Airlines Bandara Berita Nepal Terbaru Breaking Travel News Investasi Berita Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Alasan bagus mengapa Bandara Internasional kedua Nepal dekat dengan tempat kelahiran Buddha

Pilih bahasa Anda
Alasan bagus mengapa Bandara Internasional kedua Nepal dekat dengan tempat kelahiran Buddha
ktm
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Nepal telah menjadi penerima investasi baru dalam infrastruktur pariwisata seperti hotel, yang pada gilirannya diharapkan dapat memacu penciptaan lapangan kerja di negara yang digambarkan sebagai salah satu negara termiskin dan paling lambat pertumbuhannya di Asia oleh Bank Dunia.

Empat setengah tahun setelah gempa bumi dahsyat pada April 2015 melanda Nepal, negara kecil berbukit ini bertujuan untuk merebut kembali posisinya di peta pariwisata dunia dengan rencana untuk menarik peziarah Buddha dari India, Bhutan, Myanmar dan Sri Lanka, selain negara-negara seperti Jepang, dengan bandara internasional baru yang dekat dengan tempat kelahiran Buddha

Diberi nama Bandara Internasional Gautam Buddha, fasilitas ini dikembangkan dengan bantuan keuangan dari Asian Development Bank (ADB) yang berbasis di Manila.

Grup Konstruksi Penerbangan Sipil Barat Laut China sedang membangun bandara yang ADB sediakan $ 70 juta. Bandara ini sedang dikembangkan di bawah Proyek Pembangunan Infrastruktur Pariwisata Asia Selatan. Ini diharapkan akan selesai pada Maret tahun depan, menjelang peringatan lima tahun gempa yang menewaskan sekitar 9,000 orang, kata Prabhesh Adhikari, seorang pejabat senior Otoritas Penerbangan Sipil Nepal.

Terletak di distrik Rupandehi, sekitar 280 kilometer dari Kathmandu, bandara yang akan datang akan berfungsi sebagai pintu gerbang kedua ke negara itu, yang merupakan rumah bagi beberapa gunung tertinggi di dunia, melayani wisatawan yang ingin mengunjungi Lumbini. India, Sri Lanka, Thailand, dan Kamboja telah menyatakan minatnya untuk memulai operasi maskapai dari bandara yang akan datang, kata Naresh Pradhan, pejabat ADB yang mengawasi proyek bandara tersebut.

Tahukah Anda Mekah (di Arab Saudi) - 12 juta turis datang ke sana setiap tahun (untuk menunaikan haji). Ini adalah situs keagamaan Muslim yang sangat penting, ”kata Suraj Vaidya, koordinator nasional kampanye“ Visit Nepal 2020 Badan Pariwisata Nepal yang diluncurkan pada April tahun ini. Menunjukkan bahwa Nepal adalah rumah bagi Lumbini, tempat kelahiran terkenal dari pendiri agama Buddha, Vaidya berkata pada tahun 2020, "kami berencana untuk mengadakan Buddha Jayanti terbesar dan terorganisir (menandai ulang tahun kelahiran Buddha)."

Pengembangan Bandara Internasional Buddha Gautam juga ditujukan untuk mendiversifikasi pariwisata ke bagian lain negara yang selama ini terkonsentrasi di Nepal tengah.

Selain peziarah Buddha, Nepal juga berharap bisa merayu peziarah Hindu dari India secara besar-besaran. Ada rencana untuk merayakan "Bivah Panchami" —perkawinan antara dewa Hindu Ram dan dewi Sita di Janakpur sebagai bagian dari "Visit Nepal 2020," kata Vaidya, menambahkan bahwa dia telah bertemu Kepala Menteri Uttar Pradesh Yogi Adityanath untuk membahas rencana perayaan bersama festival tahun depan.

India dan Nepal sudah memiliki jalur bus dari Janakpur, tempat kelahiran Sita ke Ayodhya, tempat dipercaya lahir dewa Ram.

Saat ini, Bandara Internasional Tribhuvan (TIA) di Kathmandu adalah satu-satunya bandara internasional Nepal. Risiko memiliki hanya satu bandara internasional sangat dirasakan pada saat gempa April 2015, kata para pejabat. Gempa tersebut menyelamatkan TIA yang telah digunakan secara maksimal untuk menerima bantuan internasional.

Menurut direktur ADB di Nepal, Mukhtor Khamudkhanov, Bandara Internasional Gautam Buddha adalah bagian dari beberapa proyek konektivitas yang didukung oleh lembaga keuangan internasional untuk meningkatkan aktivitas ekonomi regional. Tahun lalu, ADB telah menyetujui $ 180 juta di bawah program Kerjasama Ekonomi Subregional Asia Selatan (SASEC) untuk pelebaran Jalan Raya Timur-Barat yang menghubungkan India, kata Khamudkhanov. Selain jalan dan bandara, SASEC juga memasukkan rencana untuk mengembangkan pelabuhan dan rel kereta api agar sesuai dengan kebutuhan negara-negara di kawasan - Bangladesh, Bhutan, India, Maladewa, Myanmar, Nepal, dan Sri Lanka.

Lebih banyak berita tentang Nepal klik disini.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.