tidak dapat memberikan hak mereka atas kompensasi.

Pengadilan memutuskan bahwa perjanjian penugasan adalah sah dan Ryanair tidak boleh melarang penumpang untuk memberikan hak mereka atas kompensasi jika penumpang yakin bahwa dengan cara demikian hak mereka akan dilaksanakan lebih cepat dan lebih nyaman.

Pengadilan menambahkan: “Syarat dan Ketentuan Ryanair yang membatasi tidak adil dan batal demi hukum. Oleh karena itu, penumpang dapat membuat perjanjian Tugas dan tidak perlu mengajukan klaim sendiri. ”

"Pengadilan menegaskan bahwa Syarat dan Ketentuan Ryanair melanggar hak konsumen," kata Nerijus Zaleckas.

Pengadilan juga menyatakan bahwa dengan mengajukan klaim melalui email, Skycop memenuhi semua persyaratan untuk pembayaran kompensasi dan Ryanair berkewajiban untuk membayar. Artinya, perusahaan klaim seperti Skycop tidak perlu menggunakan platform pengajuan klaim Ryanair karena sebenarnya tidak dirancang untuk perusahaan semacam itu.

Ryanair diharapkan dapat mengajukan banding atas putusan tersebut.

Keputusan itu keluar setelah pengadilan yang sama menjatuhkan denda 5000 EUR terhadap Ryanair karena perilaku tidak adil di pengadilan. Ryanair mencoba untuk menunda persidangan secara konstan dan dengan cara apapun.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.